Thursday, 22 December 2011

Kaulah Pencuri Tulang Rusukku



            Pena di jari menari melahirkan kata yang lahir dari hatinya yang kerinduan. Kerinduan? Persoalannya kepada siapa? Dia tidak punya pacar untuk dirindui, dia tidak punya kekasih untuk dicintai. Senang cerita, dia belum ketemu dengan pencuri rusuk kirinya yang telah dijanjikan Allah itu.      
            Dia sendiri keliru dan kelu sendiri. Kenapa hingga ke saat ini, dia masih belum punya sesiapa. Hendak kata tidak orang mahukannya, bohonglah namanya. Kerana tawaran untuk menjadi kekasih sentiasa terbuka. ‘Cis, perasan sungguh anda ya.’
            Zafirah tersenyum sendiri. “Konon tak nak fikir tapi benda kejadah nilah yang sentiasa melekat kat dalam kepala otak aku ni.” Omelnya sendiri.
            “Kau ni dah gila ke cakap sorang-sorang.” Entah dari pelusuk mana si Putri ni muncul. Tahu-tahu aje sudah mengacau adunan angan-angan Putriiknya.
            “Uish, buat peranjat aku je kau ni. Nasib baik tak ada lemah jantung tau.” Marah-marah sayang je. Tak beranilah nak marah betul-betul, karang tak pasal-pasal si Putri ni merajuk.
            “Kalau tak, memang gempaklah berita hari esok. Tajuk utama malam ini, seorang gadis telah mati terkejut kerana disergah sahabat baiknya sendiri.” Sempat lagi tu buat iklan belakon macam pembaca berita kat tv3 tuh.
            Zafirah tergelak kecil. Hendak sahaja diluku kepala Putri yang tidak pernah betul urat sarafnya itu. Gadis itu sentiasa ceria tidak kira masa. Boleh masuk raja lawak tau.
            “Kau ni boleh masuk raja lawak tau.” Usul Zafirah. Manalah tahu kalau si Putri ni datang gila dia nak join raja lawak tuh. Nanti bolehlah dia jadi pengurus si Putri ni nanti. Ish, jauh betul pemikirannya.
            “Ish, tak nak aku bertukar jantina.” Kata-kata Putri mengundang kerutan di dahi milik Zafirah.
            “Tukar jantina?” Soalnya tidak faham.
            “Yalah, raja lawak tu orang lelaki je. Kalau aku nak masuk, kenalah tukar jantina dulu. Tapi tak naklah masuk raja lawak, tak bestlah. Lebih baik aku masuk gadis melayu ke, hah barulah ada ciri-ciri keperempuanan sikit. Barulah terbukak mata mak mertua kat Malaysia ni untuk jadikan aku ni menantu dia orang.”
            Terpinga Zafirah mendengar kata-kata Putri itu. ‘Kan aku dah cakap, dia ni tak boleh bagi topik langsung. Ada je benda dia tambah tolak.’
            “Kau yang kasar ni nak masuk gadis melayu. Hei, nampaknya program tu kena tukar namalah jawabnya.” Tiba-tiba datang idea untuk mengenakan rakan rumahnya itu.
            “Tukar nama?” Putri mengarukan kepalanya yang mungkin baru diserang kutu itu.
            “Kejantanan gadis melayu.” Sejurus kemudian, dia ketawa besar sedangkan muka Putri sudah berubah warna.
            Terus diserang Zafirah dengan membaling segala barang yang ada diselilingnya. Bantal, majalah, surat khbar, semuanya dibantai ke arah temannya yang selamba mengutuknya itu. Tiba-tiba Zafirah melopong apabila melihat tangan Putri sudah mencapai sebuah pasu bunga yang terletak cantik di atas meja kopi.
            “Weh, jangan Putri. Itu dah lebih.” Takut juga kalau Putri benar-benar memberontak. Tapi dia kenal benar dengan kawannya itu. Kasarnya hanya diluaran. Tapi dalaman penuh dengan kelembutan yang diperlukan bagi seorang perempuan.
            Kalau tak, tak kanlah si Putri ni menangis teresak-esak masa tengok cita Hindustan. Nak-nak hero favorite dia. Siapa lagi kalau buka Amir Khan.
            “Tahu takut. Mengata aku tak takut pulak eh.” Dia sudah duduk di tepi Zafirah. Mula mengutip kembali segala benda yang dibalingnya tadi.
            “Aku cuba nasib je tadi.” Ujar Zafirah sambil tersengih-sengih.
            Dengan perlahan-lahan, Putri membaringkan kepalanya di peha Zafirah. Tanpa dipinta, ditelus lembut rambut milik rakannya itu. Namun tiba-tiba dia terperasankan permata jernih yang hadir di tubir mata milik rakannya itu.
            “Putri, kenapa ni? Kenapa kau nangis.” Tanya Zafirah pelik. ‘Adakah dia terasa dengan segala kata-kataku sebentar tadi. Ya Allah, kenapalah mulut ni celupar sangat.’ Namun sayangnya, kata-kata yang dituturkan sebentar tadi tidak mungkin akan dapat ditarik balik walau sebesar mana pun usaha kita untuk memperbaikinya.
            “Aku minta maaf kalau kau terasa pasal tadi. Serius, aku main-main je tadi.” Nadanya penuh dengan rasa bersalah.
            “Aku yang patut minta maaf.” Kata-kata Putri yang diiringi dengan esakan itu mengudang rasa pelik dalam diri Zafirah.
            “Kenapa ni Putri? Aku tak fahamlah.” Dia mahukan penjelasan dari Putri. Kenapa tiba-tiba gadis ini berubah tingkah lakunya. Baru sebentar tadi mereka ketawa bersama, angin sedih mana yang meragut ketenangan gadis ini?
            “Aku kan nak kahwin. Tapi aku tak sampai hati nak tinggalkan kau sorang-sorang.” Serentak dengan itu, terus Zafirah meledakkan tawannya. “Hal itu yang merungsingkan kau rupanya. Ish, sayang jugak kau dekat aku eh?”
            “Mahu tak sayang. Kau tu kawan baik aku merangkap orang gaji aku. Memanglah aku sayang.” Selamba sahaja dia mengelarkan Zafirah itu orang gajinya. Tapi memang Zafirahlah yang sering mengemaskan rumah sewa mereka ini. Nak harapkan Putri, hmm lebih baik tak payah. Memang tak boleh harap langsung.
            “Mulut tu memang tak sayang kan. Aku cili dengan sambal belacan baru tahu.” Terus ditekup mulutnya apabila mendengar ugutan dari Zafirah itu. ‘Fira ni bukan boleh kira sangat, karang dia buat betul-betul, tak ke naya. Rosak bibir Angelina jolie aku ni.’
            “Apa yang kau nak risaukan sangat. Aku ni dah besar panjang. Tak payahlah kau risaukan aku ni. Kau tu yang kena risau dan fikir macam mana nak melayan laki kau nanti.” Disekeh sedikit kepala sahabatnya itu. Moga kata-katanya dapat meresap kedalam kepala otak kawannya yang sewel itu.
            “Ish, bab tu tak payah fikir. Aku pandai sendiri nanti.” Nada suaranya penuh dengan kenakalan. ‘Kesitu jugak fikirnya minah ni.’ Rungut Zafirah didalam hati.
            “Eee, tak senonoh betullah kau ni. Lain yang aku cakap, lain pulak yang kau fikir eh.” Inilah salah satu masalahnya tika bercakap dengan si Putri ini. Setiap katanya tidak pernah serius.
            “Yalah, aku mana boleh baca fikiran kau tu. Jadi aku fikir sendiri jelah.” Hilang terus air mata yang sedari singgah di wajahnya. Senang benar ia keluar. Sesenang ia pergi.
            “Kau ni tak boleh fikir sendiri. Sebab bila kau fikir, tak pernah bersih. Asyik fikir yang kotor je.” Macam manalah hidupnya selepas berkahwin nanti. Janganlah buat perangai tak matang ni depan keluarga mak mertua weh.
            “Kot ya pun bersemangat. Tak payah sampai bersembur. Rumah ni dah cukup ada febrrees, tak payalah kau nak jadi peganti febrees  jugak.” Zafirah malu sendiri. Kerana terlampau bersemangat, dia tidak sedar yang air liurnya sudah terpercik di muka Putri.
            “Hehehe, sorrylah. Tak perasan pulak aku.” Dia membantu mengelap muka Putri. Gadis itu sudah mula bangun dan duduk disebelah Zafirah.
            Namun kali ini, mukanya kelihatan serius. Tidak main-main seperti tadi lagi. Dicapai tangan Zafirah agar bersatu dalam gengamannya. Dari pandangan matanya, Zafirah merasakan yang Putri seperti ingin menelannya sahaja. Maklumlah, rakannya itu jarang benar untuk serius.
            “Lagi sebulan aku nak kahwin. Rasa tak sabar pun ada. Tapi rasa sedih pun tak berkurang jugak. Aku rasa sedih sangat nak tinggalkan kau.” Rasa nak terkencing pun ada tika melihat muka serius Putri ini. Namun segera ditahan. Dia tidak mahu merosakkan mood serius kawannya itu.
            “Aku ni anak yatim. Dengan kaulah aku kenal kasih sayang sebelum aku jumpa dengan Faizul. Kau selalu melengkapi diri aku yang banyak kekurangannya. Kau jugaklah yang menemukan aku dengan Faizul. Kalau dihitung dengan kata-kata pun tak mampu nak tunjukkan betapa banyaknya jasa kau pada aku Fira.”
 Setitis permata jernih mula jatuh menapak di tangan Zafirah. Ingin sekali diseka dari terus jatuh. Namun gengaman Putri terlampau kuat untuk dirungkaikan. Lagipula, dia tidak mahu merosakkan mood sahabatnya itu.
            “Kau tahu kan yang aku memang sayangkan kau Putri. Insya Allah, kau akan jadi sahabat aku dunia akhirat.” Giliran Zafirah pula yang menuturkan kata. Matanya pun sudah kabur dek genangan air mata yang bakal menitis bila-bila masa sahaja lagi.
            “Kalau kau tak tolak Faizul, mesti Faizul tak pandang kat aku ni. Hubungan aku dengan dia bermula pun hanya kerana bila kau nasihatkan dia. Aku tak tahu nak balas apa pada kau Fira.” Serius, Zafirah tidak suka langsung bila Putri membangkitkan hal ini.
            “Dah tersurat jodoh kau dengan dia Putri. Bukan kerana jasa aku. Ini semua ketentuan Yang Maha Esa sayang.” Rasanya, ayat seperti ini pernah keluar satu ketika dulu. Namun sekarang ia terbit lagi. Ini semua bertujuan untuk memahamkan sahabatnya ini.
            “Aku tahu Fira. Termasuk kali ini, dah enam kali kau cakap.” Putri tergelak kecil. Zafirah mengigit bibir. ‘Nampaknya waktu serius Putri ini hampir berakhir.’
            “Aku akan cakap sampai enam ratus kali. Sampai otak kau ni betul-betul faham.” Jari telunjukknya melekat di kepala Putri. Mereka saling bertukar senyuman.
            “Kau bila pulak?” Soalan ini sememangnya sudah Putri tahu jawapannya. Namun si Putri ini masih gatal untuk menyoal.
            “Kau tahu jawapannya kan…” Entahlah. Umurnya sudah masuk angka dua puluh enam. Namun dirinya masih keseorangan.
            “Kau masih tunggu dia?” Soalan maut ini mengejutkan si pemilik jawapan.
            “Sejak bila aku tunggu dia? Aku tak pernah tunggu sesiapa pun.” Ya. Memang itulah jawapannya. Dia tidak pernah memperuntukkan masanya untuk menunggu sesiapa pun.
            “Bibir kau cakap kau tak tunggu dia. Tapi kenapa sampai sekarang kau masih sendiri. Kenapa sampai sekarang kau tak pilih sesiapa pun yang masuk meminang. Kenapa?” Lembut sahaja nada suara Putri. Tidak mendesak. Mahupun memaksa.
            “Entah.” Hanya perkataan itu yang mampir.
            “Sebab sedikit sebanyak, hati kau ni sebenarnya menyebelahi dia. Sebab tu kau tak nampak sesiapa yang hadir dalam hidup kau.”
            “Tapi aku tak rasa apa-apa? Entah-entah, Allah memang bekukan perasaan aku untuk menyintai sesiapa pun.” Keluh Zafirah sambil bersandar lemah di sofa. Matannya dipejamkan. Mula memanjat kekuatan yang mula lucut.
            “Jangan berprasangka buruk pada Dia Fira. Kerana dia sentiasa mengurniakan yang terbaik buat hambanya.” Nasihat Putri itu Zafirah kutip dengan senyuman yang sedikit hambar.
            Putri memerhatikan sahabatnya itu. Siapa yang memandang ke arah Zafirah, pasti akan menoleh sekali lagi. Kerana wajah itu bukan  jenis wajah yang jemu untuk dipandang. Bagai ada aura yang membuatkan wajah itu akan melekat di jendela hati milik sesiapa pun.
            Perilakunya juga seiring dengan kecantikkan yang dimilikinya. Hal itu memang tidak dapat disangkal oleh sesiapa pun. Seringkali pujian hadir di cuping telinga miliknya. Memuji akan kebaikan sahabatnya itu.
            Tapi penyakit Zafirah ialah, perasaannya kepada lelaki seperti ais di kutub utara.            Payah benar untuk cair. Mungkin kerana gadis ini terlalu banyak pilihan. Sehingga dia buntu untuk memilih yang terbaik. Hmm, siapa bilang enak menjadi orang cantik?
            “Aku tak berprasangka buruk. Cuma….” Kata-katanya terhenti tika itu.
            “Cuma apa?” Penuh khusyuk dia memberi perhatian. Menanti dengan sabar ayat yang bakal keluar dari mulut Zafirah itu.
            “Cuma aku dah ngantuklah. Boleh aku tidur…” Putri mendengus kasar. ‘Kurang asam betul.’
            “Kau ni, orang tengah serius ni kau boleh memain pulak. Weh, nak pergi mana tu? Aku belum habis tanya lagi ni?” Laung Putri apabila dia melihat susuk tubuh Zafirah sudah hilang menaiki tangga.
            Zafirah membaringkan tubuhnya diatas katil. Soalan Putri sebentar tadi bagai terngiang-ngiang di telingannya. ‘Kau masih tunggu dia?’ Siapa yang mampu untuk menjawab persoalan ini?
            “Aku tunggu dia ke?” Kan bagus jika dia punya jawapannya. Tidaklah dia ragu-ragu sendiri. Hendak buat macam mana lagi, dia sendiri tidak faham dengan kehendak hatinya. Hatinya bagai telah berpaling dari setia dengan kepala otaknya sendiri.
            Ingatannya mula tergarit mengenangkan seseorang yang jauh di perantauan. Kisah mereka sebenarnya masih belum menemui titik noktah. Namun, bagaimana ingin menemui titik nokhtah kalau gerangan tuan punya badan sendiri tidak langsung ketemu.
            Akhirnya, matanya lelap setelah kepalanya pening memikirkan hal yang satu ini. Sedikit sebanyak, dia menyalahkan Putri kerana telah mencungkil kembali ingatannya terhadap pemuda itu.
***
Enam tahun yang lalu…..
            Zafirah merengus apabila melihat Haziq masih setia menunggunya di pintu masuk dewan kuliah. Dalam hatinya, dia menyumpah seranah Haziq yang tidak pernah faham dengan segala bahasa yang telah dia gunakan.
            “Fira, saya nak cakap sikit dengan awak?” Halang Haziq tika mata lelaki itu menangkap gerangan Zafirah yang baru keluar dari dewan kuliah.
            “Kau ni tak faham bahasa ke? Kan Fira dah cakap yang dia tak suka kat kau.” Zafirah hanya mendiamkan diri apabila Putri menghamburkan rasa marah kepada Haziq.
            “Aku ke kau yang tak faham bahasa sekarang? Aku cakap dengan Fira, bukan dengan kau.” Berubah air muka Putri apabila Haziq dengan beraninya menjawab sekaligus mencabar kesabaran Zafirah yang sedari tadi mendiamkan diri.
            “Apa masalah kau ni Haziq. Dah beratus kali aku cakap dekat kau, aku tak ada apa-apa perasaan pada kau. Sikit pun tak. Tapi kalau betullah kau sayangkan aku, tolonglah izinkan aku hidup dengan tenang. Tolonglah.” Rayu Zafirah serius.
            “Tak boleh ke awak beri saya kesempatan untuk tunjukkan rasa sayang saya ni pada awak.” Rasa hendak tumbuk sahaja Haziq yang berada di hadapannya itu. Namun dia tidaklah seberani itu. Tak pasal-pasal nanti, tangannya pula yang bengkak dek ingin menumbuk Haziq.
            “Tak boleh, tak boleh, tak boleh…. Kalau seribu kali pun kau merayu, jawapan dia tetap sama. Tolonglah faham.” Dia benar-benar rasa ingin menangis apabila berhadapan dengan lelaki seperti Haziq ini.
            “Tolonglah Fira, saya betul-betul sayang pada awak…” Kali ini, Haziq sudah pun melutut dan tangannya pula sudah menarik pergelangan tangan Zafirah. Rata-rata pelajar kampus sudah pun memandang drama sebabak tanpa pengarah itu.
            Zafirah dan Putri sudah berpandangan sesama sendiri. ‘Ini dah serius ni?’ Sempat lagi mereka mengunakan bahasa mata yang hanya mereka berdua sahaja yang akan faham.
            “Fira, kenapa ni?” Segera dia menoleh ke arah tuan punya suara. Dia menayangkan muka simpati kepada Aliff. Moga-moga seniornya itu akan membantunya sekarang.
            “Apa masalah kau ni?” Soal Aliff sambil menarik tangan Fira dari gengaman lelaki tidak bertamadun itu.
            “Kalau pun masalah aku, apa kena mengena dengan kau. Ini antara aku dan Fira. Kau jangan nak masuk campur.” Dengan beraninya dia mengugut Aliff. Aliff dengan selambanya hanya tersenyum kacak. Mencairkan hati sesiapa yang melihat.
            “Masalahnya sekarang, Fira ni kekasih aku. Jadi sebagai seorang kekasih, tak kan aku nak tengok je kalau ada jembalang kacau awek aku.” Melopong Zafirah mendengar ayat yang keluar dari mulut seniornya.
            Masalahnya sekarang, bukan mereka berdua sahaja yang mendengar, pelajar kampus yang setia menjadi penonton pun dengar juga. Suara Aliff itu sangat jelas di cuping telinga sesiapa pun. Lainlah jika orang itu ada masalah pendengaran.
 ‘Masalah lain tak selesai lagi, tambah pula satu lagi masalah. Mesti heboh satu kampus nanti.’ Desis hati Zafirah sambil menjeling sedikit ke arah sahabatnya yang masih setia di sisinya itu. Namun hairan kerana gadis itu tersenyum sampai nak putus urat sarafnya.
“Kau jangan nak berlakon semata-mata nak selamatkan Zafirah. Aku tahu yang Zafirah belum ada sesiapa.” Keras nada suara Haziq. Kemarahnya bakal meletus bila-bila masa sahaja lagi.
“Sayang, dia tak percaya yang kita dah couple. Tolong fahamkan dia sikit yang.” Suara Aliff yang romantik itu benar-benar mampu menganggu-gugat jiwa dalamannya.
“Haziq, memang betul aku dengan Aliff sekarang. Aku sengaja nak rahsiakan sebab tak nak orang lain tahu.” Hah, dia cuba melakonkan wataknya dengan penuh real. ‘Agak-agak, boleh menang award tak untuk kalahkan Fasha Sanda tuh?’ Cis, ada hati nak lawan Fasha Sandha. Pelakon pujaan hati Putri itu.
Haziq melopong. Hatinya makin sakit apabila melihat gengaman tangan Zafirah yang kemas didalam gengaman Aliff. Hatinya sebu. Otaknya bercelaru. Jantungnya seakan-akan berhenti berdegup.
Akhirnya, dengan langkah yang longlai, dia mula menapak pergi. Bukan kerana beralah tapi ada cebisan dendam yang tumbuh didalam sanubarinya. Dia tidak akan membenarkan kebahagiaan hinggap pada gadis kesayangannya itu. ‘Kalau aku tak dapat, tak ada orang pun yang boleh dapat. Kau akan sengsara keseorangan sepanjang hidup kau Fira.’ Dendam kesumat sudah mula menjalar didalam hati cucu Adam itu.
Terus ditarik tangannya dari gengaman Aliff. Sungguh, dia tidak senang sebenarnya tika lelaki itu menarik tangannya. Namun kepalanya dungu sebentar tadi. Otaknya benar-benar gagal untuk berfungsi tika masalah menimbulkan dirinya.
“Maaf sebab pegang tangan kau tadi.” Hilang terus sifat romantiknya sebentar tadi. Dia kembali ke perangai asalnya.
“Kot ya pun nak belakon, tak payahlah over sangat.” Marah Zafirah. Konon-konon je sebenarnya.
Aliff tergelak besar. Kelakar rasanya melihat wajah Zafirah kali ini. “Kalau tak over, macam mana nak nampak real yang oit.” Membulat mata Zafirah tika mendengar perkataan ‘yang’ itu.
Putri yang berada di sebelah sudah tersengih-sengih. Senang melihat aksi keduanya itu. Mereka berdua sudah kenal sejak dari sekolah menengah lagi. Dan mungkin kerana jodoh mereka panjang, mereka ditakdirkan untuk menyambung pengajian di tempat yang sama. Dan mungkin jodoh mereka akan berpanjangan ke jinjang pelamin kot. ‘Eh, yang aku sesakkan kepala otak aku dengan kisah kasih dia orang buat apa. Biar depa fikir sendirilah. Ish…’
“Apa yang-yang? Siapa yang sayang kau?” Dia sudah mula melangkah. Meninggalkan Putri dan juga Aliff.
“Mungkin kau tak sayang sekarang. Nanti bila kau dah kahwin dengan aku, kau sayanglah kat aku ni.” Ayat lelaki itu yang terakhir itu membuatkan Zafirah tercengang sendiri. Manakala Aliff pula mula berjalan menjauh dengan senyuman yang masih setia di wajahnya.
“Dia ni kan, suka bergurau yang bukan-bukan.” Ujar Zafirah sambil memandang ke arah sahabatnya. Dia sebenarnya segan dengan Putri. Dia tidak mahu kalau-kalau Putri berfikiran yang bukan-bukan tentang mereka berdua.
“Aku tak nampak macam dia bergurau pun.” Sakat Putri sengaja. Dia suka melihat rona muka sahabatnya yang kemerahan itu.
“Putri..” Sengaja diterankan sedikit suaranya. Mahu mengejutkan Putri dari terus bermimpi. Untuk bersama dengan Aliff ialah satu perkara yang sangat mustahil.
“Korang nampak secocok apa.” Ya. Memang itulah hakikatnya. Jika mereka bergabung, akan tercipta satu pasangan yang sangat ideal. Seorang kacak bergaya dan yang sorang lagi cantik molek. Hah, kan matching tu.
“Bagi aku tiga sebab kenapa kau nak gosipkan aku dengan dia.” Entah kenapa, topik ini tiba-tiba kedengaran seperti sangat serius.
“Pertama, korang dah lama kenal. So, dah tak ada masalah nak kenal hati budi masing-masing. Kedua, aku rasa kegilaan dia tu cukup untuk membuatkan muka serius kau ni berubah. Yalah, kalau jarang gelak, nanti muka cepat tua tau. Dan yang ketiga, korang sama cantik dan sama padan. Dapat anak mesti comel..” Ada lagi sebenarnya namun Zafirah hanya meminta tiga sebab. Jadi tak perlulah berlebih-lebih.
“Memang kita orang dah lama kenal. Tapi kalau dah terlampau kenal pun tak syok juga yang oit. Pasal yang kedua tu memang tak masuk akal. Kegilaan dia tu memang boleh aku jadi gila terus adalah. Hehehe dan yang last tu pun tak betul. Ada mak bapak cantik dan hensem pun bukan jaminan untuk mendapat anak yang comel.” Hmm, terlampau kefaktaan.
“Kalau macam nilah kau fikir, alamatnya sampai ketualah kau membujang Fira. Bila sesuatu tu terjadi, adakalanya ia tak memerlukan sebab. Kerana itu adalah ketentuaan yang Allah dah ciptakan. Kita sebagai manusia memang tak layak untuk mempersoalkan takdir.” Nampaknya topik ini memang semakin hangat dan membara-bara.
“Aku bukan mempersoalkan takdir tapi…” Kata-katanya terhenti. Ideanya mati tanpa dipinta. Entah ayat dari mana yang mahu dicedok untuk menyambung kata.
“Ada tapi kan…. Apa lagi yang kau nak sangkal Fira.” Susah juga bercakap dengan orang yang banyak fikir ni. Ish.
“Susah betul aku nak pangkah orang yang banyak cakap ni.” Rungut Zafirah sambil tersenyum simpul.
“Dan susah jugak nak cakap dengan orang yang banyak songeh ni.” Balas Putri kembali. Akhirnya mereka terdiam apabila kaki yang melangkah sudah tiba di café kampus. Setelah otak lelah memikirkan idea untuk berbalah, perut pula bergendang minta diisi. Jadi mereka mengambil keputusan untuk makan dahulu sebelum kembali berdebat panjang.
***
            Zafirah melangkah dengan laju kerana perutnya memulas dari pagi lagi. “Eee, time nilah dia nak buat pasal. Tandas dahlah jauh ke selatan. Siapalah yang reka binaan kampus ni. Tak strategik langsung.” Sempat lagi dia mengomel bin mengutuk.
            Tiba-tiba sahaja ada tangan yang menariknya ke arah tepi dinding. Terpelanting badannya ke arah badan seseorang. Baru sahaja dia ingin menjerit namun mulutnya ditekup oleh seseorang.
            Dan apabila matanya menangkap susuk tubuh lelaki yang sangat dikenalinya, dia mengisyaratkan agar lelaki itu melepaskan pautan diantara mereka.
            “Syhhh, Haziq ada kat depan tu.” Zafirah buat muka bosan. Sudahlah dia sakit perut. Terpaksa pula berhadapan dengan jejaka yang tersangat memeningkan kepalanya. Ditambah pula dengan karenah Aliff yang belbagai ini.
            “So? Kenapa sampai nak bertarik-tarik ni. Eh, kalau kena tangkap ni, boleh kena fitnah tau.” Mujurlah jantungnya masih terletak di tempat asallnya. Kalau tidak, mahu sudah bergelar arwah.
            “Okay pe? Tak payah susah-susah buat kenduri.” Dicubit lengan lelaki itu. Moga dengan cubitan itu, dapat mengembalikan Aliff ke pangkal jalan.
            “Okay-okay. Sorrylah. Aku memain je.” Pinta Aliff sambil mengerang kecil.
            “Dahlah. Aku nak pergi tandas ni.” Baru sahaja dia ingin berlalu namun cepat-cepat sahaja tangan sasa Aliff mencapai pergelangan Zafirah. Sekilas Zafirah berpaling.
            “Aku nak ajak kau keluar makan malam ni.” Suaranya sudah di seriuskan. Seiring dengan wajahnya sekali.
            “Kau ni, mesej jelah. Tak payahlah over sampai macam ni. Aku memang betul-betul nak pergi tandas ni.” Dia ingin menarik tangannya namun apalah kudratnya. Keperkasaan lelaki itu sukar digugat.
            “Cakap setuju dulu dan aku akan lepaskan tangan kau.” Ish. Ini dah kira kes ugut dah ni. Meragut ketenangan betullah.
            “Yalah. Ambik aku depan rumah.” Dia tidak boleh berlengah lagi. Perutnya betul-betul sakit sekarang. Tunggu masa nak meletup je.
            “Okay. Pakai cantik-cantik tau.” Sempat lagi Zafirah menoleh apabila mendengar laungan suara Aliff itu. Aliff hanya tersenyum namun hanya seketika. Dia pasti akan kerinduan untuk melihat senyuman gadis itu.
***
            “Pakai macam ni je ke?” Itulah soalan pertama apabila Zafirah keluar dari pagar rumah.
            “Asal? Tak cantik ke?” Hendak sahaja dicili mulut Aliff itu. Celupar sungguh. Tak cantik ke pakai macam ni? Kardigen berwarna kuning disertakan dengan selendang senada yang bercorak cantik.
            “Tak cukup cantik.” Tengok tu. ‘Dia tak perasan ke yang muka aku dah lain ni.’ Tiba-tiba Zafirah tersenyum. Namun hanya didalam hati. Dia punya idea untuk mengenakan lelaki yang suka bercakap tanpa berfikir itu.
            “Eh, nak pergi mana tu?” Tanya Aliff apabila melihat Zafirah ingin menapak kembali ke dalam rumah.
            “Nak pergi tukar bajulah. Nak pakai cantik-cantik.” Perli Zafirah sambil berpeluk tubuh. Aliff tersenyum sedikit. Suka dengan karenah Zafirah yang mula ingin merajuk itu.
            “Tak payahlah. Pakai macam mana pun, macam tu jugak muka kau.” Tercengang Zafirah mendengarnya.
            “Kau ni kan….” Belum sempat dia ingin menghamburkan marah, Aliff sudah memotong percakapannya.
            “Dahlah berdrama. Masuk kereta cepat.” Cepat-cepat ditolak gadis itu masuk ke dalam perut kereta. Bimbang juga kalau-kalau gadis itu berubah fikiran dan masuk kembali ke dalam rumah. Risiko jangan sesekali diambil jika bersama dengan Zafirah. Itu namanya menempah maut.
            Sepanjang perjalanan, gadis itu hanya diam membisu. Mukanya dipalingkan ke arah luar. Hatinya sakit untuk memandang Aliff. Sudahlah diajak secara paksa. Bila keluar pula, asyik duk menyakitkan hati orang sahaja.
            “Marah ke?” Dikerling sedikit ke arah sebelah. Gadis itu duduk sambil memeluk tubuh. Mungkin bengang dengan kata-katanya sebentar tadi. Kalau ikutkan rasa hatinya, mahu sahaja dipuji setinggi langit. Memuji akan kecantikan gadis itu malam ini. Namun itu bukan perangainya. Dia bukan jenis manusia yang senang melahirkan pujian. Lagipun dia ingin Zafirah mengingatinya dengan perkara sebegini. Yang tidak ada lelaki lain yang akan melakukan.
            “Tak kan suka kot.” Diringannkan mulutnya untuk menjawab. Kalau terus berdiam, Aliff akan lebih sakan mengenakannya.
            “Lepas ni kau mesti lebih marah.” Terus Zafirah berpaling sembilan puluh darjah tika mendengar ayat yang terbir dari mulut Aliff. Hatinya menjadi lebih sakit apabila melihat seulas senyuman yang lahir di wajah Aliff.
            “Bila kau senyum macam tu, aku lagi sakit hati.” Aliff tergelak besar mendengarkannya. Manakala Zafirah kembali mengadun wajah yang cukup  masam itu dilihat.
***
            Zafirah terasa ingin pengsan apabila melihat begitu ramai manusia yang berada di restoren yang terletak di tepi pantai itu. Rupa-rupanya, ahli keluarga Aliff mengadakan jamuan dan dia tidak diberitahu langsung tentang hal ini.
            “Dah sampai Fira. Jemputlah makan ya nak.” Ramah Puan Afifah menegur Zafirah. Zafirah cuba tersenyum seikhlas mungkin. Sedangkan dalam hatinya membara marahkan Aliff.
            Baru sahaja dipusingkan kepalanya, kelibat Aliff telah hilang dari pandangan mata. Rasa ingin melaung sekuat hati memanggil nama sang peMilik. ‘Kalau aku jumpa kau Aliff, memang comfirm aku bunuh.’
            “Eh kak Fira. Bila sampai. Tak perasan pulak.” Tegur Atiliya merangkap adik kepada Aliff. Zafirah buat muka manis. Tak kan nak buka pekung di dada kot. Dia menyambut huluran gelas yang masih berisi minuman itu.
            “Baru je. Hmm, meriah ya malam ni.” Mujurlah dia kenal baik dengan Atiliya. Tidaklah dia kekok sangat berhadapan dengan ahli keluarga Aliff kali ini.
            “Yalah. Sengaja mama buat jamuan ni untuk meraikan abang.” Zafirah tersenyum padahal dia langsung tidak memahami erti dalam setiap kata Atiliya itu.
            “Meraikan abang?” Entah kenapa, mulutnya gatal benar untuk bertanya.
            “Yalah, abang kan dapat tawaran belajar di Australia. Minggu depan dia berangkat.” Rasa hendak terlucut gelas yang sedari tadi kemas di gengamannya.
            “Akak tak tahu ke?” Persoalan Atiliya itu Zafirah sambut dengan senyuman yang sungguh kelat.
            “Er, nampaknya saya dah terlepas cakap ni. Er akak, saya nak pergi ambik ayam bbq kejap eh.” Takut-takut Atiliya meninggalkannya.
            Kalau ikutkan jiwanya yang sasau, ingin sahaja dijerit nama Aliff agar lelaki itu keluar dari tempat persembunyiannya. Kakinya mula melangkah tanpa arah. Akhirnya, dia tidak sedar yang langkah kakinya sudah hampir mencecah pantai.
            “Kat sini kau Fira. Puas aku cari.” Sedikit pun dia tidak berpaling dari memandang wajah Aliff.
            “Hei, aku cakap dengan kau ni.” Ditarik lengan gadis itu agar berhadapan dengannya. Dia tahu, Zafirrah marahkannya.
            “Lepaslah. Sakit tahu tak?” Tengking Zafirah. Matanya merenung tajam sepasang mata Milik Aliff. Kali ini, Aliff sudah benar-benar tahu yang Zafirah betul-betul marahkannya.
            “Hei, kenapa ni? Aku ada buat salah ke?” Soalannya itu memang menaikkan kemarah Zafirah.
            “Kau suka tanya sesuatu yang kau dah tahu kan. Kau memang suka sakitkan hati aku kan, kau memang suka buat aku macam ni kan, kau memang suka…” Katanya-katanya terhenti disitu apabila Aliff memintas.
            “Ya, aku memang suka kau.” Zafirah mendengar dengan mulut yang terlopong sambil ditemani dengan air mata yang mula merebes.
            Air matanya mengalir bukan kerana terharu dengan butiran kata dari Aliff tapi kerana dia telah menumpahkan segala kemarahannya terhadap lelaki itu. Masalah Zafirah yang sebenar ialah, dia tak boleh marahkan orang. Kalau dia marah, dia yang akan menangis.
            “Boleh tak berhenti main-main.” ‘Ya Allah, macam manalah aku boleh kenal dengan orang macam ni. Sabar jelah.’
            “Ya. Dulu aku pun fikir yang semua ni hanyalah mainan perasaan namun makin lama, dada aku makin sakit Fira. Jiwa aku makin sasau. Sasau mengejar bayangan yang saban hari berada di depan mata aku ni.”
            Mujurlah keadaan kawasan pantai agak kelam. Jika tidak, pasti Aliff akan mengesan rona wajahnya yang mungkin sudah bertukar warna. Kata-kata Aliff itu dapat membuatkan bulu romanya berterabur.
            “Kalau kau betul-betul sayangkan aku, kau tak akan buat aku macam ni. Ini tak, kau buat aku macam tak wujud. Apalah makna persahabatan kita ni kat mata kau eh?” Nada suaranya tidak tinggi seperti tadi lagi. Tapi sekarang ia kedengaran sungguh lirih.
            “Jangan cakap macam tu Fira. Hanya Allah yang tahu rasa hati aku pada kau. Bukan aku nak rahsiakan semua ni, tapi aku sendiri tak ada kudrat nak beritahu kau. Sebelah sini cinta, yang sana pula cita-cita.” Bagaimana ya ingin memahamkan Zafirah dengan keadaannya sekarang? Dia sendiri masih terkeliru dalam mencari arah yang sebenar.
            “Aku nak balik.” Dia sudah tidak punya modal untuk berbalah. Tentang pengakuan cinta Aliff itu, dia sendiri tidak punya jawapannya. Yang pasti, perasaannya pada Aliff kelihatan seperti sama dengan lelaki-lelaki yang lain.
            “Fira..” Seru Aliff sedikit. ‘Ya Allah, ilhamkanlah diriku untuk mencari jalan untuk memujuk hati Zafirah.’
            “Aku tak ada apa-apa perasaan pada kau Aliff. Jadi aku tak dapat nak balas apa yang kau rasa tu.” Tanpa soalan dari Aliff, Zafirah melahirkan jawapan. Aliff akan pergi jauh, dia tidak mahu jika Aliff pergi tanpa sebarang jawapan darinya.
            “Aku tahu Fira. Aku tak harapkan apa-apa dari kau. Aku cuma tak nak simpan semua ni sampai ke akhir hayat aku. Sekurang-kurangnya aku dah mencuba kan..” Sebuah senyuman manis diutuskan kepada Zafirah.
            Tiada rasa marah dalam hatinya kerana sikap Zafirah yang mungkin agak tergesa-gesa dalam memberikan jawapan. Dia kenal dan faham benar dengan gadis itu. Zafirah ialah seorang gadis yang berfikir sebelum membuat keputusan, bukan berfikir selepas membuat keputusan.
            “Aliff…” Entah kenapa, hatinya jadi sayu apabila mendengar kata-kata keramat yang keluar dari mulut Aliff itu. Air matanya menitis. Dia sendiri tidak faham makna air mata yang mengalir ini.
            “Hei, kenapa nangis ni?” Ingin sekali diseka air mata yang menghiasi pipi Zafirah itu. Namun dia tahu yang Zafirah tidak mengemari sikapnya yang melampaui batas-batas had yang telah ditentukan oleh syarak.
            “Aku minta maaf. Aku tak tahu nak cakap…” Mulutnya kelu dari terus bersuara. Entah kenapa, hatinya rasa tidak tenang. Kebiasaannya, dia tidak akan rasa sebegini selepas menolak rasa hati seseorang.
            “Boleh aku mintak sesuatu dari kau.” Aliff mula merencanakan sesuatu yang bakal merubah seluruh kehidupan mereka nanti.
            “Apa dia?” Diam seketika. Yang kedengaran hanyalah bunyi ombak mengulang pantai datang dan pergi.
            “Kalau ditakdirkan dalam masa lima tahun nanti, kau masih belum ada sesiapa, boleh tak kau terima pinangan dari aku.” Berkerut dahi Zafirah cuba memahami setiap butiran kata dari Aliff itu.
            “Maksud kau?”
            “Kalau dalam masa lima tahun akan datang, kau belum jumpa sesiapa yang kau berkenan, boleh tak aku masuk minang kau dan kau terima. Dengan syarat, kita tak punya sesiapa waktu tu. Tapi  kalau salah seorang dari kita dah punya kekasih atau dah berkahwin, jadi janji ini secara automatiknya akan terbatal.”
            Idea gila mana yang merasuk kepala otak Aliff ni? Zafirah sendiri bingung memikirkannya. Tapi idea gila ni boleh pakai jugak. ‘Bayangkan kalau satu hari nanti, aku masih belum ada sesiapa lagi masa umur dua puluh lima, jadi baik aku kahwin je dengan Aliff. Itu lebih baik dari terus membujang sambil memegang gelaran andartu.’
             “Okay, deal.” Baru sebentar tadi mereka pergaduhan di tepi pantai ini. Tapi sekarang, mereka boleh bertukar senyum dengan membuat perjanjian yang tidak pernah dibuat orang.
            “Aku mohon agar Allah beri kekuatan pada aku untuk tunggu kau.” Zafirah hanya tersenyum sinis mendengar kata-kata Aliff. ‘Ayat lelaki ni bukan boleh pakai sangat.’
            “Eleh, entah-entah bila jumpa minah saleh kat sana, terus lupa muka aku macam mana.” Aliff hanya tergelak kecil mendengar omongan Zafirah. Dia tahu, gadis itu mahu menguji kesabarannya.
            “Muka kau ni bukan muka Siti Nurhaliza yang aku kena ingat sokmo.” Balik-balik artis pujaan hatinya itu juga yang dapat nama.
            “Eh, kau kutuk aku? Nanti aku cari balak lain kat sini.” Senang hati sahaja dia mengugut Aliff. Persahabatan mereka ini memang pelik kan? Usik-mengusik, marah-marah sayang, sudah terbiasa dari dulu lagi. Dapatkah hubungan persabahatan ini bertukar menjadi sebuah hikayat cinta?
            “Eh, jangan kau berani eh? Lagipun, kau tak akan jumpa orang macam aku ni. Percayalah.” Kata-kata Aliff itu hanya mendapat cebikan daripada Zafirah.
            “Yalah, kau sorang je manusia yang paling teruk kat dunia ni. Hahaha…” Sejurus kemudian, berlakulah drama berkejar kejaran di tepi pantai itu. Asyik sungguh mereka bergelak sakan sehingga melupakan segala sengketa yang diantara mereka.
***
Kini enam tahun telah berlalu….
            Terasa baru semalam kejadian itu berlaku. Zafirah tersenyum sedikit mengenangkan Aliff. Janji yang dipatri ialah lima tahun namun sekarang, enam tahun telah berlalu. Pelbagai kenangan dan coretan sudah dilakar? Tapi kemanakah arah janji mereka itu?
            Tiga tahun pertama, memang mereka sering berhubung mengunakan e-mail ataupun yahoo masanger. Namun kerana dek kesibukan dan perbagai jenis alasan lagi, hubungan yang dahulunya erat kini hanya tinggal kenangan.
            Pasti sekarang, Aliff sendiri sudah berbahagia bersama dengan insan tersayang. Tapi kenapa dia masih sendiri? Hendak kata dia menunggu Aliff, tidak juga. Namun hatinya masih belum terbuka untuk sesiapa pun.
            “Oit, berangan pulak kau eh? Macam dia pulak yang nak jadi pengantin.” Jerkahan Putri itu membangunkan Zafirah dari lamunan yang panjang.
            “Kau ni kan, nak jadi bini orang pun masih kasar-kasar lagi. Cubalah kau jadi perempuan melayu kedua akhir.” Dari balik cermin, dia dapat melihat kecantikan Putri yang telah siap disolek oleh mak andam.
            “Kenapa kedua akhir? Nak cakap yang kau tu terakhirlah eh?” Hah, nasib baik pandai. Ingat tak faham tadi. Zafirah hanya tergelak.
            “Perkahwinan aku ni akan berubah seratus peratus hidup aku dan juga hidup kau.” Berkerut dahi Zafirah kerana cuba memahami segala maksud tersirat kata-kata temannya itu.
            “Kahwin ni memanglah ubah hidup kau, tapi apa kena mengenanya dengan aku?” Diringankan mulutnya untuk bertanya.
            “Nanti kau akan tahu.” Uish, sengaja nak main teka-teki. ‘Kepala otak aku ni dahlah lembab sikit kalau bab teka meneka ni?’
            “Dahlah. Aku nak keluar dulu. Nak tengok kalau-kalau ada benda yang tak settle lagi.” Terus dia keluar dari bilik pengantin mewakili biliknya. Kerana Putri tidak punya keluarga jadi keluarga Zafirah dengan senang hatinya ingin menjadi wakil kepada pihak perempuan.
            Kata Umi, dia sudah lama kepingin ingin mengendalikan kenduri kahwin. “Yalah, manalah tahu kalau-kalau Umi tak sempat nanti kan….” Sempat dijeling ke arah anak daranya yang duduk tidak jauh dari mereka.
            ‘Siapa lagi kalau bukan akulah orangnya tu.’ Dia tahu, sedikit sebanyak, umi terasa hati dengan tindakannya yang sering menolak pinangan yang tiba. Dia tahu, besar harapan uminya untuk melihat dia mendirikan rumah tangga.
            ‘Kalau harapan umi besar, harapan Fira berganda besarnya. Tapi nak buat macam mana umi. Seru tak sampai lagi.’ Alasan ini memang sudah tidak boleh digunakan lagi. Tapi nak buat macam mana, takdir bukan terletak di tangannya. Kalau jadi macam tu, lain pulak ceritanya….
            “Uish, cantiknya Fira hari ni… Kalah pengantin.” Pujian Along itu Zafirah sambut dengan cebikan. Tak kuasa nak melayan.
            “Hah, lawa sangatlah kalau buat muncung macam tu.” Tengok, geng dia dah mai dah… Siapa lagi kalau bukan anak kedua dalam keluarganya kalau bukan angah.
            “Korang berdua ni kalau tak kacau adik, tak boleh ke?” Zafirah sudah mula bercekak pinggang. Konon macam garanglah namun dia sedar yang tak terkesan langsung wataknya pada abang-abangnya yang biul itu.
            “Kita orang sengaja kacau. Manalah tahu kalau-kalau ada putera raja yang nak tolong selamatkan adik.” Sakat Angah lagi. Zafirah terus mencapai seliparnya. Kalau terus dilayan abang-abangnya itu, alamat makin giatlah mereka mengusik. Seharusnya mereka berdua ni diberikan seorang isteri, barulah dapat melenturkan sifat kenakalan zaman kanak-kanak ribena tu.
            Orang ramai sudah mula menampakkan diri. Yalah, majlis pun sudah pun bermula. Zafirah juga ikut turut menyibukkan diri. Kalau tak ada kerja pun, sengaja buat-buat kerja. Kerana dia tidak mahu melepak bersama dengan sanak saudara yang penuh dengan soalan panas yang dapat mengalahkan rancangan melodi itu.
            “Adik, Putri ajak bergambar.” Panggil satu suara. Dia sendiri tidak dapat mengenal pasti pemilik suara yang memanggil. Yalah, dalam rumah ini, semuanya memanggilnya dengan gelaran adik. Al-maklumlah, puteri bongsu merangkap anak perempuan tunggal. Namun sekarang umi dah melebih-lebihkan Putri pula. Tapi tak ada sedikit pun perasaan cemburu mampir. Kerana dia lebih tahu bagaimana Putri terlalu mendahagakan kasih sayang dari sebuah keluarga.
            Kerana ingin cepat melangkah, dia telah tersandung dan akhirnya tersembam diatas tanah. Dan mukanya hampir tercium kasut seorang mamat.  Perlahan-lahan diangkat mukanya. Malu tu tak payah ceritalah. Habis satu kanopi tu orang duk gelak sakan.
            “Awak tak apa-apa?” Tegur satu suara yang bagai selalu menampar gegendang telinga Zafirah satu ketika dahulu.
             “Aliff.” Nama itu keluar dari mulutnya. ‘Ya Allah, sudahlah jatuh tersembam, jatuh pulak depan mamat yang dah lebih lima tahun aku tak jumpa.’
            “Nampaknya, nama saya memang sentiasa ada dalam kotak ingatan awak ya?” Masih lagi seperti dulu. Kuat mengusik.
            “Saya rasa awak kena pergi tukar baju.” Cadangan Aliff itu memang tersangatlah berguna. Ialah, bajunya sudah kotor dipalit tanah.
“Habis baju mahal aku.” Tanpa sedar, rungutan itu terkeluar dari mulutnya.
“Hai, tak kanlah dah kerja pun masih kedekut macam dulu lagi kot…” Dengan sebuah jelingan, Zafirah mula menapak langkah masuk ke rumah. Hatinya berdebar hebat. Dia sendiri tidak pasti yang dia berdebar kerana jatuh tersembam ataupun kehadiran seseorang yang sudah lama tidak berkunjung tiba di laman hatinya.
“Ya Allah Fira, asal dengan baju kamu tu?” Suara umi yang nyaring itu bagai menganggu gugat dari jiwanya yang kacau. ‘Umi ni macam nak promote satu kampung yang aku ni baru lepas jatuh.’ Sempat lagi dia mengomel didalam hati.
***
            Dari kejauhan lagi sudah terdengar gelak tawa Milik Faizul, Putri dan ehem-ehem… Eh, nak rahsia pulak! Sebut jelah nama dia. Aliff kan…
            “Dia ni dari dulu lagi memang tak boleh dipisahkan dengan insiden jatuh ni.” Putri terus mengusik Zafirah. Kelakar rasanya apabila melihat adengan malu-malu diantara Zafirah dan Aliff.
            “Eh yang, mama I dah nak balik tu. Jom pergi jumpa.” Ditarik lengan tangan isterinya. ‘Eleh, cakap jelah nak bagi aku jumpa dengan si Aliff ni… Kuat berdramalah kau ni Faizul.’
            “Enam tahun dah berlalu kan….” Entah kenapa, ayat itu pulak yang muncul. ‘Cepat Fira, fikirkan idea yang bernas sikit…’
            “Kenapa dengan enam tahun tu?” Sengaja diuji rasa hati Aliff. Kelihatannya, pemuda itu lebih tampan dari dahulu. Mungkin kerana perwatakannya sudah kelihatan agak matang berbanding zaman muda-muda dulu.
            Mungkin juga kerana spek mata yang dipakai olehnya. Memperlihatkan lagi kekacakan yang pasti akan membuntangkan mata anak-anak gadis yang melihat. ‘Tapi aku tak eh.’
            “Masa yang lama tu tak akan merubah corak janji kita kan?” Dia terus ke isi penting. Malas sudah menggunakan huraian yang akan membelitkan fakta.
            “Selagi tak masuk meminang, mana boleh tahu yang janji tu boleh pakai lagi ke tidak?” Zafirah sendiri tidak pasti dengan apa yang dituturkan sebentar tadi. Hatinya seakan-akan mengiakan. Namun kepala otaknya bagaikan berpusing. Tidak dapat mengenal pasti mana yang betul dan mana yang salah.
            “Terima kasih. Sebab masih setia menanti.” Ayat itu agak tidak relevan sebenarnya bagi Zafirah. Ialah, dia tidak pernah memperuntukkan waktunya untuk menunggu Aliff. Semua ini hanya kebetulan kerana hatinya masih belum terikat dengan sesiapa.
            “Walau ke hujung dunia pun saya merantau tapi hati saya macam tawar untuk melihat yang lain. Mungkin kerana mata saya sudah terbiasa untuk melihat sesuatu anugerah yang tidak akan saya jumpa dimana-mana.” Seketika dia berhenti. Mencari anak mata Milik Zafirah.
            “Mungkin awak adalah tulang rusuk kiri yang Allah ciptakan untuk saya seperti mana Allah ciptakan Hawa dari tulang rusuk kiri Adam. Saya bukan jenis orang yang pandai bermain kata Fira, awak pun kenal dengan saya kan… Saya datang ni untuk mengotakan janji antara kita. Hujung minggu ni, keluarga saya akan datang meminang. Saya akan tunggu jawapan awak Fira.”
            Tidak sekali pun dia cuba melarikan pandangan tika Aliff mengeluarkan bait kata-kata yang cukup menyenangkannya itu. Hatinya agak tercuit sedikit namun bagai ada sesuatu yang menghalang. Apa benda tu?
            Akhirnya, Aliff meninggalkan dia keseorangan apabila menyedari yang dia tidak memberikan sebarang reaksi tentang segala macam yang diluahkan.
            ‘Betul ke aku nak kahwin dengan dia? Tapi aku tak ada apa-apa perasaan pada dia? Hmm, perasaan boleh dipupuk kan… Tapi macam mana kalau dah kahwin nanti, tetap tak ada apa-apa perasaan? Hah, siapa nak jawab ni?’ Adoyai, sesak kepala otaknya.
            ‘Ya Allah, aku ni lupa ke? Aku kan ada Yang Maha Kuasa. Yang Maha Mengetahui segala yang tersurat dan tersirat. Moga Dia dapat mengilhamkan aku untuk memilih yang terbaik dalam mencari pasangan hidup ini.’
***
            Mata Zafirah liar mencari parking. ‘Eee, time nilah parking tak ada.’ Rungutnya geram. Matanya melirik sedikit ke arah jam tangannya. ‘Dah lambat. Pasti Aliff membebel nanti. Dia tu bukan boleh kira sangat.’
            Salahnya juga kerana keluar agak lewat hingga tersesak dengan kesibukan Bandar Raya. Tapi tidak boleh disalahkannya juga kerana kesesakan lalu lintas disebabkan kemalangan jalan raya.
            “Lambat.” Ujar Aliff sambil mengetuk beberapa kali jam tangannya. Zafirah mengerutkan dahinya kerana Aliff menunggunya di luar restoren.
            “Jalan jammed teruk. Hmm, kenapa tak tunggu kat dalam je?” Tanya Zafirah sambil beriringan masuk dengan pemuda tampan yang sememangnya telah berjaya mencuri hati gadis-gadis yang sedang makan.
            “Saje. Romantik sikit kalau tunggu kat luar.” Sejurus kemudia pemuda itu tersenyum tampan manakala Zafirah hanya mampu mencebik.
            “Eh, jangan duduk sini. Kita duduk sana.” Tahan Aliff apabila Zafirah menarik kerusi untuk duduk. Matanya mula memandang ke arah jari telunjuk Aliff. ‘Macam kenal je mak cik dan pak cik kat sana tu? Saudara aku ke eh…’
            Namun mulutnya mula terlopong luas apabila ingatannya mula kembali ke tempat asalnya. ‘Itukan mak ayah Aliff. Kurang asam betul dia ni. Bukan nak beritahu. Kalau tahu, bolehlah aku pakai cantik-cantik sikit… Tapi sekarang dah cukup cantik jugak kan..’
            “Kenapa tak beritahu yang mak ayah awak ikut sekali?” Wajahnya mengawal pergerakan bibirnya lantaran keluarga Aliff sudah memandangnya.
            “Saja nak buat surprise.” Rasa hendak hempuk sahaja mamat disebelahnya ini.
            “Mak cik sihat? Tak tahu pulak yang mak cik datang sekali.” Tegur Zafirah sambil bersalaman dengan ibu Aliff. Untuk bapanya pula, Zafirah hanya menundukkan kepalanya sedikit tanda hormat.
            “Alhamdulilah sihat. Lah, Aliff tak beritahu ke?” Hmm, nampaknya ini memang rancangan budak bertuah ni. Selepas ini, dia akan pastikan yang dia akan lebih berhati-hati dengan pemuda yang bernama Aliff Hakim ini.
            “Kalau saya beritahu karang, nak meletup pulak jantung tu… Bergegar pulak kepala otak tu.. Jadi lebih baik tak beritahu kan..” Ya. Kata-kata Aliff itu memang ada benarnya. Jika dia tahu, untung-untung dia akan melahirkan beribu alasan untuk menolak ajakan makan malam ini.
            “Jadi, minggu depan kami akan hantar rombongan meminang ya..” Setelah agak lama mereka hanya makan tanpa sebarang suara, bapa Aliff mula melahirkan kata.
            Dikerlingnya Aliff yang berada di sebelahnya. ‘Dia boleh buat tak tahu je. Aku ni macam nak pengsan fikir nak bagi jawapan apa. Ini mesti taktik dia nak buat aku setuju kahwin dengan dialah tu.’ Dengus Zafirah didalam hati.
            “Fira ikut je.” Boleh terima ke alasan ni? Bolehlah kot…
            “Betul Fira nak kahwin dengan Aliff?” Hah, soalan ni memang lagi susah. Lebih susah dari soalan SPM dulu.
            ‘Aliff, aku harap sangat kau boleh tolong aku sekarang.’ Desisnya didalam hati. Dia tahu yang Aliff memang tidak akan mendengarnya. Tapi kalau mereka memang pasangan yang ditakdirkan Allah, pasti Aliff akan mengerti perasaannya sekarang.
            “Ish ibu ni. Apa punya soalanlah ni. Mestilah Fira ni malu nak jawab…” Zafirah mengucapkan ucapan terima kasih melalui bahasa matanya. ‘Adakah ini tanda-tanda bahawa lelaki ini yang akan menghuni segenap hatiku ini?’
            Akhirnya, mereka makan sambil bersulamkan tawa. Aliff hanya memandang Zafirah yang sedang tergelak itu. Dia kelihatan cantik dengan tawa covernya itu. Namun setelah difikir-fikir, tidak ada satu waktu pun yang dapat memburukkan Zafirah di matanya. Moga Allah perlihara rasa kasih yang sedang menghuni hatinya sekarang.
***
            Keluarganya menyambut berita tentang perkahwinan ini dengan hati yang terbuka. Ramai juga yang mengusik Zafirah.
            “Patutlah dia tak terima lamaran orang lain. Rupa-rupanya hati dia dah dibawa lari orang.” Usik Mak cik Tipah. Ibu saudaranya merangkap pengasuhnya tika dia kecil.
            “Tak adalah. Merepek je.” Merah mukanya diusik sedemikian rupa.
            “Hah, lepas ni jangan buat-buat lupa pulak?” Kata-kata angah mendatangkan kerutan di wajah Zafirah.
            “Lupa apa?”
            “Adik tu langkah bendul. Jangan lupa sediakan hadiah untuk kita orang.” Terasa ingin dibelasah abang-abangnya itu. ‘Bilalah korang nak matang hah?’
            “Eh, tak sekolah eh. Langkah bendul tu untuk orang perempuan je. Orang lelaki tak dapatlah.”
            “Arghh, tak kiralah. Kita orang nak jugak.” Memandai aje menyuruh dia menyediakan hadiah. Memang tak dapatlah jawabnya.
            “Ish, jangan kacau adik lagi. Anak Umi ni dah nak jadi isteri orang dah.” Zafirah terus berbaring di paha uminya. Dia senang dimanjai sebegini rupa. Lidahnya dijelir ke arah angahnya itu.
            “Bila dah jadi isteri orang nanti, tak boleh buat perangai macam ni dah. Kena matang sikit. Umi bersyukur sebab akhirnya adik nak kahwin jugak. Umi ingat adik nak membujang sampai ke tua.” Zafirah hanya tersenyum mendengar bebelan uminya itu. Dia pasti akan merindui semua saat manis seperti ini.
            “Nampak je macam tak ada perasaan tapi sebenarnya dah lama sukakan si Aliff tu kan.” Ada je suara sumbang yang mengacau.
            “Mana ada? Aliff tu yang sukakan adik.” Hah, jawab jangan tak jawab.
            “Umi suka sangat kat Aliff tu. Baik, hensem, ada kerja bagus. Hmm, adik kena bersyukur tau. Jaga suami baik-baik. Jangan bagi lari.” Sedari dulu lagi, umi sering mengingatinya agar berkahwin dengan lelaki yang  menyintai kita. Bukan kerana kita yang terlalu menyintainya. Kerana pada akhirnya, cinta itulah yang bakal memusnahkan diri kita.
            “Firaaaaaa!!!” Hah, datang dah minah ni.
            “Weh, kau ni makhluk asing mana yang masuk rumah tak beri salam hah?” Kan da kena.
            “Eee, aku excited tau dengar berita kau nak kahwin. Dengan Aliff pulak tu. Akhirnya menjadi jugak korang eh?” Zafirah bagi isyarat sedikit ke arah sahabatnya. Ingin mengingatkan Putri yang ahli keluarganya tidak pernah tahu pasal perjanjian lama itu. Lagipun, dia tidak mahu uminya berfikir yang tidak-tidak.
            “Akhirnya, perkahwinan akulah yang menyatukan kalian kan.” Zafirah tersenyum sedikit. Ya, kerana Faizul dan Aliff bersahabat baik, jadi dia mengundang Aliff ke majlis perkahwinannya. Itulah pertemuan pertama mereka setelah lebih lima tahun terpisah.
            Dalam masa sebulan lagi, dia akan bertukar gelaran. Ada resah yang menghimpit, ada debar yang bertandang. Bagaimana pula dengan rasa gembira? Kenapa dia tidak merasainya. Bagai ada sesuatu yang menghalang dari dia terus bergembira. Persoalannya, apakah benda tu?
***
            Penat seharian tersenyum dihadapan lanser kamera belum hilang lagi. Kini kudratnya dituntut untuk membasuh segala macam jenis periuk yang telah digunakan ketika kenduri siang tadi.
            “Kalau penat, pergilah  rehat.” Kasihan dia melihat Zafirah. Dari siang tadi lagi tidak menang tangan melakukan kerja kenduri. Itu yang dia nampak, yang dia tak nampak tu mesti lagi banyak..
            “Tak apalah. Masih boleh bertahan lagi.” Penat memanglah penat namun tak akan dia nak beri Aliff membasuh semua periuk ini. Dia belum lagi sekejam itu.
            “Betul boleh bertahan ni? Karang jangan mengadu tak larat pulak. Lepas basuh kuali ni ada kerja lagi tau. Bukan boleh tidur terus…” Melopong mulut Zafirah mendengar kata-kata Aliff sedangkan lelaki itu mengekek ketawa.
            “Eee, tak senonoh.” Dia membaling span membasuh pinggan ke arah suami yang baru dikahwini tidak sampai dua puluh empat jam itu.
            “Apa? Hah, nampak sangat yang awak ni suka fikir yang bukan-bukan.” Geli hatinya melihat muka Zafirah yang malu-malu itu. Kerana Zafirah yang dikenali dulu sentiasa kelihatan tidak berperasaan.
            “Dahlah. Malas layan awak.” Baru sahaja dia ingin bangun mengangkat periuk yang lain namun kerana dek lantai licin bersabun, dia hampir sahaja ingin tersungkur. Mujurlah ada cik abang yang menyelamatkannya.
            “Itulah. Allah marah sayang sebab sayang tak nak layan suami sendiri. Kalau awak tak nak layan saya, biar saya yang layan awak.” Bisik Aliff romantik. Meremang bulu roma Zafirah dibuatnya.
            “Oit Aliff, kot ya pun nak berkasih sayang, masuklah bilik. Apa guna orang hias bilik pengantin cantik-cantik kalau nak berasmaradana kat dapur.” Entah dari pelusuk mana entah si angah ni muncul. Zafirah terus melepaskan pelukan suaminya itu.
            Hatinya bengang dengan kedua lelaki ini. Seorang tu memang dah dikenali gemar menyakitkan hatinya tapi sorang lagi tu… Ish, susah untuk digambarkan melalui kata-kata.
            Akhirnya, dia berlalu dari dapur. Biarlah suaminya mencuci periuk yang masih tinggal. Alah, tinggal satu lagi kot. Ketika berselisih dengan angahnya tadi, sempat dilanggar bahu lelaki itu. ‘Kepala biul, otak kuning, mulut macam mangkuk tandas.’ Hatinya bertambah sakit melihat senyuman sumbing angahnya itu.
            Untuk meredakan segala gundah gulananya, Zafirah mula mengambil wuduk. Cadangnya untuk menghadap Yang Maha Pencipta. Hati yang gelisah ini perlukan ubat ketenangan yang hanya boleh dicapai dengan izinNya sahaja.
            “Ya Allah, Ampunilah aku yang seringkali terleka dengan nikmat dunia ini. Kasihanilah diriku ini yang berlidah lemah dan berjiwa resah. Aku bersyukur dengan segala rahmat yang telah Kau limpahkan buat hambaMu ini yang lemah tanpa bantuan dariMu Ya Allah. Aku mohon Kau rahmatilah perkahwinanku ini. Kau redhakanlah diriku untuk bersama dengannya. Sesungguhnya hatiku ini berada didalam gengamanMu. Dan hanya Kau yang tahu, dimana letaknya kebahagiaanku. Terima kasih diatas segala perhatian dan kasih sayang yang kau titipkan buatku. Moga perkahwinanku ini akan memudahkan diriku untuk mendekati SyurgaMu Ya Allah. Sesungguhnya, hanya padaMu tempat aku bersandar dan menaruh harapan. Amin.”
            “Amin…” Terus Zafirah berpaling. Memandang ke arah suaminya yang sedang duduk di birai katil itu. Wajah itu tenang dengan senyuman yang tidak pernah lekang dari wajahnya.
            “Mari duduk sini.” Panggil Aliff tika Zafirah melambatkan pergerakan tika melipatkan kain telekungnya.
            Kakinya melangkah perlahan dan berdiri dihadapan suaminya. Entahlah, rasa terlalu kekok berdua-duaan dengan seorang lelaki walaupun lelaki itu telah sah menjadi Miliknya.
            “Mari sini…” Ditarik tangan Zafirah dan akhirnya, isterinya itu terduduk di atas ribanya. Lantas terus dipeluk erat pinggang Zafirah. Zafirah  nak buat apa lagi? Kalau menolak pastilah menempah dosa. Jadi dibiarkan sahaja tangan suaminya itu melingkar di pinggangnya.
            “Saya tahu yang awak tak sayangkan saya..” Aliff memulakan intro.
            “Saya tahu yang mengikat antara kita hanyalah janji lama…” Tambahnya lagi.
            “Tapi demi Allah saya betul-betul sayangkan awak Fira…” Berhenti lagi.
            “Kalau Hawa diciptakan dari tulang rusuk kiri Nabi Adam, bagi saya, awaklah tulang rusuk kiri saya yang hilang tu.. Awaklah orangnya..” Air mata Zafirah menangis. Terharu ke? Entahlah. Namun air matanya menitis perlahan.
            “Jangan menangis Fira.. Air mata awak ni menyakitkan saya.” Kata-kata itu tidak akan menghentikan tangisan Zafirah itu.
            “Saya kena buat macam mana untuk hentikan tangisan awak ni? Hmm..” Zafirah sudah berubah tempat duduk disebelahnya. Tangan kasar Aliff mendarat di kepala Zafirah yang tidak beralas itu.
            “Kena buat macam ni ke?” Dikucup lembut dahi Zafirah. Kemudian jatuh ke sepasang mata redup Milik Zafirah. Dan kemudian… hanya kegelapan malam yang menjadi saksi penyatuan dua insan yang sudah halal di sisi agama.
***
            Setelah dua minggu usia perkahwinan mereka, Aliff membuat keputusan untuk membawa Zafirah menetap di rumah baru mereka.
            Dan kini mereka sedang berada di salah sebuah kedai perabot yang menawarkan belbagai perabot untuk dihias di rumah.
            “Dah pilih dah?” Tanya Aliff setelah selesai menjawab panggilan seseorang.
            “Dah. Meja makan Fira nak empat segi tu, dan kerusi Fira nak yang ni.” Ujar Fira sambil menunjukkan sebuah kerusi jati yang cukup cantik ukirannya.
            “Tapi saya suka meja makan bulat. Dan kerusi pulak, kenapa kita tak pilih sofa je. Kerusi jati ni keraslah. Nanti mulalah sakit-sakit badan.” Tingkah Aliff.
            “Nama pun kayu jati, memanglah keras. Saya suka yang ni. Ni patent terkini tau. Sofa tu dah lapuklah. Lagipun ini untuk tetamu, bukan untuk awak.” Mujurlah tidak ada orang lain di kedai itu, kalau tidak pasti tidak senang kalau bertekak dengan suami sendiri.
            “Memanglah untuk tetamu. Tapi kita pun nak duduk jugak kan. Kalau nak melepak tengok bola ke, kan tak best duduk atas kerusi jati ni.” Ada sahaja alasan untuk membangkang.
            Zafirah mengarukan kepalanya yang beralaskan tudung itu. Sejak berkahwin ini, memang dia makin mengenali Aliff. Lelaki itu pun punya sifat keras kepala yang nyata bukan sedikit.
            “Ikut awaklah. Tapi meja makan, saya nak yang empat segi tu.” Biarlah dia beralah. Tidak sedap rasanya bertekak di tempat awam ini.
            “Eh, ambik yang bulatlah.” Berkerut dahi Zafirah dibuatnya. ‘Apa lagi masalahnya, aku dah beralah pasal kerusi tu. Bagilah aku pilih meja makan pulak.’
            Kalau orang luar dengar, pasti mereka akan tergelak kerana sepasang suami isteri ini bergaduh tentang perkara yang sebenarnya boleh dianggap remeh. Tapi sebenarnya perkara yang remeh seperti inilah yang akan menganggu gugat ketenteraman alam rumah tangga.
            “Ikut awaklah. Rumah awak kan..” Kali ini dia sudah benar-benar tawar hati. Tak kan lah tak boleh nak beralah langsung.
            “Apa ni.. Tak sukalah cakap macam ni. Itu bukan rumah saya sorang. Rumah awak jugak. Okay, kita ambik kerusi jati dan meja makan kesukaan awak tu.” Dari ayat yang keluar itu, Zafirah dapat merasakan yang Aliff sedikit pun tidak ikhlas.
            “Tak payah. Ambik je apa yang awak nak. Bang, saya nak sofa tu dengan meja makan bulat yang sebelah sana tu.” Cepat-cepat dia mengarahkan seorang pekerja yang kebetulan lalu dihadapan mereka. Tercengang Aliff dibuatnya.
            “Fira..” Dia tahu yang isterinya itu berasa hati dengannya. Salahnya juga kerana terlalu mengikut kemahuan diri. Dia lupa yang tika ini, dia sudah berkongsi hidup dengan seseorang. Berkongsi segala-galanya dengan si isteri.
            “Saya tunggu dalam kereta.  Awak uruskanlah.” Zafirah betul-betul rasa ingin menangis. Sebab apa? Dia sendiri masih mencari-cari jawapan yang sesuai. Terasa menyesalkah kerana mengambil keputusan untuk berkahwin dengan Aliff. Ternyata, lelaki itu tidak langsung memahami dirinya. Segala yang dilakukan hanya untuk kepuasan diri sendiri.
            Tika masuk ke dalam kereta, dia dapat mengesan riak wajah Zafirah yang sedikit kemerahan itu. Dia tahu, Zafirah kalau marahkan seseorang, dia yang akan menangis kerana kegeraman. ‘Nampaknya Fira marahkan aku.’
            Aliff ikut turut berdiam diri apabila melihat Zafirah sudah terlena di sebelahnya. Tidak tahulah sama ada dia benar-benar tidur ataupun berpura-pura tidur kerana ingin mengelak dari berbual dengannya.
***
            Zafirah mula bangun dari pembaringan sambil menutup telingannya. Bagaimanalah dia hendak tidur dengan aman jika suaminya itu asyik benar berkeruh. Kuat pulak tu.
            “Aliff, bangunlah..” Gerak Zafirah lembut. Dia langsung tidak boleh tidur bila Aliff berdengkur dengan kuatnya. ‘Tidur macam tak ingat nak bangun.’
            Namun Aliff tetap tidak memberikan sebarang reaksi. Sakit sungguh rasanya. Dia sudahlah jenis manusia yang payah tidur malam. Baru sahaja lelapnya singgah namun telinganya yang peka ini senang sahaja menangkap bunyi yang hadir.
            Akhirnya dia melangkah ke bilik sebelah dan berbaring diatas katil. Puas dia mengiring ke kiri dan kanan, barulah matanya dapat lelap. Itu pun setelah jam menunjukkan pukul empat setengah pagi.
            “Fira, bangunlah. Asal tidur kat sini.” Rasanya, baru sahaja dia mencari lenanya. Tiba-tiba sahaja ada suara yang mengejutkan dari mimpi.
            “Ada apa?” Tanya sedikit keras. Bengang kerana tidurnya diganggu.
            “Dah pukul enam setengah. Sembahyang subuh.” Pelik sungguh dia kerana apabila dia membukakan matanya, isterinya tiada. Kebiasaanya, isterinya itu akan terus mengejutkannya bila dia bangun dari tidur.
            Mula-mula dia berfikir yang isterinya lari meninggalkannya. Namun kerana apa? Mereka bukan bergaduh. Namun apa motif isterinya tidur di bilik lain.
            “Dah pukul enam setengah ke? Alah, baru je tidur…” Baru sahaja dia ingin berbaring semula namun cepat-cepat Aliff menangkap badan Zafirah. Melarang isterinya itu dari terus baring.
            “Pergilah mandi. Barulah segar.” Dipujuk lembut Zafirah. Sebentar lagi, barulah dia akan bertanya kenapa isterinya itu tidur di bilik lain. Zafirah berlalu dengan muka yang penuh kelesuan.
            Aliff melangkah ke dapur dan mula membancuh air kopi untuk isterinya itu. Namun isterinya itu masih belum datang-datang juga. Akhirnya, dia melangkah ke bilik.
            “Astarfirullahalazim… Dia boleh sambung tidur.” Zafirah kembali menyambung tidur dengan telekung yang masih setia di badan.
            “Hei, bangunlah. Buat apa malam semalam sampai kelesuan macam ni sekali?” Tanya Aliff pelik. Lewat sangatkah isterinya itu tidur? Tapi macamlah tak pernah tidur lambat. Hehehe
            “Awak tanya saya kenapa? Sebab awaklah.” Aliff yang mendengar hanya tersenyum.
            “Eh, tak silap saya, semalam awak tak buat kerja overtime pun.” Sehabis itu, Zafirah mencubit lengan Aliff dengan sekuat hati. ‘Lain yang orang cakap, lain yang dia fikir. Eee, tak ada benda lain ke nak fikir.’
            “Awak tu tidur berdengkur. Kuat pulak tu. Mana saya boleh tidur.” Zafirah meluahkan ketidakpuasan hatinya. Hatinya bertambah berang apabila Aliff hanya mampu ketawa.
            “Lah, ya ke? Saya tak pernah tahu pun.” Balas Aliff sambil mencubit sedikit hidung Milik isterinya. ‘Macam mana nak tahu kalau dah mimpi tapi macam tak ingat nak balik. Ish.’
            “Hah, kalau lepas ni awak bangun tapi saya tak ada kat sebelah, faham-faham jelah yang awak tu tidur berdengkur ya.” Baru sahaja dia ingin berlalu pergi namun ada tangan yang menarik kedalam pelukan yang erat.
            “Jangan pernah tinggalkan saya Fira…” Serius, saat romantik sebegini sangat mengejutkannya.
            “Bukan nak tinggalkan awak… Saya cuma tidur dekat bilik sebelah jelah..”  Jelas Zafirah cuba menghilangkan salah faham suaminya.
            “Tak boleh. Sebab sebelum saya tidur, saya nak tengok muka awak dan bila saya bangun, saya nak tengok muka awak dulu sebelum mulakan hari saya. Awak pencetus semangat saya Fira.” Bisik Aliff romantik. Sesungguhnya, memang hanya lelaki ini yang mampu membuatkan bulu roma Zafirah berteraburan.
            “Habis tu kalau awak berdengkur macam mana?” Hah, jawab sikit.
            “Kalau saya berdengkur, awak kejutlah saya. Biar saya teman awak tidur dulu dan barulah saya tidur balik. Tak pun, kita buat overtimelah jawabnya.” Sehabis bicaranya, terus bertalu-talu cubitan singgah di badannya. Akhirnya, mereka mampu bertukar senyuman bahagia.
***
            “Sayang, boleh tak tolong jahit baju saya ni. Terkoyak sikitlah.” Adu Aliff sambil menunjukkan bahagian kemejanya yang terkoyak.
            “Eee, saya mana reti menjahit.” Ditelek beberapa kali tempat kemeja yang terkoyak itu. Berkerut dahinya memikirkan cara untuk mencantumkan kawasan yang terkoyak itu.
            “Alah, perempuan biasanya kan tahu benda-benda macam ni. Tak kan awak tak tahu.” Zafirah paling tidak suka bila Aliff mula membandingkan dirinya dengan perempuan lain.
            “Alah, awak jahitlah sendiri. Masa dekat Australia dulu, tak kan awak tak pernah jahit sendiri baju yang terkoyak.” Dia meletakkan baju tersebut diatas meja kopi.
            “Eh, masa kat sana dulu, mana pernah saya jahit sendiri. Biasanya saya mintak tolong dengan Safra. Dia yang banyak tolong saya dulu.” Hmm, nampaknya muncul watak baru dalam hubungan mereka ini.
            “Safra? Tak pernah dengar pun nama tu?” Dia bertanya bukanlah tanda cemburu. Tapi hanya sekadar ingin mengetahui apa yang selama ini menjadi rahsia.
            “Alah, kawan biasa je.” Sedikit sebanyak, Aliff ada terbau rasa cemburu dari pihak isterinya itu.
            “Alah, tu pun nak rahsia. Bagi tahu jelah.” Pujuk Zafirah. Tapi tidaklah terlalu over. Bimbang juga kalau-kalau Aliff berfikir yang dia sudah mula pandai cemburu pada perempuan lain.
            “Boleh tapi tolong jahit baju ni dulu.” Zafirah mendengus sedikit. Nak tak nak, terpaksalah dia mula mencantumkan permukaan yang koyak itu. Sambil Aliff mula memulakan intro berkenaan dengan gadis yang bernama Safra itu.
            “Dia cantik jugak. Pandai masak, pandai buat kerja rumah, dan yang paling penting dia sangat pandai. Kalau saya tak faham dengan beberapa subjek, mesti dia yang akan saya rujuk.” Zafirah mengigit bibir. Pertama kali Aliff memuji perempuan lain dihadapannya.
            “Sebenarnya dia ni minat kat saya tau. Tapi sebab saya dah janji dengan awak. Jadi saya rasa, saya kenalah setia. Tak boleh berpaling tadah.” Terus Zafirah berpaling. ‘Ini yang paling aku tak suka ni, kenapa setia dengan janji kalau sudah terbentang yang terbaik di depan mata?’
            “Jadi awak rasa, pilihan awak tu terbaik ke tak?” Sengaja dia ingin menguji Aliff. Sejauh mana keikhlasannya dalam hubungan ini.
            “Hmm, boleh tahan kot. Sebab awak tak lulus langsung menjahit.. Hahaha.” Aliff gelak sakan apabila baju yang sudah dijahit itu mula bertukar tangan. Berubah riak muka Zafirah. Bengang dengan kata-kata Aliff itu.
            “Kalau dah jumpa yang terbaik, tak payah nak pandang arah belakang. Terus je rembat yang terbaik tu.” Pernah tak korang bayangkan yang kita akan bergaduh dengan suami kita tentang perkara yang sangat remeh.
            “Eh, saya main-main jelah. Mestilah saya dah dapat yang terbaik.” Dicuit pipi milik isterinya. Namun respon yang diberi tidak seperti yang diharapkan.
            “Tak perlulah awak cakap macam tu hanya semata-mata nak jaga hati saya. Buang je kata-kata awak tu dalam tong sampah.” Berkerut dahi Aliff dibuatnya. Angin tak ada, ribut tak ada, tiba-tiba je datang putting beliung.
            Zafirah sudah berlalu masuk ke dalam ruang peraduan. Dia mula beristigfar didalam hati. Makin lama, dia sedar yang hatinya riang bercelaru sejak akhir-akhir ini. Sejak akhir-akhir ini, dia akui yang tahap kesabarannya makin menipis. Bagai ada suatu suara yang menghasutnya dari terus berfikir yang bukan-bukan. Apa benda tu?
***
            Entah macam manalah paip singki di rumahnya itu boleh bocor. Dia sendiri hairan dibuatnya. Pantas dia menjerit nama suaminya. ‘Bab baiki-baiki ni kerja orang lelaki.’
            “Macam mana boleh sampai bocor ni?” Tanya Aliff apabila matanya menangkap situasi yang berlaku didepan matanya.
            “Manalah saya tahu. Benda dah nak jadi. Bukan boleh elak.” Jawab Zafirah keras. Sejak akhir-akhir ini, hubungan mereka agak dingin sedikit. Tiada senda gurau yang dulunya bertaburan menghiasi hubungan mereka.
            “Kalau dah bocor macam ni, bukan boleh baiki. Panggil tukang paip jelah.” Zafirah mendengus keras. ‘Kaum lelaki ni memang suka mengambil mudah semua hal.’
            “Eh, awak kan lelaki. Tak kan lah tak reti baiki paip kot. Bukan susah sangat pun.” Marah Zafirah kepada suaminya.
            “Eh, bukan semua lelaki tahu. Lagipun, perempuan boleh jugak baiki paip. Kalau awak dah terror sangat, awak buatlah sendiri. Tak payah panggil tukang paip.” Bidas Aliff kembali. Dia mula sedar yang tahap kesabarannya terhadap isterinya itu mula berkurangan. Baginya, Zafirah suka benar mencari kesalahan dirinya.
            “Kalau saya reti, saya tak suruhlah awak buat.” Entah syaitan manalah yang menghasut. Kedua-duanya mula berbalah sambil menyalahkan diantara satu sama lain.
            “Dah saya cakap tak reti. Tak retilah.”
            “Tak guna jadi lelaki kalau tak reti baiki paip.” Gumam Zafirah sebelum berlalu pergi.
            “Aah betullah tu. Dan tak guna jadi perempuan kalau tak reti nak menjahit.” Ujar Aliff dengan suara yang sengaja dikuatkan dengan harapan Zafirah akan mendengarnya. Entah apalah yang tidak kena, hubungan mereka makin lama sudah hilang kemanisannya. Semuanya kelihatan sangat hambar.
***
            Tiba-tiba Zafirah menutup hidungnya apabila menangkap satu bau yang kurang enak apabila Aliff masuk ke dalam perut kereta.
            “Ni kenapa sampai nak bertutup hidung ni?” Sejak akhir-akhir ini, kelakuan isterinya itu bertambah pelik.
“Awak pakai minyak wangi apa ni? Busuknyer…” Rungut Zafirah sambil menutup hidungnya mengunakan tangan.
“Minyak wangi macam biasalah. Hai, dulu tak pernah komplen pun..” Aliff sedar yang isterinya itu sengaja mencari pasal dengannya. Usia perkahwinan mereka baru mencecah angka lima bulan namun ada sahaja benda yang tidak kena.
Aliff dapat merasakan yang dia sudah tidak punya kekuatan untuk terus bersabar dengan karenah isterinya itu. Balik-balik, dirinya juga yang dipersalahkan.
“Lain kali jangan pakai dah. Tak suka.” Ujar Zafirah sambil terus keluar dari perut kereta memandangkan pemanduan Aliff sudah tiba di tempat kerjanya.
Selepas pemergian Zafirah, Aliff melepaskan keluhan berat. Sukar untuk digambarkan dengan kata-kata tentang perasaannya sekarang. Perasaan sayang, marah, menyampah, sakit hati, semuanya bagai digaul dengan sebati. Dirinya mula serba salah sendiri. Namun, siapa sebenarnya yang harus dipersalahkan?

***
            Aliff melonggarkan tali lehernya sedikit. Kerja yang bertambun diatas mejanya itu makin mengusutkan fikirannya.
            “Oit bro, apa kes ni? Serabai sekali aku tengok.” Tegur Hisyam pelik. Sahabatnya jarang benar bersikap sebegini. Hidupnya bagaikan sudah tidak teratur lagi.
            “Entahlah. Kau belum kahwin, tak boleh  cerita banyaklah dengan kau.” Tangannya bermain dengan pen. Tiada mood untuk melakukan kerja.
            “Hei, silap besarlah sebab kau fikir macam tu. Orang belum kahwin ni sebenarnya dia faham asam garam perkahwinan. Sebab tulah dia tak kahwin-kahwin lagi.” Sakan Hisyam tergelak. Entah apalah yang kelakar.
            “Yalah tu. Orang macam kau ni sebenarnya tak laku.” Sengaja dia mencari ruang untuk mengenakan Hisyam kembali.
            “Hahaha.. itu aku no komenlah. Hmm ceritalah, apa sebenarnya masalah kau. Mungkin aku tak boleh nak bantu. Tapi aku ni pendengar yang baik tau.” Inilah Hisyam. Jenis yang masuk lif tekan sendiri.
            “Bukan aku yang bermasalah sekarang ni. Masalahnya ialah bini aku tu.” Bila berlaku masalah rumah tangga, kenapa kita sering ingin  menyalahkan pasangan kita. Kenapa tidak kita cerminkan diri sendiri dulu?
            “Apa masalah bini kau tu?” Tanya Hisyam lagi. Dia ingin mendengar cerita dan cuba membuat kesimpulan di akhirnya nanti. 
            “Dia tu suka sangat cari pasal. Balik-balik, aku jugaklah yang dipersalahkan. Selama ni memang aku banyak bersabar tapi sampai bila tahap kesabaran aku ni boleh bertahan?” Luah Aliff sambil bersandar lemah. Inilah pertama kalinya dia meluahkan ketidakpuasan hatinya dengan seseorang yang bergelar sahabat.
            “Cari pasal macam mana maksud kau?” Tanya Hisyam lagi.
            “Yalah, macam pagi tadi, tak pasal-pasal je nak mengamuk sebab kata minyak wangi aku ni busuk. Padahal selama ni, minyak wangi nilah yang aku pakai.” Terang Aliff dengan muka yang memang kelihatan sangat berang.
            “Alah, mood orang perempuan ni memang kita tak boleh duga sangat. Ada je benda yang tak kena. Kau sebagai suami kenalah bersabar sikit kalau dah memang perangai isteri kau macam tu.” Hisyam menyatakan pandangannya. Ya, baginya itulah yang sebaiknya.
            “Tapi sampai bila Syam.. Aku dah fed up nak layan semua ni. Aku dah macam tawar hati dengan dia. Mungkin dia bukan tulang rusuk kiri aku yang hilang tu.” Akhirnya, terkeluar juga kata-kata keramat itu dari mulutnya.
            “Ish kau ni Aliff, kau sedar tak apa yang kau cakap ni?” Terkedu dia sebentar apabila mendengar kata-kata sahabatnya itu.
            Aliff tidak menjawab tapi hanya mampu menekup mukanya dengan tapak tangan. Namun sejurus bila dia menurunkan tapak tangannya, berada di hadapannya sekarang ialah seseorang yang tidak pernah asing dalam hidupnya.
            Air mata wanita itu singgah di pipinya. Seketika, mereka berpandangan sesama sendiri. Akhirnya, Aliff mula menapakkan kaki ke arah tuan punya badan.
            “Awak dah tawar hati? Betul ke, saya bukan tulang rusuk kiri awak yang hilang tu?” Aliff sudah pun berdiri dihadapan isterinya itu. Akhirnya, kata-katanya itu telah pun berjaya merobek perasaan isterinya. Tapi dia bukan melakukan semua ini dengan sengaja.
            “Saya tak bermaksud macam tu Fira..” Ya Allah, dia tidak tahu ingin mencedok kata dari mana lagi. Hisyam yang melihat situasi  genting itu juga ikut turut berdebar. Dia sendiri tidak sedar bila Zafirah masuk dan terdengar perbualan diantara mereka berdua. Perlahan-lahan, dia mula menapak keluar. Faham benar yang sepasang suami isteri itu memerlukan privasi.
            Sedihnya tidak terkira rasanya. Kenapa lelaki ini dengan mudahnya merasa tawar hati dengannya sedangkan lelaki ini dengan teguh setia lebih lima tahun lamanya. Kenapa baru sekarang merasa tawar hati?
            Kata-kata Aliff dulu masih kemas dipendengarannya. ‘Kalau Hawa diciptakan dari tulang rusuk kiri Adam tapi awaklaht tulang rusuk kiri saya yang hilang tu.’ Tapi sekarang apa yang tinggal? ‘Aku bukan lagi tulang rusuk kirinya..’
            Zafirah menangis. Entah kenapa dia merasa sedih yang bukan sedikit. Bagaimana perasaan seorang wanita bila suaminya menuturkan sesuatu yang paling tidak mahu didengarinya. Tapi kini, dia sudah tahu. Perit, sakit, sedih, kecewa, semuanya membawa erti yang sama.
            Kerana sedar dengan kelancangan mulutnya pagi tadi, dia sengaja datang ke office suaminya itu untuk mengajak makan lantaran memohon maaf atas ketidakwajarannya pagi tadi. Namun, lain yang diharap, lain pula yang terjadi.
            “Fira...” Dia tidak tahu bagaimana caranya ingin memujuk isterinya itu. Benar dia telah merasa tawar hati, namun rasa kasih itu masih membeku. Masih utuh di tempat yang sepatutnya.
            Dia sendiri tidak akan membiarkan rasa tawar itu berlarutan langsung hilang entah ke mana. Dia sedar yang dialah yang harus bertanggungjawab mengembalikan kembali rasa kasih yang mula pudar itu.
            “Saya nak balik.” Itu sahaja ayat yang ada di dalam kepala otaknya. Kepalanya sekarang pening dengan segala macam benda yang berserabut. Segera diseka air matanya yang begitu murah mengalir di pipi.
            “Saya hantar.” Kata-kata isterinya itu ada benarnya. Pejabat ini bukanlah satu tempat yang harmoni untuk menyelesaikan masalah mereka.
            “Saya boleh balik sendiri.” Dia tidak mahu bertembung mata dengan Aliff. Biarlah mereka berjauhan untuk waktu yang seketika cuma.
            “Fira, please... Saya hantar ya.” Kali ini dia perlu berkeras. Dia tidak tega melepaskan isterinya itu dalam keadaan seperti ini. Memang tadi marahnya mengunung terhadap isterinya. Namun apabila melihat ada permata yang hadir, ia seakan-akan membasuh segala amarahnya.
            “I need to be alone.” Rayu Zafirah. Dia acapkali melarikan pandangan mata dari suaminya.
            Walaupun hatinya berat untuk melepaskan, namun akhirnya, dia mengangguk juga. Baru sahaja Zafirah melangkah setapak namun tiba-tiba lengannya ditarik dan menariknya ke dalam pelukan.
            “Saya cintakan awak Fira.. Demi Allah.” Akhirnya, Zafirah menangis teresak-esak di dada suaminya. Sungguh dia teramat menyintai isterinya walaupun dia tahu yang isterinya itu tidak langsung menyintainya.
            ‘Ya Allah, berilah kekuatan pada hambaMu ini. Yang adakalanya alpa dengan dengan nikmat dunia. Berikanlah kami kekuatan dalam mengharungi ujian rumah tangga ini yang sebenarnya akan mengeratkan lagi ikatan diantara kami berdua. TanpaMu, sesungguhnya hamba tersangatlah tidak berdaya. Tunjukkanlah jalan yang benar dan diredhaiMu Ya Allah.’
***
            “Fira, kalau gaduh sikit-sikit tu biasalah. Aku pun ada gaduh-gaduh jugak.” Pujuk Putri sambil mengosok lembut bahu Milik sahabatnya itu.
            “Kau tak tahu Putri... Kau tak faham apa perasaan aku sekarang.” Masih lagi seperti tadi. Menangis teresak-esak. Namun pelik kerana Putri boleh tersenyum manis.
            “Putri, aku tengah nangis ni, boleh pulak kau senyum.” Bengang sungguh dengan temannya itu. Cubalah faham sikit situasinya sekarang.
            “Kau tak pernah-pernah macam ni. Kau tak pernah menangis sebab seorang lelaki. Nampaknya, kau betul-betul cinta pada Aliff ya..” Seketika, Zafirah terpana sendiri mendengar kata-kata Putri.
Cinta pada Aliff? Entahlah, dia sendiri tidak punya jawapannya. Apa yang dia rasa sekarang ialah hanya rasa tanggungjawab. Dan fikirannya merawang memikirkan jika Aliff akan menceraikannya nanti.
“Aku tak ada apa-apa perasaan pada dia Putri.. Apa yang mengikat aku ialah janji lama.” Tercengang Putri dibuatnya.
“Sebab tu je kau kahwin dengan dia Fira. Astarfirullahalazim. Kau sedar apa yang kau cakap ni.” Bengang rasa hatinya mendengar luahan Zafirah itu. Manalah Aliff tak rasa bosan.
“Ya. Aku sedar. Tapi nak salahkan siapa? Bukan aku tak cuba tapi macam ada sesuatu yang larang. Macam ada yang tak kena dengan diri aku ni. Rasa tak tenang.” Tergeleng kepala Putri mendengarnya.
“Kau ni macam ada yang tak kena je. Kau tak kerja sekarang an, jom ikut aku jumpa sorang mak cik ni. Mak cik ni pandai baca orang.” Terus ditarik tangan Zafirah agar mengikutinya.
“Eh, aku tak percayalah benda-benda karut ni.” Ujar Zafirah tika mereka masuk
“Aku bukan nak bawak kau jumpa bomoh. Tapi ustazah la mangkuk.” Akhirnya Zafirah terdiam. Hanya membiarkan Putri terus memandu tanpa arah yang pasti.

***
            Zafirah menilik sedikit ke arah Putri yang khusyuk memandang Ustazah yang berada dihadapannya kini.
            “Memang anak ni ada masalah sikit.” Ujar Ustazah Kalsum setelah membaca beberapa ayat Al-Quran.
            “Masalah apa?” Putri pula yang kelihatan over.
            “Dulu, memang pernah ada orang yang hantar sesuatu untuk membuatkan anak tak ada apa-apa perasaan pada mana-mana lelaki pun. Sebab tu sampai sekarang, anak tak punya apa-apa perasaan pada suami anak.” Seketika. Mereka berpandangan sesama sendiri. Terkejut yang bukan kepalang lagi.
            “Siapa?” Cepat sahaja mulut Putri bertanya.
            “Itu biarlah menjadi rahsia. Bukan apa, kalau boleh, saya tak nak lah kalau anak berdua ni berdendam pula pada dia.” Kata-kata ustazah itu memang ada benarnya.
            “Tapi macam mana saya boleh terbuka hati nak kahwin dengan suami saya sekarang.” Ya, pelik juga dia. Mungkinkah ada jawapannya.
            “Itu tandanya, kuasa Allah ini lebih besar dari segala kuasa yang ada dimuka bumi ini. Sehandal mana pun seseorang itu, ia semua datangnya dari izin Allah. Jadi saya akan beri anak air penerang hati ni.
            Selawat tiga kali sebelum minum. Insya Allah, dengan izinnya, anak akan sihat dari mengalami masalah hati dan perasaaan ini. Kita cuma beriktihar, semuanya atas izinnya.” Zafirah menyambut huluran botol air dari tangan Ustazah itu.
            Akhirnya rahsia perasaannya ini terjawab juga. Rupa-rupanya perkara inilah penyebabnya kenapa sampai sekarang dia tidak punya perasaan kepada sesiapapun termasuklah suaminya.
            ‘Alhamdulilah ya Allah. Aku bersyukur dengan segala rahmatMu. Kau tunjukkanlah aku jalan. Aku redha dengan nasib yang menimpa diriku. Sesungguhnya, Kau maha mengetahui segala yang tersirat.” Air matanya menitis kerana terlalu bersyukur. Akhirnya dia punya jawapan diatas segala yang terjadi dalam hidupnya.
            “Anak kena jaga kesihatan. Kandungan tu perlu dijaga. Sebab nanti baby tu pun akan terikut-ikut dengan emosi si ibu. Jangan susah hati sangat.” Sekali lagi mereka berpandangan sesama sendiri.
            “Anak? Maksud Ustazah, saya mengandung?” Hanya Allah yang faham perasaannya tika ini.
            “Iya. Kamu tak tahu ke?” Ustazah itu pula yang menaburkan pertanyaan.
            Putri yang mengerti terus memeluk tubuh sahabatnya itu. Dia ikut turut menangis. Menangis air mata kegembiraan. ‘Ya Allah, betapa besar rahmatMu ini.’
            “Terima kasih ustazah. Terima kasih sangat.” Ya, memang tidak terucap dengan kata-kata betapa gembirannya dia dikala ini. Berita ini mesti dikhabarkan kepada Aliff.
            “Thanks Putri sebab tolong aku.” Jika sahabatnya itu tiada, pasti dia akan jauh tersasar dari jalan yang sebenar.
            “Hmm, hati tak sayang tapi mengandung jugak kau eh . Tapi kan eee, tak aci betul. Aku yang kahwin dulu tapi projek kau yang menjadi dulu eh!” Terus dicubit lengan Putri. ‘Kau ni samalah dengan Aliff. Balik-balik, benda tu jugaklah yang kau fikir.’
            Hatinya merasa bergetar saat hatinya menyeru nama suaminya itu. ‘Abang, Fira akan pulang.. Eh bukan, kami akan pulang. Abang tunggu Fira ya.’ Bisik hati kecil Zafirah yang terus mewangi dengan warna-warna cinta yang sudah pasti sinarnya.
***
            Aliff yang berada di rumah itu tidak senang duduk dibuatnya. Jam sudah menjangkau pukul sebelas malam namun kelibat isterinya itu langsung tidak kelihatan.
            Hati risau, fikiran bercelaru, semuanya mampu membuatkan dirinya menjadi sasau. Entah berpuluh sms dan call yang dia buat. Namun tidak sedikit pun mendapat balasan daripada Zafirah.
            Tiba-tiba pintu terkuak dari luar, terpancul wajah Zafirah yang jelas kelesuan. Matanya juga sembab dek kerana banyak menangis.
            “Sayang, awak pergi mana. Kenapa saya call tak angkat.” Belum lagi punggung Zafirah mendarat di sofa pilihan Aliff itu, bertalu soalan yang keluar. Secara hakikatnya, dia tidak pernah salah memilih pasangan hidup. Anugerah Allah ini memang tidak ternilai harganya.
            “Saya mencari diri saya yang hilang bang..” Tercengang Aliff mendengarnya. Sebelum ini, tidak pernah Zafirah memanggilnya abang. Kenapa dengan isterinya ini? Adakah ini syarat bahawa hubungan mereka bakal berakhir. ‘Ya Allah, bagaimana aku ingin hidup tanpa tulang rusukku ini?’
            “Fira, jangan cakap macam ni.. Saya rasa bersalah sangat...” Ditekup mulut suaminya supaya tidak meneruskan kata.
            “Tak ada siapa yang bersalah bang... Tapi sebenarnya, abanglah yang paling banyak bersabar dengan segala karenah saya. Abanglah yang banyak membawa saya mengenal erti alam rumah tangga. Terima kasih bang sebab sentiasa menerima diri saya seadanya..” Dikucup lembut tangan suaminya itu.
            Zafirah langsung tidak mempedulikan wajah Aliff yang jelas tercengang kerana tertanya-tanya dengan situasi yang sedang berlaku sekarang.
            “Saya tak faham...” Pelik sungguh perangai isterinya malam ini.
            “Abang sedar tak perkataan ‘saya’ ‘awak’ tu sebenarnya menjauhkan lagi hubungan kita. Kita guna perkataan tu untuk semua orang. Jadi apa istimewanya hubungan kita ni.” Kata-kata Zafirah itu memang ada benarnya.
            “Apa yang telah merubah isteri abang ni? Hmm,” Tangannya bermain diatas kepala isterinya. Terus Zafirah mencabut tudung yang sedari tadi menyelaputi rambutnya. Kini, dibiarkan tangan suaminya itu merayap di sekitar kepala dan lehernya itu.
            “Doa abang...” Jawabnya mudah. Ya, saban hari dia mendengar Aliff mendoakan kebahagiaan rumah tangga mereka. Kesabaran Aliff memang ada balasannya. Allah sudah menyediakan ganjaran buat hambanya yang sentiasa bersabar.
            Aliff menarik isterinya ke dalam pelukan mesra. Dikucup ubun-ubun isterinya itu. Dia kurang percaya dengan segala yang terjadi ini. Namun dia sungguh bahagia. Bahagia yang dia belum jumpa sepanjang usia perkahwinan mereka ini.
            “Abang hampir-hampir putus asa tadi Fira. Abang takut sangat kalau-kalau Fira mintak sesuatu yang tak mampu abang tunaikan.. Abang tahu Fira terluka... Abang pula terlalu mengikut perasaan tadi. Sebab tu melalut ke perkara yang bukan-bukan. Tapi percayalah sayang, sedikit pun abang tak memaknakan kata-kata abang tadi.”
            Zafirah menangis lagi. Namun kali ini bukan air mata kekecewaan. Tapi kerana kegembiraan. Dulu dia langsung tidak pandai menilai semua ini. Matanya kabur walau Aliff sering melimpahkan kasih sayang yang tidak terhitung kepadanya. Syukur kepada Allah yang akhirnya membuka mata hatinya.
            “Jangan menangis sayang.. Air mata sayang tu membuatkan dada abang jadi ngilu.. Rasa perit yang sayang sendiri tak pernah rasakan.” Aliff sudah start dengan ayat romantiknya. Jadi Zafirah sudah mengerti hint dari suaminya itu.
            Pada mulanya dia ingin memberitahu suaminya itu tentang perihal anak yang berada didalam kandungannya. Namun biarlah malam ini menjadi milik mereka.
***
            “Fira!” Jerit Aliff apabila dia menangkap tubuh genit itu yang terdampar diatas lantai. Seketika dia agak kaget dengan situasi seperti ini. Akhirnya, dia mencempung tubuh isterinya dan dibaringkan diatas katil.
            “Fira okay?” Nadanya penuh dengan kerisauan. Isterinya kelihatan sungguh tidak bermaya sekali.
            “Kita pergi klinik ya?” Pujuk Aliff sambil mengusap lembut kepala isterinya itu. Dia mengeluh sedikit apabila melihat Zafirah hanya mengelengkan kepalanya. ‘Tak habis-habis perangai degil dia ni.’
            “Fira bukan sakit.” Tutur Zafirah dengan senyuman yang Aliff sendiri tidak dapat mentafsirkan.
            “Tak sakit tapi sampai pengsan kat dapur. Nasib baik time abang ada. Kalau time abang pergi kerja macam mana. Dah-dah, sayang tak payah kerja hari ni. Rehat je kat rumah.” Arahan Aliff itu memang kedengaran sangat serius.
            Tapi tanpa arahan Aliff itu pun, dia memang sudah memohon cuti dengan majikannya. Akhirnya dia kembali tersenyum.
            “Ni kenapa senyum-senyum ni. Jangan ingat senyuman ni mampu nak tukar keputusan abang.” Namun kali ini, Zafirah sudah tergelak kecil.
            “Kalaulah Fira tahu yang Fira akan bahagia macam ni sekali bila kahwin dengan abang, mesti Fira dah ajak abang kahwin masa abang lamar Fira dekat pantai dulu. Dan mungkin sekarang kita dah ada tiga orang anak kot.” Zafirah tergelak lagi. Hatinya merasa tenang sangat.  Ditarik tangan suaminya dan digengam erat.
            “Sejak semalam, Fira ni dah berubah seratus peratus.” Komen Aliff .
            “Abang tak suka?” Tanyanya pula.
            “Siapa yang tak suka Fira. Akhirnya, abang dapat rasa keikhlasan Fira untuk terima abang.” Dia ikut turut membalas gengaman erat isterinya itu.
            “Fira mengaku, sepanjang perkahwinan kita, Fira tak rasa apa-apa. Yang mengikat Fira dengan abang hanyalah rasa tanggungjawab sebagai isteri dan janji lama kita tu. Tapi demi Allah bang, sekarang Fira rasa bahagia sangat.
            Dari dulu lagi Fira cuba cari kebahagiaan macam ni bang. Tapi semuanya bagaikan tersekat. Fira ada keinginan tapi Fira tak boleh capai walaupun kebahagiaan tu ada depan mata Fira.” Berkerut dahi Aliff mendengarnya.
            “Boleh tak terangkan dengan ayat yang abang faham. Ini tidak, Fira berbelit sana-sana. Abang bukan faham bahasa kiasan orang perempuan ni.” Zafirah tergelak kecil. Nampaknya, suaminya itu pasti akan terlewat untuk ke tempat kerja.
            Akhirnya, dengan nafas yang berat Zafirah mula menceritakan tentang segala yang telah diberitahu oleh ustazah kepada suaminya. Kenapa dia payah benar untuk mempunyai perasaan kepada sesiapa pun. Rupanya ada sesuatu yang mengikat perasaannya dari jatuh cinta kepada semua lelaki.
            “Astarfirullahalazim.. Siapalah yang khianat sangat kat Fira.” Zafirah hanya sekadar menjungkitkan bahunya. Dia tidak mahu memanjangkan lagi perkara ini. Dia sudah cukup bersyukur kerana telah sembuh dari penyakit rohani itu.
            “Siapa pun orangnya, Fira tak peduli. Yang penting sekarang, Fira dah sembuh. Itu dah cukup lebih buat Fira bang.” Kini, barulah dia mengerti perubahan isterinya semalam. Syukur yang teramat sangat dilafazkan kepada Yang Maha Kuasa.
            “Fira sayangkan abang?” Tidak pernah seumur hidupnya bertanya soalan ini kepada isterinya. Namun kali ini, dia teringin benar untuk tahu.
            “Fira menyintai dan sayangkan abang seperti Fira hirup oksigen ni bang. Kalau satu saat nanti Fira tak dapat nak menghirupnya lagi, masa tu terhentilah cinta Fira untuk abang.” Mendalam kata-katanya. Maksudnya ialah, hanya maut yang akan menghentikan lautan kasihnya buat sang suami. Insya Allah.
            Baru sahaja Aliff ingin memeluk Zafirah namun tiba-tiba Zafirah menolaknya dengan kasar dan berlari ke arah bilik air. Aliff yang terkejut itu terus berlari sama.
            Di singki bilik air, Zafirah mengeluarkan segala isi perutnya. Rongga hidungnya terasa sangat perit tika terbau perfum milik suaminya itu.
            “Nak muntah lagi?” Sakit apa yang menyerang isterinya ini? Adakah ini buatan orang lagi?
            Setelah mengeleng, Aliff terus mencempung badannya dan diletakkan diatas katil semula. Tangannya mendarat di bahu Milik isterinya. Demamkah isterinya itu?
            “Sayang ni sebenarnya sakit apa? Entah-entah orang tu ada hantar benda yang bukan-bukan lagi pada sayang kot.” Aliff mula sudah berfikir di luar kewarasannya. Sedangkan selama ini, dia cukup tidak mempercayai benda halus ini.
            “Kan Fira dah cakap yang Fira tak sakit.” Bibirnya mengulumkan senyuman. Senang dapat mengenakan suaminya itu.
            “Habis tu kenapa sampai muntah-muntah. Sayang makan apa semalam?” Tanya Aliff risau.
            “Abang bagi Fira makan apa ya semalam?” Duga Zafirah sambil mengangkatkan keningnya sedikit. Berkerut dahinya berfikir.
            “Jangan cakap yang....”
            “Ape?” Zafirah sudah tersenyum lebar.
            “Ya Allah, betul ke ni? Yeaaahhhh,, aku nak jadi bapak...” Terus dipeluk isterinya itu.
            “Abang, bau perfum abang ni. Anak kita nak boleh baulah.” Ditekup hidungnya sambil menjarakkan badannya. Dia sudah tidak larat untuk memuntahkan segala isi perutnya lagi.
            “Ya eh? Kejap ya baby, bapak nak pergi tukar baju kejap.” Dicium perut isterinya itu.
            “Eh bang, dah lewat dah nak pergi kerja ni.” Tidak sedar yang jam telah menunjukkan pukul sembilan pagi.
            “Nak pergi kerja kat office memang dah lewat tapi kerja kat sini tak lewat lagi kan.” Ujar Aliff sambil tersenyum nakal. Alhamdulilah, akhirnya bahagia itu milik mereka.
            ‘Akhirnya aku telah berjumpa dengan hawa yang telah dijanjikan untuk kaum Adam. Rupa-rupanya kaulah pencuri tulang rusukku yang hilang wahai Zafirah.’


*** TAMAT ***
           

9 comments:

  1. Ehem2..ok dah untuk hari ni..esok2 pulak..hehe..

    ReplyDelete
  2. blog bru ea ????
    best ....

    ReplyDelete
  3. ok..best...baru ada kesempatan nk baca...hihi

    ReplyDelete
  4. akhirnya zafirah lah pncurinya .... akhirnya dia brsedia utk mnerima lelaki dlm hidup dia .. hehehe

    ReplyDelete
  5. best gilerrrr....

    ReplyDelete
  6. Salam. Cerpen yang menarik. Tahniah buat penulis.Tahniah

    ReplyDelete