Wednesday, 27 February 2013

Benci Amat, Sayang Sangat! [7]


Deringan telefon rumah itu membantutkan langkah kaki Amna yang ingin berlalu ke bilik. Sempat pula anak mata menjengah pada jam yang tergantung di dinding. Sudah hampir mencapai jam dua belas malam. Siapa pulak yang rajin nak telefon malam-malam ini?
            “Assalamualaikum...” Amna menghulurkan salam sebagai sapaan.
            “Minah mana?”
Amna mula menjarakkan gangang telefon. ‘Salam tak jawab, terus nak terpekik macam tarzan?’ Sudah dapat menjangka gerangan si pemanggil yang menelefon rumah kak longnya ini.
            “Dia dah tidur.” Jawab Amna mudah.
Kepalanya digeleng perlahan. Tak faham dengan perangai manusia ini. Kalau tak buat kacau waktu pagi, dia kacau waktu petang. Tapi kalau dah kacau waktu malam macam ni, nampaknya dah terdesak sangatlah!
            “Kau jangan nak menipu aku. Aku tahu yang dia tak tidur lagi.” Tempelak Puan Rozita kasar. Bercakap dengan adik Aminah ini, pasti akan menyakitkan hati tuanya. Tak padan dengan muda, tak reti langsung hormat orang!
            “Mak cik tak faham bahasa melayu ke? Kan saya dah cakap tadi dia dah tidur, maknanya dia dah tidurlah. Kalau saya cakap bahasa tamil karang, mak cik jugak yang ternganga. Lagipun, buat apa saya nak tipu pulak?” Nada suara Amna sudah naik satu oktaf. Rasa amarah sedaya dikawal namun kesabaran manusia ni terhad. Jangan terlebih duga. Nanti kena juga...
            “Amboi... Kurang ajar betul! Kau melawan ya.. apa mak bapak kau nak reti ke nak ajar kau ke?” Tengking Puan Rozita kuat. Marahnya makin menjadi-jadi apabila melayan Amna. Muka sahaja cantik tapi mulut macam longkang! Jauh benar dari perangai Aminah.
            “Mak saya kata, hormat pada orang tua yang terhormat je.... Kalau agak-agak otang tua tu kurang ajar, kenalah ajar sikit mak cik...” Lawan Amna balik.
            ‘Kalau dengan kak long, bolehlah buat perangai macam ni. Kalau dengan aku, jangan harap! Seinci pun aku tak akan bagi ruang pada kau untuk memijak maruah aku dan keluarga aku.’
            “Kalau aku jumpa kau nanti, siap aku gayang sampai lumat. Kau dengan kakak kau sama je. Hidup menyusahkan orang!”
            “Ish ish ish.. Kesian mak cik. Kami menyusahkan orang ke atau orang macam mak cik yang menyusahkan kami? Mak cik... bawak-bawaklah mengucap! Kubur dah memanggil-manggil tu. Rumah dah menghalau-halau. Ingat sikit dosa pahala mak cik....”
Sengaja Amna mencurahkan minyak di dalam api yang marak menyala. Biar terus membara sampai meletup! Mulut Puan Rozita ini memang berapi! Sampai telinga yang dengar ini boleh berasap jadinya. Tapi jangan harap Amna akan tinggal diam!
“Adik, cakap dengan siapa tu? Garang semacam je...”
Dari dalam bilik lagi Aminah sudah dapat menangkap nada suara Amna yang keras dan kasar itu. Bercakap telefon dengan siapalah gamaknya itu. Dengan Redza ke? Tapi kenapa mengunakan telefon rumah?
Amna memandang kakaknya sekilas. Tanpa memberikan jawapan, terus Amna menyambung kata pada si pemanggil.
“Dah lah, dah malam.. Allah cipta malam ni untuk berehat. Mak cik pun, sila-silalah berehat. Tak payah susah-susah fikirkan kak long. Dia boleh fikir sendiri..”
Pap!
Gangang diletak dengan kasar. Pasti kemarahan Puan Rozita bertambah sepuluh kilo bila terpaksa mengadap sikapnya. Lantaklah apa nak jadi pun, asalkan dia puas!
Aminah tercengang sendiri. Adiknya itu bukan sejenis perempuan yang suka berkasar. Nak dengar Amna jerit-jerit pun susah. Inikan pula hendak mengamuk. Mungkin ada yang telah mencuit kesabarannya.
“Dasar orang tua tak sedar diri. Rumah dah halau pergi, kubur dah menjerit mari, masih lagi tak sedar diri.” Bebel Amna sambil menghempaskan badan di atas sofa. Aminah mula mengecam punca kemarahan si adik. Perlahan-lahan dibawa kaki menghampiri Amna.
“Kenapa ni? Mak cik Ita telefon eh?”  
“Bila dia nak mati eh? Menyusahkan orang ajeh!” Tanya Amna kasar. Dia tahu dia tak patut tanya soalan berkenaan dengan ajal dan maut. Namun kemarahan dan rasa sakit hati itu tidak mampu ditolak ke tepi. Emak mertua kak longnya itu memang melampau!
“Ish, tak baik cakap macam tu. Apa-apa pun, dia tetap mak mertua akak. Ibu suami akak. Kalau abang long kamu sayangkan dia, kak long pun perlu untuk sayangkan dia.. Tak kan kak long nak benci wanita yang dah lahirkan seseorang yang kak long cinta...” Keluh seorang menantu. Hubungannya dengan mertua retak kerana sebuah rumah peninggalan arwah suaminya ini.
Kalau mengikut sistem faraid, pembahagian harta pusaka telah ditetapkan oleh hukum syarak seperti yang terdapat pada surah An-Nisa ayat 11 hingga 12. Dengan ketetapan ini setiap muslim  terikat dan tidak  boleh sewenang-wenangnya menyerahkan harta pusaka mereka kepada bukan yang hak. Sedangkan bukan muslim tidak terikat dengan faraid maka mereka bebas memberi harta mereka kepada sesiapa sahaja yang mereka mahu.
Pernah diceritakan di Amerika ada seseorang yang membuat wasiat untuk menyerahkan segala hartanya selepas mati kepada seekor anjing. Setelah kematiannya ,mahkamah menerima pakai wasiat tersebut dan semua harta simati adalah hak milik anjing. Bagaimanalah nasib waris simati tersebut?
Wasiat pula ialah pesanan yang disampaikan ketika hidupnya bagaimana harta pusakanya diagihkan. Apapun wasiat dalam Islam wajib mengikut hukum syarak juga tidak boleh bercanggah dengan hukum faraid. Wasiat yang dibenarkan dalam islam ialah hanya maksimum satu per tiga harta pusaka kita yang boleh diberikan kepada mereka yang bukan waris dan mesti mengikut hukum syarak. Jadi apakah kepentingan wasiat? Wasiat adalah sebahagian kecil perkara dalam kandungan dokumen wasiat.
Sudah terang di dalam wasiat yang menyatakan rumah ini diberikan kepada Aminah. Malah dari sistem faraid menunjukkan bahawa dia berhak ke atas rumah ini. Tapi Puan Rozita tidak berpuas hati dengan keputusannya ini dan cuba menuntut harta yang satu ini.
Amna mendengus!
“Kak, orang yang tak ada kasih sayang, tak berhak disayangi kak... Kalau betul dia sayang akak, dia tak akan tuntut hak rumah ni. Ini rumah akak, dia dah dapat bahagian dia, kenapa nak sibuk-sibuk pulak!”
Aminah hanya terdiam. Tiada modal untuk berbalas bicara. Kalau Amna kecewa, dia lagilah kecewa. Bagaimana Puan Rozita begitu tegar meminta rumah peninggalan suaminya ini. Tidak kasihankah pada anak-anaknya yang masih kecil itu? Mereka juga adalah darah dagingnya.
“Sabar jelah... Allah lebih tahu takdir untuk hambanya.” Tutur Aminah lembut.
“Sabar pun ada limit kak? Kalau hari ni dia telefon marah-marah. Adik tak pelik kalau esok lusa dia datang menyerang pulak. Serang pakai asid sebab sakit hati sangat...” Andai Amna Safiya kegeraman. Dia bukan hendak menuduh, tapi kalau orang dah dengki pada kita, macam-macam yang dia boleh lakukan.
‘Memang dia dah datang serang pun...’ Namun ayat itu tergantung di dalam hati. Tidak mahu Amna risau secara berlebihan.
Takut juga kalau Amna tahu nanti, gadis itu pula yang buat serangan balik. Bukan boleh kira. Nanti lagilah haru jadinya. Biarlah.. lambat laun, hati mertuanya yang keras itu akan lembut juga.
“Tak pun, susah-susah kita bagi jelah apa yang dia mintak. Kita cari je rumah lain.” Mungkin tidak begitu sukar untuk dirinya mencari rumah yang lain. Tapi dia sayangkan rumah kecil ini. Rumah ini menyimpan terlalu banyak kenangan bersama arwah Daud.
“No...! Ini rumah kak long. Kak long kena pertahankan.”
“Tapi adil ke untuk akak pertahankan kalau kami bermasam muka, bergaduh sesama sendiri?” Tanya Aminah sedikit sebak.
“Kak long, dalam hukum Islam, keadilan bukan seperti ‘satu sama dengan satu’ tetapi meletakkan sesuatu itu pada tempatnya. Mak mertua akak tu kena berbalik pada sumber hukum, hadis dan ijtimak ulama.... Kak long kena pertahankan hak kak long.. hak Dania dan Darwish..”
Aminah mengeluh perlahan. Kata-kata adiknya itu memang nyata benar. Tapi entahlah... Dia tak larat untuk berhadapan dengan cemuhan mertuanya lagi.
***
            Laju kaki Amna keluar dari pintu lif. Hasrat di hati kendak tapau makanan sahaja. Kebetulan Awsam jumpa client dan Imah pula berpuasa. Nak ajak Najmah, minah tu ada hal pulak. Jadi terpaksalah makan seorang diri.
            “Amna....”
Panggilan itu membuatkan langkah Amna terhenti. Lambat-lambat Amna mengalihkan pandang ke belakang. Kelihatan seorang wanita yang berumur lingkungan awal lima puluhan berdiri di hadapannya. Wanita itu kelihatan anggun dengan menggunakan baju kurung pahang yang dihiasi dengan manik yang bersulam cantik.  
            “Ya puan. Ada apa-apa yang boleh saya bantu?” Tanya Amna formal.
            Lama mata Hajah Zubaidah menjamah wajah Amna yang cantik itu. Rasanya sewaktu tengok gambar, tak adalah secantik ini. Nampak sesuai benar dengan anaknya. Malah perwatakan gadis itu sopan sahaja. “Tak payahlah begitu formal dengan mama...”
            Dahi Amna mengerut. ‘Erk, sejak bila bapak kahwin lain ni?’ Fikir Amna songsang. Namun mulutnya mula terlopong. ‘Entah-entah ni mak Ahfan? Oh mak mertuaku...’
            Tapi dia tidak mahu mengandaikan yang tidak-tidak. “Saya tak faham...”
 Kali ini giliran Hajah Zubaidah pula yang terkejut dengan respon dari Amna itu. “Redza tak pernah tunjuk gambar mama pada kamu ke?”
Bilamana peluput telinganya menangkap sebaris nama itu, terus rahangnya terjatuh! Nafas tersekat di kerongkong! Lemas dalam udara yang menyebukan. ‘Bala apa lagi yang Encik Squirdward kirim nih... Tak elok-elok lagi ke fius wayar dia yang terputus tuh?’
“Erkkk...”
            “Mama...”
 Panggilan itu membuatkan kedua-duanya serentak berpaling. Hajah Zubaidah dengan senyuman manisnya manakala Amna dengan muka yang kelat! Redza menghampiri keduanya sambil menanggalkan kacamata hitamnya. Sengaja hendak membuat mata Amna silau memandang wajahnya!
Dari air muka Amna sahaja, dia sudah mengagak yang dia bakal kena berdentum-dentum kata-kata bernada petir dari Amna. 
‘Maaf Amna... Saya terpaksa ambil satu step untuk curi jiwa dan ketenangan awak!’
“Kenapa mama tak tunggu Redza... Redza pergi cari parking je tadi.” Terkesan di cuping telinga Amna dengan suara lembut itu. Tiada sinis seperti selalu... Tiada sesuatu yang meluatkan. Bicara itu kedengaran menyenangkan.
            “Redza lambat sangat jadi mama pergilah dulu. Tak sabar sangat nak jumpa dengan bakal menantu mama.”
Kata-kata mama Redza itu membuatkan rahang Amna terjatuh lagi! Baru sahaja caj positf nak masuk, terus kena sepak pergi dengan caj negatif! Apa pulak plan dua beranak ni?
            “Tak larinya menantu mama ni.” Sempat mata Redza rajin mengerling ke arah Amna. Tanpa dicerita pun, semua pasti akan sedia maklum dengan respon Amna. Dia dapat rasa yang Amna sedang merangka strategi untuk membalas kata.
            “Dear... perkenalkan my mom... Wanita yang menduduki carta teratas dalam hati saya...” Redza bangga memperkenalkan mamanya kepada Amna.
Apa motif Redza buat semua ini? Amna masih belum dapat mengesan isi tersurat perlakuan Redza ini. Sungguh cakap, bawak jumpa mak lebih teruk daripada jumpa anakonda!
            Dengan teragak-agak, dihulurkan salam pada mama Redza itu. Walaupun rasa benci amat bermaharajalela pula dengan rasa meluat yang tahap dewa pada Redza, seorang ibu itu tetap harus dihormati walaupun melahirkan ‘malaun’ seperti Redza.
            “Amna.... Amna Safiya...” Disebut namanya dengan suara yang agak tersekat!
            Oksigen! Amna perlukan Oksigen!
            “Mama dah tahu.. Nama yang cantik macam tuan punya nama. Malah lebih cantik dari yang mama bayangkan...”
            Amna tersenyum sedikit. Masih dengan muka terpinga-pinga.
            “Dah waktu lunch kan Amna, jom kita pergi makan sama...” Ajak Mama Redza.
Otak Amna cepat-cepat menjana mencari alasan. Tak betah rasanya untuk makan bersama Redza. Apatah lagi mama Redza. Memang ranaplah seleranya. Sudahlah dia memang sedia lapar tahap gaban.
            “Sebenarnya...” Belum sempat Amna mengirimkan jawapan, Redza sudah memintas kata.
            “Jom Dear... Kita makan dekat restoran kesukaan mama ya...” Tanpa rasa bersalah, terus ditarik lengan Amna mengikuti langkahnya.
Berderau darah Amna dengan sikap selamba Redza kali ini. Sudahlah panggilannya menjijikan, lepas tu siap main-main pegang lagi! Walaupun berlapik, tetap tak diluluskan oleh syarak!
            “Eh, pendidikan agama awak tahap sekolah rendah je ke? Suka hati pegang saya.. Lagipun siapa yang nak jadi isteri awak hah? Jangan awak ingat taktik awak akan berjaya Redza... ” Bibirnya dikawal sehabis mungkin. Mujurlah si mama sudah menonong ke depan lalu masuk ke dalam kereta.
            “Dear...”
            “Don’t you ever  dare call me dear... I hate to hear that! Sound so stupid!”
            “Mestilah panggil dear... Awak kan tunang saya!”
            “Tunang kepala hotak awak!” Hah, kan dah kena sedas!
            “Masuk!” Hilang sudah suara lembut keluar pulak suara disaster. Kemarahan Amna langsung tidak diambil peduli. Sebenarnya nak ketawa bila kena maki dengan Amna tadi!
Amna merengus tak puas hati. Mamat ni memang hati bebal ke? Kena maki pun tak jadi daki!
            “Tak mahu!”
            “Baik awak masuk sebelum saya cium awak dekat sini....” Wajah Redza sudah mula mendekat di wajahnya. Menunjukkan tekad sedangkan dia belum cukup gila nak sentuh anak dara orang!
            Amna melarikan wajah. “Ya..ya... nak masuklah ni.”
Sekali lagi dia terpaksa mengalah dengan mamat disaster nih! Dia pasti akan berterus terang nanti dengan mama Redza sekejap lagi.
            Perjalanan mereka hanya ditemani dengan sapaan suara dari corong radio. Amna sedikit pun tidak punya mood untuk menyampuk perbualan Redza dengan mamanya. Biar mama Redza fikir yang dirinya seorang yang sombong! Bila dia tidak menepati piawaian sebagai seorang menantu, senang sedikit kerjanya untuk melarikan diri daripada Redza.
            Pemanduan Redza terhenti di Restoren Palm Tree. Amna keluar dengan kasar. Tanda protes sebab tak suka.
“Amna tu okay ke tak?” Tanya Hajah Zubaidah kurang pasti. Dapat dikecam air muka yang menahan marah dan geram.
Redza tersenyum sikit. “Dia marah sebab Redza tak beritahu pasal mama nak datang... Lepas tu dia takut sebab hal tunang mama dah tahu. Dia tak tahu yang mama adalah ibu paling sporting dalam dunia!”
Hajah Zubaidah tersenyum sahaja. Tahu sangat dengan perangai Redza yang suka menyakat itu. Bila kaki mereka mula melangkah ke restoren, Redza dengan penuh prihatinya mula menarik kerusi untuk Amna duduk.
“My pleasure dear...”
            ‘Konon romantik... Romantik tahi kucing!’ Cemuh Amna dalam hati.
            Sambil membelek menu, Hajah Zuraidah mula mengajukan pertanyaan.
            “Dah lama ke kenal dengan Redza?” Dia mahu mengenali gadis yang berjaya mencuri hati Redza ini. Dan untuk permerhatian pertama, gadis ini lulus di pandangan matanya. Sekurang-kurangnya tak lah macam Dayang yang berpakaian tak cukup kain itu.
            “Erk... tak adalah.. lama sangat....”
Serius, tak tahu nak jawab apa. Fikiran Amna dah dah mula start enjin. Selepas ini dia akan membocorkan rahsia ini.
Sengaja Redza membiarkan Amna terkapai sendiri. Redza suka melihat karakter Amna Safiya tika ini. Serius mengelabah! Sikap tak sabarnya, sikap menggelebahnya, sikap senang nak marah itu membuatkan Redza teruja untuk menggeledah perangai Amna yang sebenar.
            “Pandai Redza rahsiakan dari mama ya. Bertunang pun nak buat sendiri-sendiri je. Sekurang-kurangnya beritahulah mama.”
Amna dah agak sangat! Mulut mamat ni memang puaka betul. Tak kan semua benda nak cerita dekat mak? Tak boleh jadi ni! Dia kena buat sesuatu!
            “Err... sebenarnya..”
            “Sebenarnya kita orang tak mahulah kecoh-kecoh. Lagipun Amna ni takut kalau-kalau mama tak setuju dengan hubungan kami.” Mata Amna terus mencari si empunya suara. Mereka saling berpandangan. Amna buat muka tak puas hati.
            ‘Ah sudah! Balik-balik aku juga yang terkena. Memang mulut mamat ni disaster betul!’
            Hajah Zubaidah tersenyum.
            “Apa yang nak ditakutkan Amna. Kalau dapat calon menantu macam Amna, mestilah mama berkenan. Cantik, sopan santun, ada kerjaya, tak lah macam si Dayang tu. Pakai baju pun macam tak pakai.. Entah apalah yang Redza pandang pada perempuan macam tuh..”
            “Ish... itu cerita lamalah mama. Lagipun, orang cakap awek biar seksi. Tapi nak cari isteri, elok yang bertutup. Sejuk mata memandang, penawar di hati... kan sayang!” Jawab Redza sambil melemparkan pandangan redup pada Amna. Memberi hint sebenarnya agar Amna tak buka mulut lagi.
            “Auntie... kalau boleh, saya nak cakap berdua je dengan auntie...” Memang tak boleh dibiarkan Redza membuli dirinya lagi.
            Hajah Zubaidah mula memandang Redza. Mengarahkan agar anak itu meninggalkan mereka sekejap.
            “Cakap jelah. Apa salahnya kalau saya ada kat sini pun.” Redza mencelah dengan nada tak puas hati. Bimbang jika temberangnya pecah!
Amna ketap bibir. “Auntie...” Muka dan suara Amna sudah separa merayu.
            “Ish, apa panggil auntie ni. Pangil je mama. Amna nak cakap apa? Cakap jelah. Redza kan tunang Amna. Apa salahnya kalau dia dengar.” Hatinya naik pelik sedikit melihat reaksi Amna ini.
            “Ini hal orang perempuan ma...ma...” Hampir tergeliat lidahnya menyebut perkataan mama. Oh tolonglah, harap-harap ini kali pertama dan terakhir dia panggil Hajah Zubaidah mama.
            Hajah Zubaidah mula mengerling pandang ke arah Redza. “Redza, boleh tinggalkan kami berdua?” Pinta Datin Zubaidah. Muka Redza sedikit kelat. Tapi Amna mula tayang muka bahagia.
            Redza hanya bertawakal sahaja ketika meninggalkan mereka berdua bersama. Pasti Amna akan membocorkan rahsia kepada mamanya. Tapi dia percaya, jika benar jodoh ini datang dari Allah, pasti Allah akan permudahkan urusannya.
            “Cakaplah...”
Datin Zubaidah mula mencari-cari sesuatu dalam beg tangannya.
            “Sebenarnya...” Kata-katanya terhenti lagi apabila melihat mama Redza mengeluarkan beg plastik berisi ubat-ubatan.
            “Mama sakit apa ni?” Soalan itu hanya tanda prihatin. Tak ada kena mengena dengan Redza. Lagipun dia senang dengan layanan Hajah Zubaidah yang lembut dan nampak mesra.
            “Sakit orang tua Amna. Jantung mama ni dah tak kuat macam dulu. Tak boleh terkejut-kejut sangat. Makan pun kena pantang....” Terang Datin Zubaidah perlahan.
            Sekarang, Amna dapat rasakan yang dia pula yang terkena serangan jantung. Sakit-sakit... ‘Kalau aku terus terang, lepas tu mama Redza terus meninggal sebab terkejut. Tak ke haru... Oh Tuhan, apa yang aku kena lakukan sekarang?’
              Terus terang atau menipu dalam terang??

p/s: do enjoy keyhh.. sebarang kelemahan yang terhidang adalah dari diri sy sndiri.. hope teguran membina boleh membaik pulih mutu penulisan.. (parak skema punya ayat.. hik hik...) 


Sunday, 24 February 2013

Benci Amat, Sayang Sangat! [6]

Sambil menyelak fail yang berada di atas meja, Redza mengerling sedikit ke arah Amna yang anggun mengenakan sehelai baju kurung moden berwarna pink yang dihiasi dengan bunga-bunga kecil. Selendang yang membelit gadis itu juga kelihatan sempurna dan bergaya. Simple tapi sedap mata memandang.
“Saya rasa, dekat ofis saya ni ada kerusi? Apa buntut awak ada bisul ke sampai awak tak rasa nak duduk.” Suara Redza senada tapi pedihnya mencengkam hati yang mendengar.
Amna rasa tercekik untuk kembali bernafas. Redza memang diciptakan oleh Allah untuk menguji kesabarannya.
“Tak ada sebab yang membuatkan saya kena duduk!”
Sengaja Amna buat keras kepala. Tak akan sesekali mengalah dengan kata-kata Redza.  Kalau Redza suruh dia duduk elok-elok, dia pun tak fikir banyak untuk duduk. Ini apa-apa hal dah kena sindir.
 “Awak nak duduk sendiri ke atau awak nak saya dudukkan...” Suara Redza keras! Berdentum menghentak telinga. Pandangan matanya menusuk membelah jiwa!
‘Okay... ini bukan tak ada adab tapi ini memang biadap!’ Amna mengepal penumbuk. Redza memang disaster betul! Mulut laser yang sepatutnya kena tampal plaster. Akhirnya Amna mengalah. Namun untuk kali ini sahaja.
Redza menyembunyikan senyum apabila melihat Amna mengalah. Tak adalah tekad sangat pun minah nih! Dia masih ingat pesan Syakira. ‘Jangan terlalu mendera mental dan emosi Amna. Kalau salah gaya, kau akan kena dengan bergaya!’
Walaupun cuba untuk ditahan, tapi dia tetap tidak berjaya menahan diri dari membuli Amna. Melihat wajah Amna yang tak puas hati itu menderu rasa bahagia dalam dada.
 “Sebab apa awak datang sini?”
Redza dah dapat agak motifnya. Tapi dia tidak tahu tentang isu yang mana satu. Adakah gadis ini hendak memarahinya tentang isu merisik di ofis itu? Atau tentang pemberian bunga pagi tadi. Atau ada sebab lain yang begitu menggugat kesabaran Amna ini?
“Awak sendiri tahu sebab apa kan? Kenapa tanya lagi.” Suara Amna dah naik satu oktaf!
Punggung Redza mula diangkat.
Hati Amna mula diserang angin kencang apabila Redza yang tadinya duduk, kini mula berdiri dan berjalan melangkah menghampirinya. Bimbang kalau Redza berpelakuan macam-macam.
Kerusi di bahagian sebelah Amna mula ditarik ke belakang sedikit. Redza bersandar di meja sambil merenung wajah merah Amna. Sekali imbas nampak macam berani sangat. Dua kali pandang, ada sedikit rasa gelabah. Sememangnya, Redza suka dicabar dengan perangai Amna yang pantang mengalah itu.
“Pasal hal merisik hari tu ke?”
Tangan Redza diseluk ke poket. Memandang Amna tanpa sebarang emosi.
“Hah, nasib baik medulla oblongata awak masih berfungsi pada skala yang sepatutnya. Eh, suka-suka hati awak je kan masuk meminang saya dekat ofis. Awak tak tahu betapa malunya saya nak mengadap muka bos dan budak-budak office yang lain. Apa, awak terdesak sangat ke nak berbini? Kalau ya pun terdesak, tak payahlah gelojoh hingga nampak bodoh... Sampai saya yang awak tak kenal pun boleh tercalon jadi bini awak tuh!”
Amna dah membentangkan mukadimah. Selepas menarik nafas, dia mula menyambung kata.
“Lepas tu hari ni awak buat perangai sewel dengan menghantar berjambak-jambak bunga dekat ofis. Apa awak ingat kita orang ni supplier kedai bunga ke? Tolonglah fikir seribu meter ke dasar laut sikit sebelum buat sesuatu! Tolonglah jangan bertindak di luar alam sangat! Kalau ya pun terdesak, janganlah tunjuk sangat!” Luah Amna geram. Rasanya beban kepedihan di hati dah berkurang sebanyak sepuluh kilo.
Hati Redza bagai digaru apabila menyambut kemarahan Amna. Dia suka! Dia suka dengan respon yang ditunjukkan oleh Amna tapi itu tak bermakna dia pun angkat sepanduk mengalah.
“Cuba awak pandang saya Amna!”
Arahan itu membuatkan anak mata Amna secara spontan mengkaji wajah Redza. Dia langsung tak takut pada Redza.
“Apa awak tengok muka saya ni ada gaya orang terdesak ke?” Soal Redza sinis!
Amna mendengus. Celah manalah otak Encik Squidward ni berfikir sampai boleh tanya soalan bangang itu.
 “Yup.. Memang nampak terdesak pun! Apa, dah tak ada calon lain ke? Ataupun saya ni terlalu cun hingga menarik perhatian awak?” Sempat pulak Amna buat statement perasan.
 “Saya masuk meminang awak... Sebab saya kesian!”
“Kesian?”
“Yup... kesian.. dalam hati saya terfikir dan tertanya-tanya. Siapalah yang nak kan perempuan yang pemarah, selekeh, tak cantik macam awak ni? Jadi kalau saya kahwin dengan awak, mesti awak bersyukur.. bersyukur sebab dapat lelaki yang kacak dah hebat macam saya!”
Jatuh rahang Amna mendengar statement kejam Redza itu. ‘Suka hati dia mengutuk aku! Squidward ni memang GILA! GILA perasan. Tak ada bahagian di wajahnya yang menampakkan sisi yang kacak. Tolonglah.. Redza memang lelaki standard low class!’
Sengaja Amna ketawa. Cukup sinis!
 “Saya rasa, saya tak perlu nak susahkan medulla oblongata saya untuk mengenal pasti sama ada saya suka spesis macam awak ni ataupun tak. Menerima awak dalam hidup umpama makan durian dengan kulit durian sekali. Boleh bayang tak azab dia macam mana? Lagipun awak tu air gula, manis! Saya pulak air lauk, masin! Kalau digaul bersama, tak akan sebati tapi boleh bawak mati!” Tutur Amna dengan penuh yakin.
            Tangan Amna bermain sesama sendiri. Tiba-tiba matanya menangkap silau cincin yang hampir dua minggu menghuni jari manisnya. Idea bernas menjengah medullah oblongatanya.
And sorry sebab kasihankan dan simpati pada saya. Tapi telahan awak ternyata salah Redza... Perempuan yang awak fikir tak laku ni pun ada harganya yang tersediri. Saya dah pun bertunang!”
Dengan bangga Amna menunjukkan cincin berlian yang terletak cantik di jari manisnya. Mujur sahaja dia masih memakai cincin yang pernah dia jumpa di tepi Pantai Batu Hitam dahulu. Kalau tidak, pasti lakonannya ini tidak dapat berjaya dengan bergaya.
Kalau Redza tak percaya, dia akan suruh sesiapa yang agak handsome sikit untuk berlakon menjadi tunangnya. Sesiapa sajalah. Asalkan dia boleh terlepas dari Encik Squidward ini. Pergh, macam drama swasta pulak!
Berubah air wajah Redza ketika mendengar perkataan ‘tunang’ itu. Namun sedaya upaya dikawal gelodak emosi dari terpancar di raut wajah. Kalau dah bertunang, tak kanlah berani-berani Syakira menyuruh dia menawan hati adiknya ini. Pasti Amna sedang mencipta helah!
Anak mata terus singgah pada sebentuk cincin di jari manis Amna itu. Dipandangnya tanpa kelip. Macam familiar je?!
 ‘Bukankah cincin ini yang...’
Sikit demi sedikit, Redza mula menemui jawapannya. Senyuman yang hendak merekah di hujung bibir mula ditahan perlahan. ‘Maaf sayangku Amna, awak dah masuk ke dalam perangkap yang awak reka sendiri!’
“Hmm, cantik cincin ni. Awak kutip kat mana?” Soal Redza berani. Dia mahu lihat sejauh mana Amna dapat lari dari perangkap ini.
 ‘Erk... dia ni macam tahu-tahu je aku kutip je cincin ni.’ Desis hati Amna.
“Kenapa tanya soalan cerdik sangat? For surelah encik tunang saya yang bagi...”
Kali ini Redza tersenyum.
“Untuk pengetahuan awak, cincin inilah yang pernah saya campak dekat pasir pantai minggu lepas.... Tapi tak sangka yang ada seseorang dah kutip cincin tu.” Penerangan Redza itu membuatkan mata Amna terbeliak.
 “Hah!! Eh,... pantai mana... ni...? I... ni... me...mang.. tu..nang .. sa...ya.. yang kasi.” Rasa yang gugup mula membuatkan Amna tergagap. Liur yang ditelan mula terasa kesat. Oh tidak.. oh tidak.. Serius Amna nak mintak nyawa extra!
“Cincin ni ada satu rekaan je dalam dunia ni...” Ujar Redza perlahan tanpa memandang Amna sedikit pun. Dia tahu sebab dia sendiri yang menempah cincin ini. Masa itu, dia mula serius untuk memperisterikan Dayang.
Kengkangan masa membuatkan dia sering mengabaikan Dayang. Sibuk mengadap kerja yang tak pernah berhabisan di pejabat. Hatinya hancur apabila Dayang memutuskan pertunangan mereka. Malah gadis itu mula membawa diri ke Australia.
Namun sekali pun Redza tidak berminat untuk memujuk. Dia tak lalu nak terhegeh-hegeh pada perempuan yang mempersiakan cintanya. Dia hanya sibuk! Bukan curang mengadap perempuan lain. Dayang tak cukup bagus untuk menilai cintanya. Walaupun kini gadis itu sudah kembali dan merayu padanya, dia langsung tak berminat untuk menyambung kisah yang terbengkalai itu.
Muka Amna pucat tak berdarah. Dadanya terasa hendak pecah!
“... dan saya tahu yang awak lebih tahu konsep sejarah masa awak cuba dapatkan cincin ni dulu...” Sambung Redza lagi.

Amna tepuk dahi!
Ya Allah, jadi lelaki inilah yang baling cincin ni kat pantai dulu. Ini ke lelaki kejam yang bergaduh dengan awek dia dulu? Macam mana boleh jadi macam ni pulak? Kecilnya dunia...dan..dan... macam mana dia boleh terperangkap dalam semua ini?
Lain yang dirancang, lain pula yang menjadi. Apa yang telah terjadi, makin menjadi-jadi pula. Kata-katanya tadi seumpama seperti masuk ke dalam perangkap milik sendiri sahaja. ‘Aku dah bertunang dan pemilik cincin ini adalah....’
Matanya mula jatuh pada sebentuk cincin yang menghiasi jari manisnya itu. Dulu, memang kelihatan sangat manis. Namun kini, cincin tersebut sudah menjadi puaka.
‘BODOH! Kenapalah kau kutip cincin ni?’ Maki Amna pada diri sendiri.
            Redza hanya memerhatikan gelagat Amna Safiya yang terdiam itu. Mungkin sedang berperang dengan perasaan milik sendiri. Kalau ikutkan hatinya, mahu sahaja dia bergolek-golek di atas karpet di dalam pejabatnya ini. Tengok muka Amna sekarang, serius pucat tak berdarah.
“Memang awak dah bertunang Amna...”
Amna memberanikan diri memandang wajah Redza.
Dengan perlahan Redza menghampiri Amna. Membuatkan Amna melangkah beberapa tapak ke belakang. Dan apabila dia sudah tersekat di hujung dinding, Redza juga mula berhenti menapak. Tak berani nak bertindak lebih-lebih pada anak dara orang!
Ditarik nafas sedalam mungkin. Rasa macam tak cukup oksigen melihat wajah Redza yang tersenyum penuh makna itu.
 “...Awak bertunang dengan saya....” Bisik Redza di telinga Amna. Begitu hampir sekali sehingga dapat merasakan deruan nafas milik Redza.
Amna hilang punca. Terasa kejung dipanah anak mata Redza.
Episod cinta tak bertauliah pasti bakal bermula.....
***
            Ada dua cara untuk menghilangkan stress Amna. Satu, tidur dan kedua Ferrero Rocher. Sudah hampir sekotak coklat Ferrero Rocher yang masuk ke dalam mulutnya. Hatinya dibanjiri rasa sakit yang yang tak mampu ditimbang.
            “Ya Allah Amna, kau nak habiskan satu kotak ni terus ke?” Tanya Najmah sambil menggeleng.
            “Aku stress weh... Squirdward tu memang melampau!”
            “Squirdward? Kau stress sebab tengok cerita spongebob ke?”
            “Ishh... tak ada kena mengena denan spongebob sekarang ni. Kau ingat tak pasal Redza yang tolong hantar aku ke ofis masa kereta aku rosak hari tu?”
            “Haaa.... asal dengan mamat tu?”
            “Dia masuk meminang aku dekat ofis kelmarin!”
            “Hah!” Hampir semua orang yang berada di dalam KFC itu memandang ke arah mereka. Mungkin terkejut dengan suara Najmah yang kuat itu.
            “Weh, kau boleh tak turunkan sikit volume suara kau tu.”
            “Aku terkejutlah. Meminang kat ofis? Tapi kan.. dalam banyak-banyak perempuan, kau jugak yang dia pandang? Teruk betul taste dia...”
            Kata-kata Najmah itu membuatkan Amna mendengus. “Terima kasih atas kejian itu...” Ucap Amirah ikhlas. Faham dengan maksud tersirat Najmah itu. Pujian bersulamkan kejian sudah sebati dalam dunia persahabatan mereka.
            Najmah cuba untuk mengawal tawanya. “Relekslah yang.... Aku gurau je. Dah tu apa yang kau nak stress sangat? Kau tolak jelah...”
            “Masalahnya sekarang....”
            “Asal, kau dah jatuh cinta dengan dia ke?” Bidas Najmah laju tanpa sempat Amna hendak menyudahkan ayatnya.
            “Kau boleh tak jadi pendengar yang baik sikit... Bagi aku terang habis-habis.” Marah Amna geram sambil menggigit bibir bawahnya.
            Oh... okay...okay... Double sorry. Sila proceed.”
            Amna mula tarik nafas. “Kau ingat tak cincin yang aku kutip ni....” Sambil menunjukkan jadi manisnya. “Ini adalah cincin yang pernah dibuang oleh Redza....” Jelas Amna sambil mengeluh lagi. Sedari tadi dia cuba menanggalkan cincin tersebut. Tapi seinci pun dia tak bergerak.
            “Oh mak bapak.... Jadi, Redza ke jodoh yang kau terkutip tu?” Soalan Najmah itu memang mampu membakar hati Amna.
            “Aku tonyoh jugak kulit durian dekat mulut kau karang.... Tak ada makna jodoh yang terkutip ke, jodoh bergolek atau seangkatan dengannya. Aku tak teringin nak ada jodoh dengan Squirdward tu.”
            “Heh, manusia memang selalu nampak bodoh bila cakap soal jodoh. Jodoh pertemuan tu ditangan Allah. Jangan sampai Allah terbalikkan kata-kata kau tadi...”
            “Eh, kau boleh tak jangan nak menakut-nakutkan aku!” Orang dah tahap cemas, dia boleh bagi cerita seram pulak.
“Amna... Everthing happen for the reason. Live it, love it and learn from it!” Arggh, Najmah sentiasa akan hadir dengan kata-kata positif. Ini adalah satu perkara  yang Amna payah nak lakukan. Iaitu, tenang! Dari dulu lagi, darah gemuruh dan mudah gelabah mengalir dalam sebati dalam diri.
“Dulu masa dekat sekolah, kita belajar untuk menghadapi ujian. Tapi dalam dunia yang sebenar, kita menghadapi ujian dan kita belajar dari ujian tersebut. Anggap je ini semua ujian yang sesuai dengan kemampuan kau.” Kata-kata yang lembut itu umpama bayu yang mendamaikan.
“Oh... thanks ustazah. Sepuluh markah untuk kau!”
“Eh, kau ni macam Awsam pulak.” Tutur Najmah sambil ketawa sedikit. Kemudian baru dia tersedar yang dia sudah terlepas cakap. Bila dia memandang Amna, wajah itu sudah bertukar nakal. Alamak....
“Ehem... Sejak bila Awsam guna ayat tu dekat kau!” Kening Amna mula diangkat. Ada apa-apa ke yang dia tak tahu pasal hubungan Awsam dan Najmah?
“Hmm.. Siapa Awsam?” Najmah buat tak kenal. Masaklah kalau Amna ada mood nak selongkar cerita peribadinya.
“Mamat Awesome yang sedang menumpang di hati kaulah!” Sakat Amna sambil ketawa. Hilang terus masalah yang menghempas badai.
***
            Selepas berbual dengan Najmah tadi, Amna kembali lega. Dia selalu berangan nak jadi macam Najmah. Sikap sabar dia menggunung. Gadis itu sentiasa tenang mengahadapi apa jua rintangan. Mungkin pangkat anak sulung yang disandang membuatkan dia lebih matang dari Amna sendiri.
            Bosan mengadap dinding bilik, Amna mula bangun. Kakinya dibawa ke bilik Dania. Hmm, sudah hanyut dibawa mimpi. Merangkak pula ke bilik Darwish, hmm.. sedang ralit bermain dengan PSP nya. Kemudian dia mendapatkan kakaknya yang sedang melipat kain di ruang tamu.
            “Tak tidur lagi?”
            “Tak mengantuk...”
            “Biasanya orang tengah rindu-rinduan je yang payah nak lena.” Sakat Aminah sambil mata merenung skrin televisyen. Menonton drama Ombak Rania di Astro Ria yang sudah diulang beberapa kali. Boleh jugaklah nak layan untuk menghilangkan kantuk.
            “Heh, kelakarlah sangat!” Seharian jadi bahan usikan, Amna sendiri dah tak hadap nak layan.
            “Masih fikirkan hal Redza?” Usai balik dari kerja tadi, mereka sudah bertukar-tukar cerita. Dalam melayani rasa terkejut, dia sebenarnya kagum dengan Redza. Kagum dengan keberanian Redza yang tiba-tiba meminang adiknya itu. Lepas tu berani hantar bunga! Lepas tu jadi tunang tak bertauliah! Apa sebenarnya agenda Redza?
            “Buang masa fikir pasal dia!”
            “Tak baiklah kutuk tunang sendiri.”
            Amna mencebik. Sungguhlah rasa nak termuntah bila dengar perkataan tunang itu.
            “Siapa Redza tu agaknya ya? Apa motif dia buat semua ni?”
            “Dia sengaja nak permainkan adik kot...” Kata-kata Aminah tak mampu nak sejukkan hati Amna sendiri.
            “Adik dapat rasa yang dia serius... Lepas ni entah apa lagi bencana dia nak buat!” Letih otaknya memikirkan perihal Redza.
            “Macam ada telepati pulak.. Boleh rasa-rasa. Kalau adik boleh tahu perasaan dia, maknanya sejiwalah tuh...”
            “Kak long....”
            “Tak payah risaulah dik.. Korang bukan tunang secara formal pun.  Keluarga Redza dengan keluarga kita bukan tahu pun kan...”
            “Kalaulah dia betul-betul serius macam mana kak?” Perkara ini berlegar di ruang minda. Kalau tengok dari gaya, Redza tak nampak macam main-main! Sikap lelaki itu, argghh.. Langsung tak boleh nak scan.
            “Kita ni ada mak bapak.. tak kan lah kita nak ketepikan mak bapak kita sendiri. Kalau betul lelaki tu serius, adik cabar dia pergi jumpa mak dan bapak.” Pandai-pandai sahaja Aminah memberi cadangan. Tapi ada betulnya juga, kalau benar Redza serius, mungkin lelaki itu yang terbaik buat Amna.
            “Ish.. itu namanya tempah bala. Buat-buat dia datang betul-betul?”
            “Bukannya kita wajib terima pun. Cakaplah kat mak dengan bapak yang adik tak suka. Adik kan anak kesayangan dia orang, tak kan dia orang nak lepaskan adik pada lelaki yang adik tak cinta.”
            Lama Amna menjalarkan pandangan ke arah kak longnya itu. Ada benarnya juga kata-kata Aminah itu.
Rasa kagum pada wanita yang berada di depannya ini. Wanita ini baru sahaja berusia tiga puluh dua tahun tapi nampak cekal menghadapi segala dugaan yang menghimpit.  Mungkin gelarannya sebagai seorang ibu tunggal itu membuatkan dia lebih matang dari usianya. Membuatkan Aminah lebih tabah dari semalam.
            “Akak... Akak tak nak kahwin lagi ke?” Tanpa sedar, soalan itu meluncur laju dari mulut Amna. Meneroka perasaan milik si kakak. Ialah, kakaknya ini jarang berkongsi rahsia. Segalanya hendak ditanggung seorang diri.
Aminah itu gelak sakan. Hilang isu Redza, timbul isu dirinya pula. Sudah hampir tiga tahun dia menjanda. Tidak pernah sekalipun dia memikirkan soal kahwin lagi. Cukuplah sekali.. tak akan ada kali yang kedua lagi.
            “Cukup-cukuplah. Akak dah terlalu bahagia dulu. Akak dah puas....”
Aminah mula menghabiskan lipatan kainnya yang terakhir. Kurang senang bila isu perkahwinan terus dibangkitkan. Topik kahwin hanya akan mengingatkan dirinya pada arwah suami tercinta. Terlalu banyak kenangan yang pernah mereka ukirkan. Tidak terpadam rasanya memori itu. Dan biarlah memori itu akan kekal sebagai memori. Dia tidak ada hati untuk mencari penganti arwah suaminya itu.
Bimbang jika mata yang kabur itu menghamburkan tangis, Aminah cepat-cepat mengangkat kain baju dan berlalu ke biliknya. Membiarkan si adik dengan fikiran dan persoalan yang masih belum terjawab dengan sempurna.
            Amna tersenyum sedikit mendengar kata-kata kakaknya itu. Kemalangan jalan raya itulah yang meragut cinta hati kak long. Kemalangan itu yang memisahkan kak long dengan dunia cintanya. Sejak itu, kakak sulungnya itu hidup bersandarkan kebahagiaan Darwish dan Dania.
            Inilah alasan yang membuatkan Amna ingin tinggal bersama-sama dengan Aminah. Dia tidak mahu kak longnya itu terus merasa kehilangan. Sekurang-kurangnya kalau ada dia, kak longnnya itu ada juga tempat bergantung walaupun mungkin tidak akan sama dengan abang iparnya yang telah pergi.
            ‘Kak long diuji dengan cobaan yang lebih berat. Seharuskan aku jadikan kak long sebagai contoh untuk lebih kuat.’ Itu tekadnya kini. Amna akan lakukan apa sahaja untuk menentang Encik Squidward itu.
            Persoalannya, perlu ke dia membalas dendam atau dia perlu melarikan diri dari lelaki itu. Argghh... medulla oblongatanya beku dari sebarang idea.
p/s: kalau korang jadi Amna, apa korang nak buat?? hiks... do enjoy.. hope komen untuk memperbaiki mutut keunggulan.. (kaitan pulak kan..) lebiu atas sokongan...

Wednesday, 20 February 2013

Benci Amat, Sayang Sangat! [5]

Tangan mula mencapai Samsung S III yang berada di hujung meja. Mata yang sedari tadi mengadap skrin komputer mula bertukar arah. Membaca mesej pendek yang dihantar oleh Sakinah.
Adik.. tlng  ambik kak long  kat tmpat Darul Ehsan.
Kete akak hantar service..

            Jam di pergelangan tangan mula dijeling. Sudah hampir mencapai angka enam petang. Laju sahaja tangan kanan melarikan tetikus. Mengklik perkataan save. Kemudian report itu di back up di dalam pendrive. Untuk keselamatan akan datang.
            Pejabat pun sudah mula kosong. Rata-rata pekerja sudah pulang. Hanya Awsam yang berada di tempatnya. Menyiapkan kerja yang tak pernah menemui titik nokhtah.
            Babe, aku chaw dulu.”
            Drive carefully...”
            Amna mula memandu menuju ke Darul Ehsan. Darul Ehsan adalah satu badan kebajikan yang menempatkan kanak-kanak sindrom down yang telah dibuang keluarga. Di situlah kakaknya itu bertugas. Penjadi cikgu di sekolah pendidikan khas.
            Usai mendapatkan parking, Amna turun dari kereta. Mata memerhati bangunan Darul Ehsan yang makin kukuh. Darul Ehsan terbahagi kepada dua bahagian. Satu kelas seperti biasa yang dibiayai oleh keluarga itu sendiri. Kanak-kanak sindrom down yang hanya datang untuk belajar di siang hari kemudian akan pulang dijemput keluarga. Satu bahagian lagi adalah kanak-kanak yang telah dibuang keluarga. Mereka telah ditempatkan di asrama dan menjalani kelas seperti biasa tanpa dikenakan sebarang bayaran.
            “Amna kejap ya... Kerja kak long tak siap lagi.” Muncul kak long entah dari mana.
            Take your time kak... Amna pun nak jumpa Haikal sekejap.”
            Jika tidak ada sebarang kerja, memang Amna selalu melakukan aktiviti sukarelawan di sini. Dia Darul Ehsan, mereka mengajar manusia untuk melihat satu bahagian yang tidak sempurna dalam hidup orang lain, sekaligus akan mengajar kita untuk lebih bersyukur.
            Hadis riwayat muslim pernah mencoretkan, pandanglah orang yang berada di bawahmu (dalam masalah harta dan dunia) dan jangannlah engkau memandang orang yang berada di atasmu. Dengan demikian, hal itu akan membuatmu tidak meremehkan nikmat Allah padamu.
            Wajib untuk kita bersyukur dengan nikmat Allah. Barang siapa yang tidak mensyukuri yang sedikit, makan ia tak akan mampu mensyukuri sesuatu yang banyak.
Selain itu, melayan kanak-kanak sindrom down membuatkan kita belajar untuk bersabar kerana kanak-kanak sindrom down adalah kanak-kanak yang menghadapi masalah fizikal, emosi dan intelek.
            Perkembangan kanak-kanak Sindrom Down dari segi perkembangan kognitif ialah mereka mempunyai daya ingatan, perhatian dan kefahaman yang lemah serta tidak dapat bertindak dengan cepat. Dari segi fizikalnya pula, perkembangan motor kasar mereka adalah lebih lambat disebabkan otot-otot yang lembik tetapi akhirnya berjaya melakukan hampir semua pergerakan kasar. Mereka juga mempunyai masalah kurang pendengaran, pertuturan kurang jelas dan lambat bertutur atau bermasalah pertuturan serta menghidap penyakit jantung berlubang.
            “Hai Haikal... Aunty datang nak jumpa Haikal..” Tegur Amna ramah. Walaupun dia tahu yang Haikal langsung tak faham satu habuk pun pertuturannya, namun dia mahu Haikal rasa keikhlasannya dalam hubungan ini.
            Dicapai tangan kanan Haikal dan dicium belakang tangan itu. Penuh kasih dan sayang.
            Haikal adalah kanak-kanak sindrom down yang telah dibuang keluarga. Malah sejak kecil lagi Haikal telah mengidap penyakit jantung berlubang jenis kebiruan yang menyebabkan dia sukar untuk bernafas. Setiap kali melihat Haikal yang tercungap-cungap menghirup oksigen, setiap kali itulah Amna sedar yang oksigen yang dihirup secara percuma ini amat berharga. Kita kadang kala lupa pada nikmat Allah yang satu ini. Malah dengan lemah mengungkit pada nikmat Allah yang lain. Betapa tak malunya manusia.
            Mata Amna merenung sekujur tubuh Haikal yang kurus. Kepalanya bersaiz kecil. Raut wajah yang rata dengan kedudukan mata sedikit ke atas. Lidahnya sentiasa terjelir. Satu garis yang lurus di tapak tangan. Kebanyakan kanak-kanak sindrom down memang mempunyai iras-iras yang sama dengan Haikal.
            “Sakit dia makin teruk dik...” Amna berpaling ke arah belakang. Matanya berkaca.
            “Kadang-kadang akak berdoa supaya Haikal cepat pergi.. Supaya dia boleh terlepas dari seksa dunia.” Luah Aminah apabila tidak mendapat sebarang respon dari Amna.
            Dipaut mesra bahu adiknya. “Haikal berjuang seorang diri dik.. Dia berjuang tanpa ahli keluarga atau sesiapa pun di dunia ini. Kalau kak long rasa lemah, kak long akan jumpa Haikal. Sebab apa, sebab Haikal seolah-olah dapat memberi sumber kekuatan pada kak long. Memanglah kekuatan itu datang dari Allah, tapi pasti ada seorang yang boleh dijadikan sumber dorongan kan...”
            Lirih hatinya mendengar cerita dari Aminah.
            “Haikal... Haikal kena kuat tau...” Entah kenapa, Amna dapat merasa kesayuan memandang wajah Haikal tika ini. Tiba-tiba dia teringatkan satu ayat.
Ketika seseorang hanya diam atas pertanyaanmu, itu kerana mereka sukar untuk mengakuinya atau kerana terlalu sakit untuk kita mengetahuinya.” Kalaulah Haikal boleh berbicara dengan lancar, pasti dia akan menggeledah perasaan Haikal dan dia mahu Haikal tahu yang dia tidak keseorangan di dunia ini.
***
            Sejak bertemu dengan Haikal semalam, perasaan Amna jadi tak tentu arah. Namun cepat-cepat Amna memujuk hati sendiri. Apapun yg terjadi, jangan dijadikan beban. Berserah diri sepenuhnya pada Tuhan, dan yakin Tuhan telah merencanakan yang terbaik.
            Pagi yang redup, dingin dan mendamaikan mula berubah rentak dengan kiriman bunga ros yang pelbagai warna. Bukan dua tiga jambak, tapi berjambak-jambak bunga yang dikirim atas nama Amna.
            Melihat nama pengirim, hatinya terus bertukar menjadi duri!
Meja Amna mula bertukar menjadi kaunter pertanyaan. Semua staff sibuk bertanya siapa si pemberinya? Langsung tidak perasan pada riak wajah Amna yang kelat seperti air teh yang tidak ditaruh gula itu.
            ‘Encik Squidward ni memang tempah sepakan percuma dari aku ni...’ Sekuntum bunga ros dicapai dan diramas kasar. Apa Redza ingat dia minah bunga gamaknya!
            “Uish, banyaknya bunga. Bertuah kau Amna...”
            “Wah, lelaki mana yang kirim bunga banyak macam ni Na? Kelas citarasa dia kot.”
            “Pakwe kau taukey kedai bunga ke Amna?”
            Itulah antara kata-kata yang menyemak di telinganya. Tanpa berfikir panjang, bunga-bunga tersebut diagihkan kepada semua staff di office. Semua orang  dapat  lima kuntum. Meriah pejabat mereka dengan hiasan bunga di setiap meja. Manakala lebihan bunga tadi diletakkan di dalam bilik meeting.
            “Uish, tak baiklah buat macam ni. Nanti kalau dia tahu, mesti dia terasa hati.” Tegur Awsam ketika Amna meletakkan jambangan bunga di atas mejanya. Hanya Awsam dan Imah sahaja yang tahu tentang kes peminangan itu. Sengaja tak mahu isu yang satu ini kecoh!
Amna Safiya mengeluh sedikit. “Lebih baik macam ni dari aku buang kan...”
Awsam geleng kepala. Tak faham dengan perangai degil Amna. Bukan ke perempuan ni sinonim dengan bunga?  Tapi Amna... Minah ni macam anti bunga pulak!
            Kalau ikutkan hati Amna yang sawan, dah lama bunga-bunga bodoh ini mendarat di tong sampah. Dia bukan minah bunga! Kalau ada pun, dia hanya sukakan bunga tulip. Roses yang berduri ini langsung tak memenuhi piawaian.
            “Tapi sekurang-kurangnya, kau letaklah sikit dekat meja kau Na.” Sampuk Imah pula.
            “Tak boleh. Alergik!” Imah dan Awsam berpandangan sesama mereka.
            “Eh, dulu aku pernah je nampak kau letak bunga atas meja?” Serkap Awsam cepat. Otaknya belum berkarat lagi nak lupa.
            ‘Ish Awsam ni, masa nilah otak dia boleh remind. Biasanya asyik pelupa ajeh. Tapi bunga mana pulak nih? Oh.. itu bunga waktu convocation dahulu. Itupun bapak yang belikan.. Sebab tu aku simpan.’
            “Dulu lain, sekarang lain.”  
            “Apa yang lainnya? Sama je aku tengok. Dulu single... Sekarang just tak available ajeh.” Smash Awsam selamba sambil tanganya laju mengajukan bunga ros ke hidungnya.
            “Awsam, soalan kau tu memang awesome sangat! Kalau nak meraban, sila masuk reban!”
            “Erk... mana pulak nak cari reban tengah-tengah bandar nih..”
            “Diamlah kau Awsam! Menyemak je..” Marah Amna bengang. Susah dapat officemate lelaki yang suka menyakitkan hati. Baru sahaja punggungnya hendak didaratkan di kerusi, muncul kelibat Ahfan dengan muka yang sedikit mencuka.
            “Amna, masuk bilik saya sekejap!”
Imah dan Awsam melemparkan pandangan ke arah Amna. Jarang Ahfan buat muka tak siap macam tu. Kebiasaannya muka lelaki itu pasti akan ditemani dengan senyuman. Tapi kali ini tegang sahaja.
            Wajah Imah dan Awsam penuh dengan senyuman mengusik. Suka menyakat Amna yang konon-konon pemalu itu.
            “Amna, masuk bilik saya sekejap.” Ajuk Awsam sambil diteran nada suaranya. Meniru gaya suara Ahfan.
            “Weh Sam, jangan buat suara macam tu.. Nanti Amna jatuh hati.” Sampuk Imah. Walaupun Amna tidak pernah menzahirkan rasa hatinya, namun mereka tahu yang dalam diam, Amna menyukai adik bos mereka itu. Sekali tengok pun dah tahulah!
            Zaman sekarang kan dah moden, kalau lelaki itu malu sangat nak meluahkan perasaaannya, perempuan pun boleh take over apa.. Tapi perempuan lebih menghargai harga diri dari meluahkan kata-kata cinta. Pasti malu jika dia hanya bertepuk sebelah tangan!
            “Ada jugak yang kena tempah kain kapan nih..” Amna mengetap bibir. Geram bila dipermainkan oleh Iman dan Awsam.
            “Wahh.. ini sudah bagus! Ada orang nak tolong sponsor kain kapan aku. Eh, apa kata kalau kau tolong sponsor semua. Dari mandi jenazah sampailah ke penggali kubur.”
            “Bongoklah kau ni Sam... Kau memang dah buang tabiat nak mampus ke?”
            “Heh, relekslah Amna... Emosi betul bila cakap bab Ahfan ya... Tak apa... Aku faham perasaan hati yang jatuh tangga ni.”
            “Kalau Amna jatuh tangga, abang Ahfan ada untuk tolong sambut.” Sempat lagi Imah menyampuk. Serentak dengan itu, Awsam dan Imah sambung ketawa manakala Amna terpinga-pinga sendiri. Tak tahu lagi hendak memberi respon yang bagaimana lagi.
            “Suka hati koranglah.. Aku nak jumpa Ahfan dulu..”
            “Baik-baik Na... Nanti kalau dia geram kat kau, dia terkam kau nanti. Aku tengok muka Ahfan dah macam singa kelaparan tu.”
            “Bukan singa kelaparan dah aku tengok, tapi dah tahap kebulur tu.”
            Amna buat bodoh. Makin dilayan, makin meliar dengan perangai mengada-mengada mereka. Sejurus mengetuk pintu, Amna mula masuk ke dalam bilik Ahfan yang memegang jawatan sebagai Pengarah Urusan di syarikat ini.
            “Kenapa Fan?”
            “Er.. macam mana dengan dokumen yang saya suruh mintak dengan company secretary? Semua dah dapat?”
            “Dah... Saya dah kemas kinikan semua dokumen yang nak hantar ke pihak CIDB.” Jelas Amna sedikit.
            Muka Ahfan mula berubah sedikit. Mencuri nafas untuk meluahkan rasa tak puas hatinya. Pada mulanya dia pelik melihat sejambak bunga ros yang diletakkan di bahagian receptionist pejabat. Kata Jannah yang merupakan receptionist di situ, bunga itu adalah pemberian seseorang kepada Amna. Siapa lagi yang hantar kalau bukan Redza kan?
“Amna, tolong bagi tahu sikit dekat Redza tu, saya tak suka dia hantar bunga pada awak!”
            Nak terkeluar biji mata Amna mendengar ayat Ahfan. Hatinya digaru rasa bahagia. Senyuman manis cuba disembunyikan. Tidak mahu kelihatan suka sangat dengan ayat simple yang mampu membeli jiwa perempuannya.
            “Maksud saya, saya ni alah pada bunga, jadi bila tengok satu ofis ni penuh bunga, dia menjadikan mood saya teruk tau...” Cepat-cepat Ahfan berbohong. Takut Amna syak yang bukan-bukan.
            Hampa! Itulah satu perkataan yang tepat menghiris hati Amna tika ini.
            ‘Kan bagus kalau Ahfan cakap yang saya tak suka dia hantar bunga dekat awak sebab saya sukakan awak.’ Berkaratlah telinga nak dengar ayat
            “Okay, nanti saya sampaikan ayat tu pada dia....” Ditekankan sedikit nada suaranya. Sebenarnya dia mahu Ahfan sedar yang semua ini bukan permintaannya. Langsung bukan kehendaknya.
‘Sebab Redza, aku yang kena marah dengan Ahfan!’
Ahfan melepaskan keluhan berat. Dia tidak bermaksud untuk memarahi Amna. Jelas yang Amna juga ikut tidak berpuas hati dengan arahannya tadi. Tapi dia tak dapat menolak rasa angin cemburu yang menapak di hati.
            “Kalau tak ada apa-apa lagi, saya keluar dulu.”
            “Amna....” Seru Ahfan sekali.
‘Nak cakap ke tak? Adus!’
            “Ada apa lagi Encik Ahfan?”
 ‘Cakaplah... cakaplah... cakaplah yang awak sukakan saya!’
            “Saya tak bermaksud nak marah awak tadi... saya cuma....” Amna menanti dengan sabar. Satu saat, dua saat, tiga saat... Sedar-sedar, sudah sepuluh saat berlalu.
            “Cuma apa?” Gesa Amna tidak sabar.
            “Cuma alergik pada bunga.” Tipu Ahfan lagi.
Amna tersenyum hambar. Ahfan melarikan pandangan. Akhirnya, Amna keluar dengan perasaan yang sukar untuk ditafsirkan dengan kata-kata. Dia paling takut kalau dia diserang jemu! Jemu menunggu luahan yang tak kunjung tiba.  
Ahfan hanya mampu menghantar Amna melalui ekor matanya. ‘Sometimes, I wish you could listen to my fovorite songs because the lyrics they sings are the words I am to scared to say..

Kau ibarat permata di dalam hiasan kaca
Yang tak bisa disentuh
Namun hanya boleh dipandang
Ingin sekali ku sentuh
Ingin jua ku miliki

Kau selalu membuat hatiku merasa berat
Dan kau yang selalu ada
Saat semua pergi
Bagaimana mungkin
Untuk kau mengerti
Kini telah ku sedari
Mimpiku tak bererti sendiri

Seandai kau tahu
Apa yang ku mahu
Mahukan dirimu ‘tuk mendekatiku
Dan aku tak bisa memaksa dirimu
Walau dalam tidur
Ku kan menantimu hingga akhir nanti

          Kerana kisah cinta yang lepas membuatkan Ahfan trauma untuk meluahkan perasaan! Pengecutkah dirinya untuk bergelar seorang lelaki bila tidak mampu berbalah dengan kisah silam yang tak henti menghempas perasaan?
***
            Lama Amna merenung skrin komputer. Satu kerja pun tak tersentuh. Hati dan akal fikiran tak bergerak secara seiring.
            Laju tangannya menaip sesuatu di skrin telefon. Dia nak jumpa dengan Najmah waktu lunch nanti. Tak sanggup rasanya nak hadam semua ini sorang-sorang. Rasa hati yang perit ini perlu dimuntahkan.
            “Kau okey ke tak Amna?” Awsam perasan yang air muka Amna tak tentu hala selepas keluar dari bilik Ahfan. Apa apa-apa yang tak kena ke?
            “Okay...”
            Awsam ketawa. Nampak sangat Amna tak okay bila dengar suara yang separuh mati itu. “Kau cuba nak salahkan siapa sebenarnya? Ahfan atau Redza?”
Pertanyaan Awsam itu membuatkan muka Amna berkerut. Asal tiba-tiba bangkitkan nama Ahfan dan Redza pulak?
“Kau cuba manipulasikan fikiran aku ya?”
“Ini tak ada kena mengena dengan proses manipulasi, dimalarkan atau apa-apa pemboleh ubah pun dalam subjek sains... Subjeknya sekarang adalah hati. Soal perasaan... Relekslah Amna, we always fall in love with the most unexpected person.. So, jangan pernah anggap cinta itu sesuatu yang membebankan.” 
            Unexpected person tu siapa? Redza ke Ahfan?”
            “Tepuk dada, tanya hati. Seru iman, panggil tok kadi!” Amna mendengus. Sempat pulak Awsam melawak.
            “Madah kau tu boleh membawa padah tau!”
            Senyap…
            “Sam... Aku nak keluar kejap. Kalau ada sesiapa tanya, cakap aku jumpa client.” Terus dicapai beg tangan. Kakinya laju menghala keluar dari pejabat. Dia tak boleh membiarkan Redza mengharu-birukan kehidupannya. Encik Squirdward itu perlu diajar.
            Amna ingat, selepas kes peminangan tempoh hari, hidup Amna akan aman seperti sedia kala. Tapi rupanya, makin tunggang terbalik! Lalu berpandukan business kad milik Redza, dia memulakan pemanduan. Mungkin kena smash dengan ayat pedas yang memetir baru Redza nak insaf.
            Hari tu hantar rombongan meminang, selepas itu hantar bunga! Esok lusa hantar anakonda pulak gamaknya!
            Perjalanan ke ofis Redza hanya memakan masa selama lima belas minit. Sedari dalam kereta lagi dia puas merangka ayat terbaik. Dia mahu drama tak bertauliah ini berhenti saat ini juga!
Namun, apabila dia mula menapak ke dalam pejabat Redza yang penuh kemegahan itu, Amna mula kecut perut. Bangunannya dari luar memang sudah sedia tersergam indah. Namun dekorasi di dalam pejabat rupa-rupanya lebih mencuri perhatian. 
Ruangan depan tersergam bila dihiasi dengan air terjun buatan sendiri yang terletak cantik di hujung dinding. Terasa seperti berala di Lata Iskandar di Cameron Highlands. Kesejukan penghawa dingin juga boleh menusuk ke tulang empat keratnya ini.
‘Rasa macam sedang bercuti! Kalau pejabat aku macam ni, memang rasa berkobar-kobar nak buat kerja!’ Terus terlupa niat asal Amna datang ke sini.
“Ada apa-apa yang saya boleh tolong Cik?” Tanya receptionist yang berada di kaunter depan. Lemah gemalai tutur katanya. Sesuai benar dengan pekerjaannya sekarang.
“Err... tak ada apa-apalah.”
Ah sudah, mana pulak hilangnya keberanian yang tadinya membuak-buak. Mungkin tercicir dek langkahnya yang terlampau laju tadi. Dan baru sahaja dia berpaling ke belakang, kelihatan tubuh susuk Redza yang baru keluar dari pintu liff dan sedang berjalan menghampiri bahagian pintu masuk.
Amna kejung di tempatnya berdiri. Jika hendak menyorok, sudah pasti tidak sempat. Nak ghaib tiba-tiba, dia memang tidak punya kuasa luar biasa. Akhirnya dia terpacak di situ. Tidak berupaya untuk berganjak sedikit pun.
Redza yang sedang mendengar penerangan dari Encik Syamsul itu terus memperlahankan langkahnya apabila terpandangkan seorang gadis yang sedang berdiri di pintu masuk. Hatinya sudah tersenyum. Agak sedikit teruja walaupun sudah dapat menduga. Mukanya sengaja ditegangkan!
‘Ya Allah. Kenapalah aku ikutkan sangat rasa hati tadi. Sekarang bila berhadapan dengan Encik Squidward ni, aku rasa macam betul-betul rasa nak pitam!’ Wajah Redza yang mendidih membuatkan jiwa Amna membahang.
 “Buat apa datang sini?”
Muka Redza tak usah cakaplah. Tak beriak langsung. Amna pun buat muka gambel. Konon-konon macam tak mempedulikan teguran Redza sedangkan suara Redza sudah mula
“Tak ada kena mengena dengan awak!”
“Awak sedang berdiri di dalam ofis saya dan awak boleh mengaku yang kedatangan awak ni tak ada kena mengena dengan saya? Macam tu?”
Amna bungkam!
“Masuk bilik saya sekarang!”
Tanpa menunggu Amna, Redza telah pun memulakan langkah meninggalkan gadis itu terkulat sendiri. Dari arah belakang, Amna menjelir sedikit. Tidak hairan dengan penyambut tetamu yang tergelak kecil itu melihat sifat tidak matangnya yang lahir tanpa sedar.
Kepalanya digeleng berulang kali. Kalau masuk jugak bilik Redza, memang akan menimpa bencana besar. Baik balik!
Dia sudah malas hendak bertekak dengan lelaki yang pastinya punya banyak modal untuk mengenakannya. Dia sendiri mahu meredakan perasaannya sendiri. Baru sahaja dia berkira-kira hendak pulang sahaja. Langkahnya ditahan oleh Encik Syamsul.
“Cik Amna, bilik Encik Redza di hujung sana.” Ujar pembantu Redza itu yang sudah berusia lewat empat puluhan itu.
Lama Amna merenung pintu bilik Redza.
‘Tapi alang kepalang dah ada kat sini, kau pergi jelah Amna. Untung-untung kau dapat sepak dia sebab buat kau kena marah dengan Ahfan kan...’ Pujuk hatinya sendiri.
Dengan keluhan berat, dia memulakan langkah. Menghampiri bilik Redza itu. Sempat lagi matanya membaca jawatan yang tertera di pintu bilik. Redza Khusyairi Executive Director. Nampaknya lelaki ini bukan calang-calang orang. Tapi pangkat, harta atau paras rupa bukan tiket untuk membeli jiwa dan cintanya.
“Apa nak jadi, jadilah!”

p/s:: do do do the dew...hiks.. tetiba buat iklan.. do enjoy n do komen keyh.. lebiu korang muchoo