Wednesday, 4 July 2012

DI SUDUT KAMAR HATIKU [15]


‘Sering aku resah di hati bila kau melangkah pergi, aku merasa seperti hidup tak bererti tanpamu di sisi. Aku merinduimu seperti terbitnya mentari hingga menjelmanya malam yang sepi. Doa aku sentiasa ditabur agar dirimu sentiasa dalam keadaan aman dan di lindungi. Perpisahan sementara sudah membuat jiwaku menderita sekali, apatah lagi andainya perpisahan yang terjadi dalam hubungan ini.. Cintaku sepenuh hati,rinduku penuh bererti.. Kaulah Cintaku abadi..’
            Jiwa, ingatan, kalbu, hati semuanya hanya menceritakan tentang Afrina. Terlalu kuat ingatannya buat gadis itu. Terlalu tebal rasa kasih itu walaupun telah hatinya telah dikoyakkan oleh Afrina. Namun kasih yang terkoyak itu telah lama ditampal dari terus koyak.
            Mirza mula mundar mandir. Beberapa kali didail nombor Afrina. Namun hanya voice mail yang menyapa halwa telinganya. Sungguh dia kusut! Fikirannya menerawang menacari posisi yang terbaik uttuk membetulkan letak duduk cerita sebenar.  Entah apa reaksi daripada Afrina, dia sendiri sudah boleh mengagaknya.
            “Ibu nak kamu kahwin dengan Azlin!” Arahan mandatori yang keluar dari mulut ibunya itu membuatkan punggungnya panas. Tidak senang dengan bicara ibunya yang ternyata serius.
            “Tapi saya tak cintakan Azlin! Kenal pun tak ibu...” Tolak Mirza perlahan. Dia pasti yang dia hanya akan menjerat Azlin ke dalam laut yang bergelora. Azlin pasti akan terluka dengan dirinya kerana cinta dan kasihnya hanya milik Afrina. Tanyalah berapa kali pun, soallah berapa banyak pun, jawapannya kekal tidak berubah.
            “Lepas kahwin baru kenal... baru bercinta. Itu lebih baik di sisi agama! Lagipun itu lebih baik dari menyintai isteri orang Mirza!” Keras sahaja teguran Puan Maizura sambil menjeling keras ke arah anaknya. Nama sahaja psikitari tapi hidup sendiri pun masih terumabang ambing. Ada masa lagi nak fikir masalah orang!
            “Ibu.. ada sesuatu yang Iyyad nak beritahu ibu...” Udara yang semput itu mula dikutip. Moga dapat mengembangkan sedikit otaknya yang mengempis. Terhimpit dibebani rasa apabila berdepan dengan gelaran seorang ibu. Ibu yang punya kelebihan yang telah ditetapkan oleh Allah. Ibu yang memegang Syurga buat anak lelakinya. Betahkan dia membelakangkan ibu dalam perkara ini? Oh tidak... sesungguhnya, dia tidak mampu untuk melukakan Puan Maizura. Dan dia juga tidak betah untuk melupakan Afrina lantaran wanita itu sudah kembali sendiri.
            Allah telah membukakann ruang kepada dirinya. Jadi dia harus mengambil peluang yang terbentang. Memang hidup ini sarat dengan perkara yang tidak terjangka, tapi itu tidak bermaksud manusia tidak boleh merangka!
            “Iyyad memang dah ada calon... Tapi bukan Azlin..” Ujar Mirza sepatah-sepatah.
            “Siapa? Ibu kenal dia...?” Kalau betul Mirza ada calon, itu pun sudah cukup memadai buat dirinya. Itu lebih cukup baik daripada Mirza terus menyintai isteri orang. Dia mahu Mirza kahwin. Punya anak sendiri. Punya keluarga bahagia. Tidaklah dia terkilan sangat jika ditakdirkan dia pergi nanti.
            Anggukan kecil itu membuatkan Puan Maizura sedikit teruja. Dalam hati mula diserang tanda tanya. Adakah teman kerja Iyyad? Ataupun rakan sekolah lamanya? Siapa seseorang yang dia turut kenali itu?
            “Nanti Iyyad bawa balik rumah.. Kenalkan dekat ibu...” Semuanya benar-benar berada di luar dayanya. Mampukah si ibu menerima Afrina yang sudah memegang gelaran ‘janda’ itu? Persoalannya, mampukan ibu menerima Afrina yang telah dibenci itu?
            Kerana itu dengan spontan dia telah menelefon Afrina. Dia tahu, tindakannya sedikit gopoh dan gelojoh. Tapi dia sendiri tidak dapat mengawal hati dan perasaannya dari terus menyintai Afrina. Biarlah diutarakan hasrat hatinya. Berselindung tidak akan memberi apa-apa kebaikan. Malah mungkin akan membuatkan hubungan mereka berdua semakin jauh.
            “Afrin... kenapa tak angkat telefon? Please... answer my call...” Tangannya masih belum cukup lenguh untuk mendial nombor telefon Afrina. Esok, dia pasti akan menemui Afrina. Dia hanya ingin berkahwin dengan Afrina seorang sahaja. Bukan dengan Azlin atau dengan sesiapapun! Soal ibu, akan dipujuk hati tua itu.
***
            Tangan kanan dan kiri Afrina bermain sesama sendiri. Angin bayu yang menampar lembut wajahnya tidak mampu untuk menghilangkan rasa gundah yang menghukum jiwa. Kusut jadinya apabila mengenangkan apa yang terjadi semalam. Hampir sahaja telefonnya melayang apabila mendengar lamaran Mirza tadi. Mujur sahaja tidak rosak! Mungkin telefon itu tidak cedera parah, tapi hatinya lebih teruk keadaannya. Berbelah dan terkoyak di sana sini.
            ‘Mirz... kenapa? Kenapa perlu letakkan saya dalam keadaan kusut macam ni?’ Afrina lelah sendiri. Sekali sekala, matanya melihat pada Hadziq yang seronok bermain di taman.
            Sekarang, dia kelu sendiri. Tiada tempat untuk dia luahkan perasaan. Dengan kakaknya yang mula menjauhkan diri. Dengan Sufiah yang datang mencari maafnya. Dengan Mirza yang melamarnya. Semuanya seakan-akan berterabur mencari tempat duduk sendiri. Kenapa semua ini perlu datang serentak? Kekuatannya sudah puas ditagih. Malah yang tinggal hanya sisa-sisa kepingan yang sememangnya sudah retak menanti belah!
            Sedang elok mengayam perasaan, tiba-tiba dia mendengar tangisan anak kecil. Barulah dia perasan pada Hadziq yang sedang jatuh terlentang di atas tanah. Cepat-cepat dia berlari mendapatkan anaknya yang sedang menangis itu.
            “Akit.....” Adu Hadziq sedikit pelat.
            “Tulah... siapa suruh Ad lari.. Kan dah jatuh..” Disapu sedikit lutut Hadziq yang melecet itu. Malah mulutnya mula meniup lutut Hadziq. Biar lega sendiri.
            “Anak sorang macam ni pun masih tak terjaga ke?” Suara itu membuatkan Afrina berpaling. Memandang pada gerangan yang datang bertandang. Hajah Khadijah terus mendukung Hadziq yang masih menangis itu.
Memang mudah untuk mengesan dirinya berada di taman ini memandangkan rumah mereka benar-benar berada mengadap taman permainan. Kata Haraz dulu, waktu mula-mula hendak membeli rumah ini, dia mahu rumah yang berada dekat taman. Biar senang anaknya hendak bermain di waktu petang. Melihat wajah mama, rindunya pada Haraz datang tanpa diundang.
 Dengan sedikit teragak-agak, dia mula menghulurkan salam buat ibu mertuanya. Rasa hormatnya masih menggunung tinggi. Tidak terluak walaupun Hajah Khadijah melayannya acuh tidak acuh sahaja. Namun baru sahaja ciuman itu singgah di telapak tangannya, terus Hajah Khadijah menarik tangannya.
            “Dah nak terjatuh.. nak buat macam mana. Anak lelaki kenalah jadi hero...” Tanpa sedar, ayat seperti itu keluar dari mulut Afrina. Tanpa dirangka ataupun dijangka.
            “Mudahnya kamu menjawab.... Seorang ibu yang baik, tak akan biarkan anaknya sakit walau sedikit pun! Kamu ni sayang anak ke tak Afrin?” Tengking Hajah Khadijah sedikit kuat. Mukanya mencerun marah. Suaranya nyaring menampar corong telinga. Meletakkan hukuman di atas pesalah yang bernama Ainur Afrina.
            “Mama janganlah pertikaikan kasih sayang saya pada Hadziq! Hadziq anak saya... Mestilah saya sayang pada dia.” Tekan Afrina kuat. Bukan mudah untuk berhadapan dengan seseorang yang amat membenci dirinya. Bukan mudah untuk menawan hati seorang ibu yang terlalu jauh kasihnya.
            “Kalau kamu sayang dia....  bagi dia pada mama. Biar mama jaga cucu mama!” Keras arahan yang keluar dari mulut Hajah Khadijah.
            “Memang dia cucu mama. Saya langsung tak menidakkan hakikat itu. Tapi mama kena ingat, dia anak saya! Itu pun satu hakikat yang mama kena terima! Dialah satu-satunya harta yang Haraz tinggalkan pada saya! Tergamak mama nak rampas kasih seorang ibu pada anaknya? Cakap dengan saya mama... Sanggup ke mama nak rampas tempat seorang ibu?”
            Afrina langsung tidak mempedulikan pada beberapa mata yang memandang pada lakonan sebabak ini. Dia langsung tidak terdaya untuk memikirkan pendapat orang tetang dirinya. Apa yang penting, terlalu penat untuk membuatkan ibu mertuanya ini faham bahawa dia memang cukup sempurna untuk menjaga Haraz. Dia ada bukti yang mengatakan dia bukan orang GILA!
            “Kau lupa Afrina.... kau juga pernah merampas kasih sayang seorang anak pada ibunya. Kerana kau, Haraz sanggup menidakkan aku.... kerana kau... Haraz selalu membelakangkan aku... Jadi sekarang kenapa kau tanya hak kau sedangkan kau pun dah merampas hak aku dulu!”
Kata-kata Hajah Khadijah membuatkan Afrina melopong. Benarkan sebegitu rupa? ‘Tapi aku tidak pernah menidakkan hak mama dalam hidup Haraz! Cuma Haraz memang perahsia orangnya... kerana itu dia jarang berkongsi dengan mama!’ Afrina mula terfikir-fikir sendiri. Simpati datang menghentak jiwa. Merantai naluri seorang wanita yang bergelar ibu.
“Mama dah salah faham... Saya tak pernah menghasut Haraz untuk menidakkan hak mama...” Afrina mula sedar, wanita ini banyak sikap cemburunya. Jadi ada kemungkinan besar yang Hajah Khadijah mencemburui anak menantunya sendiri lantaran Haraz seorang sahaja anak lelaki yang dia ada.
            “Mama dah tak nak dengar apa-apa penjelasan lagi Afrin... Kalau dulu kau sanggup merampas Haraz dalam hidup mama, jadi kini giliran mama pula yang merampas Hadziq dalam hidup kamu. Mama hanya nak jaga Hadziq! Mama mampu nak jaga Hadziq lebih dari yang kamu mampu buat Afrin!” Hati tua Hajah Khadijah tidak mampu terpujuk lagi. Dia langsung tidak merasa yang sikapnya kejam terhadap Afrina lantaran dia hanya ingin menjaga cucunya sendiri. Ingin memberikan segalanya kepada Hadziq.
            “Kalau betul mama nak figth di mahkamah, silakan... Afrin sekali pun tak akan mengalah!” Baru sedari tadi hatinya meruntum mendengar keluhan Hajah Khadijah. Tapi kini taring Afrina kembali tajam tika membalas kata.
Entah kenapa, mereka berdua bertukar menjadi keanak-anakan. Sedangnya hal ini boleh dibawa berbincang dengan baik. Dua-dua pun nak menang sedangnya keduanya sudah sedia kalah! Kalah bila tidak dapat mengemudi emosi milik sendiri.
            “Kau memang perempuan gila  yang tak sedar diri Afrin.....” Bibir Hajah Khadijah lancang sahaja menyambung bicara.
 Air mata Afrina sudah berenang di birai mata. Hatinya bagai dipaku bertalu-talu tatkala mendengar perkataan ‘GILA’ itu disebut berulang kali. Jiwanya hampir sasau berterbangan mencari arah yang pasti. Kalau tidak fikirkan Iman dan Amal yang menyelimut hati, mahu sahaja ditampar wajah tua itu. Biar terbangun dari mimpi. Tidak pun, terus dicampakkan keputusan dari hospital yang jelas menunjukkan dia sihat dari sebarang penyakit! Perlukah dia melakukan semua itu? Ya... kalau benar dia gila, pasti dia akan melakukan tanpa berfikir panjang. Tapi secara warasnya, dia pasti tidak akan melakukan.
            “Afrin tak gila mak cik...” Getus satu suara. Pantas sahaja kedua wajah itu berpaling.
            “Kau ni siapa?” Tanya Hajah Khadijah aneh. Tiba-tiba sahaja perbualan mereka disampuk tanpa salam.
            “Saya doktor yang merawat Afrina...” Tenang sahaja suara Mirza menampam peluput telinga Hajah Khadijah. Tapi Afrina pula yang diserang kegelisahan. Entah kenapa, lamaran Mirza semalam kembali terngiang di telingannya. Lagipula, apa motif Mirza muncul ketika ini?
            “Betul ke doktor ataupun kamu ni skandal Afrina?” Kasar sahaja teguran daripada Hajah Khadijah. Entah kenapa, jiwanya diragut rasa bimbang apabila menangkap situasi bahawa Afrina telah mendapatkan rawatan doktor. Pasti semua ini akan merumitkan dirinya untuk mendapatkan hak penjagaan Hadziq nanti. Adalah perlu dia mencipta helah baru?
            “Kalau kami ada apa-apa hubungan, mak cik ada halangan ke?” Duga Mirza sengaja. Sebenarnya sedari tadi dia mendengar perbualan Afrina dan ibu mertuanya itu. Mungkin kerana asyik bertekak, keduanya langsung tidak mengendahkan kedatangannya.
 Sebenarnya, dia telah menyampuk tanpa sedar. Tapi alang ke palang kehadirannya sudah disedari, lebih baik dia menerangkan dengan sebetulnya. Sedih rasanya bila melihat Afrina dituduh sebegitu rupa. Orang normal kalau hari-hari kena tuduh gila, lama-lama pasti akan terhenyak emosinya. Terobek hatinya lantas membuatkan fikiranya sempit dari terus berfikir panjang. Itu yang dia tidak mahu berlaku kepada Afrina.
            “Oh... jadi dah ada penganti Haraz lah ya? Semudah ni Afrin? Kamu kata cinta kamu pada Haraz besar sangat... Tapi sekarang, tak sampai setahun lagi dia pergi... Kamu dah ada peganti? Hebat!” Perli Hajah Khadijah marah. Sakit hatinya melihat perangai menantunya ini.
            Afrina mula mengigit bibir. Dalam hatinya, dia terus-menerus menyalahkan Iyyad Mirza yang terlalu lancang mengeluarkan bicara tanpa mempedulikan untung nasib milik dirinya ini. Pasti salah faham ini akan makin membelit malah dia percaya yang ibu mertuanya akan mencari helah baru untuk memisahkan dia dan Hadziq.
            “Mak cik... cinta Afrin pada Haraz tidak mungkin akan terkubur begitu sahaja. Malah saya percaya yang jiwa dan kasih sayang Haraz telah sebati dalam diri Afrina. Saya bukan sesiapa untuk mengantikan cinta Haraz dalam diri Afrina. Tapi saya ingin menjadi penyokong Afrina. Saya ingin menjadi yang bersama-sama berjuang bersama Afrina. Saya ingin menjadi pembela hidup Afrina! Bersaksikan mak cik, saya nak melamar Afrina menjadi isteri saya yang sah!”
            Mulut Afrina melopong. Tidak menyangka yang Mirza akan mengambil selangkah yang drastik seperti ini. Matanya mula singgah di wajah ibu mertuanya. Kelihatannya Hajah Khadijah juga terkejut apabila mendengar kenyataan dari Mirza. Mukanya juga nampak terkebil-kebil.
            “Mirza... apa ni? Jangan buat kerja gila?” Bantah Afrina penuh kalut. Bibirnya bergetar menanggung perasaan yang mula sebu. Otaknya jadi berpusing dalam menilai tingkah Mirza yang tiba-tiba berubah laku.
            “Kegilaan ni tak akan pernah habis Afrin.. Saya bukan nak rampas tempat Haraz Afrin.... Apatah lagi nak gantikan dia dalam hati awak! Saya nak jadi suami awak! Nak jadi penguat semangat awak... Ainur Afrina, sudi tak awak jadi isteri saya?” Mirza sudah bertekad untuk melamar Afrina. Biar mertua Afrina itu menjadi saksi lamarannya. Tanda dia serius dan tidak main-main.
            Afrina tergamam! Hajah Khadijah terpempam! Iyyad Mirza pula dengan wajah seriusnya.  Terpaku, terkaku, terhenyak di atas kata-kata Mirza yang pasti telah meragut semua ketenangan.

p/s::; kalau agak-agak lupa tuh.. sila skodeng entry lama ya.. waahhaa... lepas ni akan update seperti biasa.. insyaALLAH.... lebiu korang alwayzzz...

8 comments:

  1. he he..makcik ingat..MIrza si tuan doktor n afrina yg stresss..ki ki ki
    - Afrina , sila buka sedikit ruang utk mirza...
    setelah sekian lama bagai burung yg patah sayap,
    benarkan mirza menjadi penyokong..
    -che`leen-

    ReplyDelete
  2. say yes..afrina.......yes2..tlg jwbkn...hehe..

    ReplyDelete
  3. hajah khadijah...hajah khadijah...makcik ni yg patut jumpa psychologist ni..hehe

    bole tak nak kata" say no Afrina...no..no!!"
    jeles punya pasal...haha...

    ReplyDelete
  4. pergh lama teman wait citer ni.....sesuai sgt mirza ngan afrin heheheh

    ReplyDelete
  5. terimah aje lah.hihi

    ReplyDelete
  6. Hehe, tak agak-agak Myrza lamar depan orang tengah bertekak, cinta punya pasal.

    muda13

    ReplyDelete
  7. afrin terima lah22
    jangan ragu2

    ReplyDelete