Thursday, 22 December 2011

Sesuap Kasih Bersambal Cinta



            Baizura meletakkan novel yang baru dihabiskan tadi di atas novel. Sebuah novel yang diselubungi oleh perasaan sedih dan diselitkan dengan elemen lawak yang sangat menjadi. Novel garapan Siti Rosmizah itu benar-benar menyentuh hatinya.
            Mengisahkan akan seorang gadis yang disisihkan ayah sendiri kerana dikatakan punca kematian ibunya. Kisah itu berlainan benar dengan realiti hidupnya. Dia juga kehilangan ibunya. Dalam pada masa yang sama, dia turut kehilangan ayahnya.
            Baizura masih ingat lagi akan peristiwa yang terjadi hampir lima belas tahun yang dulu. Semuanya terjadi dengan sangat pantas. Dia cuma tersedar apabila melihat ibunya yang sedang berlumuran darah di ruang tamu di rumah mereka.
            Sedangkan di pelusuk rumah pula kelihatan seorang lelaki yang masih lagi terkaku. Bagaikan dipaku kakinya. Pisau yang menusuk tubuh wanita itu masih lagi berada di tangannya.
            Dia yang ketika itu baru sahaja menginjak  sepuluh tahun, hanya mampu menangis hiba melihat ibunya yang sudah tidak bernyawa lagi.
            “Zaidah!” Tiba-tiba lelaki itu meluru ke arahnya yang sedang memangku kepala ibunya. Baizura hanya memandang ayahnya dengan pandangan mata yang berbalam. Tidak pernah menyangka bahawa ayahnya akan membunuh ibunya. Wanita yang dia sendiri cintai.
            “Zura, ayah tak sengaja zura… Ayah betul-betul tak sengaja…” Kata Encik Bakri sungguh-sungguh. Air mata lelakinya tidak henti-henti menangis. Namun kata-kata maaf itu tidak akan dapat mengembalikan yang telah tiada.
            “Ibu… Bangunlah…. Ayah dah minta maaf. Jangalah gaduh lagi.” Hanya itu yang mampu dia tuturkan. Sedangkan dia tahu bahawa jasad ibunya tidak bernyawa lagi.
            “Zaidah!!!” Encik Bakri bagaikan orang sawan yang tidak dapat berfikir dengan baik lagi. Dia betul-betul tidak sengaja. Sungguh, dia tidak tegar langsung untuk membunuh satu-satunya wanita yang dia cintai.
            Hanya kerana nafsu cemburu yang menghimpit, dia telah membunuh isterinya sendiri. Dia menyesal kerana tidak dapat menahan rasa marah sehingga mengundang kepada sebuah pembunuhan.
            “Ayah, kejutlah ibu. Zura tak nak ibu mati.” Mukanya sudah basah dengan air mata. Tanganya pula sudah dibanjiri dengan darah. Dia teresak-esak menangis.
            “Maafkan ayah nak… Maafkan ayah…” Rintih Encik Bakri. Dibawa anaknya ke dalam pelukannya. Mungkin itulah kali terakhir, dia dapat memeluk anaknya.
            “Zura.” Panggilan daripada Puan Latifah mengejukan lamunan Baizura.
            “Ada apa mak?” Tanya Baizura kepada ibu angkatnya itu. Dialah yang menjaganya setelah ayahnya disabitkan hukuman penjara dua puluh tahun.
            Dengan keluarga angkatnya itulah dia menumpang kasih sayang, menagih sedikit perhatian malah mendapat lebih daripada yang sepatutnya. Dirinya tidak pernah dianggap sebagai orang luar. Semuanya mengasihinya tanpa pernah mengungkit kisah lama.
            “Jauh betul termenung?” Soal Puan Latifah mesra sambil mengambil tempat bersebelahan dengan Baizura yang sedang duduk di taman rumah mereka.
            “Tak jauh sangatlah mak. Dekat-dekat je. Baru sampai dekat pintu tu, mak dah tegur.” Jawab Baizura mesra.
            “Alah kamu ni, suka sangatlah nak mengenakan mak ya. Hmm, mak dah siapkan minum petang. Kamu nak makan kat mana? Dekat sini ke dekat dalam rumah.” Tanya Puan Latifah ramah.
            “Makanlah kat mana-mana pun. Asalkan mak suap eh?” Melebar senyumnya. Senang dapat bermanja dengan Puan Latifah.
            “Dah besar panjang pun nak bersuap lagi.” Perli Puan Latifah.
            “Alah, nanti kalau anak kesayangan mak tu balik, Zura dah tak boleh nak bermanja dengan mak dah.” Balas Baizura sambil memaut bahu emaknya.
            Siapa lagi anak kesayangan yang dimaksudkan oleh Baizura kalau bukan Zaqrul Hakimi yang akan pulang ke tanah air pada hari esok setelah lima tahun melanjutkan pelajaran di Australia.
            “Mak sayang semua anak-anak mak.” Kedengaran tegas nada suaranya. Tanda dia memaknakan kata-katanya.
            ‘Kan bagus kalau Zura pun anak mak.’ Namun kata-kata itu hanya sekadar di dalam hati. Puan Latifah pasti akan mengamuk kalau ayat itu keluar dari mulutnya atau dari mulut sesiapan pun. Kerana dia telah pun dianggap sebagai ahli keluarga ini.
            “Zura tahulah.” Senyuman paling manis dihadiahkan kepada wanita yang tidak pernah lelah untuk membesarkannya itu.
            “Padahal nanti, orang tu yang akan berkepit dua puluh empat jam bermanja dengan kimi kan?” Uish. Perli baik punya ni.
            Baizura hanya tergelak besar. Tidak dinafikan, hubungannya memang paling rapat dengan Zaqrul Hakimi. Satu-satunya putera di dalam keluarga ini yang selebihnya hanya diselitkan oleh puteri-puteri.
            Mungkin kerana faktor umur yang hampir sebaya membuatkan dia sangat serasi berdampingan dengan jejaka itu. Jika orang tidak tahu atau tidak faham, pasti mereka menganganp mereka sebagai pasangan kekasih sedangkan kasih yang tercipta tidak pernah lebih dari batasan adik dan abang.
             Dalam diam, dia sebenarnya sangat merindui setiap usikan dan perlakuan jejaka itu. Namun ia hanya titipan kasih dari seorang adik kepada abangnya sahaja kerana rasa cintanya telah pun ditakluki oleh seorang jejaka yang tidak kurang hebatnya.
***
            Tergesa-gesa Baizura keluar dari pejabatnya. Sepatunya dia pulang awal hari ini namun kerana kerja yang bertambun-tambun itu menuntut dia agar pulang lewat sedikit. Hakimi pasti akan mengamuk jika dia sampai dahulu sebelumnya.
            Baru sahaja ditekan remote control keretanya, ada suara yang tidak asing menyapa dari arah belakang.
            “Ish, terkejut Zura. Ingat penyangak manalah tadi.” Gurau Baizura sambil belakon mengurut dadanya. Senang jika dapat mengenakan lelaki itu.
            “Sampai hati kata boyfriend sendiri penyangak.” Geram sungguh dia dengan sikap kekasih hatinya itu.
            “Hahaha.. Nasiblah. Siapa suruh buat orang terkejut.” Sengaja dia menganjing lelaki itu semula.
            “Ni nak pergi mana ni? Nak pontenglah ni.” Sengaja Megat Shahrul bercekak pinggang.
            “Eh, sory sikit eh. Kita ni pekerja yang berdisplin. Tak mainlah ponteng-ponteng ni.” Baizura menjelirkan lidahnya. Senang bertekak lidah dengan kekasihnya.
            “Eh, potong lidah tu karang. Baru tahu. Nanti terus tak boleh bercakap terus.” Acah Megat Shahrul.
            “Ah, potonglah. Nanti Rul jugak yang dapat bini bisu.” Masih setia menjawab.
            “Siapa kata nak Zura jadi isteri Rul.” Membulat mata Baizura mendengar kata-kata Megat Shahrul.
            “Tak nak tak pe? Zura pun tak hingin. Boleh cari yang lain.” Jawab Baizura berpura-pura merajuk. Baru sahaja tangannya ingin menarik pintu kereta namun ada tangan yang menahan.
            “Ish, Rul gurau jelah. Sejak bila hati jadi lembab ni? Biasanya kering je.” Kata Megat Shahrul sambil diiringi dengan gelak kecil.
            “Hah, tahu takut. Nak tahu sejak bila hati ni jadi lembab? Sejak hati ni dicairkan dengan baja-baja cinta, dia tak pernah kering dah. Hahahaha.” Sengja dia berpuitis sambil tergelak besar.
            Megat Shahrul turut tergelak melihat perlakuan Baizura. Sifat ceria inilah yang mencuri hatinya. Baizura sentiasa menjadi dirinya sendiri.
             “Dahlah. Zura kena balik cepat ni. Hari ni kan Hakimi nak balik.” Bertemu dengan Megat Shahrul membuatkan dia terleka sebentar. Dia benar-benar sudah lewat.
            “Oh, madu Rul tu dah balik ya?” Usik Megat Shahrul. Baizura mencebik. Tidak suka dengan gurauan Shahrul. Dia tidak akan pernah untuk memadukan Megat Shahrul. Apatah lagi perempuan hanya boleh berkahwin satu sahaja.
            “Sekeh kang. Kalau betul-betul jadi madu kang, baru tahu laut tu dalam ke tak.” Ugut Baizura.
            “Alah, garang betul. Alah, baliklah kejap lagi. Teman Rul minum petang kejap.” Rayu Shahrul. Dia betul-betul ingin menghabiskan masanya hari ini bersama-sama dengan Baizura.
            “A lot of sorry okay. Tapi betul-betul tak boleh. Kalau kimi sampai rumah dulu sebelum Zura, mati Zura tau.” Cuba memujuk arjuna hatinya itu.
            “Yalah. Tapi Zura jangan sampai mati tau. Cuba bertahan kalau Kimi cuba nak bunuh.” Sengaja dia mengenakan balik Baizura.
            Baizura ketap bibir. Bengang pastinya sedangkan Megat Shahrul mewah dengan senyuman.
            “Dahlah. Cepat balik. Karang jams pulak.” Arah Megat Shahrul cepat-cepat. Sebelum Baizura memangkahnya kerana ianya hanya akan melewatkan gadis itu sahaja.
            “Okay, bye dear.” Senyuman manis disedekahkan kepada Shahrul
            “Drive carefully.” Ujar Shahrul. Menutup bicara mereka.
***
            Perlahan-lahan kakinya melangkah ke dalam rumah. Dia sudah dapat mengagak yang Hakimi sudah pulang ke rumah apabila mendengar tawa riang dari arah dapur.
            “Hah! Baru balik.” Jerkah satu suara yang tidak asing lagi.
            “Eh, Kimi dah sampai.” Pura-pura tidak menyedari kesalahannya. Dia berjalan ke arah Hakimi dan menumbuk mesra bahu jejaka itu.
            “Ingat dah tak nak balik dah tadi.” Hakimi masih belum berpuas hati.
            “Alah, sorylah. Ada banyak sangat kerja tadi. Menimbun-nimbun macam gunung kinabalu tau.” Jawab Baizura sambil tersengih-sengih.
            “Tak kiralah gunung kinabalu ke, gunung Everest ke, sekarang Zura dah buat salah. Dahlah tak jemput kimi dekat Airport, lepas tu balik lambat pulak tu.” Baizura buat muka blur.
            “Ish Kimi ni kan, lepas balik dari Oversea ni, Kimi dah bertukar jadi perempuan eh?” Pancing Baizura.
            “Jadi perempuan?” Tidak faham dengan kata-kata Baizura.
            “Yalah, kuat bebel macam mak nenek. Hahahaha.” Sejurus selepas itu, Baizura terus berlari ke bilik peraduannya.
            “Zura!” Hakimi menjerit tanda tidak berpuas hati dengan sikap gadis kesayangannya itu.           
            Tangannya mengetuk kasar pintu bilik Baizura. Baizura melepaskan kelegaan kerana sempat mengunci pintu. Jika tidak, tidak pasal-pasal dia akan menjadi mangsa Hakimi.
            “Zura, Kimi baru je balik, dah cari pasal eh?” Jerit Hakimi dari arah luar.
            “Mana ada cari pasal. Pasal yang cari Zura.” Dia tergelak besar di dalam bilik. Senang mengenakan Hakimi.
            “Zura, keluarlah. Kimi baru je balik. Penat tau. Jomlah makan sama.” Baru Baizura ingat yang Hakimi ini baru sahaja sampai di Malaysia.
            Kepenatan berada di dalam perut pesawat pasti belum hilang lagi. Dan dia pula sengaja mencari lelah lelaki itu lagi. Lantas dibukanya pintu bilik.
            “Nakal eh.” Tersenyum-senyum Baizura mendengarnya.
            “Tersengih-sengih macam lala basi.” Sakat Hakimi.
            “Eh, orang tengah sedekah jariah ni.” Balas Baizura.
            “Cakap dengan dia ni, sampai tahun depan pun tak habis lagi. Asyik nak menang je. Dah lah, pergi mandi dan solat. Lepas tu kita makan sama-sama.” Arah Hakimi sambil ingin mula melangkah pergi.
            “Baik tuanku. Patik menurut perintah.” Sempat lagi dia merapatkan kedua belah tangannya di ditundukkan sedikit kepalanya. Hakimi hanya mampu mengeleng.
***
            Banyak sungguh lauk pauk yang disediakan oleh Puan Latifah untuk anak teruna kesayangannya ini. Bau makanan meresap hingga ke jantung rasanya.
            “Hmm, kalau hari-hari makan macam ni, gemuklah abang Kimi nanti.” Usik Liana. Adik bongsu keluarga ini.
            “Lelaki tak apa gemuk, tapi perempuan lainlah.” Ujar Hakimi sambil menjeling sedikit ke arah Baizura.
            Baizura tidak mengendahkan kata-kata Hakimi yang menjelingnya ketika dia meminta nasi tambah. Makin dilayan nanti, makin menyakitkan hati. Baiklah di layan rasa enak masakan emaknya.
            Tiba-tiba Hakimi mencedok sambal belacan dan diletakkan di dalam pinggan Baizura. Baizura jagi bengang tahap gaban.
            “Eee, kenapa letak dalam pinggan Zura pulak.” Rungut Baizura sambil menutup hidungnya. Dia tidak berahi sungguh dengan bau belacan yang sangat menyengat rongga hidungnya.  
            “Eh, awak tu orang melayu, jangan belagak nak jadi macam minah salleh ya.” Perli Hakimi sambil enak memasukkan suapan ke dalam mulutnya.
            “Mak, tengok Kimi ni.” Rengek Baizura manja. Hakimi tersenyum. Suka benar dia melihat sikap manja Baizura yang adakalanya terlepas laku itu.
            “Kimi, ambil balik sambal tu. Zura tengah makan kan.” Dari dahulu hingga kini, dia faham benar dengan Baizura yang langsung tidak sukakan sambal belacan. Mungkin tidak dibiasakan dari kecil.
            Namun dia senang dengan suasana makan yang meriah seperti malam ini. Sudah lama rumahnya sepi dari sebarang usikan kerana kesibukkan masing-masing di tempat kerja.
            “Yalah. Mak ni manjakan sangat si Zura ni. Sebab tu dia jadi macam ni.” Bebel Hakimi sambil tangannya mengaut semua sambal belacan di dalam pinggan Baizura.
            “Abang jelouslah tu.” Baizura menunjukkan ibu jarinya kepada Liana kerana memihak kepadanya.
            “Eh, sejak bila jadi geng ni.” Setahunya, adik bongsunya itu terkenal dengan sikap lemah lembut dan pemalunya.
            “Pukul lapan tiga puluh tiga minit. Hehehe..” Jawab Liana lagi. Baizura tumpang ketawa.
            “Hmm, ni mesti berjangkit dengan Zuralah ni.” Simpul Hakimi sambil bangun menuju ke singki untuk membasuh tangan. Namun sempat juga dia mencuit pipi Baizura dengan tangan yang masih berbekas dengan sambal.
            Baizura merungut keras. Bengang dengan pemilik nama yang bernama Hakimi.
***
            “Buat apa tu?” Tegur Hakimi apabila melihat Baizura yang sedang tekun menghadap laptop.
            “Tengah main pondok-pondok. Nak join ke?” Sengaja dia memainkan dengan Hakimi.
            “Ish budak ni, dah besar panjang gemuk gedempol pun masih nak main pondok-pondok lagi.” Baizura menghadiah jelingan apabila mendengar kata-kata Hakimi.
            “Orang tak gemuk eh.” Bidas Baizura. Tidak mahu kalah.
            “Hmm, tengok macam sibuk. Banyak sangat ke kerja sampai bawa balik rumah.” Soal Hakimi sambil tangannya mula mencapai majalah. Mencari sesuatu yang menarik.
            “Banyaklah. Al-maklumlah kalau kerja makan gaji ni.” Jawab Baizura sambil tidak lepas dari memandang laptopnya.
            “Abah ajak kerja dengan dia, Zura jual mahal.” Aduh, kata-kata Hakimi itu bisanya menusuk ke tangkai jantung.
            Cukup-cukuplah jasa baik keluarga ini yang ditaburkan kepadanya. Dia sudah malu dan tidak sanggup untuk menerimanya. Sudah memberi makan, memberi ilmu agama dan sudah menghabiskan beribu-ribu untuk menjadikan dia insan yang penuh dengan ilmu. Biarlah dia belajar berdikari pula.
            “Dah cukup banyak Kimi. Cukup banyak jasa yang mak dan abah berikan. Zura jadi segan untuk menerimanya lagi.” Kali ini, dia memang serius dengan kata-katanya.
            “Ish, kenapa cakap macam tu. Kami tak pernah anggap Zura sebagai orang luar.” Dia memang tidak suka bait-bait kata yang Baizura tuturkan.
            “Memang hakikatnya macam tu kan. Zura hanyalah orang luar. Yang menumpang tempat berteduh dan kasih sayang.” Entah kenapa, dia rasa sayu yang bukan sedikit. Terhenti kerjanya.
            “Kalau Zura tak nak jadi orang luar, Zura kahwin dengan Kimi. Jadi, Zura tetap akan jadi ahli keluarga ni sampai bila.” Serius. Dia benar-benar memaknakan kata-katanya. Tapi Zura merasakan bahawa Hakimi tidak serius. Dia ketawa besar.
            “Orang serius ni dia boleh buat lawak pulak.” Tutur Baizura sambil mula menyambung pekerjaannya.
            “Lawak eh?” Hakimi berpura-pura bertanya tanda tidak faham. Dia sebenarnya sedang menyembunyikan debar. Tidak rasakah wanita itu akan debaran hatinya?
            “Kalau Zura nak kahwin nanti, Zura akan pastikan yang suami Zura tak makan sambal belacan.” Kata Baizura sambil tersenyum-senyum.
            “Cakaplah besar. Nanti dapat yang memang suka makan sambal, baru padan dengan muka Zura.” Hakimi sengaja menakut-nakutkan Baizura.
            “Dia pun tak makan sambal belacanlah.” Putus Baizura tiba-tiba. Hakimi yang baru ingin menggangkat buntut, terduduk apabila mendengar butir bicara Baizura.
            “Oh, jadi dah adalah ni.” Serkap Hakimi. Dia diserang rasa gelisah yang tiba-tiba. Selama ini, dia menyimpan rasa sayang terhadap gadis ini. Rupa-rupanya, dia hanya kumbang yang tidak ketemu bungannya.
            Senyuman Baizura itu sudah memberikan jawapan kepada persoalannya. Hakimi cuba bertenang. Mengumpul kekuatan untuk menghadapi kenyataan yang nyata amat pahit untuk ditelan.
            “Siapa nama dia?” Digagahkan hati untuk bertanya.
            “Megat Shahrul.” Bangga dia untuk menuturkannya. Ya, jejaka itu telah menghuni segenap dari hatinya.
            “Sejak bila ni. Sampai hati tak beritahu eh?” Hakimi berpura-pura merajuk. Dia sendiri pun sedang memujuk hatinya sendiri.
            “Bukan Zura nak berahsia tapi tak tahu nak mula cerita macam mana.” Terang Baizura jujur.
            “Alah, cerita jelah. Tu pun nak berahsia dengan Kimi.” Mendatar sahaja nada suaranya.
            “Alah, Kimi pun bukan nak beritahu pun siapa buah hati Kimi. So, adillah kan?” Dia sebenarnya ingin mengorek rahsia jejaka yang sedang duduk di hadapannya ini.
            Apabila melibatkan soal perasaan, lelaki itu terlalu perahsia orangnya. Didesak dahulu, barulah mahu membuka mulut. Itupun bukan sepenuhnya. Dia ingin tahu juga, siapalah wanita yang sangat bertuah untuk berdampingan dengan lelaki yang sudah dianggap sebagai abang itu.
            “Kimi mana ada buah hati.” Ujarnya sambil diiringi senyuman tawar.
            “Alah, tak percayalah.” Bidas Baizura.
            “Buah hati Kimi, dah diculik hatinya.” Perlahan nada suaranya namun masih jelas di cuping telinga Baizura.
            “Maksudnya, perempuan tu dah ada orang lain ke?” Teka Baizura. Sedikit teragak-agak. Hanya anggukkan Hakimi sebagai tanda jawapan kepada persoalan Baizura tadi.
            “Ish, dia tu buta agaknya. Lelaki sebaik Hakimi ni dia tak pandang. Memang tak ada mata.” Ayat itu agak kedengaran seperti memperli tetapi ia sebenarnya lahir dari hatinya yang tulus.
            “Dalam dunia ni, ada ramai lagi lelaki yang baik Zura.” Hakimi sudah mula bangun dari duduknya. Dia ingin cepat-cepat masuk ke dalam bilik. Dia tidak betah memandang wajah gadis kesayangannya itu.
            “Kimi tak cuba pikat dia?” Entah kenapa, soalan itu pula yang terbit dari mulutnya.
            “Pikat?” Dia mengulang kembali soalan Baizura.
            “Yalah. Pikat hati dia untuk jatuh sayang pada Kimi.” Tera        ng Baizura penuh semangat.
            “Kimi tak pernah terfikir pulak sampai ke situ. Kimi hanya suka dia dari jauh. Kimi takut kalau-kalau Kimi beritahu perasaan Kimi, dia akan makin jauh dari Kimi.” Luah Kimi. Entah kenapa, meraka telah masuk ke dalam satu topik yang sangat serius.
            Masing-masing senyap tanpa kata. Mungkin sedang mencari buah bicara yang agak bernas untuk dibahaskan.
            “Belum cuba belum tahu. Manalah tahu kalau dia pun minat kat Kimi jugak ke?” Bagi Baizura, perasaan itu perlu dilahirkan dengan kata-kata. Akan berlaku salah faham jika ia hanya melibatkan bahasa badan yang ada kalanya melahirkan makna yang berlainan dengan tingkah laku kita.
            “Salah Kimi jugak sebab jatuh sayang pada kekasih orang.” Melopong Baizura mendengarnya.
            “Alah, baru awek orang. Belum jadi isteri orang lagi.” Gurau Baizura. Sekadar ingin memeriahkan suasana.
            “Kimi tak kan ambil hak orang Zura. Sebab Kimi tak sanggup nak bayangkan kalau orang lain yang rampas hak Kimi.” Baizura mula serba salah kerana berkata yang tidak-tidak.
            “Zura main-main je.” Hakimi tergelak besar melihat muka Baizura yang terkulat-kulat itu. Dia nampak cantik dalam keadaan seperti itu. Bukan. Dia nampak cantik walau bagaimanapun keadaannya.
            “Kurang asam betul. Gelakkan Zura eh.” Sedikit sebanyak, dia merasa senang kerana telah mengembalikan tawa Hakimi.
            “Dahlah. Kimi dah mengantuk ni. Jumpa dalam mimpi okay.” Baizura hanya menghantar pemergian lelaki itu dengan ekor matanya.
            “Eh, lupa pulak aku nak tanya, aku kenal ke perempuan tu?” Dia mengetuk kepalanya sendiri lantas mengemaskan peralatannya kerana matanya pun sudah mula ingin melabuhkan tirainya.
***
            Megat Shahrul melemparkan pandangan disekeliling restoren sambil menanti kedatangan buah hati pengarang jantungnya.
            Dia masih ingat lagi, di restoren inilah dia melamar Baizura menjadi teman di hatinya. Permaisuri kerajaan cintanya.
            Dia sebenar terkenal dengan sifat cerewet untuk memilih pasangan hidup. Dia tidak suka perempuan yang suka merungut. Dia tidak suka pada perempuan yang tidak cukup darjah kesabarannya. Dan dia juga tidak suka pada perempuan yang cepat melatah dengan situasi yang menghimpit.
            Kerana itu, sebelum melamar dia akan menguji dulu sifat wanita yang bakal menjadi kekasihnya. Ditelek satu persatu. Bukan dia mahu mencari kesempurnaan dan medambakan kesitimewaan semata-mata tetapi dia mencari sebutir permata yang berada di dalam dasar lautan. Yang sukar untuk ditemui.
            Dan di restoran ini juga, dia telah merancang sesuatu yang sampai kini lagi terus menjadi rahsia. Dalam diam, dia mengupah seorang pelayan untuk menumpahkan air ke atas baju Baizura.
            Motifnya satu, dia ingin melihat sama ada Baizura ini cepat melenting ataupun tidak. Jujur atau hipokrik dengan perasaan sendiri.
            Pelayan yang sedang membawa minuman itu merasa serba salah untuk melakukan seperti yang disuruh apabila melihat seorang gadis cantik yang sedang duduk keseorangan itu. Namun apabila mengenangkan bahawa dia telah menerima upahnya, maka dilakukan juga.
            Dengan sengaja, disengetkan sedikit dulangnya sehingga menyebabkan air yang berada di dalam itu tumbang dan menumpahkan air di atas baju gadis cantik itu.
            Seperti terkena kejutan elektrik, gadis itu bangun kerana terkejut. Dia mengesat bajunya yang tertumpah air itu.
            “Maaf cik.. saya tak… saya tak sengaja…” Ujar pelayan itu takut-takut. Dalam hatinya mula menyesal kerana penerima pelawaan pemuda tadi. Jika dia dimaki di tengah-tengah orang ramai ini, memang menempah malu.
            “Tak apa. Awak tak sengaja kan.” Pada mulanya, dia memang berasa marah tetapi apabila mendengarkan permohonan maaf itu, dia mula rasa kasihan. Bukankah pelayan itu sudah mengatakan bahawa dia tidak sengaja.
            Dia cuma risau apabila melihat bajunya yang sudah kotor itu. Sudahlah dia ingin bertemu dengan Shahrul. Entah apalah tanggapan lelaki itu kepadanya nanti.
            Megat Shahrul yang sedari tadi bersembunyi, mula melangkah menghampiri gadis itu. Dia nampak Baizura mengesat bajunya yang kotor mengunakan tisu. Dia sudah beroleh jawapannya.
            “Kenapa ni?” Entah sejak bila Megat Shahrul berada di hadapannya. Dia sendiri tidak sedar.
            “Air tumpah.” Jawab Baizura ringkas. Pelayan itu menunjukkan riak muka bersalah yang teramat sangat.
            “Saya betul-betul mintak maaf cik.” Ujar pelayan itu. Entah yang keberapa kali.
            “Eh, tak apalah. Benda kecil je. Hmm, tandas kat mana?” Baizura tidak betah berada di situ apabila mata Shahrul tidak lepas dari memandangnya. Jelikkah dia dengan sifat baiknya yang tidak kena tempat atau segan berdampingan dengannya yang sudah kotor.
            Baizura sedaya upaya menghilangkan kotoran di bajunya namun hampa kerana baju itu bertambah teruk jadinya. Dia mengeluh kecil. Dia terasa seperti ingin pulang sahaja.
            Keluarnya dari bilik air, dia melihat tempat yang diduduki oleh Megat Shahrul itu telah kosong. ‘Nampaknya Shahrul segan nak duduk dekat aku yang kotor ni.’ Gumannya sendiri.
            Jadi, apa perlu lagi dia duduk di sini. Dia baru sahaja mahu melangkah pergi namun tiba-tiba dia terpandangkan susuk tubuh seorang lelaki di hadapan restoran. Shahrul menunjukkan bungkusan kepadanya.
            Baizura tersenyum. Mati-mati dia ingat bahawa lelaki itu pergi meninggalkannya kerana malu untuk berdampingan dengannya yang telah kotor. Rupanya lelaki itu pergi membelikannya baju.
            “Buat susah-susah je.” Tangannya mencapai bungkusan beg plastik dari tangan Shahrul.
            “Pergilah tukar.” Arah Shahrul tanpa tersenyum. Senyumannya mampu memikat semua gadis yang melihatnya. Silap hari bulan, yang bukan gadis pun bakal terpikat.
            Baju yang dibeli oleh Shahrul ini kena benar dengan citarasannya. Dalam banyak perkara, dia amat mengagumi lelaki ini.
            “Awak nampak cantik sangat Zura.” Serius. Pujian itu memang hadir dari lubuk hatinyayang ikhlas.
            “Sebab baju free kot.” Ada-ada sahaja jawapan yang hadir dari mulut gadis genit ini. Shahrul pasti yang dia benar-benar sudah jatuh hati dengan sikap Baizura.
            “Zura, kalau boleh Rul nak kita jadi lebih serius.” Ujar Megat Shahrul tiba-tiba. Dia tidak mahu berlengah lagi. Gadis seperti Baizura ini pasti akan senang disambar orang.
            “Serius yang macam mana?” Rasa mahu tercabut jantungnya mendengar bait-bait kata yang baru dituturkan oleh Shahrul.
            “Menjadi permaisuri di kerajaan cinta Beta.” Megat Shahrul senyum penuh debar.
            “Kat mana tu?” Baizura cuba untuk memainkan perasaan Shahrul.
            “Kat sini.” Jari terlunjuk Shahrul mendarat di dadanya. Menunjukkan letak hatinya.
            Baizura kelu tanpa sebarang kata. Dia sedikit menunduk. Mungkin malu. Dia tersenyum senang. Masih setia membisu. Namun dari gayanya, Shahrul sudah mengangak bahawa dia tidak pernah bertepuk sebelah tangan. Akhirnya, cinta itu menjadi milik mereka.
            “Rul, sory sangat. Jalan jammed teruk tadi.” Kedatangan Baizura mengejutkan lamunan Shahrul. Dia menunjukkan jam tangannya kepada wanita kesayangannya ini.
            “Ya. Tahu. Sory sangat. Banyak sangat kerja tadi.” Baizura buat muka simpati.
            “Hari sabtu pun kerja. Susah betul dapat kekasih yang worhaholic ni. Kalau dah kahwin pun macam ni, Rul potong gaji Zura.” Ugut Shahrul.
            “Eh, mana boleh macam tu. Tak aci betul.” Baizura tarik muka. Shahrul tergelak kecil. Senang melihat aksi manja Baizura yang bukan dibuat-buat itu.
            “Kalau nak gaji lebih, hari sabtu dan ahad kena ada dengan Rul. Kalau tak, potong gaji.” Tambah Shahrul lagi.
            “Eee, suka buli orang.” Rungut Baizura. Akhirnya mereka melepaskan tawa bersama. Senang hati bila diri dilanda bahagia.
***
            Hujung minggu itu, Safiya sekeluarga pulang. Baizuralah yang paling bahagia kerana dapat melayan anak-anak saudarannya yang comel itu.
            “Mimi dengan fikri nak aiskrim tak?” Tanya Baizura yang sedang mengendong anak kecil itu.
            “Nak.” Jawab mereka serentak. Tidak perlu ditanya pun, dia sudah dapat mengagak jawapannya.
             Dari kejauhan, Hakimi tidak lepas dari memandang gadis yang dicintainya itu. Dia melepaskan keluhan kecil. Tidak sedar yang Safiya sudah berada di belakangnya.
            “Apa yang dikeluhkan tu?” Soal Safiya.
            “Tak ada apa-apalah Long.” Hakimi tersengih. Safiya tersenyum tawar. Faham apa yang bermumkin di dalam hati adiknya itu.
            “Kalau dari dulu lagi Kimi dengar cadangan akak, mesti sekarang dia dah jadi milik Kimi pun.” Sedikit sebanyak, dia menyalahkan Hakimi kerana tidak berterus terang dari dulu lagi tentang perasaannya.
            Safiya pernah mencadangkan pada Hakimi supaya meluahkan perasaannya pada Baizura sebelum dia pergi melanjutkan pelajaran. Namun ditolak keras oleh Hakimi.
            “Susah Long. Cuba Along bayangkan, kalau saya ikat dia lepas tu dia jumpa dengan orang yang dia suka, masa tu mesti lagi teruk. Lagipun, saya tak nak dia terima saya sebab terhutang budi dengan keluarga kita.” Kata-kata Hakimi, ada kebenarannya.
            “Kalau Kimi dah cakap suka kat dia, tak kanlah dia nak cari yang lain.” Safiya tidak mahu kalah.
            “Long, memang susah bila kita bercakap soal perasaan ni. Saya tak nak ikat perasaan dia. Saya tak nak dia rasa serba salah.” Memang sukar untuk membuatkan orang faham tentang situasinya sekarang.
            “Yalah. Along faham perasaan Kimi. Tapi kalau betullah dia jadi menantu keluarga ni, mesti mak dan abahlah orang yang paling gembira kan.” Hakimi tersenyum hambar mendengar angan-angan alongnya.           
            Hakimi terus melemparkan pandangan pada Baizura yang masih tidak penat melayan karenah anak-anak Alongnya. ‘Ya Allah, kau tunjukkanlah sifat tercela Zura supaya aku dapat mengaburkan pandangan mata hatiku dari terus menyintainya. Supaya ada sesuatu yang dapat menghilangkan rasa cintaku padanya.’
***
            Baizura menghidangkan minuman petang di taman mini rumah mereka memandangkan semuanya sedang berkumpul di situ.
            “Baik budaknya. Lembut je. Cantik pun cantik. Mak memang berkenan sangat kalau nak dibuat menantu.” Kata-kata emaknya menarik perhatiannya. Siapakah gerangan yang diperkatakan sekarang.
            “Kalau baik untuk mak, kami ni tak ada masalah pun. Cuma kena tanya tuan punya badanlah.” Giliran Safiya pula menambah. Baizura jadi pelik sendiri.
            “Rancaknya berborak. Cerita pasal apa ni?” Perasaannya yang membuak-buak ingin tahu membuatkan dia segera menyampuk.
            “Tetang bakal kakak ipar Zura.” Tutur kata Encik Hamdan mengejutkan Baizura.
            Safiya memandang sekilas ke arah Baizura. Cuba mencari jika ada riak cemburu di wajah itu. Namun hampa. Yang ada cumalah tanda terkejut.
            “Untuk Hakimi?” Tanyanya. Memohon kepastian.
            “Yalah. Tak kan untuk abang pulak.” Sampuk Suhaimi merangkap suami Safiya sambil diringi oleh gelak tawa yang lain-lain.
            “Bila Hakimi bawa dia datang sini?” Soal Baizura masih tidak faham.
            “Hakimi tak kenal pun. Mak yang nak padankan dia orang.” Terang Puan Latifah mesra. Hatinya sudah mula melakar angan-angan indah.
            “Kimi setuju?” Tanyanya lagi.
            “Sebab Kimi setujulah, kami nak bincang ni.” Ceria sahaja nada suara Encik Hamdan menjawab.
            Segera Baizura melarikan langkah. Dia inginkan penjelasan dari Hakimi. Masakan lelaki itu bersetuju sedangkan lelaki itu mencintai orang lain.
            “Kimi!” Jerit Baizura apabila dia berada di tingkat atas.
            “Kenapa jerit-jerit ni.” Tegur Kimi yang sedang berada di balkoni rumah.
            “Betul ke apa yang Zura dengar? Kimi nak kahwin.” Serkap Baizura tanpa selindung.
            “Bukan nak kahwin lagi. Cuba baru nak berkenalanlah.” Terang Hakimi sambil tersenyum sedikit.
            “Berkenalan? Bukan ke Kimi dah ada orang yang Kimi sayang?” Dia bertanya lagi.
            “Orang tu akan kekal sebagai orang yang Kimi sayang Zura. Semuanya ini tak akan mengubah apa-apa.”
            “Habis tu, kenapa nak berkenalan dengan orang lain. Tak ke Kimi macam mainkan perasaan orang.” Putusnya sendiri.
            “Zura, perasaan sayang Kimi pada dia akan Kimi simpan sampai bila-bila. Kimi bahagia melakukannya. Tapi perasaan bahagia tu tak semestinya dapat dirasa oleh mak dan abah. Mereka nak Kimi bahagia dengan pilihan mereka. Kadang-kadang, orang tua ni tahu jalan kebahagiaan anak dia. Jadi, Kimi cuma cuba lakukan yang terbaik untuk semua.” Jelas Kimi satu persatu. Baizura senyap. Mungkin sedang berfikir.
            “Sayang, kita kena tahu yang cinta tu tak semestinya akan bersatu. Adakalanya ia perlu berjauhan atau berpisah kerana takdir tak selalunya akan menyebelahi kita. Pengalaman diri membawa kepada kerendahan hati bukan kepada kesombongan mendongak ke atas tanpa melihat langsung ke bawah. Lahirkan rasa syukur bila Allah beri nikmat hidup. Kita kena sentiasa mengecapi nikmat kehidupan yang diberikan dengan kerendahan hati.
            Hilang cinta tak semestinya hilang segala-galanya. Hidup ini ada banyak benda lagi yang perlu diperjuangkan. Malulah Kimi kalau Kimi telah dikalahkan oleh cinta. Seharusnya Kimi perlu lebih kuat untuk mencari cinta yang baru. Yang lebih baik untuk Kimi.” Tenang. Itulah satu perkataan yang boleh digambarkan sekarang.
            Baizura tersenyum. Senyuman yang dia sendiri tidak dapat mentafsirkan maknannya. Dia cemburu melihat kesabaran Hakimi yang menggunung. Cinta wanita manakah yang telah membuatkan Hakimi kelihatan sangat kuat itu?
            “Kenapa Zura senyum?” Soal Hakimi. Dia juga ikut turut tersenyum.
            “Kalau Zura, Zura tak pasti boleh sekuat Kimi atau tidak.” Ucapnya ikhlas. Ya, dia pasti tidak akan setenang Hakimi jika menghadapi perpisahan dengan orang yang disayangi.
            “Zura, bila kita dah menghadapi saat begini, sama ada bersedia atau tidak, kita pasti akan boleh menghadapinya. Percayalah.” Memang itulah hakikatnya. Dahulu, dia tidak pasti sama ada dia akan kuat atau tidak. Tapi kini, dia sudah punya jawapannya.
***
            “Apa yang dimenungkan tu?” Baizura menoleh ke arah Shahrul yang berada di sebelahnya.
            “Tak ada papelah.” Jawabnya sambil tersenyum sedikit.
            “Zura tak pandai menimpu Rul. Ceritalah.” Pujuk Shahrul lembut. Tangannya masih menari di atas kanvas lukisan.
            Lelaki ini begitu berbakat di dalam bidang seni. Dia sendiri kagum melihat lukisan milik Shahrul. Dia berhak untuk dipuji apabila melihat hasilnya. Kerana ianya tidak pernah menghampakan.
            “Pasal Kimi. Dia nak kahwin.” Akhirnya, dia memutuskan untuk bersuara.
            “ Ya ke? Cepat-cepatlah dia kahwin. Kalau tak, hati Rul tak tenang tau.” Sengaja dia bercanda. Suka menyakat kekasih hatinya itu.
            “Rul ni kan. Suka mengarut yang bukan-bukan.” Marah Baizura sayang. Marah tipu-tipu je…
            “Mana ada mengarut. Zura kan sayang dia. Nanti Zura tinggalkan Rul.” Usik Shahrul lagi. Sedangkan hakikatnya, dia tidak pernah sedikit pun merangui kasih Baizura terhadapnya. Memang Baizura jarang mengungkapnya tetapi ia tetap rasa di sanubarinya.
            “Sayang Zura pada Rul, tak sama dengan sayang Zura pada Kimi.” Tegas nada suaranya.
            “Apa bezanya?” Uji Shahrul.
            “Dulu, Kimi akan ada setiap kali Zura kesedihan. Yalah, Zura ni kan cuma anak angkat. Perasaan rendah diri tu begitu menggunung. Tapi kalau ada Kimi, Zura tak pernah rasa tersisih. Kalau Zura kena ejek dengan kawan-kawan pasal ayah Zura, Kimi pasti akan ada untuk pujuk Zura. Hakimi adalah titipan dari Allah untuk mengubati setiap luka Zura.
            Hakimi paling tak suka kalau Zura menangis. Dia kata Zura nampak hodoh bila menangis… Dia kata Zura kena kuat macam lelaki. Lelaki tak menangis. Sebab tu sampai sekarang, Zura tak suka menangis.. Kadang-kadang Zura lupa macam mana untuk menangis. Dia sentiasa berjaya menampal rasa sedih di dalam hati Zura. Sebab itu Hakimi adalah separuh dari kekuatan Zura.” Luah Baizura sambil melemparkan pandangan ke arah tasik.
            Megat Shahrul pula hanya diam tidak berkutik. Agak lama juga mereka berkeadaan begitu sehingga Shahrul kembali mencapai berus untuk meneruskan lakarannya.
            “Rul pula adalah jiwa Zura. Hilang Rul, hidup Zura tidak akan ada ertinya.” Terhenti lakarannya. Dia menghalakan pandangan ke arah Baizura yang duduk di sebelahnya.
            “Mengenali Rul, membawa Zura ke dalam lautan kasih yang tidak terperi. Yang Zura sedikit pun tidak pernah membayangkan. Rul melengkapkan rasa hati yang kosong ni. Yang tidak pernah ada seorang pun yang pernah menerokainya.” Tercengang Shahrul memandang Baizura.
            Kata-kata itu begitu menusuk ke hatinya. Betapa bermaknanya kata-kata itu pada dirinya. Shahrul tersenyum. Senyuman yang bakal meruntunkan semua hati yang melihatnya.
            “Jadi lepas ni, jangan Rul berani nak pertikaikan kasih Zura pada Rul dan Hakimi. Zura sayang kedua lelaki ini melalui dua makna yang berbeza.” Tergelak Shahrul apabila mendengar amaran dari kekasih hatinya ini.
            “Ya sayang. Tadi Rul saja je nak uji Zura.” Dia terus melukis tanpa mempedulikan wanita kesayangannya yang sudah mula merajuk.
            “Ni, kenapa tiba-tiba senyap ni?” Shahrul mula rasa tidak sedap hati apabila melihat buah hatinya yang hanya sepi beribu bahasa. Merajuk betul-betul ke?
            “ Kenapa Rul tetap sudi terima Zura yang mempunyai latar belakang yang teruk ni?” Dari dahulu dia ingin bertanya namun dia tidak punya kekuatan.
            “Maksud Zura?” Sengaja dia bertanya sedangkan dia sudah pun memahami soalan Baizura itu.
            “Yalah. Zura ni mempunyai latar belakang yang teruk. Ayah Zura dipenjarakan sebab membunuh ibu Zura. Bukankah latar belakang ini akan mencacatkan diri Zura untuk diterima oleh seorang lelaki. Pastilah lelaki akan menganggap Zura dari keluarga yang lemah instistusinya. Mana ada lelaki yang sanggup terima.”
            Mata Shahrul tidak lepas dari memandang Baizura. Dia tidak suka dengan kata-kata yang baru dituturkan gadis ini.
            “ Kita berjalan, bukan ke arah belakang. Tapi ke depan. Jadi apa perlunya memandang ke masa silam.” Putus Shahrul perlahan.
            “Tapi…” Ayatnya putus di situ apabila pandangan Shahrul tajam memanah matanya.
            “Zura, bukan kita yang pinta takdir tu. Tapi itu adalah jalan kehidupan yang Allah telah tetapkan. Siapa kita untuk mempersoalkan apa yang telah berlaku. Rul pasti, ayah Zura pun tak pernah mintak kejadian seperti ini terjadi dalam hidupnya.
            Tapi sebab kita ni manusia biasa, yang akan tetap melakukan kesalahan walau sesempurna mana pun kita.” Bukan dia tidak pernah mendengar kata-kata seperti ini tetapi dia takut kalau-kalau keluarga Shahrul tidak dapat menerima dirinya.
            Dia sendiri tidak pernah mengeluh akan takdir yang menimpa keluarganya. Mungkin ini adalah ujian yang sesuai dengan tahap keimanannya.
            Dia menghadiahkan senyuman manis buat Shahrul dan kembali membaca novel yang sedari tertangguh.
            Shahrul juga turut meneruskan lakarannya. Namun seketika, dia memandang ke arah kekasihnya. Gadis itu sebenarnya sangat tabah dan sabar. Mungkin sesekali, dia agak tergelincir dari landasan. Mungkin kerana takut akan sesuatu yang belum berlaku.
            Tapi dia bukan gadis yang cepat melatah. Sepanjang hubungan mereka, tidak pernah sekali pun dia melihat gadis itu menangis. Katanya, kesedihan itu tidak semestinya digambarkan melalui air mata. Kerana itu, Baizura amat istimewa di hatinya.
***
            “Hmm, banyak nyer beli barang?” Soal Baizura sambil turut mengemaskan barang dapur yang baru dibeli oleh Puan Latifah.
            “Lah, kan Aina nak datang hari ni.” Tutur kata Puan Latifah itu mematikan gerak langkah Baizura.
            “Aina? Siapa Aina?” Tanya Baizura tidak tahu.
            “Lah, bakal kakak ipar kita lah.” Jawab Liyana sambil tersengih-sengih. Puan Latifah juga ikut turut tersenyum.
            “Oh, dia nak datang hari ni. Patutlah banyak beli barang.” Dia membuat kesimpulan sendiri.
            “Alah, kalau dia tak datang pun, memang mak selalu masak banyak pun. Kamu je yang tak makan. Sibuk berdatinglah katakan.” Ambik kau. Tak pasal-pasal timbul isi ini pula. ‘Mak ni kalau bab bergosip, terror jugak rupanya.’
            “Ish. Apa yang mak merepek ni.” Tangannya mengaru-garu kepalanya yang tidak gatal. Puan Latifah hanya tersenyum apabila melihat aksi Baizura yang mengelabah.
            “Kamu ingat mak tak tahu? Walau kamu tak beritahu pun, mak ada banyak informer. Hehehe.” Sakat emaknya. Merah muka Baizura menahan malu. ‘Ini mesti kerja Hakimi ni.’ Desis hatinya.
            “Mak tak sedar. Yang anak mak ni dah besar rupanya. Dah boleh jadi isteri orang dah. Dah nak tinggalkan mak dah.” Sayu nada suaranya. Dia menepuk beberapa kali bahu milik Baizura.
            “Ish, apa yang mak merepek ni? Kalau Zura jadi isteri orang pun, Zura tak akan sesekali tinggalkan mak.” Ya. Mana mungkin dia meninggalkan seorang ibu yang sentiasa bersusah payah untuknya.
            “Jadi betullah dah ada ni?” Tak pasal-pasal dia terperangkap di sini.
            “Zura bukan nak rahsiakan perkara ni dari mak. Tapi Zura tak tahu nak bagi tahu macam mana.” Putus Baizura. Dia tidak mahu kalau-kalau Puan Latifah berasa hati dengannya. Dia tidak mahu hubungan yang sentiasa jernih itu bertukar keruh.
            “Anak perempuan memang selalu macam tu. Masa Along pun macam tu jugak.” Tersengih-sengih Puan Latifah.
            Dia sebenarnya senang hati kalau-kalau Baizura sudah menemui buah hatinya. Kerana dia tidak mahu terlibat dengan menjodohkan Baizura dengan mana-mana lelaki. Dia mahu Baizura mencari bahagianya sendiri. Kerana gadis itu telah melalui detik yang sangat pahit untuk dikenang.
            “Jadi bila nak kenalkan dengan mak?” Baizura mengigit bibir mendengar pertanyaan emaknya.
            “Nanti, satu hari nanti, Zura bawak balik kenalkan dekat semua ya.” Putus Baizura. Sebenarnya, dia belum pernah membincangkan hal perkahwinan dengan serius bersama Megat Shahrul. Dia masih belum bersedia.
            “Mak, Kak aina dah datang.” Suara Liyana yang lantang itu mengejutkan kedua beranak yang sedang berbual di dapur itu.
            “Dah datang. Baru pukul berapa. Kita tak masak apa-apa lagi ni.” Puan Latifah mula kelam kabut. Tangannya mengaru kepalanya yang beralas dengan anak tudung.
            “Alah, mak boleh suruh dia tolong masak sekali. Tengok sama ada boleh kenyang ke tak si Kimi nanti.” Baizura melawak. Sekadar ingin menenangkan sedikit ibunya itu.
            “Assalamualaikum mak cik.” Muncul satu suara dari arah depan. Merdu dan halus sahaja nada suaranya.
            Gadis yang manis berbaju kurung itu dengan senang hari mencapai tangan Puan Latifah dan mencium tangan emaknya. Manis dan ikhlas perlakuannya.
            “Kenapa datang awal sangat? Mak cik tak masak apa-apa lagi.” Puan Latifah senang melayan bakal menantunya itu.
            “Mak yang suruh. Mak kata, tak kan nak datang makan je. Lagipun, bolehlah Aina tolong apa-apa yang patut.” Jujur alasannya.
            “Alah, tak payah susah-susah. Tu hah, Zura ada nak tolong mak cik.” Muncung Puan Latifah menghala ke arahnya.
            Kini baru Aina sedar yang ada gadis lain yang bersama-sama dengannya di dapur ini. Dia tersenyum manis. Gadis yang digelar Zura itu hanya terpaku. Memandangnya tanpa kelip sehingga membuatkan dia malu sendiri.
            “Hai, Zura.” Baizura menghulurkan salam perkenalan.
            “Aina.” Sejuk tangannya ketika jari mereka bertaut. Baizura dapat rasakan ketakutan Aina. Hmm, siapa yang tidak berdebar ketika pertama kali bertandang ke rumah mertua. Nasibnya nanti pun belum diketahui lagi.
            “Releks. Mak adalah ibu mertua paling sporting dalam dunia ni.” Bisik Baizura ramah. Senang jika dapat meringankan beban ketakutan milik Aina.
            Aina tersenyum. Senang dengan kehadiran Baizura yang sedikit sebanyak melegakannya.
            “Mak, kita nak masak apa dulu ni?” Tanya Baizura sambil sudah mula memotong apa-apa yang patut.
            Akhir sekali, mereka masak bersama-sama. Saling bertukar resepi. Sedikit sebanyak, Baizura mula mengagumi wanita yang bakal menghuni di hati Hakimi ini. Nampaknya Aina ini ternyata bukan otak kosong dalam bab memasak ini. Dia akui, dia agak kalah dalam bab ini.
***
            Hakimi yang baru pulang dari bermain tenis itu berbaring kepenatan di sofa. Baizura yang baru keluar dari dapur itu terus menghampirinya.
            “Hei, baru balik.” Tegur Baizura sambil mengambil tempat sofa berhadapan dengan Hakimi.
            “Aah. Penatnya.” Adu Hakimi perlahan. Matanya dipejam rapat. Tanda kepenatan yang amat sangat.
            “Eh, pergi mandilah. Hari ni kan kita nak makan dengan Aina.” Mendengar sahaja nama Aina, terus sahaja Hakimi bangun dari pembaringan.
            “Aah. Lupalah.” Hakimi mengaru kepalanya yang mungkin kegatalan akibat berpeluh. ‘Apasal lah hari ni semua orang sibuk mengaru kepala. Keluarga ni dilanda wabak kutu ke?’ Celupar betul kata hatinya kali ini.
            “Kimi nak pergi mandi dulu.” Terus sahaja lelaki itu bangun dan berlari menuju ke atas. Baizura senang hati apabila melihar Hakimi yang sudah sembuh dari penyakit hatinya? Tapi, sejak bila pulak dia nampak sakit?
            “Eh, Aina tumpang bilik air kat atas.” Baru sahaja dia ingat yang Hakimi menggunakan bilik air di luar biliknya. Lupa terus dia untuk memberi tahu bahawa Aina sudah datang.
            Hakimi terus mencapai tualanya dan berlalu ke bilik air. Dia betul-betul lupa yang hari ini dia akan bertemu dengan bakal tunangnya. Tunang yang dia sendiri belum pernah mengenalinya.
            Baru sahaja tangannya mencapai tombol pintu bilik air namun tiba-tiba ada jeritan dari arah dalam. Dia baru perasan ada wanita asing yang sedang memakai tudung. Serta merta ditolak kembali pintu bilik air.
            Aina memegang dadanya yang baru sahaja dikejutkan dari mimpi ngeri. Mujurlah dia sudah meletakkan tudungnya dikepala. Jika tidak, pasti mahkotanya itu telah dihirup oleh lelaki asing.
            Namun salahnya juga kerana tidak mengunci pintu bilik air. ‘Ya Allah, apasallah aku gelabah sangat hari ni?’ Rungutnya di dalam hati.
            Mungkin kerana terlampau gemuruh untuk bertemu dengan seorang lelaki yang bakal berkongsi hidup dengannya. Hidupnya jadi tak tentu arah sahaja.
            Dengan perlahan-lahan dia memulas tombol pintu bilik air. Berdoa agar lelaki yang tidak dikenali itu tidak berada di situ.
            Aina menarik nafas lega kerana tidak ada sesiapa yang luar. Cepat-cepat dilarikan langkah menuju ke bawah. Cuba menghilangkan resah di dada.
            Hakimi yang sedari tadi menyorok di belakang almari, mula menampakkan muka. Siapa perempuan yang berada di dalam bilik air rumahnya ini? Ainakah?
***
            Sedang Aina ingin mengangkat lauk makanan untuk dihidangkan di meja makan, dia bertembung dengan seorang pemuda. Hampir sahaja mereka berlanggar.
            “Er, maaf. Lauk makanan ni nak dibawa ke depan ke?” Soal Hakimi sedikit gelabah. Aina hanya mengangguk tanpa memandang ke arah pemuda itu. Inikah Hakimi?
            Terus sahaja Hakimi mencapai lauk pauk yang sedari dipegang oleh Aina. Aina kelu terpaku sendiri.
            “Itulah Kimi.” Baizura yang melihat adengan itu tadi segera menjawab persoalan yang berada di benak Aina. Dia tersengih-sengih.
            Aina tidak tahu hendak memberikan reaksi yang bagaimana. Dia sebenarnya terkejut. Jejaka kacak seperti Hakimi itu tidak berteman ke? Tidak ada ke seseorang yang menghuni hatinya?
            “Alah, janganlah takut sangat. Kimi tu orang yang paling okay sekali dalam dunia ni.” Usik Baizura sambil menarik Aina menuju ke ruang makan.
            ‘Zura ni, semua orang dalam keluarga ni dikatakan terbaik di dunia.’ Ngomel hati Aina sendiri.
            Akhir sekali, sengaja Baizura mengaturkan agar Aina duduk dihadapan Hakimi. Semua yang melihat rata-rata tersenyum. ‘Zura ni kalau bab mengenakan orang, memang dialah taukeynya.’ Geram juga Hakimi dengan sikap Baizura ini.
            Baru sahaja Hakimi merasa suapan pertamanya tiba-tiba dia merasakan ada yang lain dengan lauk makanannya hari ini. Ya, rasa lain dengan sambal belacan.
            “Siapa yang buat sambal ni? Zura ke?” Yalah, selain daripada Puan Latifah, hanya Baizura yang sering ke dapur. Nak harapkan si Liyana tu, memang menunggu bulan jatuh ke riba lah jawabnya.
            “Tak lah. Kenapa, tak sedap ke?” Soal Baizura tersengih-sengih sedangkan Aina mengigit bibir. Takut jika sambal yang dibuat dengan kena dengan citarasa jejaka di hadapannya ini.
            “Sedap. Ingatkan Zura yang buat.” Tengok. Kerana terlampau taksub dengan sambal belacan sehinggakan Hakimi dapat merasakan kelainan sambal belacan itu.
            “Zura kan tak makan sambal. Buat apa Zura nak buat. Sambal yang Kimi makan tu, Aina yang buat.” Moga air tangan si Aina ni dapat mengikat hati Hakimi untuk terus terpaut pada Aina.
            Serta merta padangan matanya jatuh pada seraut wajah yang sedari tadi hanya ditundukkan. Aina tersenyum sedikit. Cuba menyembunyikan segala gundah bin gelana.
            Mereka makan sambil diselang selikan dengan suara usikan. Hanya Aina dan Hakimi sahaja yang diam tidak berkutik. Sekali sekali, dia menjeling ke arah Baizura yang asyik benar mengusik sehinggakan dia dapat melihat muka Aina yang merah menahan malu.
***
            Usai makan, Hakimi melepak di beranda rumah. Cuba melepaskan lelah di dada. Ingatannya jatuh pada Aina. Gadis yang ingin digandingkan dengannya.
            Gadis itu kelihatan sangat ayu dengan tudung di kepala. Mukanya akan merah menyala apabila ditempah malu. Hakimi memejamkan sedikit matanya. Cuba meredakan hatinya.
            Dia takut kalau-kalau dia tidak dapat membahagiakan gadis itu. Bagaimana dia ingin mengisi cinta lain sedangkan hatinya sudah bahagia melakarkan cinta Baizura.
            ‘Kimi, kau kan dah janji untuk membenarkan Zura bahagia bersama jejaka idamanya. Jadi kenapa kau perlu seksa diri kau sendiri dengan menghambakan cinta yang sudah  nyata bukan milik kau.
            Berilah ruang dan peluang kepada diri kau untuk mendekati diri Aina. Dia gadis yang baik. Kau sendiri pernah terluka, tegarkan kau melukakan hati orang lain.’ Dia bermonolog dengan dirinya sendiri.
            “Assalamualaikum.” Seru Aina sambil ditemani debaran yang mengunung.
            “Walaikumussalam. Eh, jemputlah duduk.” Dia cuba meramah suasana. Tidak mahu jika hubungan mereka terlalu kekok.
            Jika tidak dipaksa oleh Puan Latifah dan Encik Hamdan, pasti kakinya tidak akan melangkah ke sini.
            “Aina kerja kat mana?” Soal Hakimi. Memulakan perbualan.
            “Dekat PNB.” Jawab Aina ringkas.
            “Oh, Permodalan Nasional Berhad.” Dia mengulang jawapan Aina.
            “Eh, bukan yang tu. Aina kerja dekat Percetakkan Nasional Berhad.” Tegur Aina sambil tersenyum geli hati.
            Hakimi malu sendiri. Tulah, pandai-pandai je buat spekulasi sendiri.Akhirnya, mereka sama-sama tertawa. Sudah mula mencari ruang untuk memberi peluang kepada diri masing-masing menerokai pasangan mereka.
            “Aina tak ada pilihan sendiri ke?” Dia teramat ingin tahu jawapannya. Gadis secantik ini, mustahil tidak mempunyai teman istimewa. Dia tidak mahu kalau kerana terlampau terikat dengan keluarga membuatkan mereka sengsara seumur hidup.
            “Tak ada.” Jawab Aina jujur. Ya, memang itulah hakikatnya. Setelah kecewa dengan Azli, dia tidak punya hati untuk bercinta lagi. Jadi kerana itu, dia menerima apa sahaja cadangan keluarganya.
            “Macam tak percaya je.” Protes Hakimi perlahan namun masih mampu sampai di cuping telinga Aina.
            “Kenapa? Muka Aina ni macam muka orang yang tengah kemaruk bercinta ke?” Sengaja dia ingin mengenakan Hakimi.
            “Eh tak lah. Cuma tak percaya. Orang secantik ini tidak mempunyai kekasih.” Ujar Hakimi meluahkan pendapatnya.
            “Cantik tu, bukanlah satu syarat untuk kita beroleh pasangan Kimi. Kalau macam tu, pasti orang yang tak cantik tu tak kahwin sampai ke tua.” Tergelak Hakimi mendengar celoteh Aina.
            “Okay. Betullah apa yang Aina cakap tu.” Mereka sudah mula boleh berbual mesra. Tidak kekok seperti tadi lagi.
            “Kimi pulak, kenapa boleh terima jodoh pilihan keluarga ni? Tak kan Kimi tak ada pilhan sendiri?” Hakimi terdiam mendengar soalan Aina ini. Perlukah dia berterus terang?
            “Ada.” Sepatah sahaja jawapannya.
            “Habis tu, kenapa nak diteruskan hubungan ni? Sebab tak nak kecewakan keluarga?” Tanya Aina lagi.
            “Masalahnya sekarang, orang yang Kimi pilih tu, tak memilih Kimi untuk dijadikan teman hidup.” Rasanya cukuplah sekadar ini hanya yang perlu diceritakan kepada Aina.
            “Jadi, sebab kecewa, Kimi memilih untuk menerima pilhan keluarga ni? Macam tu?” Aina memohon kepastian.
            ‘Jadi hati lelaki ini sudah dicuri oleh orang lain. Jadi dia perlu mencurinya lagi dari sang gadis.’ Desis hati Aina.
            “Kimi tak pernah kecewa dengan semua ni. Kimi lagi gembira sebab dia gembira bersama dengan orang yang dia sayang.” Nadanya kelihatan ikhlas.
            “Aina, saya memilih pilihan keluarga ini sebab saya tahu, mereka pasti akan memilih yang terbaik untuk saya. Jadi saya minta masa untuk semua ni. Masa untuk kita mengenali hati budi masing-masing.” Jelas Hakimi apabila Aina diam tidak berkutik.
            “Saya pun mengharapkan agar kita kenal hati budi masing-masing dulu. Yalah, soal kahwin ni, bukan boleh dibuat main kan. Ada jodoh tak kemana, tak ada jodoh, nak buat macam mana.” Tutur gadis itu tenang. Akhirnya, mereka sama-sama tersenyum senang.
            Tanpa mereka sedari, Baizura hanya melihar dari jauh. Hatinya senang apabila melihat Hakimi mula melakar kenangan baru dalam hidupnya. Tapi dia turut takut kalau-kalau kasih yang disulam tidak kesampaian. Namun, dia serahkan kepada suratan takdir. DIA lebih mengetahui mana yang terbaik buat hambanya.
***
            Hakimi mengetuk pintu bilik Baizura. Sedari pagi lagi, dia asyik berkurung. Sarapan tidak, apa tidak. Entah apalah yang dilakukan oleh gadis itu.
            “Zura, tak bangun lagi ke?” Tanya Hakimi sambil terus mengetuk.
            Perlahan-lahan, pintu terkuak dari dalam. Terpancul wajah Baizura yang penuh serabai. Dengan rambut yang kusut masai. Pasti belum mandi lagi ni.
            “Ish, baru bangun. Teruk betul anak dara ni.” Tangan kasarnya menolak lembut kepala Baizura. Namun gadis itu masam mencuka. Tiada langsung senyuman yang menghiasi wajah manis itu.
            “Hei, kenapa ni? Tak sihat ke?” Tanya Hakimi sambil tangannya melekat di dahi Baizura. Hmm, tak panas pun.
            “Tak lah. Saja nak tidur sampai petang.” Jawab Baizura malas sambil menutup kembali pintu biliknya.
            Sebenarnya dia sedang menahan sakit. Tangannya menekap perutnya yang sakit akibat senggugut. Memang dia akui, dia akan mengalami senggugut yang teruk ketika kedatangan haid.
            Hakimi masih lagi berdiri di luar bilik. Pelik dengan sikap Baizura kali ini. Baizura jarang marah-marah begini kecuali kalau dia datang bulan.
            “Oh, jadi bulan tengah mengambanglah ni.” Dia bercakap sendiri. Seulas bibirnya tersenyum dengan sendirinya.
            Perlahan-lahan dia menuju ke bilik Liyana dan diambil tungku elektrik. Tinggal bersama-sama dengan wanita ini membuatkan dia faham dan tahu apa yang perlu dilakukan. Along, Liyana dan Baizura akan memerlukan tungku elektrik ini ketika kedatangan haid.
            Setelah memanaskan tungku elektrik, Hakimi kembali menuju ke bilik Baizura dan dipulas tombol pintu. Perlahan-lahan gerakannya. Tidak mahu mengejutkan Baizura yang sedang merengkok kesakitan itu.
            “Zura, baring betul-betul.” Dengan malas, Baizura membuka mata. Apabila terpandangkan Hakimi, dia mula ingin bangun namun dihalang oleh Hakimi.
            “Kimi suruh baring betul-betul.” Arah Hakimi lagi. Kerana terlalu sakit, Baizura hanya menurut. Dengan perlahan-lahan, Hakimi meletakkan tungku elektrik itu di atas perut Baizura.
            “Rehatlah.” Ujar Hakimi sepatah dan berlalu keluar. Baizura mengetap bibir. Malu dengan Hakimi yang sentiasa tahu jika dia datang bulan. Mungkin kerana kelegaan setelah bertungku membuatkan Baizura terlena dengan enaknya.
            Baru Hakimi teringat yang Baizura tidak menjamah sebarang makanan dari pagi lagi. Dengan segera, dia melangkahkan kaki ke dapur. Cuba mencari sesuatu untuk dimasak memandangkan emak dan abahnya menghadiri kenduri.
            “Buat sup ayamlah.” Monolognya sendiri. Mujurlah dia selalu memasak ketika di US dulu. Bolehlah diguna pengalaman itu. Kalau dia masak beria pun tidak berguna kerana selera Baizura sering mati ketika datang bulan.
            Setelah usai memasak, dia meletakkan di dalam dulang dan dibawa ke atas. Perlahan sahaja gerakannya. Dia memegang bahu Baizura. Mengoncangkan sedikit badan gadis itu.
            “Dari tadi tak makan, meh makan sikit.” Baizura mengeleng-gelengkan kepalanya tanda tidak mahu. Dia tidak punya selera untuk makan.
            “Kimi buat sup je. Biar Kimi suapkan ya.” Dia membantu Baizura untuk duduk. Baizura pula malu diperlakukan sedemikian rupa. Bukanlah dia sakit teruk pun, cuma diserang senggugut sahaja tapi dijaga bagaikan puteri oleh si Hakimi.
            “Maaflah kalau tak sedap.” Ujar Hakimi apabila suapan sup menjengah di mulut Baizura. Baizura hanya tersenyum sedikit. Baginya, sup Hakimi itu sudah sedap sangat. Tapi dia jadi segan kerana diperlakukan sedemikian rupa.
            “Kimi, Zura boleh makan sendiri nanti. Kimi janganlah risau sangat.” Ujar Baizura perlahan. Sakitnya sudah beransur pulih.
            “Tak boleh.Zura tu bukan boleh kira. Nanti tak makan pun. Silap ari bulan, Zura buang sup Kimi di dalam jamban.” Sakit perutnya menahan gelak. ‘Sampai ke situ fikirnya. Dasyat juga si Kimi ni.’  
            Akhirnya, Baizura menerima suapan Hakimi sehingga ke akhirnya. Biarlah dia menjaga hati Hakimi kerana Hakimi tidak pernah gagal dalam menjaga segenap perasaannya.
            “Hmm, teruklah suami Zura nanti. Tiap-tiap bulan kena menjaga cik buah hatinya ni.” Perli Hakimi. Senang dapat membuat gadis itu malu.
            “Alah, jangan cakap orang. Nanti kena batang hidung sendiri.” Dalam sakit-sakit pun, sempat lagi dia membalas kata.
            “Hmm, nak kena check dulu nieh?” Ujar Hakimi sambil meletakan jari terlunjuknya di dagunya yang berkumis.
            “Check macam mana? Nak tanya si Aina?” Baizura memohon kepastian.
            “Aah. Ke ada cara lain.” Hakimi sudah tergelak. Baizura pula yang merah muka menahan malu.
            “Eee, tak senonoh.” Dibaling bantal ke arah Hakimi yang sudah mula menapak keluar. Senyuman masih tidak lekang dari bibirnya. Baizura mengelengkan kepalanya mengenangkan gelagat Hakimi.
***
            Buat pertama kalinya, Baizura memperkenalkan Hakimi kepada Megat Shahrul. Ini semua atas permintaan Megar Shahrul yang teringin benar untuk berkenalan dengan madunya. Namun, Hakimi tidak hadir seorang diri. Dia datang bersama Aina.
            Sengaja dia merancang untuk melalukan BBQ ini. Untuk memperkenalkan Hakimi dengan Megat Shahrul dan sekaligus mengeratkan lagi hubungan di antara Hakimi dan Aina.
            Suasana pantai yang sejuk ditiup angin itu betul-betul menjadikan malam mereka itu begitu bermakna.
            “Hmm, sedapnya bau…” Ujar Baizura sambil menghidu bau makanan.
            “Eee, tak senonoh. Pergi main jauh-jauh nuh.” Halau Hakimi. Sekadar bermesra. Megat Shahrul hanya tersenyum melihat telatah mereka berdua.
            “Rul, tengok Kimi ni, dia suka buli Zura.” Adu Baizura manja. Shahrul tersenyum manakala Hakimi mencebik.
            “Kimi, kau jangan berani nak buli buah hati aku ya.” Ugut Shahrul. Sekadar ingin memeriahkan lagi suasana.
            “Alah, macamlah dia sorang je ada buah hati.” Balas Hakimi pula.
            “Alah, Kimi jelouslah tu sebab Kimi tak ada buah hati kan?” Sengaja dia menghantar soalan perangkap.
            “Eh, ingat Kimi ni tak laku sangat ke? Ni yang kat sebelah kimi ni, buah hati Kimilah.” Spontan sahaja ayat itu keluar dari mulutnya sedangkan muka Aina merona kemerahan. Mujurlah keadaan sedikit gelap, jika tidak, pasti Aina tidak tahu dimana mahu ditelakkan mukanya ini.
            “Aina, jom kita pergi main air nak?” Pantas sahaja Aina mengangguk. Dia tidak betah berlama-lama dengan Hakimi. Sedikit sebanyak, jejaka itu begitu mendebarkannya.
            “Thanks.” Ucap Aina ikhlas.
            “No hal lah.” Balas Baizura ceria. Berada di gigi pantai menyebabkan mereka semakin kesejukkan sehingga mengigil Aina dibuatnya.
            “Sejuk sangat ke?” Kasihan pula Baizura melihat Aina yang kesejukkan itu lantas ditanggalkan baju sejukknya dan diberikan kepada Aina.
            “Eh, tak pelah. Boleh tahan lagi.” Namun Baizura tidak mendengar alasan tersebut lantas menyarungkan baju sejuk ke badan Aina.
            “Zura nieh..” Ayatnya tergantung di situ. Tidak tahu perkataan mana yang sesuai untuk digunakan.
            “Degil. Aku tahu.” Dia pula yang menyambungkan ayat yang tergantung itu. Aina sudah tahu berkata apa lagi selain hanya mampu tersenyum dan mengeleng.
            Mereka cepat-cepat berlari ke atas apabila sudah beberapa kali nama mereka dilaungkan oleh si Kimi.
            Sambil makan, mereka berbual mesra. Sekali-sekala Baizura akan mengusik nakal pasangan itu sehingga ditegur oleh Megat Shahrul.
            “Siapa yang bawa gitar ni?” Tanya Shahrul. Sedari gitar itu diam tidak berbunyi.
            “Kimi.” Jawab Baizura ringkas.
            “Tapi Zura yang suruh.” Giliran Hakimi pula yang menjawab.
            “Tak kan Zura nak main pulak?”
            “Hai, malu dengan buah hati ke?” Giliran Hakimi pula yang mengusik.
            “Tak malu langsung.” Jawab Baizura berani.
            “Kalau tak malu, nyanyilah satu lagu.” Kali ini, Megat Shahrul pula yang bersuara. Sekilas, pandangan mereka bersatu.
            Hakimi cepat-cepat mencapai gitar dan dihulurkan kepada Baizura. Lambat-lambat sahaja Baizura mengambilnya. Namun sempat juga dihadiahkan jelingan tajam buat Hakimi.
            Selama ini, Megat Shahrul tidak pernah tahu kalau-kalau dia meminati bidang muzik. Kerana itu dia malu, kalau-kalau suaranya tidak sesedap yang diharapkan.
            “Cepatlah. Dah tak sabar ni.” Aina pula bersuara. Membalas dendam.
Jalan pernah takut ku tinggalkan
Saat bintang tak mampu lagi berdendang
Saat malam menjadi terlaluu dingin
Hingga pagi tak seindah biasanya

Tak kan mungkin kita bertahan
Hidup dalam bersendirian
Panas terik hujan badai
Kita lalui bersama

Saat hilang arah tujuan
Kau tahu ke mana berjalan
Meski terang meski gelap
Kita lalui bersama

Pernah kita jatuh mencuba berdiri
Menahan sakit dan menangis
Tapi erti hidup lebih dari itu
Dan kita mencuba melawan

            Sehabis petikan gitar, semuanya memberikan tepukan gemuruh. Hakimi tersenyum. Shahrul terpesona manakala Aina terpegun melihat Baizura yang rancak memetik gitar.
            Baizura menundukkan kepalanya. Tanda ucapan terima kasih. Usai dia mengangkat kepalanya, semuanya memandangnya tanpa kelip.
            “Kalau ya pun terpegun, tak payahlah tengok Zura macam tu sekali.” Terkekek-kekek dia ketawa. Namun tawanya mati apabila melihat isyarat yang diberikan oleh Aina.
            Jari terlunjuk Aina mendarat di hujung hidungnya. Dengan segera, tangan kanannya dibawa ke hujung hidung. Terperanjat sungguh dia apabila melihat darah.
            “Arghh!!! Kenapa ada darah?” Entah kepada siapa ditujukan soalan itu.
            Serta merta Shahrul bangun dengan lantas menanggalkan baju sejuknya dan dipakaikan ke Baizura. Serta merta dia mengambil tisu dan dilap dengan lembut hidung Baizura yang berdarah.
            Hakimi juga tidak duduk diam. Cepat-cepat dia mengambil air batu di dalam kotak dan ditelakkan di atas kain kecil. Air batu yang sudah berbungkus itu diletakkan ke dahi Baizura.
            “Nasib baik tak teruk sangat.” Luah Shahrul sambil masih membersihkan sisa-sisa darah.
            “Oh, dia ni memang macam ni. Tak boleh sejuk sangat.” Baizura menjeling ke arah Hakimi kerana terlalu berterus terang.
            “Sorylah Zura sebab pakai baju sejuk ni.” Giliran Aina pula yang serba salah. Dalam diam, dia amat mencemburui Baizura. Di saat dia kesakitan, ada dua orang lelaki yang begitu mengambil berat akan dirinya.
            “Macam mana sekarang? Rasa lebih okay?” Soal Shahrul bimbang. Dia memang akan terlebih bimbang apabila melibatkan Baizura.
            “Zura okay. Rul janganlah risau sangat.” Baizura tersenyum. Cuba melegakan kerisauan Shahrul.
            Hakimi melarikan langkah ke arah lain. Kain yang dibungkus air batu itu telah diserahkan kepada Shahrul.
            Aina jadi pelik melihat sikap Hakimi yang tiba-tiba diserang penyakit bisu. Hakimi kelihatan cemburu melihat kemesraan yang terjalin di antara Baizura dan Shahrul.
            “Kalau saya tak pakai sweater ni, mesti hidung Zura tak berdarah kan.” Dia sengaja mengumpan Hakimi untuk berbual-bual.
            “Eh, tak perlulah awak rasa serba salah pulak. Memang hidung Zura tu selalu berdarah.” Hakimi menguis-nguis pasir di hadapannya menggunakan ranting kayu.
            “Eh, tengok bulan tu, cantik betul.” Semuanya sudah mula mendongak ke langit. Mencari cantiknya bulan.
            “Bulan tu dari jauh je nampak cantik tapi bila tengok dekat-dekat, tak cantik pun.” Bidas Hakimi sengaja. Usik mengusik seperti ini sudah biasa antara mereka berdua.
            “Tak kisahlah. Janji Zura suka.” Memang itulah satu perangai Baizura yang sangat menyenangkannya. Baizura tidak suka mendengar kata-kata orang. Dia akan berpegang teguh pada keputusannya.
***
            Baizura mencapai beberapa barang keperluan ke dalam troli. Hari ini, dia dikerah bersama-sama dengan Hakimi untuk membeli barang rumah yang sudah kehabisan stoknya.
            “Zura, kicap mana yang sedap ya?” Soal Hakimi sambil menunjukkan dua jenis kicap yang berlainan jenama.
            “Kimi selalu makan yang mana?” Sengaja, dia menguji.
            Hakimi mengaru tengkoknya. Memohon agar ingatannya pulang ke dalam otak untuk memberikan jawapan kepada Baizura.
            “Entahlah. Susah-susah sangat, ambil jelah dua-dua.” Dengan pantas, dia membuat kesimpulan sendiri.
            “Eh, mana boleh macam tu. Membazir je kalau ambil dua. Hidup ni memang kena buat pilihan cik abang oit. Hai, kalaulah semua lelaki macam Kimi ni, habislah pokai bajet rumah tangga.” Omel Baizura sambil mengeluarkan sebotol kicap dan ditetakkan ke tempatnya semula.
            Barulah Baizura perasan bahawa setiap barang di dalam trolinya ada dua jenama. Tadi ada dua kicap, kini ada mayonis, sos cili, ada dua paket bawang, dan berbagai lagi. Dan teruknya, semuanya ada dua jenis.
            Baizura mengecilkan pandangannya ke arah Hakimi. Dirasakan bahawa lelaki itu kecil benar di pandangan matanya.
            “Yang pergi ambil semua ni dua apa kes?” Geram dengan Hakimi.
            “Sebab tak tahu nak pilih yang mana satu.” Matanya dikelipkan beberapa kali. Takut juga dengan kemarahan Baizura yang main-main itu.
            “Habis tu kenapa tak beli satu pasar raya je. Lagi senang.” Tangannya pantas mengeluarkan barang-barang yang tidak diperlukan.
            “Takut nanti kena beli peti baru pulak.” Baizura memandang Hakimi. Tanda tidak faham.
            “Yalah, mana nak letak barang-barang kat pasar raya ni kalau beli semua. Sebab tu kena beli peti baru tapi silap-silap, rumah pun kena beli baru. Sebab tak muat.” Jawab Hakimi selamba. Sengaja mengenakan wanita kesayangannya ini.
            Baizura membuntangkan mata. Barang-barang yang tidak diperlukan, semuanya diserahkan kepada Hakimi.
            “Letak balik kat tempat dia.” Arah Baizura serius sambil menolak troli ke arah lain.
            Hakimi tersengeh-sengeh. Baizura tidak boleh menyalahkan dia dalam hal ini. Dia memang gred D kalau diajak membeli belah.
            Sedang Baizura menunggu Hakimi, tiba-tiba ada panggilan masuk dari kekasih tersayang. Nama pun kekasih, mestilah sayang kan… hehehe
            “Helo sayang…” Manja suara Baizura menerpa gegendang milik Shahrul.
            “Hai, sayang buat apa tu?” Tanya Shahrul ramah.
            “Tengah beli barang.” Jawab Baizura jujur.
            “Dengan siapa?” Kali ini, Baizura terfikir-fikir akan jawapannya. Perlukah dia jujur sedangkan dia tahu yang Shahrul teramat cemburukan Hakimi.
            “Zura sorang je.” Kali ini, buat pertama kalinya, dia tidak jujur dengan Shahrul.
            “Okaylah. Tak nak ganggu Zura. Bye.” Tiba-tiba Baizura pelik dengan sikap Shahrul kali ini. Nadanya seperti menahan marah.
            “Ni belum lagi aku beritahu yang aku beli barang dengan Kimi. Entah-entah terus mengamuk kot. Tapi Rul bukan jenis yang cepat marah. Kesabaran dia ni macam gunung. Kalau boleh, gunung everest tu dia nak kalahkan.” Omel Baizura sendirian.
            “Ni sejak bila jadi orang gila ni? Cakap sorang-sorang.” Sergah Hakimi yang muncul entah dari mana. Serta merta, tangan kecil Baizura hinggap di bahu Hakimi sehingga jejaka itu menjerit keperitan.
            “Itulah padahnya kalau suka buat orang terkejut.” Berpura-pura marah. Hakimi pula hanya mampu tersengih-sengih.
            “Eh Kimi, tolong pergi ambilkan daun bawang dengan daun sup. Lupa nak ambil tadi.” Arah Baizura. Tiba-tiba Hakimi mencubit pipi kanannya sehingga merah dibuatnya.
            “Apasal cubit Zura pulak?” Dia mengosok pipinya yang perit.   
            “Sejak bila pulak Kimi ni jadi pelakon?” Berkerut dahi Baizura untuk memahami maksud kata-kata Hakimi.
            “Pelakon?”
            “Yalah, dari tadi lagi, Zura sibuk nak bagi arahan.” Sekali lagi, dia terkena. Baizura mengigit bibir. Geram sungguh dia dengan Hakimi.
            “Sabar jelah.” Rungut Baizura sambil berpaling. Niatnya ingin mengambil daun bawang dan daun sup namun langkahnya mati tiba-tiba apabila terpandangkan susuk tubuh yang berada di hadapannya.
            “Eh Rul, tak sangka pulak jumpa kat sini.” Tegur Hakimi ramah tanpa mengesaki apa-apa.
            “Kebetulan aku pun tengah membeli barang.” Suaranya ramah. Masih seperti biasa. Namun Baizura tetap rasa canggung. Orang buat salah kan. Mestilah takut.
            “Eh tak apalah, biar Kimi yang ambil daun sup.” Cadang Hakimi sambil pergi meninggalkan mereka berdua.      
            “Rul, Zura mintak maaf sangat-sangat….” Baizura memulakan langkah.
            “Untuk apa?” Pura-pura tidak mengerti.
            “Sebab tipu Rul tadi.” Lemah sahaja nada suaranya. Kalau tidak, suara dialah yang paling kuat. Macam tertelan microfon sahaja.
            “Yalah, maksud Rul, untuk apa pernipuan tadi?” Nadanya masih keras. Mukanya serius tanpa sebaris senyuman.
            “Zura takut Rul cemburu..” Jawabnya sambil menunduk.
            “Habis tu, Zura ingat sekarang Rul tak cemburu ke?” Hatinya benar-benar sakit apabila mengetahui yang Baizura menipunya.
            Memang sedari dahulu lagi dia teramat mencemburui seorang lelaki yang bernama Hakimi. Namun rasa cemburunya masih boleh dikawal. Tidak perlulah dihadiahkan sebuah penipuan yang bakal menambahkan lagi rasa cemburunya.
            “Sejak akhir-akhir ni, Rul ni cemburu sangat dengan Kimi. Sebab tulah Zura menipu, Zura tak nak Rul fikir yang bukan-bukan. Rul, Zura mintak maaf sesangat….” Rayu Baizura lembut.
            “Fikir apa? Fikir yang Zura betul-betul sukakan Kimi.” Dia sebenarnya sedang mengawal senyumannya. Dia tidak sengaja mengacah kekasihnya itu.
            “Apa yang Rul merepekkan ni? Lempang mati kang…” Sehabis ayat itu, satu ledakan tawa terbit dari mulut Shahrul.
            “Apa gelak-gelak, tak kelakar langsung.” Sebenarnya dia sangat lega mendengat tawa milik Shahrul. Sekurang-kurangnya dia tahu yang Shahrul tidak serius memarahinya.
            “Hebat betul Zura ni. Orang lain kena tikam dan bunuh baru mati tapi Zura lempang je terus mati eh?” Dalam saat genting seperti ini pun, Shahrul masih punya masa untuk bergurau.
            Memang dia sengaja berpura-pura marah. Memang dia cemburu. Namun jika difikir secara matang, perlukah dia mencemburui pada seorang lelaki yang telah banyak melimpahkan rasa kasih dan sayang kepada Baizura.
            Kasih Hakimi kepada kekasihnya itu telah tercipta ketika kasih mereka belum berputik lagi. Cemburunya memang ada namun ia masih berpada-pada. Dia tidak akan sesekali merampas kasih Hakimi yang telah menganggap Baizura sebagai seorang adik.
            Dia masih ingat kata-kata Baizura. ‘Zura sayang keduanya melalui dua makna yang berbeza.’ Dia percayakan buah hatinya itu.
            “Meh kita cuba nak?” Cadangan Baizura itu Shahrul sambut dengan senyuman.
            “Eh jangan. Nanti jadi janda tau.” Ugutan Shahrul itu telah Berjaya menerbitkan senyuman milik Baizura.
            “Rul, janganlah fikir bukan-bukan. Zura tak mungkin ada apa-apa dengan Hakimi. Lagipun dia kan hak Aina. Zura ni belum terdesak lagilah nak rampas hak orang. Yang sendiri pun tak terjaga tau.”
            “Rul tahu sayang… Tadi tu saja je main-main.” Hakimi hanya melihat kemesraan mereka itu dari jauh. Sekarang, dia hanya bermampu mendoakan untuk kebahagiaan Baizura. ‘Berbahagialah dikau wahai cintaku…’
***
            Lampu yang tadi diterangi cahaya tiba-tiba disapa kegelapan. Baizura meraba-raba katilnya. Mencari telefon bimbit untuk meminjam sedikit cahaya.
            Dia membuka pintu bilik. Mencari sesiapa namun tiada satu kelibat pun yang kelihatan. Dia mula melangkah turun ke tangga.
            Mujurlah ada cahaya telefon bimbit yang dapat membantu dia terus melangkah meredah kegelapan. Namun langkah kakinya terhenti apabila ada sesuatu yang menariknya sehingga dia terjerit kecil.
            “Jangan bergerak.” Ujar satu suara yang Baizura tidak kenali malah ada pisau kecil yang dihunus ke lehernya.
            “Kau siapa? Kau nak apa hah?” Tanya Baizura berani. Tika ini, dia tidak boleh kelam kabut. Sedaya upaya dia cuba menenangkan diri sendiri.
            “Aku nak kau.” Kata-kata yang terbit dari mulut lelaki itu begitu menakutkannya. Dia perlu lakukan sesuatu.
            Serta merta dipijak kaki lelaki itu dengan sekuat hati kemudian digigit lelaki itu dengan sepenuh tenaganya .Terdengar lelaki itu mengerang kesakitan.        
            “Kenapa Zura?” Tiba-tiba Hakimi muncul entah dari arah mana, Baizura juga tidak menyedarinya.
            “Kau siapa?” Dalam kesamaran cahaya, Hakimi menyedari, ada makhluk lain yang turut ada di rumahnya ini.
            Tiba-tiba sahaja lelaki yang memakai topeng itu menghunuskan pisaunya ke perut Hakimi sehingga memuntahkan darah pekat.
            “Kimi!” Jerit Baizura lantang lantas mendekat ke arah Hakimi yang sudah terbaring kelesuan.
            “Tolong!” Dalam keadaan kelam kabut itu, Baizura tidak boleh memikirkan apa-apa lagi apatah lagi apabila melihat sekujur tubuh Hakimi yang tidak bergerak lagi.
            Kegelapan yang menghimpit tadi tiba-tiba diterangi cahaya terang. Lelaki bertopeng itu melangkah  mendekat ke arah Baizura. Baizura menelan air liurnya beberapa kali.
            Pisau yang dihunus itu telah berada di lehernya sekali lagi. Baizura redha jika ajalnya sampai tika ini.
            “Selamat hari jadi Zura.” Dengan pantas, Azlan menanggalkan topeng yang sedari tadi menyembunyikan wajahnya. Baizura beristifar panjang apatah lagi apabila melihat Hakimi yang terbaring lesu itu tiba-tiba tergelak sakan.
            Malah bukan setakat itu sahaja, malah ahli keluarga yang lain juga ikut turut keluar dari tempat persembunyian mereka malah terus menyanyikan lagu Selamat Hari Jadi kepada Baizura.
            Baizura mengetap bibirnya. Entahlah, seram sejuk ada, geram dah confirm dah, takut, nak gelak, teruja, seronok semuanya bagai digaulkan bersama.
            “Selamat hari lahir Zura.” Ucap Encik Hamdan dan Puan Latifah. Baizura bersalaman dengan keduanya dengan penuh sopan.
            “Mak dengan abah sepakat sekali eh?” Tanya Baizura manja.
            “Alah, kita orang bukan sengaja. Kita orang kena paksa dengan si Kimi ni.” Spontan sahaja jawapan itu keluar dari mulut Encik Hamdan.
            “Eh, Kimi pulak yang disalahkan.” Hanya gelak tawa yang mampu disertakan sekali. Tidak ada orang yang ingin menyokongnya kali ini.
            “Nah, ini hadiah dari ayah.” Encik Hamdan menghulurkan sekeping sampul surat.
            “Alah abah ni, wat susah-susah je. Zura kan dah besar. Hadiah ni untuk budak kecik je.” Jawab Baizura segan kerana diperlakukan lebih dari anak-anak Encik Hamdan yang lain.
            “Eh, apa pulak besarnya. Badan Zura tu pun macam budak lagi. Ambillah hadiah abah tu.” Kali ini, Puan Latifah pula yang bersuara. Dia tahu, anaknya itu segan.
            Baizura mengambil dan membuka sampul surat itu dengan teragak-agak. Entah apa lagi kejutan yang bakal mencabut urat jantungnya.
            “Betul ke ni abah?” Soal Baizura tidak percaya. Surat itu adalah surat perlantikan jawatan sebagai pengurus kewangan di syarikat milik abahnya.
            “Betul. Zura akan mula start kerja minggu depan.” Baizura sendiri tidak pasti sama ada ini adalah berita baik atau pun buruk kepadanya. Dia bukan tidak mahu bekerja di syarikat milik Encik Hamdan tetapi kalau boleh dia mahu berdikari sendiri. Dia tidak mahu kalau-kalau anak-anak Encik Hamdan yang lain berfikiran yang bukan-bukan tentangnya.
            “Alah abah, apa kata kalau Zura kerja dengan abah tiga bulan nanti sebab syarikat Zura tu kena bayar papasan kalau berhenti mengejut macam ni.” Dalih Baizura.
            “Jangan risau, itu abah akan tanggung. Yang penting, Zura kena kerja dengan abah. Lagipun, abah tak beranilah nak bagi jawatan ni kat orang luar sedangkan abah tahu yang anak abah ni lebih layak untuk memegang jawatan ni.”
            Akhirnya Baizura hanya mengangguk. Apa salahnya jika dia menuruti kehendak abahnya yang satu ini kerana sudah banyak kehendak hatinya yang sudah Encik Hamdan tunaikan. Inilah waktu yang sesuai untuk membalasnya.
            “Apa lagi, jomlah kita makan.” Akhirnya mereka beramai-ramai makan pizza yang telah ditempah khas oleh Hakimi.
            Hari ini genaplah dua puluh lima tahun umurnya. Bermakna sudah lima belas tahun dia menumpang kasih di rumah Encik Hamdan dan Puan Latifah. Sudah banyak jasa yang telah ditabur kepadanya.
            “Menung apa lagi tu?” Tegur Hakimi dengan senyuman yang tidak lekang dari bibirnya.
            “Tengah berfikir.” Jawab Baizura serius.
            “Fikir apa?” Hakimi tertanya-tanya sendiri.
            “Apalah yang Zura nak kenakan Kimi masa birthday Kimi nanti eh?” Seraya itu, Hakimi tergelak besar sedangkan muka Baizura masam mencuka.
            “Bunyi macam orang marah je.” Dia tahu Baizura marah-marah sayang kepadanya.
            “Mahu tak marah. Nak tercabut jantung Zura tau. Kalau tercabut betul-betul cam mana? Zura belum kahwin lagi tau.” Sekali lagi, Hakimi tergelak besar.
            “Amboi, gatal betul Zura ni…” Belum lagi dia sempat menghabiskan ayatnya, satu cubitan hinggap di lengannya.
           
            “Okay-okay…. Sorylah sayang…. Lain kali tak buat lagi eh.” Serta merta diangkat tangannya tanda berjanji.
            “Ingat senang-senang ke Zura nak maafkan.” Baizura tersenyum. Ada ruang untuknya bermain tarik tali dengan Hakimi.
            “Oh okay… Zura nak apa? Zura cakap je.”
            “Hadiah birthday Zura mana?” Dia menadahkan tangannya.
            “Alamak, Kimi lupalah nak beli. Hutang dululah hadiah tu eh.” Ujarnya sambil tersengih sumbing.
            “Ada pulak main hutang-hutang. Zura nak sekarang jugak.” Sengaja dia mengesa.
            Hakimi mencapai gitar yang diletakkan berdekatan dengan mereka dan memainkan sebuah lagu puisi kepada Baizura.
            Baizura tersenyum melihat hadiah yang telah awal-awal lagi Hakimi letakkan di dalam biliknya. Tangannya mengelus lembut sepasang tudung yang bermotifkan bunga-bunga.
            Segera dia mencapai telefon bimbitnya dan menghantar ucapan terima kasih di atas pemberian Hakimi itu. Satu hari nanti, pasti dia akan memakainya.
***
            “Rul nak bawa Zura pergi mana ni?” Tanya Baizura tidak sabar apabila Megat Shahrul mendesak untuk menutup matanya dengan kain dan memimpin tangannya tanpa hala tuju yang pasti.
            “Adalah. Zura jangan banyak cakap boleh tak?” Shahrul berpura-pura marah.
            Sedari tadi lagi mulut Baizura tidak berhenti mengomel. Malam ini, dia ingin memberikan kejutan kepada kekasih hatinya itu. Sebagai tanda hadiah hari jadi.
            Dari pada angin yang menderu, Baizura sudah dapat mengangak yang mereka sedang berada di tepi pantai. Tapi untuk apa?
            “Okay, kita dah sampai.” Kata-kata Shahrul itu mendatangkan debar di hatinya.
            Apabila kain yang menutup matanya dibukakan, dia kelu sendiri memandang apa yang berada di hadapannya. Dia sedang duduk di tepi pantai yang telah disediakan sebuah meja dengan dikelilingi oleh cahaya lilin yang ditutupi oleh kaca.
            Tercengan dia tanpa kata sehingga dia melopong dibuatnya. Terlalu terharu dengan apa yang telah dilakukan oleh Shahrul.
            “Kalau ya pun, tutuplah mulut tu sikit.” Sempat lagi Shahrul mengenakannya.
            “Apa ni Rul. Buat susah-susah je.” Dia menghalakan pandangan mata ke arah Shahrul. Betapa lelaki itu teramat menyintainya.
            “Tak ada apa yang susahnya. Jom.” Ditarik tangan buah hatinya itu menuju ke arah meja. Baizura sedikit pun tidak pernah bermimpi untuk makan malam romantik dengan orang yang dicintai seperti malam ini.
            Sedang meraka makan, tiba-tiba Megat Shahrul menarik tangan Baizura agar bersatu dengan tangan miliknya.
            “Kenapa ni Rul.” Tanya Baizura. Pelik dengan sikap Shahrul malam ini.
            “Rul tak sanggup untuk kehilangan Zura.” Ucap lelaki itu sayu. Baizura mengerutkan dahinya.
            “Ish, apa yang Rul merepek ni. Rul tak akan kehilangan Zura.” Dia mengengam erat tangan Shahrul. Supaya lelaki itu sedar yang dia tidak akan sesekali meninggalkan kekasihnya itu.
            “Sudi tak kalau jari manis Zura ini, Rul hiaskan dengan cinta kita.” Sehabis tutur katanya, Shahrul menyarungkan sebuah cincin di jari manisnya.
            “Selamat hari jadi sayang… Terimalah hadiah yang tak seberapa ni.” Kali ini, Baizura betul-betul terharu. Cukuplah sekadar ini. Itupun dia merasakan dia sudahh mendapatkan lebih dari yang sepatutnya dari Shahrul.
            “Zura tak tahu nak cakap apa lagi… Thanks Rul…” Ucap Baizura pula.
            “Suka tak?” Tanya Shahrul. Dia senang hati kalau Baizura suka dengan hadiah yang diberikan itu.
            “Suka sangat… Tapi waktu kita menikah nanti, Rul beli permata yang lebih besar tau. Hahaha.” Suka benar dia kalau dapat menyakat lelaki yang telah lama menghuni di hatinya itu.
            “Eee… tak malu betullah awek Rul ni.” Ada-ada sahaja tingkah gadis ini yang akan mencuri perhatiannya.
            “Alah, biarlah….” Manja sahaja nada suaranya menampar gengendang milik Shahrul.
            “Boleh. Apa salahnya tapi kena potong duit hantaranlah.” Sehabis itu, giliran Baizura pula yang mencebik.
            “Kedekutnya….” Mereka gelak bersama. Menikmati kebahagian yang ALLAH titipkan buat mereka. Kerana hidup ini terlalu singkat untuk dilewatkan dengan kesedihan.
***
            Sudah tiga bulan dia berkerja di syarikat milik abahnya itu. Dia sudah mula serasi dan selesa bekerja di situ. Apatah lagi apabila dia tidak perlu bersusah payah untuk memandu ke tempat kerja kerana Hakimi dengan sukarelanya menjadi driver tidak bergajinya.
            “Zura, times up. Jom balik.” Muncul Hakimi tiba-tiba.
            “Kimi baliklah dulu. Zura ada kerja lagi nak buat ni.” Jawab Baizura tanpa memandang langsung ke arah Hakimi.
            “Uish, Zura ni kan, kalau dapat kerja sampai tak ingat sekeliling. Jomlah balik, kerja tu esok boleh sambung.” Gesa Hakimi lagi.
            Tiba-tiba Baizura berhenti dari terus melakuka kerjanya dan mula menghadap muka Hakimi.
            “Kenapa ni?” Tanya Hakimi apabila melihat ada yang tidak kena dengan Baizura.
            “Zura takutlah.” Lambat sahaja dia ingin berterus terang. Hakimi mula mengambil tempat di hadapan Baizura.
            “Takut? Zura takut apa?” Mukanya sudah mula serius. Gerun juga apabila mendengar suara Baizura yang serius semacam itu.
            “Rul nak bawa Zura pergi jumpa mak dia esok.” Sehabis bicara yang keluar dari mulut Baizura, terus sahaja Hakimi tergelak kecil.
            “Lah, Kimi ingat apalah tadi. Zura ni takut orang juga ya? Ingatkan tak takut apa-apa dalam dunia ni.” Perli Hakimi baik punya.
            “Zura serius ni. Main-main pulak?” Kali ini, dia betul-betul serius. Entah jenis ketakutan yang bagaimana yang menghantuinya. Dia sendiri tidak pasti. Yang pasti, dia betul-betul takut untuk mengharungi hari esok.
            “Apa yang Zura takutkan?” Tanya Hakimi lembut. Dia mula sedar yang Baizura serius dengan kata-katanya.
            “Zura takut kalau-kalau keluarga Rul tak dapat terima sejarah silam keluarga Zura? Macam tu?” Teka Hakimi apabila melihat Baizura yang hanya diam tanpa kata-kata.
            “Zura tak tahu. Yang Zura tahu, Zura takut sangat.” Luah Baizura jujur tentang rasa hatinya.
            “Kalau kita tak rasa takut, perasaan berani tak akan muncul. Janganlah Zura risau akan takdir yang telah pun ditetapkan oleh ALLAH, sesungguhnya Dia maha mengetahui apa yang terbaik untuk hambanya.
            Lagipun rasa takut untuk berjumpa dengan bakal mertua ni kan lumrah. Zura boleh Tanya pengalaman Aina waktu mula-mula dia nak jumpa mak. Mesti perasaan dia sama macam yang Zura rasa sekarang. So, janganlah takut sangat. Tak ada apa-apalah.” Nasihat Hakimi itu Baizura terima dengan senang hati.
            “Thanks Kimi. Sebab tolong uraikan kekusutan Zura.” Ucap Baizura ikhlas. Dia sangat berbahagia kerana memiliki abang seperti Hakimi.
            “Tak kan thanks je kot. Zura kena belanja Kimi minum petang.” Baizura mendengus lembut.
            “Kimi ni kan, buat apa-apa tak pernah ikhlas kan. Yalah, Zura belanja. Tapi tak boleh lebih dua ringgit tau. Kalau lebih, bayar sendiri.” Ujar Baizura tidak mahu kalah. Dia terus mencapai handbagnya dan terus berlalu keluar meninggalkan Hakimi yang masih tidak berpuas hati itu.
***
            “Zura okey tak ni?” Tanya Shahrul apabila dia melihat muka Baizura pucat lesi.
            “Okey. Tapi Zura takutlah.” Ucapnya jujur. Shahrul mengengam tangan milik Baizura.
            “Mak Rul tu bukannya  harimau sayang. Dia tak makan oranglah. Hai, sejak bilalah Zura jadi penakut ni? Hmm…” Baizura mula tersenyum mendengar kata-kata Shahrul.
            “Jom.” Ajak Shahrul sambil membuka pintu kereta. Lambat-lambat, Baizura turut ikut serta.
            Setibanya di pintu rumah, mereka disambut oleh mak dan ayah Megat Shahrul. Baizura jadi terharu apabila mak Shahrul dengan senang hatinya menarik ke dalam pelukannya. Kini, ketakutannya sudah beransur hilang.
            Mereka terus ke meja makan untuk makan tengah hari bersama. Ahli keluarga Shahrul begitu ramah melayannya.
            “Zura memang asal dari sini ke?” Tanya Encik Megat Rahman sambil menyuapkan nasi ke dalam mulutnya.
            “Aah.” Jawab Baizura sepatah.
            “Oh, mak dengan ayah pun orang sini jugaklah?” Kini giliran Puan Sarimah pula yang melahirkan pertanyaan.
            “Sebenarnya mak kandung Zura dah meninggal. Sekarang tinggal dengan keluarga angkat. Keluarga angkat pun asal dari sini jugak.” Ujar Baizura berterus terang.
            “Oh ya ke. Mak cik dengan pakcik ni asal dari Johor.” Ramah sahaja ibu bapa Megat Shahrul melayan bakal menantunya itu.
            “Letakkan je kat situ Zura. Nanti Mak cik Limah kamu basuhkan.” Ujar Puan Sarimah namun Baizura tidak betah melakukannya. Dia lebih senang membasuh pinggan tersebut.
            “Tak apalah mak cik. Bukan banyak pun pinggan ni.” Baizura melafazkan rasa syukur yang teramat sangat kehadrat ilahi kerana mengurniakan bakal mertua yang sangat baik dan dapat menerimanya seadaanya.
            Puan Sarimah terus melangkah ke ruang tamu dengan senyuman yang tidak lekang dari wajahnya. Sedikit sebanyak, dia sudah mula jatuh sayang kepada bakal menantunya itu.
            “Macam mana mak? Okay tak pilihan Rul?” Soal Megat Shahrul dengan senyuman bangga.
            “Cantik budaknya. Sopan pulak tu. Pandai Rul pilih.” Pujian melambung dihadiahkan kepada anak terunanya. Megat Shahrul tersenyum bangga. Dia sendiri berbangga mempunyai kekasih seperti Baizura.
            “Jadi sekarang dia tinggal dengan keluarga angkat dialah ya?” Soal Encik Hamdan tiba-tiba.
            “Aah.” Jawab Shahrul sepatah.
            “Jadi siapa yang nak jadi wali nanti? Ayah dia pun dah tak ada ke?” Entah kenapa, pertanyaan itu pula yang keluar dari mulut Puan Sarimah.
            “Ayah dia ada lagi.” Jawab Megat Shahrul perlahan. Hal tentang ayah Baizura yang sedang berada di penjara belum lagi diceritakan kepada keluarganya.
            “Ayah dia dekat mana sekarang?” Kali ini Shahrul menelan air liurnya perlahan.
            “Penjara.” Dia begitu berharap agar ibu bapanya memahami dan dapat menerima kisah silam milik Baizura.
            “Penjara? Sebab apa?” Entah kenapa, tiba-tiba nada suara ibunya mendadak kuatnya.
            “Eh, awak ni pun. Kalau nak tanya pun, perlahanlah sikit suara tu. Kang dengar dek Zura tu kang.” Tegur Encik Megat Rahman. Puan Sarimah menarik muka bosan mendengar bebelan suaminya. 
            “Dia disabitkan kesalahan kerana membunuh.” Kalau boleh, dia tidak mahu merahsiakan apa-apa dari pengetahuan ibu bapanya. Kerana mereka berhak untuk tahu akan perihal bakal menantunya. Lagipun dia tahu bahawa mak dan ayahnya akan memahami nasib yang menimpa Baizura.
            “Bunuh? Bunuh siapa?” Kali ini Encik Megat Rahman pula yang bertanya manakala Puan Sarimah sudah melopong besar.
            “Bunuh mak Zura.” Sepantas itu, Puan Sarimah mengucap panjang. Dia mula tidak dapat menerima hakikat sebenar bakal menantunnya itu.
            “Rul nak kahwin dengan anak seorang pembunuh?” Tanya Puan Sarimah tiba-tiba.
            “Ayah Zura dah insaf mak. Dah banyak kali Rul teman Zura pergi melawat kat penjara tu. Pak cik pun dah restui hubungan kami.” Entah kenapa, dia tiba-tiba jadi berdebar melihat respon yang diberikan oleh ibunya itu.
            “Tapi mak tak restu. Mak tak suka kalau ada darah pembunuh yang mengalir dalam diri cucu mak nanti. Kita ni keturunan baik-baik, mak tak nak kalau orang lain mencemuh keturunan mak nanti.
            Lagipun, apa pulak kata saudara mara kita. Nanti dia orang cakap yang mak ni macam dah tak ada orang lain sampai anak pembunuh pun sanggup nak dijadikan menantu. Mak dah buat keputusan, mak tak setuju dengan hubungan korang ni.” Putus Puan Sarimah sambil berlaluu naik ke atas.
            Encik Megat Rahman hanya mengangkat bahu. Shahrul faham benar dengan reaksi ayahnya itu. Itu adalah tanda bahawa dia hanya akan menuruti kata-kata Puan Sarimah sahaja. Satu keluahan berat dilepaskan.
            Tanpa Shahrul sedari, ada telinga yang telah mendengar akan perbincangan mereka itu tadi. Ada hati yang terguris dengan setiap kata-kata yang merobek tangkai jiwa sang pemilik.
            “Rul. Mak cik mana?” Shahrul agak tersentak dengan suara Baizura yang tiba-tiba menyapa.
            ‘Ya ALLAH, mujurlah Zura tidak mendengar akan segala kemarahan yang dimuntahkan oleh mak. Jika tidak, pasti hati kecilnya akan terguris dengan ketajaman ayat dituturkan oleh mak. Tapi aku percaya bahawa mak mungkin hanya terkejut mendengar berita ini. Masa pasti akan memulihkan keadaan seperti sedia kala.’
            “Mak tiba-tiba sakit kepala. Jadi Rul suruh dia berehat je kat atas. Mari Rul hantarkan Zura balik.” Baizura hanya tersenyum mendengar perbohongan yang dilakukan oleh Shahrul.
            Adakalanya, hidup ini terpaksa dilalui dengan kebohongan untuk mengelakkan kesakitan dan keperitan menjalar di sanubari setiap jiwa. Namun sampai bila? Satu hari nanti, kebenaran pasti akan terbentang jua. Dan kesakitan itu akan berganda peritnya.
            “Zura balik dulu pak cik.” Baizura masih menegur Encik Megat Rahman dengan ramah. Jika Shahrul berbohong untuk menyembunyikan kebenaran, dia pula boleh berlakon untuk memimpikan sebuah realiti yang terasa pahit untuk ditelan.
            “Kenapa senyap je ni?” Tegur Shahrul sambil tangan kirinya mencapai tangan Baizura. Sedari memulakan perjalanan tadi lagi, gadis itu hanya sepi tanpa bicara.
            “Sedap sangat gulai kari mak cik sampai kelu Zura dibuatnya.” Bohong Baizura dengan senyuman yang dibuat-buat. Kalau boleh, dia tidak mahu Shahrul tahu bahawa dia telah mendengar segala perbualan mereka tadi.
            Shahrul ikut turut tersenyum namun dia dapat merasakan sesuatu yang tidak kena dengan buah hatinya itu. ‘Dia dengarkah? Ya ALLAH, moga-moga ini hanyalah andaianku sahaja.’
***
            Sedang Baizura menyemak tentang kewangan syarikat, tiba-tiba interkomnya berbunyi.
            “Cik Zura, ada tetamu ingin berjumpa tapi dia tak buat appointment.” Ujar Setiausahanya.
            “Suruh dia masuk.” Arah Baizura namun matanya masih lagi terus menyemak kewangan syarikat.
            “Assalamualaikum.” Tutur satu suara yang tidak berapa Baizura kenali tetapi mampu mengoncang ketenangannya.
            “Waalaikumusalam. Mak cik. Kenapa datang tak beritahu.” Pelik juga dia melihat kedatangan Puan Sarimah ke pejabatnya. Dari mana dia tahu tempatnya bekerja.
            “Saja je. Nak buat kejutan pada kamu.” Masih ramah seperti dahulu layanannya. Baizura tersenyum senang. Hilang segala fikiran buruk akan nasib yang akan menimpa hubungannya bersama Shahrul.
            “Kita nak berbual di sini ke atau diluar?” Baizura meminta kepastian. Dia takut kalau-kalau Puan Sarimah tidak selesa jika hanya bertemu di pejabatnya.
            “Kat sini pun boleh. Alah, mak cik bukannya lama pun.” Sengaja Puan Sarimah berbasa basi.
            “Ada apa mak cik ke sini. Patutnya mak cik telefon je saya, nanti saya datanglah rumah.” Puan Sarimah sedikit pun tidak member reaksi dengan kata-kata Baizura itu.
            “Maaf kalau kedatangan mak cik ni tak diundang. Tapi mak cik betul-betul nak jumpa dengan kamu.” Mendengar suara Puan Sarimah yang sangat serius itu pun sudah mampu membuatkan Baizura menelan air liur beberapa kali. Pahit!
            “Dengar macam serius je.” Hanya Allah sahaja yang tau debaran yang ditanggungnya sekarang.
            “Maaflah, mak cik tak dapat nak terima kamu sebagai menantu mak cik.” Terus kepada isinya. Tidak langsung ingin berkias-kias. Bagi Puan Sarimah, itulah ayat yang paling baik untuk memahamkan Baizura bagi mengelakkan berlakunya salah faham.
            “Sebab keturunan saya ke?” Dia ingin sekali memohon kepastian.
            “Mak cik dah cuba fikir baik buruknya. Mak cik dah cuba terima tapi mak cik tak boleh. Mungkin jugak Zura fikir yang mak cik pentingkan diri sendiri tapi entahlah….” Kata-katanya terhenti di situ apabila Baizura telah mendaratkan tangannya di atas tangan milik Puan Sarimah.
            “Saya faham mak cik. Saya faham sangat. Bukan kehendak mak cik, tapi takdir telah ditetapkan macam tu. Bukan salah mak cik.” Baizura cuba sedaya upaya untuk menghadiahkan senyuman seikhlas mungkin.
            “Kamu tak marah.” Entah kenapa, mungkin ini sikap yang dibayangkan olehnya. Dia membayangkan yang Baizura akan memarahinya namun sikap itu kontra betul dengan apa yang difikirnya.
            “Kenapa saya perlu marah pada orang yang disayangi oleh Shahrul. Lagipun mak cik berhak untuk menolak.” Tenang. Itulah sifat yang ingin dia cari selama ini.
            ‘Akukah yang terlampau keji atau perempuan ini yang terlalu baik sehinggakan aku merasakan diri ini begitu kerdil sekali disebelahnya. Bukankah wanita seperti ini layak untuk menjadi permaisuri hati Shahrul? Tapi…’
            Kenapalah perlu ada tapi disaat untuk melahirkan sebuah keputusan yang muktamad. Benarlah kata orang, keraguan seringkali bertandang ketika keputusan telah pun diputuskan.
            “Mak cik tak akan halang kamu untuk berkawan dengan Shahrul tapi untuk menerima kamu sebagai menantu, itu adalah perkara mustahil.” Hatinya bagai disiat dengan belati tajam. Namun Puan Sarimah dengan selambanya menututkan ayat tersebut tanpa sebarang reaksi. Apa, hina sangatkah menjadi anak seorang pembunuh?
            “Kalau tak ada apa-apa lagi, mak cik pergi dulu ya.” Usai bersalaman, Baizura hanya menghantar Puan Sarimah ke muka pintu sahaja. Kakinya terasa berat untuk terus melangkah. Ianya bagai terpaku sehinggakan dia terkaku sendiri.
            “Siapa tu Zura?” Entah dari arah mana Hakimi muncul. Datangnya dengan soalan yang terasa sukar untuk diungkapkan di pinggir bibir.
            “Mak Shahrul.” Ringkas jawapannya.
            “Wah, dah jumpa dengan mak mertua eh.” Sakat Hakimi. Namun Baizura tidak memberikan sebarang reaksi. Hal ini membuatkan Hakimi tertanya sendiri.
            “Hei, kenapa ni? Ada apa-apa yang tak kena ke?” Seperti biasa. Hakimi dengan mudahnya dapat mengenal pasti kekalutan hati yang dirasai olehnya.
            “Tak apa papelah.” Bohong Baizura sambil meneruskan langkah ke meja pejabatnya.
            “Zura, sejak bila jadi perahsia ni?” Hakimi sedikit pun tidak menyukai keadaan mereka sekarang. Baizura jarang sekali monyok sedemikian rupa.
            “Kimi, I want to be lone. I really mean it.” Tegas nada suaranya kali ini.
            “Sory for disturbing.” Ringkas jawapannya. Nadanya seperti berjauh hati sahaja dengan tingkah Baizura kali ini.
            “Kimi….” Seru Baizura lemah.
            “Zura, cuba terus terang? Apa sebenar yang berlaku ni?” Hakimi mula merapati Baizura yang sudah menyembamkan muka ke meja.
            “Zura laparlah. Jom teman Zura pergi makan.” Tiba-tiba Baizura menukar karakter kepada seorang yang ceria.
            “Ish, buat cuak orang jelah. Jom. Yang kena ajak tu yang kena belanja tau.” Baizura hanya tersenyum melebar.
            Hakimi Mengangap bahawa senyuman itu untuk mengiakan kata-katanya tetapi senyuman itu adalah untuk menutup segala gundah dihati. Tidak mungkin dia akan menyusahkan Hakimi. Biarlah dia menangungnya seorang diri.
****
            Disubuh yang hening itu, Baizura mengangkat tangannya untuk memohon bantuan dari Yang Maha Esa.
            “Ya ALLAH, aku sujud di atas setiap kudratMu… Aku menyerahkan segala jiwa dan ragaku pada takdir iradatMu… Tapi pintaku, Kau pimpinlah aku di dalam tika aku mencari redhamu…Kau kasihilah aku di dalam setiap rahmatMu… Sesungguhnya, hanya diKau tempat aku mengadu nasib.
            Telah aku redah daerah cinta ini Ya Allah. Tapi hanya kekecewaan yang menyelubungi.. Mungkin ianya kabur kerana dosa-dosaku… Aku mohon keampunan untuk meredah arus gelombang ujianMu ini Ya Allah…
            Aku mendambakan sebutir hakikat yang pasti dariMu Ya Allah…. Kau labuhkanlah rasa kasihMu agar aku dapat berteduh di rendang kasihMu.. Biarpun sukar bagiku untuk melamar redhaMu namun aku tidak akan berhenti dari mengharapkan keampunanMu..”  Rintih Baizura.
            Setiap rasa sedih yang kita miliki akan mendidik kita untuk menjadi seorang insan yang lebih bernilai di muka bumi ini. Jadi jangan sesekali menganggap bahawa anda tidak punya sesiapa lagi di dunia ini. Pandanglah langit, kita akan tahu bahawa Allah bersama-sama dengan hamba yang memohon pertolongannya.
***     
            Baizura memanggung kepalanya yang terasa sangat berat. Segala kerjanya tidak terusik sedikit pun. Betapa perkara ini memberi kesan yang sangat mendalam dalam kehidupan sehariannya.
            Alasan apa yang harus diberikan kepada Shahrul untuk Shahrul percaya bahawa dia benar-benar ingin berpisah.
            Dia tidak akan sesekali akan mengatakan bahawa ini adalah permintaan ibu Shahrul sendiri. Masakan dia ingin memburukkan ibu Shahrul.
            Perlukah dia mengatakan bahawa wajah ibu Shahrul kotor dikotori arang lantas mengatakan bahawa wajah dia yang paling cantik diantara segala wajah. Tidak, tidak akan pernah terdetik sekali pun untuk melakukan hal sedemikian.
            Baizura sudah bertekad. Dia akan membersihkan segala arang yang mengotori wajah Puan Sarimah walaupun kotoran itu akan hinggap di wajahnya sendiri. Walaupun orang akan menuduhnya punca perpisahan, dia rela dari memisahkan kasih seorang anak daripada ibunya.
            Lantas dia mencapai telefon bimbitnya. Dia tidak boleh terus berlengah. Kelemahan usah dihitung tetapi kekuatanlah yang harus dicari.
            “Hai sayang. Kenapa call?” Entah kenapa, ada debaran yang mengundang apabila langkah sudah diatur.
            “Amboi, nak telefon buah hati sendiri pun tak boleh ke?” Perli Baizura. Berpura-pura ramah sedangkan hati dipagut oleh rasa takut yang bukan sedikit.
            “Boleh cuma terkejut je. Sayang tak pernah call Rul waktu macam ni kan.” Cepat-cepat sahaja Shahrul membetulkan statement kekasihnya itu.
            “Banyak kerja ke?” Sebenarnya dia masih ragu-ragu namun dia perlu percaya kepada kata hatinya.
            “Kerja ni memang tak pernah habis. Eh, kenapa ni? Zura nampak pelik sangat hari ni.” Dia mula dapat merasakan bahawa ada benda yang tidak kena dengan Baizura.
            “Nampak? Cara Rul cakap, macamlah Rul nampak Zura.” Berlainan sangatkah tingkahnya kali ini.
            “Kalaulah boleh betul-betul nampak…” Ujar Shahrul lagak seperti orang yang gila bayang.
            “Rul betul-betul nak nampak Zura?” Tanya Baizura tiba-tiba.
            “Kalau betul-betul nak?” Cabar Shahrul pula. Dia ingin tahu juga, sedalam mana tempatnya di dalam hati kekasihnya itu.
            “Okey, ambik emergency leave hari ni. Kejap lagi Zura sampai kat office Rul.” Sejurus itu, dia terus memutuskan talian. Tangannya terus mencapai beg tangannya dan mula meluru keluar.
            “ Yati, saya ambik emergency leave hari ni. Kalau Encik Kimi tanya saya ke mana, jawab saje tak tahu ya.” Pesannya kepada setiausahanya lantas menapak keluar.
***
            Tidak sampai satu jam sahaja, Baizura sudah tiba di perkarangan pejabat Shahrul. Dia mencapai telefon bimbitnya. Terdapat tiga belas miscall daripada Shahrul. Mungkin juga jejaka itu terkejut dengan tindakannya kali ini.
            Baizura menelefon Shahrul dan memberi tahu bahawa dia sudah sampai di pejabat Shahrul. Belum sempat Baizura menarik nafas, Shahrul sudah muncul di dan masuk ke dalam perut kereta.
            “Demam ke?” Serta merta tangannya melekat di dahi milik Baizura.
            “Zura sihatlah.” Jawab Baizura dengan senyuman mekar.
            “Tiba-tiba je suruh ambik emergency leave. Mahu Shahrul tak terkejut. Ni Zura nak ajak Rul pergi mana ni?” Mulut jejaka itu tidak henti dari bertanya.
            “Jalan.” Jawab Baizura ringkas tanpa menyembunyikan senyumannya.
            “Jalan ke mana?” Berkerut dahi Shahrul memikirnya.
            “Genting.” Sebenarnya idea ini betul-betul spontan keluar dari otaknya. Dia baru sedar yang dia adakalanya jarang membuat kejutan seperti ini kepada Shahrul. Kenapa di saat hubungan mereka menghampiri ke penghujung, baru dia sedar yang ada banyak lagi perkara yang masih belum mereka lakukan bersama.
            “Genting! Zura ni betul-betul dah tak betul.” Kerana terlampau terkejut, Shahrul berkata sehingga memercik air liurnya.
            “Kalau tak boleh tak apalah.” Baizura sengaja pasang taktik. Biasanya lelaki kalah apabila mendengar ayat ini.
            “Kita nak pergi genting pakai baju macam ni ke?” Soal Shahrul sambil mengangkat keningnya seperti gaya Ziana Zain.
            “Err..” Ya tak ya jugak. Tak kanlah nak pergi genting pakai formal macam ni. Leceh pula jika perlu balik untuk menukar baju.
            Tiba-tiba Shahrul keluar dari kereta lantas membuka pintu di bahagian pemandu dan menyuruh Baizura keluar.
            “Kita nak ke mana ni?” Tanya Baizura apabila kereta yang dipandu oleh Shahrul sudah memulakan gerakan.
            “Zura hanya pandai rancang je. Tak ada back up plan langsung.” Bebel Shahrul tanpa memandang ke arah Baizura.
            “Zura bukan pandai sangat benda-benda macam ni.” Memang itulah hakikatnya. Selalunya, idea merancang dan memberik kejutan ini adalah idea Shahrul.
            “Kalau Zura rancang plan A, jadi Rul kena guna plan B lah.” Senyuman menawan sudah terukir di wajah pemuda itu.
            “Apa plan B?” Tanya Baizura ingin tahu.
            “Kita pergi shooping baju kat mall dulu then kita pergi genting!!!” Ujar Shahrul penuh semangat. Baizura senang hati. Tidak terfikir pula hingga ke situ. Betullah kata orang, memiliki pasangan akan membuatkan dia menampal cacat cela milik kita.
            Namun senyumannya tiba-tiba mati apabila dia mengingati ialah ini antara saat-saat terakhir mereka. ‘Sampai bila-bila pun, Zura tak akan jumpa lelaki seperti Rul.’ Bisik hatinya yang terluka.
***
            “Boleh Zura buat satu permintaan?” Pinta Baizura apabila meraka sampai di Genting Highlands.
            “Apa dia tuan puteri sayang? Zura cakap je, segala permintaan Zura akan ditunaikan.” Ujar Shahrul persis seorang putera raja.
            “Bagi handphone Rul.” Tanpa banyak soal, Shahrul terus menghulurkan telefon bimbitnya. Sangkanya, Baizura ingin menelefon seseorang tetapi sangkaannya meleset apabila Baizura mematikan telefon bimbitnya.
            “Kenapa off kan?” Tanyanya pelik.
            “Sebab hari ni adalah hari kita so Zura tak nak ada siapa-siapa pun ganggu kita.” Terang Baizura. Sebenarnya dia takut juga kalau-kalau Shahrul tidak bersetuju dengan karenahnya yang satu ini.
            “Permintaan tuan puteri diterima.” Shahrul segera menyimpan kembali telefon bimbitnya tanpa bertanya apa-apa pun kepada Baizura.
            Baginya, Baizura sedang melakukan sesuatu kebaikan dalam hubungan mereka, jadi kenapa dia sebagai pasangan perlu melarang dengan memberikan pelbagai alasan.. Sebagai pasangan, kita harus percaya kepada pasangan kita. Dia pasti telah memikirkan baik dan buruk akan akibatnya.
            “Sejuk?” Tegur Shahrul ketika melihat Baizura yang sedang memeluk tubuh.
            Baizura hanya tersenyum. Memang dia kesejukan namun dia merasa sangat bahagia kerana berada disamping lelaki yang sangat dicintainya.
            Mereka duduk di kerusi sambil melepaskan penat lelah kerana mencuba pelbagai permainan yang berada di Genting ini.
            “Senum…” Arah Baizura sambil menghalakan kamera ke arah Shahrul namun segera ditepis oleh jejaka itu.
            “Uish, Rul da penat bergambar. Dah banyak dah gambar yang kita ambik. Tak cukup-cukup lagi ke cik adik oit.” Dia sudah penat tersenyum dihadapan kamera. Pelik juga dia dengan karenah Baizura hari ini.
            “Alah, bukan selalu kita datang sini.” Rungut Baizura manja.
            “Memanglah tapi macamlah esok dah tak ada masa nak bergambar lagi.” Shahrul tidak sedar bahawa kata-katanya itu benar-benar merobek hati Baizura.
            ‘Sebab hubungan kita ni dah tak ada erti esok lagi Rul. Sebab tu Zura nak simpan sebanyak mungkin kenangan untuk Zura kenang di masa depan nanti.’
            “Hei, merajuk ke.” Tegur Shahrul apabila melihat wajah Baizura yang suram tanpa sebaris senyuman. ‘Melampau sangatkah kata-kata aku tadi sehingga muka Zura berubah sedemikian rupa.’
            “Tak lah. Betul jugak kata Rul tu.” Cuba menutup pekung yang hampir terbuka. Kalau boleh, dia tidak mahu Shahrul mengesaki apa-apa yang pelik tentang dirinya.
            “Sorylah sayang. Okay, jom tangkap gambar.” Tangannya mencapai kamera yang dipegang oleh Baizura namun cepat-cepat Baizura meletakkannya di dalam beg tangannya.
            “Tak apalah. Nanti jemu pulak kalau asyik tengok gambar yang sama.” Moga-moga tidak terkesan di mata Shahrul yang dia sedang menjadi seorang pelakon.
            “Zura pergi tandas sekejap eh.” Entah kenapa, dia seakan-akan hilang rentak. Kekuatannya seakan-akan hilang. Dia mahu lari sebentar dari terus memandang muka Shahrul.
            Sekembalinya dia dari tandas, Shahrul sedang berdiri sambil memegang kamera. Dia mengarahkan seseorang yang mereka tidak kenali mengambil gambar mereka bersama.
            “Maaf kalau-kalau Rul tak peka tentang Zura tadi.” Sempat lagi dia berbisik.
            “Thanks.” Ucap Shahrul kepada jurugambar yang tidak bertauliah itu.
            “Tak ada apa-apalah. Rul janganlah fikir yang bukan-bukan.” Dia menghadiahkan senyuman yang paling manis kepada Shahrul.
            Baizura mengengam erat tangan Shahrul. Bagai tidak ingin dilepaskan langsung. ‘Rul, tolong pinjamkan sedikit kekuatan Rul pada Zura. Moga cinta kita yang dapat menitipkan kekuatan pada Zura. Selebihnya, Zura hanya bersandar pada Yang Maha Kuasa.’
            “Sayang, Rul hantar terus Zura balik rumah ya. Kereta ni Rul bawa balik terus. Esok baru Rul pulangkan eh. Malaslah nak drive pergi office lagipun Zura mesti penat kalau nak drive.” Cadang Shahrul ketika mereka memulakan perjalanan untuk pulang.
            “Zura tak kisah pun kalau nak drive. Nak suruh Zura drive sekarang pun boleh.” Ujarnya ikhlas.
            “Eh, selagi tangan lelaki ini boleh diguna, tangan wanita tu kenalah simpan.” Baizura hanya tergelak mendengan omelan Shahrul.
            “Esok Zura pergi kerja dengan Kimi eh. Kereta ni Rul bawa balik terus.” Sekali lagi, Shahrul memberi arahan.
            “Yes bos.” Tangan Shahrul segera mencubit pipi Baizura yang gebu itu apabila buah hatinya itu bergurau.
***
            Baru sahaja Baizura melangkah ke dalam rumah, Hakimi sudah menunggunya di ruang tamu.
            “Pergi mana ni malam baru balik? Dah lah tak tinggalkan pesan, handphone pulak tutup. Zura tahu tak yang orang dalam rumah ni risau.” Sebenarnya hanya dia yang risau berlebihan. Sengaja ditekankan ayat orang di dalam rumah, tidaklah Baizura mengesyaki bahawa Hakimi menyintainya.
            “Er, Zura keluar dengan Shahrul.” Gerun juga dia apabila melihat Hakimi yang serius dikala ini. Bibirnya ingin melahirkan penipuan tetapi hatinya menidakkannya.
            “Kalau ya pun nak pergi dating, cubalah bagi tahu. Ni buat orang risau je.” Nada suaranya sudah mula kendur apabila mendengar nama Shahrul yang terbit dari mulut gadis kesayangannya itu.
            “Sorylah Kimi.” Baizura buat muka serba salah.
            “Zura ni sejak dua menjak ni jadi pelik. Ada sesuatu yang Zura rahsiakan dari Kimi ke?” Soalan inilah yang paling tidak digemari oleh Baizura. Ini soalan perangkap ni?
            “Zura okaylah Kimi. Okaylah, Zura nak naik atas mandi and tidur.” Cepat-cepat dia ingin memboloskan diri dari soalan yang lain yang bakal menjerut batang lehernya.
            “Kimi, esok Zura tumpang Kimi pergi kerja tau.” Sempat lagi dia melaung dari tingkat atas. Hakimi hanya sekadar mengeleng.
            Walau sedaya upaya dia meletakkan Aina sebagai focus utamanya tetapi kenapa sisa cintanya masih kepunyaan Baizura. Kalau dia terus-terusan begini, dia bakal melukakan dua hati. Hati Aina dan hatinya sendiri.
***
            “Pukul berapa kamu balik malam tadi Rul?” Soal Puan Sarimah sambil meletakkan mee goreng di dalam pinggan anaknya.
            “Pukul sebelas.” Jawab Shahrul terus menyuapkan mee goreng ke dalam mulutnya.
            “Kereta siapa pulak kat depan tu?” Kali ini, suapan Shahrul terhenti. Cuba mencari jawapan yang sesuai untuk diberikan kepada emaknya.
            “Kereta kawan.” Dia memilih jawapan selamat.
            “Kereta Zuralah tu. Kau ni kenapa Rul, kan mak dah cakap, mak tak suka kalau kamu jumpa dengan dia.” Kali ini, nada suaranya sudah mula meninggi. Geram dengan sikap anaknya itu.
            “Mak ni kenapa? Saya sayangkan dia.” Dia mula bosan dengan perkara seperti ini. Sejak bila pula ibunya itu menjadi seorang yang tidak memahami.
            “Habis tu kau tak sayang kat mak kau ni?” Sudah beberapa kali dia menguakkan rambutnya. Habis serabai semuanya. Seserabai jiwanya.
            “Mak, tolonglah jangan buat saya serba salah macam ni.” Dia mengenggam tangan ibunya. Memohon pengertian.
            “Kamu tak perlu rasa serba salah bila kamu kena pilih diantara seorang ibu atau kekasih. Sebab Sepatutnya kamu dah tahu yang kamu kena pilih siapa.” Shahrul sudah mula angkat punggung.
            Jika terus berlama-lama, mungkin dia pula yang bakal meninggikan suaranya. Dia perlu beralah kerana dihadapannya itu adalah Ibunya. Yang melahirkannya ke dunia ini.
            “Rul, mak tak habis cakap lagi ni.” Sakit hatinya apabila melihat Shahrul meninggalkannya terkulat sendiri.
            “Budak Zura ni tak faham bahasa betul. Aku dah suruh tinggalkan Shahrul. Kau melawan eh… Memang nak kena ajar betul..” Kali ini, kemarahannya betul-betul meledak. Hilang sifat penyayang seorang ibu, kerana darjat, ego dan marah dijadikan sahabat.
***
            “Saya sayangkan awak Azli..” Rintih Aina dengan air mata yang berlinangan.
            “Saya pun sayangkan awak tapi saya tak boleh terima awak sebagai isteri saya.” Ayat itu keluar dari mulut tanpa perasaan sedangakan hati Aina dikoyak bagai sembilu yang menghiris.
            “Tapi kenapa? Sebab saya dah nak mati.” Hanya kerana alasan itu, dia ditolak padahal dia sayangkan Azli seperti nyawanya sendiri. Namun cinta Azli padanya terbukti palsu apabila Azli tahu bahawa dia berpenyakit.
            “Awak sakit Aina. Jadi apa perlunya kita teruskan hubungan ni. Lagipun, saya dah jumpa orang yang layak untuk saya jadikan isteri.” Kata-kata itu bagai terngiang-ngiang di telinganya.
            Kerana penyakit kanser perut yang dihidapinya, Azli meninggalkan dia tanpa belas kasihan. Kerana berdendam dengan seorang lelaki, dia ingin membalas dendam kepada mereka yang bergelar lelaki.
            Disebabkan itu, dia menerima cadangan keluarganya untuk menjodohkan dia dengan anak kenalannya. Niatnya hanya satu, dia ingin menyeksa perasaan lelaki itu seperti Azli menyeksa perasaaannya.
            Namun kini ternyata dia hampir kalah dengan setiap kebaikan lelaki itu. Niatnya yang pada mulanya ingin membalas dendam dengan membuat lelaki itu berkahwin dengannya dan meninggalkan lelaki itu untuk gelaran duda.
            Hatinya sudah mula jatuh sayang kepada Hakimi. Tidak ada satu pun perlakuannya yang tidak mendapat tempat di hatinya.
            Hakimi tidak boleh tahu tentang penyakitnya kerana lelaki itu pasti akan meninggalkannya seperti mana Azli meninggalkannya. Sebelum dia mati, dia teringin untuk menikmati kebahagian.
            “Hei, kenapa tak habiskan makanan tu?” Suara Hakimi mematikan lamunannya.
            “Dah kenyanglah.” Tipu Aina sedangkan perutnya sudah mula rasa ngilu yang teramat sangat. Lagi pula, penyakitnya akan membuatkan pengidap mudah merasa kenyang walaupun makan dengan sedikit.
            “Lah, makanlah sikit lagi. Ada banyak lagi ni. Aina selalu makan sikit je. Nak diet buat apa, badan tu dah kurus sangat dah.” Pelik juga dia dengan Aina. Kalau makan, tak pernah habis.
            “Kimi habiskanlah. Aina tak laratlah.” Dia sudah mula menolak pinggan ke arah Hakimi.
            “Hmm, kali ni Kimi tak nak habiskan makanan Aina. Meh sini, Kimi suapkan ya.” Dengan spontan, Hakimi menghalakan sudu ke mulut Aina.
            Aina menolak perlahan. Tekaknya sudah tidak boleh terima walaupun dia teringin sekali menerima suapan Hakimi yang terasa sangat romantik itu.
            “Sikit je.. Please…” Rayu Hakimi lagi. Akhirnya Aina mengalah. Ditelannya juga suapan Hakimi itu walaupun perutnya sudah merasa sakit yang tidak terkata.
            Kali ini, Aina betul-betul percaya bahawa cinta mampu melunakkan besi, menghancurkan batu, membangkitkan yang mati dan meniupkan kehidupan seperti yang terjadi dalam hidupnya.
***
            “Mak, kenapa ni? Mak nampak macam tak sihat je.” Tegur Baizura yang baru sahaja pulang dari kerja.
            “Mak sihat.” Puan Latifah mula bangun dari pembaringan. Pening kepalanya bukan kerana kesakitan, tetapi pening yang datang secara tiba-tiba.
            “Zura pergi ambik ubat kejap ya.” Serta merta tangan Baizura dicapai. Kepalanya mengeleng lemah.
            “Tadi ada orang datang.” Perlahan sahaja suara emaknya.
            “Siapa?” Pelik juga dia dengan perangai emaknya kali ini.
            “Kawan lama mak ke?” Tanya Baizura apabila melihat Puan Latifah yang hanya diam membisu.
            “Bukan.. Mak tak kenal pun dia.” Matanya mencari sejalur kasih dalam mata Baizura.
            “Habis tu siapa?” Entah kenapa, dia mula rasa tidak sedap hati.
            “Nama dia Sarimah. Zura kenal?” Ayat yang terbit dari mulut Puan Latifah itu ibarat panahan petir yang menyambar jasadnya.
            “Mak Shahrul.” Perlahan sahaja nada suaranya.
            “Kenapa simpan sorang-sorang? Kenapa tak cerita pada mak…” Air mata Puan Latifah laju menitis ke pipi tapi hanya sebentar kerana ianya pantas sahaja diseka oleh Baizura.
            “Sebab Zura tak nak tengok permata berharga mak ni mengalir.” Baizura mengelar air mata itu sebagai permata.
            “Dia cakap apa dekat mak?” Dia takut untuk mendengar hakikat yang sememangnya pahit. Tapi dia tidak boleh lari. Dia perlu menghadapi hakikat itu.
            “Dia suruh mak halang Zura dari terus berkawan dengan Shahrul.”
            “Zura sedang usahakan mak. Zura tengah cari waktu yang sesuai untuk lepaskan Shahrul… Mak jangan risau ya. Zura tak akan sesekali merampas kasih seorang ibu dari anaknya.” Air mata Puan Latifah menitis lagi.
            ‘Mak Shahrul tak nampak ke Zura ini seorang manusia yang penuh dengan kasih sayang. Seorang manusia yang telah dididik dengan sempurna olehnya. Kenapa perlu membabitkan keturunan untuk memberikan warisan yang akan disangka mulia. Kita pastilah tidak akan tahu tentang nasib untung kita di masa depan.’
            “Mak tak percaya kalau Shahrul akan melepaskan Zura dengan begitu mudah.” Ya, dia pasti Shahrul pasti akan menghalang. Dia tahu yang Shahrul benar-benar menyanyangi Baizura.
            “Mak jangan risau. Zura sanggup lakukan apa sahaja asalkan kasih seorang anak dan ibu tidak akan terpisah…” Itulah tekadnya. Dia tidak akan berpatah arang lagi.
            Memang dia boleh merampas Shahrul dari Puan Sarimah dan berjuang untuk cinta mereka. Tapi untuk apa? Bolehkan mereka hidup bahagia jika tanpa restu dari orang tua. Lagipula, jika Shahrul tergamak berpisah dengan ibunya kerana dirinya, dia pasti sanggup meninggalkan Baizura demi perempuan lain satu hari nanti.
***
            Baizura tidak pasti sama ada keputusan ini adalah yang terbaik untuknya atau tidak. Yang pasti, dia tidak punya cara lain lagi untuk melarikan diri daripada Shahrul.
            “Eh, kata ada berita gembira nak cerita.” Suara Shahrul mematikan lamunan Baizura.
            “Cuba teka apa?” Gesa Baizura. Konon-konon dia gembira.
            “Alah, cerita jelah. Malas lah nak teka-teka ni.” Dia jadi tidak sabar mendengar berita dari Baizura.
            “Zura dapat kerja dekat Brunei.” Sengaja diceriakan nada suaranya.
            “Brunei? Jauhnya. Ada masalah ke kerja dengan abah?” Kali ini, dia mula rasa tidak sedap hati.
            “Ish, tak adalah. Cuma pengalaman dekat sana mestilah lebih luas. Eee, tak sabarnya nak pergi sana.” Sebenarnya, ini adalah penipuan semata-mata. Memanglah dia akan ke Brunei namun pekerjaan di sana belum tentu ada lagi untuknya.
            Di Brunei nanti, dia akan tinggal bersama dengan Julia. Teman sekampusnya yang menetap di sana. Setibanya di sana nanti, barulah dia akan mencari pekerjaan yang sesuai dengan kelayakannya.
            “Kenapa tiba-tiba je ni?” Nada suara Shahrul tidak sesegembira Baizura.
            “Mana ada tiba-tiba. Dah lama dah Zura rancang nak ke sana. Baru sekarang ada kesempatan.” Masih lagi berlakon dengan hebatnya.
            “Habis tu Rul ni macam mana?” Ya, soalan itulah yang paling ditungu oleh Baizura.
            “Lah, Rul duduk jelah sini, lepas Zura dah puas cari pengalaman di sana, Zura baliklah pulak Malaysia.” Ayat drama ini sudah lama dirancang.
            “Berapa lama Zura nak duduk kat sana?” Kali ini, nada suaranya seperti tidak berpuas hati sahaja.
            “Dalam tiga empat tahun ke.” Dia menjawab bagai tidak punya perasaan.
            “Tiga empat tahun? Zura betul-betul dah gila.” Ya ALLAH, apa yang sedang terjadi ini. Ibunya sudah berubah karakter malah ianya turut terjadi ke atas Baizura. Permainan apa yang sedang berjalan ini?
            “Kenapa? Zura pun nak bina hidup Zura sendiri.” Kata-katanya itu sebenarnya lebih menghiris hatinya sendiri.
            “Kan kita dah janji nak hidup bersama.” Tingkah Shahrul. Buat pertama kali, mereka berbeza pendapat.
            “Tapi bukan sekarang. Zura nak lebih masa untuk diri Zura sendiri. Zura harap Rul faham.” Dia bagaikan tidak punya daya lagi. Semangatnya sudah mula mundur.
            “Kalau Rul suruh pilih diantara Rul dan cita-cita Zura tu? Zura pilih yang mana?” Kali ini Baizura terdiam. Cuba menghimpun kekuatan untuk mengharungi gelora kasih ini.
            “Zura pilih cita-cita.” Sakit. Ya itulah yang dia rasakan sekarang.
            ‘Sampai hati Zura, Rul sampai bertikam lidah dengan mak untuk mempertahankan hubungan kita tapi Zura dengan senangnya melafaskan dengan mudah bahawa Rul bukanlah kepentingan Zura sekarang.’ Nampaknya, Shahrul sudah mula mengerti. Mungkin Allah ingin menunjukkan segala kebenaran.
            ‘Maafkan Zura Rul. Kalaulah diberi pilihan, walau bagaimana pun pilihan yang lain, Zura pasti akan memilih Rul. Tapi kehendak takdir berbeza dengan kehendak Zura. Zura sanggup lakukan apa sahaja asalkan kasih seorang anak itu tidak terpisah dengan ibunya.’
            “Kalau Zura dah ada keputusan Zura sendiri, Rul pun ada keputusan Rul sendiri. Rul tak boleh nak tunggu Zura. Jadi, kita berpisah sahajalah.” Shahrul memandang ke arah Baizura. Mencari jika ada permata jernih yang menghiasi pipi itu namun hampa. Yang ada hanyalah seraut wajah tanpa sebarang perasaan.
            Mujurlah sekarang ini dia sedang duduk. Jika tidak, pasti dia sudak kelesuan menyembah tanah apabila mendengarkan ungkapan perpisahan itu. Sesungguhnya dia amat bersyukur kerana ALLAH melimpahkan kekuatan untuk dia mengharungi saat genting ini.
 
***
            “Ini semua salah ayah…” Keluh Encik Bakri penuh dengan rasa bersalah.
            “Ayah, ini ketentuan takdir… bukan salah sesiapa pun.” Pujuk  Baizura. Sebagai seorang anak, dia perlu positif. Tidak akan pernah sekalipun dia akan menyalahkan ayahnya. Takdir telah pun diputuskan. Sebagai hamba, jalan yang terbaik adalah redha dengan segala ketentuanNya.
            “Sebab ayah seorang pembunuh, kamu dengan Shahrul tak dapat bersama.. Kalaulah ayah dapat putarkan masa…”
            “Ayah, perkataan kalau itu akan menyongsangkan iman… Zura tak pernah salahkan ayah. Walau apapun yang terjadi, Zura akan tetap sayangkan ayah..” Senyuman yang paling manis dihadiahkan buat Ayahnya yang tersayang.
            “Perangai kamu sebijik dengan mak kamu.. Seorang yang penuh dengan kasih sayang. Tapi ayah yang silap kerana gagal melawan rasa cemburu yang membuta tuli.”
            “Sudahlah ayah. Perkara dah lalu tu biarkanlah berlalu. Yang penting adalah masa depan. Apa yang penting sekarang, saya nak ayah jaga kesihatan ayah baik semasa perninggalan saya nanti.”
            “Perlu ke kamu pergi sejauh tu sayang..” Tangannya melekat di rambut lurus milik Baizura. Persis rambut ibunya dulu.
            “Perlu ayah. Ayah jangan risau. Saya janji akan balik selalu dan melawat ayah. Saya pun akan selalu hantar surat. Ayah jangan bimbang ya. Inikan anak ayah..” Baizura menyakinkan ayahnya tentang keputusannya untuk meninggalkan Malaysia.
            Encik Bakri hanya mengangguk perlahan. Dia cukup bahagia kerana anaknya sanggup menerimanya walaupun setelah apa yang dilakukan kepada ibunya dahulu.
            ‘Ya Allah, kau ringankanlah penderitaan anakku ini kerana sedari kecil lagi dia telah diuji dengan segala macam ujian yang adakalanya melebihi dari tanggungannya. Namun aku tahu, Kau Maha mengetahui segala yang tersirat, Kau selamatkanlah anak aku walau dimana dia berpijak di bumi pinjamanMu ini.’ Itulah doa ikhlas dari ayah buat anaknya yang tersayang.
***
            Pulangnya Baizura dari melawat ayahnya, dia terkejut melihat suasa rumahnya yang lebih meriah lebih dari kebiasaan.
            Di suatu sudut, dia terpandangkan kak Safiya bersama dengan anak-anaknya. Meriah rumah mereka dengan suara mereka bermain.
            “Baru balik Zura.” Tanya Safiya ramah.
            “Aah. Tak tahu pulak akak nak balik hari ni.” Seketika, mereka hilang dalam pelukan.
            “Mak dah cerita semuanya. Sebab tu kita orang balik. Mak nak kita makan sekali.”  Jelas Safiya.
            “Oh, Zura pergi tengok mak dulu ya.” Baizura memohon diri. Dia tidak boleh memandang lirik mata Safiya. Pandangannya yang penuh dengan simpati. ‘Tolonglah faham! Aku tak perlukan secebis pun simpati dari korang semua.’
            “Aina pun ada sekali.” Tegur Baizura apabile melihat Aina yang sedang membantu emak di dapur. Dia memang seorang perempuan yang ringan tulang. ‘Itu memang aku kalah sangat.’
            “Mak cik jemput tadi. Baru balik.” Sadis sungguh dia mendengar cerita dari bakal ibu mertuanya itu tentang kisah kasih yang menimpa Baizura.
            “Aah. Ada apa-apa yang boleh ditolong.” Majlis ini, majlisnya jadi perlulah dia menyising lengan baju sekali. Tak kan nak basuh tangan senduk nasi terus kan.
            “Tak payahlah Zura. Pergi rehat nuh. Kan baru balik.” Baizura tersenyum pahit. Dia bukannya tuan puteri yang sanggup bersenang lenang dengan jerih payah orang lain. Kalau tuan puteri tu jenis yang baik hati, pasti dia pun akan turut membantu.
            “Alah mak, bukanya penat pun. Mak nak suruh Zura buat apa ni.” Dia bukanlah jenis orang yang memandai buat itu ini. Kang lain ingin dibuat, lain pula jadinya. Daripada nak buat mee kari, terus jadi mee sup pulak. Hahaha
            “Kan mak suruh pergi rehat. Pergilah naik. Kimi ada nak tolong mak dengan Aina.” Entah dari mana suara itu muncul.
            “Eh, sejak bila pulak Kimi rajin masuk dapur ni?” Namun sakatan Baizura langsung tidak mendapat respon dari Hakimi.
            Belum pernah dia merasa sekekok ini dengan Hakimi. Aina dengan sudah mula memandang diantara satu sama lain. Bagai ada aura tidak senang yang sedang menyelubungi mereka.
            “Hmm, Zura tolong kupaskan kerang ni eh.” Baru sahaja dia ingin mengangkat periuk yang penuh berisi kerang itu namun tiba-tiba dia menjerit kerana kepanasan langsung membuatkan periuk itu terpelanting jatuh ke bawah.
            “Kan orang dah suruh pergi rehat, degil sangat.” Tidak dipeduli langsung akan Baizura yang sedang mengerang kesakitan itu. Kali ini, Hakimi benar-benar marah.
            Hakimi merengus sambil mengutip kerang yang bertaburan. Mujurlah periuk itu sudah dibuang airnya. Kalau tidak, pasti tangan Baizura akan melecur teruk.
            “Kalau ya pun, tak payahlah tengking-tengking. Cakap jelah elok-elok.” Entah kenapa, Baizura sendiri tidak dapat mengawal perasaannya. Hakimi sudah mula menguakkan rambutnya.
            “Zura, tolong ambilkan daun kari kat belakang.” Mujurlah ada Puan Latifah yang meleraikan kekusutan yang membelit.
            Baizura hilang disebalik pintu. Aina pula memandang Hakimi dengan seribu perasaan. Dia tahu, Hakimi terlalu menyanyangi Baizura. Terlalu…
            “Mak, kenapa ni?” Entah kenapa, tiba-tiba wajah Puan Latifah dibanjiri oleh air mata.
            “Kimi tak pernah marah Zura macam tu sekali. Apalah nak jadi sebenarnya?” Soalan itu bukan ditujukan buat Aina. Malah dia tahu, tiada seorang pun yang boleh menjawab soalan itu.
            Aina mengosok-gosokkan bahu Puan Latifah. Dia mula tidak sedap hati. ‘Adakah Hakimi akan meninggalkannya dan berpaling kepada Baizura. Bukankah inilah yang ditunggu-tunggu selama ini oleh Hakimi? Habis tu, dimana Hakimi ingin mencampakkannya? Adakah Hakimi akan memperlakukannya seperti mana Azli membuangnya dahulu?’ Kusut sungguh.
***
            “Lama sungguh ambik daun kari.” Tegur satu suara. Siapa lagi kalau bukan Hakimi. Ini pasti tektiknya ingin memujuk.
            “Sory pasal tadi. Kimi tak ada niat nak tinggikan suara.” Ujarnya lagi apabila tidak mendapat sebarang reaksi daripada Baizura.
            “Zura tahu, Kimi marahkan Zura.” Akhirnya, bibir mulus itu bersuara jua.
            “Tahu tapi tetap buatkan.” Hilang niatnya untuk memujuk.
            “Tak tahu nak buat apa dah..” Keluh Baizura sambil menjungkitkan bahunya.
            “Kenapa tak beritahu Kimi. Kenapa suka simpan sorang-sorang? Hati tu kalau dah penuh dengan beban, dia boleh pecah tau.” Sempat lagi tu berfalsafah. Baizura tersenyum.
            “Hahaha.. Kalau pecah, sambunglah balik guna gam.” Pantas sahaja Baizura menjawab.
            “Walaupun boleh sambung, tapi ia dah tak macam dulu. Macam cawan yang pecah, walau kita cantum macam mana pun, kalau letak air, pasti bocor jugak an.” Jelas Hakimi penuh dramatis.
            “Kalau tak boleh letak air, kita letakkan benda lain. Buat tempat letak pensel ke?” Hakimi mengeluh. Baizura ini tidak pernah serius. Ada sahaja idea untuk menjawab.
            “Cawan yang letak air dengan cawan yang letak pensel pasti berbeza kan. Macam tu jugak kalau hidup tanpa cinta atau hidup dengan cinta, pasti lain tujuannya.” Bidas Hakimi tidak mahu kalah.
            “Sejak bila jadi mat jiwang ni?” Perli Baizura sambil tergelak besar.
            “Bila orang serius, dia tak pernah serius.” Marah Hakimi tapi marah-marah sayang jelah.
            “Cinta yang sebenar ialah cinta pada Allah yang disandarkan pada manusia. Manusia tu tak semestinya kekasih, tapi mungkin jugak ibu bapa, sahabat handal atau sesiapa pun yang masih bergelar manusia.
            Hilang kekasih boleh ditukar ganti, tapi hilang kasih ibu bapa, hilanglah semua keindahan yang sepatutnya kita kecapi dalam dunia ni.” Kali ini, dia membalas dengan serius.
            “Tapi perlu ke pergi sejauh ni.” Hakimi tidak berpuas hati kerana Baizura suka bertindak sendirian tanpa meminta pendapatnya langsung. Suka buat kepala sendiri.
            “Perlu. Selagi Zura tak pergi, selagi tu Rul akan terus tagih kasih Zura. Zura kenal sangat dengan dia tu Kimi, dia bukan jenis orang yang mudah mengalah.” Dia hanya mahu Hakimi faham akan kedudukannya sekarang.
            “Okay, Kimi benarkan Zura pergi tapi dengan syarat?” Membuntang mata Baizura menanti syarat yang dikenakan Hakimi.
            “Hulurkan tangan.” Arah Hakimi tiba-tiba. Baizura hanya menurut tanpa banyak cakap. Kalau dia banyak cakap nanti, Hakimi lagi banyak cekadak.
            Jari Aina yang merah terkena periuk panas tadi, Hakimi sapu dengan ubat. Baizura terharu sendiri.
            “Sakit lagi tak?” Hakimi meniup-niup jari yang telah disapukan ubat itu.
            “Kalau Kimi yang rawat, pasti akan cepat sembuh. Patutnya Kimi ni jadi doktor je.” Baizura guna ayat untuk mencairkan hati Hakimi. Tanpa mereka sedari, perlakuan romantic mereka itu mengundang cemburu pada yang melihat dari jauh.
***
`           Aina duduk sambil menekan sedikit perutnya yang ngilu hingga ke hulu hati itu. Dia ingin cepat-cepat balik. Sukar untuk dia menahannya lagi.
            “Aina, kenapa ni? Sakit perut ke?” Dari meja makan lagi, Aina kelihatan menekan perutnya. Risau juga dia dibuatnya.
            “Aah.” Jawabnya jujur. Dia tidak boleh terus berlakon seperti tidak sakit lagi.
            “Senggugut ke?” Merah muka Aina apabila Hakimi bertanyakan soalan sedemikian rupa. Belum pernah ada mana-mana lelaki pun yang bertanyakan soalan seperti itu.
            “Kan saya sembahyang tadi.” Hanya itu sahaja jawapan yang mampu difikirnya. Mukanya hanya menunduk. Hakimi ketap bibir. Diam-diam, dia menyalahkan dirinya kerana bertanyakan soalan isu sensifif kaum wanita ini.
            “Habis tu, sakit perut sebab apa ni? Salah makan ke?” Sedaya upaya, dikawal nada suaranya.
            “Gastrik kot.” Tipu Aina. Hanya itu sahaja jawapan yang sesuai di saat kritikal seperti ini.
            “Tulah, makan dah lah sikit. Lepas tu tak ikut masa pulak tu. Manalah tak kena gastrik.” Bebel Hakimi.
            “Saya balik dululah ya?” Dia mahu segera beredar. Lagipula, dia langsung tidak makan ubat hari ini, mungkin kerana itu, sakitnya dirasakan amat perit.
            “Saya hantar.” Aina mengeleng tanda tidak setuju.
            “Kan saya drive ke sini. Buat susah-susah je.” Dengan lembut Aina menolak.
            “Sakit macam ni, macam mana nak drive sayang.” Aina terharu dengan sikap Hakimi yang terlalu mengambil berat akan dirinya hinnga membuatkan air matanya berlinang.
            “Sakit sangat ke ni? Kita pergi kliniklah.” Risau sungguh dia apabila melihat air mata yang menghiasi pipi merah milik Aina.
            “Saya okaylah. Biar saya balik sendiri je.” Aina sudah mula bertegas.
            “Kimi, kan Aina dah cakap, jangan hantar dia. Degil betul.” Baizura bersuara tiba-tiba.
            “Hah tengok, Zura pun sokong saya.” Aina tersenyum sedikit.
            “Eh, siapa yang sokong kau Aina. Aku lagi tak galakkan kau drive sendiri.” Hakimi dan Aina sudah mula buat muka pelik.
            “Zura ni sokong siapa sebenarnya?” Berkerut dahi Hakimi memikirkan tindakan Baizura itu.
            “Sokong Zura sendiri. Alah apa susah, Kimi tak payahlah susah-susah hantar Aina dan Aina pun tak yalah susah-susah drive sendiri, senang cerita, tidur je kat rumah. Kan kan kan.” Aah, tak terfikir pulak.
            “Aina nak baliklah Zura sayang…” Rayunya lembut.
            “Bantahan anda tidak diterima, jom kita pergi bilik. Tak apa, guna je baju aku, aku tak kisah, bukan kena basuh pun.” Diheretnya Aina ke tingkat atas.
            Aina memandang Hakimi dengan muka yang tidak rela. Hakimi hanya mengangkat bahunya. Tanda tidak dapat menolong.
            Selesai mandi, sakit perut Aina masih lagi belum reda. Dia risau kalau-kalau Baizura syak akan penyakitnya itu.
            “Sakit sangat ke?” Serius Baizura bertanya. Aina hanya mampu tersenyum.
            “Baring.” Arah Baizura sepatah sambil mula menyapu minyak panas ke perutnya. Lantas mengurut perlahan.
            “Eh, buat susah-susah je.” Sungguh, dia terharu.
            “Bukan susah pun. Nikmatilah urutan ajaib dari aku” Aina memejamkan matanya.
            ‘Ya Allah, gadis ini sungguh baik hati. Tapi kau robekkan hatinya dengan merampas kekasihnya. Dan aku pula tegar merampas kasih Hakimi sedangkan aku tahu bahawa Hakimi menyayanginya.
            Aku tidak punya kekuatan untuk menarik diri kerana aku terlalu menyayangi Hakimi. Kau tunjukkalah jalan yang sepatunya aku redahi. Jangan kau songsangkan perjalanannku ini.’ Rintih Aina di dalam hati.
            Entah kenapa, urutan tangan Baizura itu begitu melegakan sehingga mengurangkan sedikit kesakitan yang ditanggung. Mungkin kerana dia ikhlas melakukannya kerana Allah.
***
            “Kimi, boleh Aina tanya sikit?” Ketika ini, meraka baru sahaja selesai bersarapan.
            “Tanya banyak pun boleh. Tak kena bayar pun.” Aina tersenyum. Senang dengan setiap layanan Hakimi.
            “Kimi tak risau ke lepaskan Zura pergi jauh.” Sebenarnya, itu adalah soalan berlapik. Selain itu, dia ingin mecungkin rasa hati Hakimi.
            Kebetulan, Baizura baru sahaja ingi turun dari tangga. Tapi apabila mendengarkan namanya, cepat sahaja dia pasang telinga. Teringin juga dia mendengar jawapan darpada Hakimi.
            “Risau? Kenapa nak risau pulak. Dia orang yang tak layak untuk Kimi risaukan.” Sedikit sebanyak, perasaan Baizura agak terusik. Tidak adakah sekelumit rasa sayang buat dirinya.
            Jadi keputusannya untuk berhijah ke Brunei adalah yang paling tepat. Sekurang-kurangnya dia boleh lari dari keluarga ini. Cepat-cepat dia berlalu pergi, tidak mahu pasang telinga lagi.
            “Ishh Kimi ni, dengar dek Zura nanti, kecik hati dia.” Sebenarnya Aina terkejut mendengar jawapan yang langsung tidak terfikir di benakknya.
            “Hahaha… Kimi dah agak yang Aina akan salah faham.” Hakimi tersenyum sedikit. Manakala Aina berkerut seribu.
            “Kimi cakap macam tu sebab Zura tu bukan jenis orang yang akan merisaukan orang lain. Dia jenis yang pandai bawak diri. Campaklah dia kemana pun, dia akan lalui dengan seceria yang mungkin. Orang macam Kimi ni, tak layak langsung nak risaukan dia. Hah, faham tak.” Kini segala persoalan di benakknya sudah terjawab.
            ‘Kalau Kimi tahu tentang penyakit aku ni, pasti dia akan sentiasa merisaukan aku. Jadi pastilah aku berbeza benar dengan sikap Zura. Tak boleh! Kimi tak boleh tahu lansung tentang penyakit ni. Aku tak akan sesekali melebarkan lagi perbezaan diantara aku dan Zura. Walaupun Zura pernah merampas tempat di hati Kimi, tapi hanya aku yang akan menjadi permaisuri buat selama-lamanya.’
***
            Baizura merenung cincin yang berada di hujung jari terlunjuk dan jari ibunya itu. Cincin itu sudah tidak layak menjadi penyeri di jari manisnya. Cincin itu sudah tiada maknanya lagi.
            “Kenapa ditenung cincin tu. Pakai jelah kat jari.” Teguran secara tiba-tiba itu membuatakn cincin yang dipegang oleh Baizura itu terjatuh dan bergolek ke kaki Hakimi. Lantas Hakimi membongkok untuk mengutip sisa cinta Baizura itu.
            “Cantik.” Puji Hakimi ikhlas. Cita rasa Shahrul memang ada kelas.
            “Zura nak pulangkan tapi tak tahu bila. Esok dah nak pergi.” Sayu sahaja nada suaranya.
            “Kenapa nak pulangkan. Pemberian ikhlas itu tidak akan berakhir kalau hubungan tu berakhir.” Nasihat Hakimi. Dia tidak suka kalau pasangan  bercinta ini mula bertindak memulangkan barang ketika berlakunya perpisahan.
            “Simpan pun nak buat apa?” Lemah sahaja nada suaranya.
            “Zura free tak sekarang?” Tanya Hakimi tiba-tiba dengan senyuman yang penuh makna.
            “Free je. Kenapa?” Keningnya diangkat sedikit.
            “Jom teman Kimi pergi Mall.” Terus sahaja ditarik Baizura.
            Setelah tiba di Mall, Hakimi menariknya ke dalam sebuah kedai emas. Baizura mula berfikir sendiri, mungkin Hakimi ingin menghadiahkan barang kemas kepada Aina.
            “Pilihlah mana rantai yang cantik.” Gesa Hakimi sambil matanya tidak lepas dari memandang kilauan emas yang berada di hadapannya.
            Baizura juga ikut turut rambang mata. Silau mata dibuatnya. Akhirnya dia memilih seutas rantai yang halus buatannya. Cantik sungguh di pandangan matanya.
            Hakimi lantas memegang rantai tersebut lantas mengeluarkan cincin yang disimpan dari tadi dan dimasukan ke dalam rantai. Cincin itu umpamanya mengantikan loket.
            “Kalau dulu cincin ni menghiasi jari manis Zura tapi sekarang biarlah cincin ni bersatu dengan rantai supaya cincin ini berada lebih dekat dengan hati Zura.” Segera disarungka rantai itu ke leher milik Baizura.
            Bagi Hakimi, Baizura adalah seorang gadis yang sangat kuat. Dia sedikit pun tidak menangis walaupun kehilangan seorang yang sangat dicintainya.
            Memang ini satu peluang yang sangat baik untuk dia meluahkan rasa sayangnya kepada Baizura. Tapi untuk apa? Dia bakal mengundang satu masalah yang akan melibatkan semua pihak.
            Untung-untung, Baizura mungkin akan terus membenci dan melarikan diri daripadanya. Mungkin kerananya nanti, Baizura tidak mahu pulang terus ke tanah air. Bukankah hal ini bakal menyusahkan keluarganya juga.
            Kerana itu, dia sudah serius untuk terus membina kehidupan bersama Aina. Memang tiada cinta buat gadis itu, tapi gadis itu telah pun mendapat tempat di hatinya. Cinta itu boleh datang kemudian. Yang penting, manusia itu sendiri perlu mantapkan diri untuk menerima hakikat kehidupan ini.
            “Zura, jadi adik abang sampai bila-bila?” Tulus sungguh tawarannya.
            “Bukan ke Zura ni orang yang tak layak untuk Kimi risaukan.” Pada mulanya Hakimi tercengang namun dia mula dapat menangkapnya.
            “Ni mesti kes dengar separuh je. Kimi cakap cam tu sebab Zura ni tak layak untuk dirisaukan. Campaklah Zura ke pelusuk mana pun, Zura tetap ceria tanpa dibanjiri air mata.” Ikhlas tuturnya.
            “Dulu, Kimi selalu cakap yang perempuan ni lemah, jadi Zura nak buktikan yang bukan semua perempuan macam tu. Lagipun bagi Zura, kesedihan Zura, bukan dengan air mata.” Itulah prinsipnya dari dahulu.
            “So, macam mana dengan tawaran abang tadi?” Baizura tergelak kecil.
            “Sebab abang dah hadiahkan Zura rantai yang mahal ni, jadi Zura terima tawaran abang tu. Zura akan jadi adik abang sampai bila-bila.” Biarlah Baizura mencari bahagiannya sendiri. Dia bukan sesiapa untuk menentukan  hala tuju hidup Baizura. Baizura berhak memilih yang terbaik untuk dirinya sendiri.
            “Tapi kan dik, tak salah pun kalau Zura nak nangis. Airmata tu bukan tanda lemah tapi tanda kelembutan hati.” Hakimi sedar yang Baizura perlu dikejutkan dari mimpi yang panjang.
            “Mungkin sebab dulu Zura kerap sangat menangis sampai satu saat, airmata tu dah kering. Dihimpit macam mana pun, diserang kesedihan yang seteruk mana pun, airmata tu dah beku dah. Macam ais kat kutub tu.” Sempat lagi dia berjenaka.
            “Ada je idea dia nak jawab balik. Dah lah jom balik.” Akhirnya dia meninggalkan mall itu.
***
            Pada mulanya, hanya Hakimi yang akan menghantarnya ke KLIA. Namun tiba-tiba semua ahli keluarganya turut serta. Dia bukan tidak mahu ahli keluarganya menghantarnya sekali tapi dia takut berat hati. Kerana dia memulakan semua ini dengan hati yang berat.
            “Apalah kurangnya anak mak ni sampai dia tak nak terima Zura sebagai menantu…” Tangan sejuk milik Puan Latifah berada di pipinya. Airmatanya jatuh berjujuran tapi pantas diseka oleh Baizura.
            “Mak, anak mak ni memang hebat. Sebab dia dididik oleh seorang yang hebat tau… Cuma anak mak ni belum jadi yang terhebat…” Air mata emaknya menitis lagi. Tangannya memegang kepala anaknya yang diselaputi oleh tudung. Alhamdulilah, akhirnya anaknya itu sedar akan kewajipannya dalam menutup aurat.
            “Dahlah, jangan nangis. Nanti tak cantik lagi dah…” Sempat lagi dia menaburkan mawar di setiap pujukannya.
            “Mak, Abah, halalkan segala makan minum Zura sepanjang Zura menumpang di rumah. Maafkan segala kekhilafan Zura…. Zura tak mampu nak jadi anak yang terbaik buat mak dan abah.” Sayu suaranya. Telah dia anggap Encik Hamdan dan Puan Latifah sebagai ibu bapanya. Kesedihan mereka juga menjalar di hatinya.
            “Ish, jangan cakap macam tu. Zura memang anak yang baik. Sampai bila-bila pun, Zura tetap anak mak dan abah. Jaga diri baik-baik ya nak.” Nasihat Encik Hamdan itu akan Baizura simpan sampai bila-bila.
            “Dulu Kimi, sekarang Zura pulak. Korang ni memang berpakat nak ke luar negara ikut turn eh.” Sempat lagi Safiya bercanda. Dipelukknya alongnya itu seerat yang mungkin kerana wanita itu tidak pernah gagal dari menjadi akan yang sempurna.
            “Terima kasih kak..” Ucapan itu merangkumi segalanya. Air mata alongnya itu turut mengalir. Kini giliran Liyana pula.
            “Lia harap yang akak akan temui kebahagiaan akak kat sana.” Itulah doanya. Satu ketika dahulu, dia cemburu kerana Baizura sentiasa menerima lebih dari dirinya. Tapi sekarang dia tahu, wanita ini seorang yang berhati luhur. Berjiwa kasih.
            “Belajar rajin-rajin tau.” Ucap dia seadanya.
            Kini dia sedang berada dihadapan pemilik jiwa Hakimi. Siapa lagi kalau bukan Aina Fareeda.
            “Kalau aku, aku tak mampu nak buat seperti apa yang kau buat sekarang Zura.” Tangannya jatuh di bahu milik temannya itu.
            “Aku cilok dari seseorang ni, dia kata, sama ada kita bersedia atau tidak, kita pasti akan menghadapinya dengan tenang bila saat tu tiba…” Ya, dia meminjam kata-kata itu dari seseorang yang sangat dia sayangi.
            “Aku akan sentiasa doakan yang terbaik untuk kau.” Dia tidak tahu sama ada Hakimi memilih dirinya melalui cinta ataupun hanya secebis rasa kasihan. Dia tidak mahu peduli akan semua itu, yang penting, Hakimi bersama denganya. Itu pun lebih dari cukup.
            “Aku pun akan doakan yang terbaik buat kalian berdua. Tolong jaga abang aku baik-baik ya. Kau sangat beruntung memilikinya.” Ucapan itu memang ikhlas lahir dari hatinya.
            “Dia kat mana?” Merata-rata matanya merayap untuk mencari susuk tubuh Hakimi yang langsung tidak kelihatan.
            “Tu…” Jari terlunjuk Aina menunjukkan satu arah. Lantas kakinya melangkah ke arah Hakimi yang sedang bersandar di tiang.
            “Abang…” Dia senang menggunakan perkataan ini. Sepatutnya dari dulu lagi dia memanggil Hakimi dengan panggilan abang.
            “Zura betul-betul nak pergi?” Hatinya perit untuk menghadapi perpisahan ini. Jiwanya langsung tidak rela. Baizura hanya menjawab melalui anggukan.      
            “Abang pasti akan rindukan Zura.” Baizura hanya tersenyum. Dia juga akan merindui setiap usikan dan nasihat lelaki itu.
            “Jaga Aina baik-baik. Terima segalanya seadanya. Tolong jangan lukakan hati dia, sebab Zura tak nak Aina rasa apa yang Zura rasa sekarang bang.. Janji dengan Zura.” Kali ini dia betul-betul serius dengan kata-katanya.
            “Abang janji, abang akan jaga dia baik-baik. Macam mana abang jaga Zura, macam tulah abang akan jaga dia. Zura pun, jaga diri baik-baik bila kat sana nanti.” Kali ini, giliran dia pula yang memberikan nasihat.
            “Memanglah kena jaga diri. Tak kan nak jual diri pulak kan.” Benggang sungguh Hakimi mendengarnya.
            “Aku lempang jugak budak ni karang… Orang serius dia main-main pulak.” Baizura hanya tersenyum.
            ‘Begitu pandai Zura simpulkan rasa sedih Zura dengan menghadiahkan senyuman buat semua orang. Moga Allah sentiasa bersama dengannmu dik.’
            Pengumuman untuk penerbangan ke Brunei memeranjatkan mereka berdua. Baizura sudah mula melangkah ke arah troli dan menolak perlahan. Sekilas, dia memandang ke belakang.
            Sejujurnya, dia amat mengharapkan kedatangan Shahrul. Bukan untuk memujukknya tetapi untuk dia pandang buat kali terakhir wajah lelaki itu. Untuk dia semat dalam hatinya sampai ke akhir nafasnya.
            “Zura!” Jerit satu suara dari arah belakang. Serta merta dia berpaling. Megat Shahrul!
            Shahrul yang berlari dengan laju itu tidak dapat mengawal badannya sehingga membuatkan dia terjatuh meniarap di lantai. Serta merta Baizura melangkah. Merapati Shahrul yang sedang meniarap itu.                   
            “Shahrul.” Seru Baizura perlahan. Shahrul mengangkat mukanya. Sungguh Baizura melopong. Shahrul menangis.
            “Bangun Shahrul..” Rayu Baizura sambil turut membantu pemuda itu bangun dengan tangannya tidak lepas dari bahu Shahrul.
            “Kenapa sampai macam ni hah?” Tanya Baizura lembut sambil menepis lembut habuk yang berada di baju Shahrul.
            “Kenapa tinggalkan Rul. Kita boleh pertahankan cinta kita sama-sama kan.” Suara Sharul kedengaran sangat lemah.
            “Zura perlu capai cita-cita Zura.” Entah untuk keberapa kali dia perlu berbohong.
            “Berhenti menipu Zura. Ayah dah ceritakan semua sekali. Kalaulah Rul tak pergi melawat ayah tadi, sampai bila-bila pun Rul tak kan tahu.” Ya, memang dia marah kerana Zura sering membuat keputusan sendirian. Bukankah mereka perlu bersatu dalam hal ini.
            “Zura boleh lawan sesiapa sahaja di dunia ni demi cinta kita Rul. Tapi bukan seorang ibu. Bukan….” Tangannya mengelap air mata di tubir mata Shahrul.
            “Kita bukan lawan… Kita cuma tegakkan cinta kita… Please sayang, jangan tinggalkan Rul macam ni..” Dia tidak peduli kalau semua memandang drama sebabak tanpa pengarah itu. Janji, dia mahu mendapatakan kekasihnya semula.
            “Cuba Rul tengok Zura. Ada tak Zura meratapi kisah cinta kita? Tak ada kan. Nak tau sebab apa? Sebab cinta Zura yang membuatkan Zura kuat macam ni. Macam tu jugak dengan Rul. Cinta kita tak pernah mengajar Rul untuk jadi selemah ni. Kita kena redha. Yang jodoh kita dah tersurat hanya sampai di sini saja.” Kata-katanya terhenti apabila mendengar pengumuman penerbangan ke Brunei.
            “Zura pergi dulu Rul.” Perlahan dia menarik tangan Shahrul untuk disalam dan dikucup lembut tangan itu. Biarlah ini kali pertama dan terakhir dia lakukan.
Doaku agar kau kan selalu bahagia
Agar kau temui insan tulus menyayangimu
Lepaskanlah diriku kerna keredhaanmu
Bukan kerna dendam jua bukan kerna kau terpaksa
Ku tinggalkan memori bersamamu
Ku undur diri bersama harapan
Tidak kesampaian cinta kita
Ku bawa harapan ku pendam rahsia
Ku di kejauhan mendoakan
Agar kau bahagia tiada lagi duka
Daku rela mengundur diri
Ku pasti dikau kan fahami
            ‘Rul, izinkan Zura simpan perasaan ini selama mana dia mampu bertahan bersama Zura. Berilah ruang dan peluang untuk wanita lain singgah di hati Rul. Kerana wanita itu akan menjadi paling bertuah sekali. Mungkin kerana kita tidak mampu untuk berjuang di medan perang, jadi Allah titpkan perjuangan di dalam cinta kita. Teruskan perjuanganmu wahai cintaku.’
Tiada penyesalan kasihku korbankan
Andai telah tertulis ku terima ini bukannya ku pinta
Oh pergilah dikau diiringi keikhlasanku,
Cuma pengalaman mengisi kekosongan mimpiku
            ‘Zura, dimana hendak Rul letakkan jiwa ini kerana ianya seakan-akan beterbangan untuk mencari tempatnya. Hati Rul yang selama ini hanya memuja dan menyinta kau wahai kekasihku. Tapi kau sudah mula menghilang dari pandangan mata dan hatiku. Pergilah wahai sayangku, mungkin bukan aku yang layak untuk kebahagianmu. Pergilah memburu kebahagiaanmu…’
***
Apa kabar cinta?
Masihkah tetap untuk-NYA……?
Apa kabar rindu?
Masihkah tetap untuk surgaNYA..?
Apa kabar hati?
Masihkah sesejuk dan sebening embun pagi….?

            Dalam tidak sedar, sudah hampir setahun dia merantau di negeri orang ini. Sudah banyak pengalaman yang diperolehi. Baik manis ataupun pahit. Semuanya mengajar Baizura menjadi seorang yang lebih tabah dan sabar dari dulu.
            Baizura tersenyum. Kini dia punya hobi baru. Iaitu mengumpul kata-kata romantik kepada seorang lelaki yang bukan kepunyaannya. Orang akan cakap dia melakukan sesuatu yang gila. Namun yang anehnya, dia bahagia dan senang melakukannya. Bagai terubat segala rindu yang menghimpit.
            Kertas yang tercoret itu dilipat menjadi bentuk love dan dimasukkan ke dalam sebuah tabung khas. Setiap malam dia akan mencoret apa sahaja yang dirasakan perlu.
            Minggu depan, dia akan pulang ke Malaysia kerana Hakimi dan Aina akan melangsungkan hari bahagia mereka. Baizura tersenyum, tidak sabar rasanya untuk menumpang kebahagian abangnya itu.
            Sengaja dia meminta cuti selama sebulan kerana ingin membantu persiapan perkahwinan Hakimi. Majlis akan berlangsung tiga minggu sahaja lagi.
            Dia tidak sabar untuk pulang ke Malaysia. Sesungguhnya, berada di tempat orang tidak sebagus negara sendiri. Dia rindukan mak, abah, along, Liyana, abang, Aina dan seseorang yang tidak pernah lekang dari ingatannya. Namun lelaki itu adalah kenangan dan akan kekal sebagai kenangan.
Kekasih ku... hanya aku...
Yang memuja... sisa cinta ini...
Seandainya... ombak laut...
Surut lagi... aku pergi... oh...
            Lagu Kau Kekasihku nyanyian daripada Datuk Siti Nurhaliza itu terdengar dari corong radio. Entah kerana sayang atau kerana kesabaran, dia masih lagi setia memuja sisa cinta mereka ini.
***
            Sengaja dia tidak memberitahu ahli keluarganya tentang kepulangannya kali ini. Dia hendak membuat kejutan. Baizura tersenyum. Sudah mula membayangkan kekecohan rumahnya ketika menyambut kepulangannya ini.
            Setibanya di pintu rumah, Baizura melaungkan salam. Namun dia pelik kerana rumah itu sepi tanpa sebarang suara.
            “Zura!” Agak tinggi suara Puan Latifah  menyambut kepulangan Baizura. Mungkin kerana terkejut.
            Badan Baizura ditarik ke dalam pelukkannya. Namun, tiba-tiba ada tangisan yang terselit antara mereka. Encik Hamdan yang baru muncul itu pun berwajah sugul.
            “Kenapa ni mak? Kenapa mak nangis.” Tanya Baizura dengan debaran. Ada apa-apakah perkara yang berlaku di luar pengetahuannya?’
            “Aina…” Hanya nama itu yang terbit dari mulut Puan Latifah. Dia sudah mula menangis sehingga legan bajunya lecun menahan air mata yang bercucuran.
            “Kenapa dengan Aina?” Dia menghalakan soalan itu kepada Encik Hamdan.
            “Abah, kenapa dengan Aina?” Dia terpaksa bertanya sekali lagi apabila abahnya itu hanya bertindak untuk membisu.
            “Aina ada dekat ICU sekarang. Dia menghidap penyakit kanser perut.” Disandarkan badannya ke Sofa. Baizura mula beristifar di dalam hati.
            “Kenapa tak ada orang yang beritahu Zura?” Ya, persoalan itu yang berada di benaknya sekarang.
            “Kami pun baru tahu hari ni Zura.” Jawab emaknya sambil menangis.
            “Kimi tahu?”
            “Mungkin jugak baru tahu.” Agak Encik Hamdan pula.
            “Zura nak pergi hospital sekarang.” Dia mula mencapai tas tangannya apabila Encik Hamdan memberi tahu bahawa Hakimi ada di HSC Medical Center untuk menemani Aina.
            “Zura kan baru je sampai, rehatlah dulu.” Pujuk Abah.
            “Tak apalah bah, macam mana Zura nak rehat dengan tenang kalau Zura tahu yang Kimi perlukann Zura sekarang.” Cepat-cepat dia berlalu.
            Sesampainya di hospital, dia terus menghalakan kaki ke wad Aina bertanya di kaunter pertanyaan.
            Dari kejauhan, Baizura melihat Hakimi yang sedang bersandar di dinding sambil memeluk tubuh di luar bilik pesakit.
            Mata lelaki itu terpejam erat. Mungkin mengumpul sedikit kekuatan untuk mengharungi ujian getir ini.
            “Abang…” Perlahan, dia memanggil Hakimi.
            “Zura…” Terasa ringan sedikit bebannya apabila terpandangkan Baizura yang sedang berdiri di sebelahnya. Baizura memegang lengan Hakimi.
            “Abang okay tak ni?” Tanyanya lembut.
            “Abang tak kuat nak harungi semua ni Zura. Abang tak kuat….” Lirih nada suaranya. Baizura hanya mampu menelan air liur.
            “Abang, jangan macam ni. Aina perlukan kekuatan abang… Kalau abang tak kuat, macam mana Aina nak bertahan.” Berat mata memandang, berat lagi bahu yang memikul.
            “Macam mana dia boleh rahsiakan penyakit yang serius ni dari abang… Abang rasa macam orang yang berguna.” Sedikit sebanyak, dia merasa sangat marah dengan tindakan Aina kali ini.
            “Abang, dia mungkin ada alasan tertentu sebab rahsiakan hal ini. Kita tak boleh halang pilihan dia.” Dia pasti, Aina pasti punya alasan tersendiri. Dia pastilah tidak mahu membebankan semua orang tentang penyakitnya itu.
            “Siapa sebenarnya abang dalam hati dia? Siapa?” Ketika Aina sudah mula mendapat tempat di hatinya, kenapa perlu dia diuji lagi? Kenapa?
            ‘Ya Allah, apa aku cakap ni? Inikan ujian dari Allah. Kenapa aku pertikaikan ketentuannya.’ Hakimi mula beristifar di dalam hati apabila mengenagkan keterlanjuran sikapnya mempersoalkan takdir Allah.
            “Zura nak pergi tengok Aina. Abang tak nak masuk sekali?” Dia tahu Hakimi sedang marah, biarlah Hakimi mengawal rasa marahnya itu. Kerana Hakimi berhak untuk merasa marah dengan tindakan Aina. Tapi dia tidak menyalahkan Aina. Masing-masing pasti punya alasan yang tersendiri.
            “Zura masuklah dulu. Kejap lagi abang menyusul.” Dia perlu menyendiri sebentar. Baizura hanya menurut. Tiada niat untuk memaksa.
            “Aina, aku dah balik…” Perlahan dia bersuara sambil mengenggam erat tangan Aina yang pucat itu.
            “Zura…..” Perlahan nada suarannya.  Baizura memandang wajah Aina yang pucat lesi itu. Berbeza benar dengan Aina yang dulu.
            “Maaf kalau aku ganggu tidur kau.”
            “Kimi mana?” Dia sangat takutkan penerimaan Hakimi. Dari riak wajah Hakimi tadi, dia tahu, lelaki itu marahkannya.
            “Kimi keluar kejap. Nanti dia baliklah.” Sengaja dia berbohong. Dia tidak mahu menambahkan lagi beban kerisauan di hati Aina.
            “Dia mesti marahkan aku…” Airmatanya merebes perlahan.
            “Hei, Kimi tak marahlah. Kau janganlah fikir yang bukan-bukan. Kau kena banyakkan rehat.” Pujuk Baizura lembut. Matanya menghala ke arah pintu, kalau-kalau ada tanda Hakimi ingin masuk. Baizura melepaskan keluhan berat.
***
Wahai... Pemilik nyawaku
Betapa lemah diriku ini
Berat ujian dariMu
Kupasrahkan semua padaMu

Tuhan... Baru ku sadar
Indah nikmat sehat itu
Tak pandai aku bersyukur
Kini kuharapkan cintaMu

Kata-kata cinta terucap indah
Mengalun berzikir di kidung doaku
Sakit yang kurasa biar jadi penawar dosaku
Butir-butir cinta air mataku
Teringat semua yang Kau beri untukku
Ampuni khilaf dan salah selama ini
Ya ilahi....
Muhasabah cintaku...

Tuhan... Kuatkan aku
Lindungiku dari putus asa
Jika ku harus mati
Pertemukan aku denganMu
           
            Aina bermunajat panjang di tikar sejadah. Air matanya tidak pernah berhenti mengalir. Dia menyesal kerana bersikap mementingkan diri sendiri. Sesungguhnya, dia tidak pernah dapat merampas rasa cinta Hakimi daripada Baizura.
            Ketika nyawanya berada di hujung tanduk, barulah dia terjaga dari mimpi bahawa hanya mimpi yang akan menyatukan cintanya pada Hakimi. Sedangkan mereka hidup di dalam realiti yang pasti.
***
            Baizura melangkah ke dalam wad hospital dengan perasaan yang pelik. Kerana dia telah dijadikan sasaran mata-mata yang berada di dalam wad ketika ini.
            Dia membetulkan tudungnya. Adakah tudungnya itu sudah berubah bentuk menjadi hodoh sehingga dia dipandang sebegitu rupa oleh mereka-mereka yang berkenaan ini.
            Ketika hendak masuk tadi, dia bertembung dengan Hakimi. Hakimi juga melepaskan pandangan yang dia sendiri tidak dapat pastikan. ‘Asal semua orang bersikap pelik hari ni?’
            “Zura…” Seru Aina yang dikerumun oleh ahli keluarganya.
            “Kenapa Zura?” Tangannya mengengam tangan milik Aina yang terasa sangat sejuk itu.
            “Boleh tak kau tolong aku…” Perlahan sahaja nadanya.
            “Lah, kenapa tak…. Kau cakap je nak aku tolong aku buat apa, aku akan settlekan problem kau tu.” Dengan penuh yakin dia menjawab.
            Puan Latifah dan Encik Hamdan sudah berpandangan sesame sendiri. Dia tidak pasti respon yang bakal diterima oleh Baizura.
            “Tolong gantikan aku….” Kata-katanya terhenti. Air matanya menitis perlahan. ‘Ya Allah, ikhlaskanlah hati aku yang penuh khilaf ini…’
            “Hei, kenapa ni… Cakap je sayang, aku akan tolong…” Tangannya menyeka lembut mutiara jernih yang menghiasi pipi mulus itu.
            “Tolong gantikan aku dalam hati Kimi….” Dia mengunakan seluruh kekuatannya yang sudah tidak seberapa itu. Selebihnya, Aina hanya mengharapkan pengertian dari Zura.
            “Apa… apa yang kau merepek ni.” Tergagap-gagap dia dibuatnya. Gengaman tangan yang erat tadi sudah mula kendur.
            “Aku tak merepek Zura… Zura, kahwinlah dengan Kimi….” Pujuk Aina dengan air mata yang berjujuran.
            Baizura hanya mengeleng. Tidak faham dengan situasi ini. Kenapa dia yang perlu dijadikan korban? Sedangkan Hakimi dan Aina saling menyintai antara satu sama lain.
            “Aku ada hal… Aku pergi dulu.” Serta merta dia meninggalkan bilik yang menempatkan Aina.
            ‘Percaturan apa lagi ini Ya Allah? Tak kan kan aku tegar merampas Hakimi dari Aina. Dan aku pasti, Hakimi tak akan sewenang-wenangnya menerima cadangan dari wanita yang dia sendiri cintai.’
***
            Terasa berlegar persoalan menghentak-hentak benaknya. Jiwanya bagai bergelora kerana berpunca daripada rasa gelisah yang menghimpit. Dimanakah penghujung resah ini? ‘Ya Allah, aku mengharapkan sinar redupMu yang hakiki untuk menjadi penyuluh jalan didepanku ini.’
            Disaat hati diserang gundah, hanya Dia yang mampu menghuraikan kekusutan itu. Hanya Dia yang mampu merungkai istiharahnya ini.
            Pintu biliknya diketuk dari luar. Terpancul wajah Puan Latifah. Perlahan dia menapak ke arah Baizura yang sedang menanggalkan kain telekung.
            “Zura dah fikir dah tentang permintaan Aina tu?” Agak berat mulutnya untuk bertanya, tapi mengenangkan tugasnya sebagai ibu, siapa lagi yang akan mengambil berat akan perihal anak-anaknya.
            “Zura tak boleh terima mak…” Jujur, itulah yang berada di dalam hatinya sekarang. Puan Latifah merasa sangat kasihan apabila mengenangkan nasib anaknya itu. Sudahlah cintanya baru ditimpa badai, kini ditimpa tsunami pula. Namun bukan salah sesiapa. Takdir sudah tersurat sebegini rupa.
            “Aina tak nak teruskan perkahwinan ni lagi.” Sungguh, dia amat terkejut mendengar perkataan ini keluar dari mulut Aina sendiri sedangkan majlis perkahwinan akan berlangsung pada minggu hadapan.
            “Jadi Zura yang perlu menjadi galang gantinya.” Protes Baizura tanpa dia sendiri sedari. Sedikit sebanyak emaknya itu merasa agak terkejut mendengar suara Baizura yang tidaklah kasar di pendengarannya cuma tidak lembut seperti biasa.
            “Zura, mak tak pernah nak mempertaruhkan hidup kamu dalam hal ni. Zura berhak memilih yang terbaik dalam hidup Zura. Mak tak pernah paksa Zura. Mak cuma bertanya sayang…” Sedikit sebanyak Baizura mula ditimpa rasa kesal.
            “Zura mintak maaf atas keterlanjuran Zura tadi. Zura cuma…” Puan Latifah mengosok lembut bahu milik anaknya.
            “Mak faham. Zura susah hati kan…. Apa pun keputusan Zura, kami semua terima nak… Zura jangan rasa serba salah sangat… Jangan pentingkan diri orang lain tapi fikirkan tentang diri Zura. Kalau tak boleh terima, jangan paksa diri. Kahwin ni bukan untuk sehari dua tapi untuk selamanya. “ Walau sebesar mana sekalipun setiap anak, mereka masih lagi memerlukan ibu bapa sebagai pendorong.
            Baizura memeluk emaknya. Mengucapkan terima kasih di atas segala pengertian yang diberikan oleh emaknya itu.
            Puan Latifah mengosok lembut belakang badan Baizura. Dia sebenarnya sungguh berharap agar Baizura menerima Hakimi. Dan dia pastilah menjadi orang yang paling gembira sekali. Kerana dia pasti, Hakimi pasti akan dapat menyembuhkan luka di hati Baizura.
***
            Baizura mengupas kulit buah epal itu dengan berhalus sekali. Sedari tadi, Aina hanya mendiamkan diri.
            “Dia hanya cintakan kau Zura…” Tiba-tiba suara itu kedengaran.
            “Siapa?”
            “Kimi.”
            Baizura mengeluh berat. Aina ini perlu dikejutkan dari lena yang panjang. Masa, Hakimi menyintainya sedangkan akan berkahwin dengan Aina.
            “Aku tak tipu Zura. Dia memang hanya cintakan kau.” Tegak Aina bersungguh-sungguh.
            “Aina, lebih kau berehat.” Baizura ingin membantu Aina untuk berbaring namun dihalang oleh gadis itu.
            “Macam mana aku nak rehat. Jiwa aku tak tenang. Aku yang bersalah dalam hal ni. Aku yang salah.” Berkerut dahi Baizura untuk membantu dia memahami setiap bait kata-kata Aina.
            “Aku tak faham…” Luah Baizura jujur.
            “Aku dah lama tahu Kimi cintakan kau Zura. Sejak dulu lagi. Tapi aku ni pentingkan diri sendiri. Aku tetap nak Kimi walau aku tahu yang waktu aku dah tak lama dah. Aku tak nak kau tahu yang dia terlalu cintakan kau walaupun aku sendiri tahu hakikat tu. Kejamkan aku?” Pipinya basah dek air mata.
            “Kau tak kejam sebab kau memilih jalan untuk bahagia. Semua orang berhak untuk bahagia Aina.” Tenang. Itulah sifat yang dia ingin pinjamkan pada Aina walaupun hatinya parah mendengar bahawa Hakimi menyintainya.
            “Terimalah Kimi Zura. Kalau kau terima dia, sedikit sebanyak, dapat kurangkan rasa serba salah aku pada korang berdua. Izinkan aku melihat kebahagiaan korang sebelum aku pergi.” Luluh bicaranya. Segera, Baizura memeluk Aina.
            “Aina, jangan cakap yang bukan-bukan. Kau masih ada peluang untuk sembuh Aina. Kau kena percaya pada diri.” Dia cuba menyembuhkan luka Aina dengan menaburkan kata-kata pujukkan sedangkan doktor memang sudah memberitahu bahawa penyakit Aina sudah merebak ke seluruh organ dalamannya.
            “Aku sangat berharap dengan kau Zura. Kalau kau anggap aku ni sebagai seorang sahabat, tolonglah terima kimi dalam hidup kau.” Baizura memejamkan matanya rapat-rapat. Memohon secebis kekuatan dari Yang Maha Esa.
***
            Baizura keluar apabila melihat Aina yang sedang lena beradu. Gadis itu perlu rehat yang secukupnya.
            Sedang dia ingin turun ke bawah dengan menggunakan tangga, tiba-tiba matanya tertacap pada seorang gadis yang sedang memanjat tiang penghadang.
            Tanpa berfikir panjang, Baizura terus meluru ke arah gadis itu dan ditariknya dari terus meneruskan usahanya.
            “Apa yang awak buat ni?” Baizura dapat mengangak bahawa gadis ini ingin membunuh diri.
            “Biar aku mati….. Aku tak nak hidup lagi…” Gadis itu meraung hebat. Baizura mengunakan seluruh tenaganya untuk memeluk gadis itu. Dibisikan istifar di telinga gadis itu. Untuk beberapa seketika, akhirnya gadis itu mula mengalah dan menangis tersedu-sedu.
            “Setiap masalah itu ada penyelesaiannya dik.. Bunuh diri ni dilaknat Allah.” Dia mengosok lembut bahu gadis yang tidak dikenalinya itu.
            “Saya dah tak ada sesiapa kak…. Saya ni kotor… jijik….” Mukanya basah dengan air mata. Baizura diserang rasa simpati yang bukan sedikit.
            “Ish, tak baik cakap macam tu… Semua orang sama di sisi Allah dik..” Pujuk Baizura lagi. Moga reda rasa gundah dalam diri gadis itu.
            “Saya kotor kak…” Sekali lagi, ayat itu keluar lagi dari mulut gadis itu.
            Setelah diterokai, rupa-rupanya gadis genit itu sudah pun berkahwin dengan lelaki pilihan keluarga. Namun kesilapan wanita ini ialah dai pernah bersama dengan seorang lelaki sehingga menyebabkannya hamil.
            Namun suaminya yang tidak pernah menyentuhnya itu tetap memperlihara maruahnya dengan tidak menceritakan aibnya terhadap ahli keluarga yang lain.
            Dalam diam, wanita itu mula jatuh cinta di dalam setiap kebaikan yang ditunjukkan oleh suaminya. Namun semuanya terbongkar apabila dia keguguran pada usia kandungannya sudah mencecah 8 bulan sedangkan mereka baru berkahwin selama 6 bulan.
            Keluarga mertua itu bertindak mengarahkan suaminya itu menceraikannya manakala dirinya telah dipulaukan oleh ahli keluarga yang lain.
            “Habis tu suami adik sekarang ceraikan adik ke?” Tanya Baizura apabila kisah itu menemui penghujungnya.
            “Tak. Dia hanya senyap je. Akak, saya cintakan dia. Saya tak nak kehilangan dia. Tapi saya tahu dia tak cintakan saya.” Cerita wanita yang bernama Ayu ini.
            “Cinta boleh datang kemudian dik. Dengan syarat, kita kena ikhlas menyintainya. Mari akak hantar adik ke bilik.” Baizura membantu Ayu untuk bangun.
            “Terima kasih kak. Kalau akak tak ada tadi, pasti saya dah ulang dosa saya dahulu.” Ayu tersenyum sedikit.
            “Mungkin ini isyarat Allah dik. Tapi akak nak Ayu janji dengan akak, jangan pernah ada niat nak bunuh diri lagi.” Ayu hanya mengangguk dengan senyuman. Wajah itu sudah mula menampakkan ketenangan.
            Setibanya di bilik wad, Baizura membantu Ayu untuk baring di atas katil namun Ayu menolak. Matanya tidak lepas dari memandang Baizura.
            “Akak ni baik sangat. Sampai bila-bila pun saya tak akan jumpa orang macam akak.” Bagi Baizura, pujian itu dirasakan agak tinggi untuk orang sepertinya.
            “Mana ada. Kalau sesiapa kat tempat akak pun, dia orang akan melakukan perkara yang sama.” Senyuman manis dihadiahkan kepada Ayu.
            “Ayu.. Ya Allah, puas abang cari.” Tiba-tiba, ada suara seorang lelaki yang dari arah belakang dan Ayu yang berada di katil terus menerpa ke arah lelaki itu.
            Baizura memalingkan wajahnya. Teringin juga dia untuk menatap suami Ayu ini. Namun seketika dia terpana, wajah itu tidak asing langsung di benaknya. Dia berpaling ke arah lain.
            “Ayu mintak maaf bang. Ayu banyak susahkan abang.” Teresak-esak Ayu menangis di dada suaminya.
            “Lain kali jangan buat macam ni dah.” Pujuk Shahrul sambil mengesat air mata milik isterinya. Barulah dia sedari bahawa ada orang lain juga yang berada di dalam bilik wad itu.
            “Akak, kenalkan ini suami saya. Abang, ini kak Zura.” Tersentak Shahrul mendengar nama itu. Siapakah gerangan pemilik yang sedang membelakanginya itu. Adakah itu benar-benar Baizura?
            Sekarang atau sekejap lagi, Shahrul pasti akan menyedari juga kehadirannya. Lantas, perlahan-lahan dia berpaling dan menghadiahkan senyuman yang cukup ikhlas di pandangan sesiapa pun.
            Siapa sangka, takdir akan menemukan mereka semula. Dan ketika ini, Shahrul sudah pun bertukar statusnya. Keadaan sudah banyak berubah.
            Akhirnya, Baizura memohon diri untuk pulang. Namun ternyata mereka pasti akan bertemu lagi apabila Baizura memberikan nombor telefonnya ketika diminta oleh Ayu.
            Baizura menyandarkan badannya di dinding hospital apabila keluar dari bilik Ayu. ‘Ya Allah, adakah ini jawapan kepada istiharahku semalam. Adakah ini tanda bahawa aku perlu menerima Hakimi kerana tiada lagi ruang untukku di dalam hati Shahrul?’
***
            Ahli keluarga yang lain menerima pengkhabaran ini dengan lafaz syukur yang teramat sangat. Akhirnya, Baizura mengambil keputusan untuk berkahwin dengan Hakimi.
            Namun yang memuskilkan Baizura ialah Hakimi sendiri. Relakah dia dengan perkahwinan mengejut ini? Apa pula pandangan lelaki itu tentang dirinya?
            “Abang tak sangka yang Zura akan terima.” Baru sahaja dia terfikirkan lelaki itu, tup tup dah ada depan mata.
            “Zura tak tahu nak cakap apa.” Jujur. Dia merasa sungguh kekok apabila berada dengan Hakimi sekarang.
            “Abang tahu Zura terpaksa. Jangan paksa kalau tak mampu Zura.” Kata-kata Hakimi itu sedikit sebanyak menyakitkan hatinya.
            “Kenapa? Sebab abang tak rasa terpaksa? Abang rela kan?” Sengaja tuduhan itu dilemparkan kepada Hakimi. Dia ingin menyelami segenap hati milik Hakimi.
            “Sejujurnya abang memang cintakan Zura. Tapi cinta ni bukan tiket untuk abang rela melihat penderitaan Aina. Abang sayangkan dia.” Ikhlas. Itulah yang mampu Baizura uraikan.
            “Abang terima Zura sebab abang nak tunaikan hasrat Aina kan? Macam tu jugaklah dengan Zura. Tujuan kita sama sahaja.”
            “Macam mana kalau kita tak bahagia?” Matanya mencari sinar di dalam segenap perasaan milik Baizura.
            “Bahagia tu kan milik Allah. Hanya dia yang berhak mencampakkan rasa bahagia tu kepada hambanya. Kita ni cuma manusia. Kita tak berhak nak ambik alih kerja Allah.” Nasihat itu Hakimi terima dengan senyuman.
            “Zura… Zura boleh berharap pada abang…” Ucapan itu memang lahir dari segenap hati dan perasaannya. Baizura hanya tersenyum. Tidak mampu untuk membalas kata.
***
            Pada mulanya, Hakimi dan Baizura hanya ingin mengadakan majlis yang seringkas mungkin namun atas desakan Aina, majlis perkahwinan diadakan dengan meriah di rumah Aina. Kata Aina, Baizura sudah dianggap sebagai keluargannya sendiri, jadi dia mahu Baizura menjadi pengantin di rumahnya.
            Pada petang itu, Aina dibawa ke hospital kerana keadaannya yang semakin teruk itu. Setelah didesak, akhirnya hanya Hakimi dan Baizura yang menemani Aina di hospital. Baizura tahu, ahli keluarga yang lain pastilah kepenatan untuk menyediakan majlis kahwin ini.
            “Zura, pergilah rehat kat kerusi tu.” Arah Hakimi apabila Baizura tersengguk-sengguk di sisi katil.
            “Abang jelah rehat. Biar Zura teman Aina.” Hakimi mengelengkan kepalanya. Dari kecik sampai besar, tak habis-habis lagi keras kepalanya itu.
            Akhirnya, Baizura tertidur juga di sisi katil bersama-sama dengan Aina. Hakimi meminta selimut dengan jururawat yang bertugas dan menyelimut badan Baizura.
***
            “Maaflah, sebab aku, kau dengan Kimi terpaksa teman aku.” Aina menyuarakan rasa serba salahnya.
            “Aina, aku tak kisah langsunglah.” Kalau tidak kerana Aina, bagaimanalah dia hendak menghadapi malam pertamanya bersama dengan Hakimi.
            “Aku nak pergi tandaslah. Nak mandi.” Baizura membantu Aina untuk bangun dan memimpin Aina ke bilik air.
            Di dalam bilik air, barulah Aina mencabut tudung yang menutupi kepalannya. TIba-tiba Baizura terfikir sendiri.
            Pasti sukar jika Aina hendak menjaga auratnya jika Hakimi berada bersama-sama di dalam wad. Pasti Hakimi tidak dapat menemani Aina sendirian tanpanya kerana mereka bukan muhrim. Masalah ini hanya akan selesai jika Aina berkahwin dengan Hakimi. Baizura tersenyum.
            “Abang, betul ke abang sayangkan saya?” Soalan tanpa diundang itu benar-benar mendatangkan kepelikan di dalam fikiran Hakimi.
            “Kenapa tiba-tiba tanya?”
            “Nak tahu.”
            “Tiada apa pun yang dapat mengurangkan kasih sayang abang pada Zura.” Pertama kali, dia menuturkan kata-kata romantic kepada isterinya.
            “Kalau macam tu, boleh Zura buat satu permintaan.” Sungguh dia terharu. Namun dia tidak boleh tamak. Rasa kasih itu perlu dikongsi dengan seseorang yang memerlukannya.
            “Apa dia?”
            “Kahwin dengan Aina.”
            “Hah!” Bagai hendak luruh jantungnya. Dia boleh jadi gila dengan Baizura dan Aina ini. Kelmarin, Aina memintanya berkahwin dengan Zura, kini Zura pula yang memintanya berkahwin dengan Aina.
            ‘Zura, kalau tak sayangkan Kimi sekalipun, janganlah ditoreh hati ini berulang kali. Peritnya tidak terhingga rasanya.’
            Perlahan-lahan, Baizura mencapai tangan milik suaminya dan dikucup lembut tangan itu. Seperti hari semalam.
            “Abang, Zura bukan nak nampak mulia atau baik di pandangan sesiapa bang. Tapi Zura pandang semua aspek ni dalam segi pandangan Islam. Kalau Zura tak dapat menemani Aina, tak kan abang nak temani dia sendirian sedangkan kalian bukan muhrim.
            Lagipun Zura kesiankan Aina yang terpaksa menjaga adab dan aurat jika abang ada bersama. Lagipun dia kan sakit, adakalanya dia memerlukan kudrat seorang lelaki untuk membantunya. Abang tak terasa terpanggil ke untuk melakukan sesuatu ke atas gadis yang abang sayang.” Lembut sahaja suarannya memujuk.
            Hakimi sudah mula dapat ruang untuk berfikir. Kata-kata isterinya itu penuh dengan kebenaran. Kenapa dia tidak memikirkan semua ini?
            “Lagipun dah jadi tanggungjawab kita kan untuk bahagiakan Aina.” Tambah Baizura lagi.
            “Zura tak kisah?” Dia ingin sekali menyingkap ruang hati isterinya itu. Ada permata yang tersembunyikahh sehinggakan isterinya itu sungguh mulia pekertinya.
            “Kalau Aina tak kisah untuk berkorban, kenapa Zura pula yang perlu kisah.” Sengaja dia membelitkan ayat. Dia mahu suaminya itu berfikir.
            Perlahan-lahan, Hakimi mengangguk. Dia berkahwin dengan Aina bukan kerana kasihnya pada Baizura semata-mata tapi setelah diambil kebenaran dalam kata-kata isterinya.
***
            Ahli keluarga yang lain menerima berita ini dengan rasa terkejut yang bukan kepalang. Agak sukar juga ingin memujuk Aina namun setelah Baizura menaburkan sedikit mawar pada kata-katanya. Dengan separuh rela, Aina bersetuju.
            Akad nikah hanya dilakukan di hospital sahaja. Hal ini agar dapat menyenagkan Aina. Segala persiapan ini telah diurusakan oleh Baizura.
            Hakimi terasa tidak percaya, baru dua hari lepas dia mengengam tangan tok kadi untuk berkahwin dengan Baizura dan kali ini dia berjabat sekali lagi untuk menyatukannya bersama dengan Aina.
            Tok kadi membacakan doa sehabis sahaja upaca ijab dan Kabul. Dengan sekali lafaz sahaja, Aina sah menjadi milik Hakimi.
            Kini tibalah upacara pembatalan air sembahyang. Puan Latifah meminta cincin daripadanya. Seketika dia agak kaget kerana dia tidak teringat langsung untuk membeli cincin.
            Tiba-tiba tangan kanannya menanggalkan cincin yang berada di jari manisnya. Cincin itu dihulurkan kepada Hakimi.
Sedikit sebanyak Hakimi agak teragak-agak untuk mengambil cincin itu. Bukankah itu cincin pernihakahan mereka berdua? Perlukah Baizura berkorban sedemikian rupa.
            “Itukan hak Zura.” Tutur Aina apabila menyedari yang Hakimi seperti tidak mahu menerima cincin itu.
            “Hak Zura pun kepunyaan Aina jugak.” Ujar Baizura ikhlas sambil tersenyum. Dia berpaling ke arah Hakimi dan mengisyaratkan suaminya itu supaya mengambil cincin itu.
            Akhirnya, cincin permata itu disarungkan ke jari manis milik Aina. Buat pertama kalinya, sebuah ciuman kasih hinggap di dahi Aina.
            Selepas itu, giliran Baizura pula yang bersalam dan mencium segenap wajah milik Aina. Akhinya mereka berpelukan di hari bahagia itu. Kedengaran esakan kecil milk Aina. Hakimi tidak tunggu diam, terus dipeluk kedua-dua orang isterinya itu. Semua mata yang memandang menumpahkan air mata. Sedih dah taksub melihat kasih sayang diantara tiga insan.
***
            Atas permintaan Aina, Hakimi membawa isterinya itu bersiar-siar di sekitar kawasan Hospital. Sungguh, Aina sangat bahagia memiliki suami seperti Hakimi.
            “Kenapa isteri abang tersenyum sorang-sorang ni.” Tegur Hakimi apabila melihat Aina tidak lekang dengan senyuman manis.
            “Aina bersyukur sebab Allah titipkan rasa bahagia ni sebelum Aina pergi bang.” Airmatanya menitis perlahan. Namun segera diseka oleh Hakimi.
            Aina memang murah benar dengan air mata. Berbeza benar dengan Baizura yang tidak pernah memperlihatkan air matanya. Tidak tahulah sama ada dia menangis secara sembunyi atau memang tidak menangis langsung.
            “Apa yang Aina merepek ni. Abang percaya, Aina akan sembuh.” Lembut pujukannya. Dia tersenyum. Senyuman itulah yang memikat hati Aina.
            “Assalamualaikum.” Ucap Baizura dengan senyuman panjang. Di tangannya ada gitar yang telah dipesan oleh Aina.
            “Buat apa bawak gitar tu?” Tanya Hakimi setelah salam telah dijawab.
            “Aina suruh.” Jawab Baizura sambil mengambil tempat di sisi Hakimi. Aina yang berada di kerusi roda hanya tersenyum apabila Hakimi memandangnya.
            “Aina teringin nak dengar abang nyanyi.” Usul Aina.
            “Nyanyi? Aina nak abang nyanyi ke?” Perlahan sahaja Aina mengangguk.
            “Err, Zura pergi dululah. Zura ada kerja nak buat.” Dia mahu pergi. Bukan kerana cemburu tapi kerana dia ingin Hakimi meluangkan lebih masa bersama dengan Aina.
            “Tunggulah sekejap. Abang akan nyanyikan satu lagu untuk kita berdua.” Matanya dilirikkan kepada suaminya. Dia tahu persis perasaan Baizura. Kalau mereka boleh berkongsi suami, kenapa mereka tidak boleh berkongsi bahagia?
            “Nak nyanyi lagu apa?” Otaknya tepu dari memikirkan segala macam jenis lagu.
            “Lagu yang sesuai untuk isteri abang ni.” Sampuk Aina dengan senyuman. Wanita ini memang tidak pernah lekang dengan senyuman sejak akhir-akhir ini.\
            “Lagu ini khas buat kedua isteri abang yang abang sangat sayangi.” Tutur Hakimi sebelum memulakan petikan gitar.
I praise Allah for sending me you my love
You found me home and sail with me
And I`m here with you
Now let me let you know
You`ve opened my heart
I was always thinking that love was wrong
But everything was changed when you came along
And theres a couple words I want to say

For the rest of my life
I`ll be with you
I`ll stay by your side honest and true
Till the end of my time
I`ll be loving you. loving you
For the rest of my life
Thru days and night
I`ll thank Allah for open my eyes
Now and forever I I`ll be there for you
I know that deep in my heart

I feel so blessed when I think of you
And I ask Allah to bless all we do
You`re my wife and my friend and my strength
And I pray we`re together eternally
Now I find myself so strong
Everything changed when you came along
And theres a couple word I want to say

            Untuk sekian kali, Aina menangis lagi. Baizura memalingkan wajah. Hakimi pula bersillih ganti memandang kedua wanita kesayangannya. Kesakitan cinta ini semakin ngilu rasanya.
***
            Baizura dan Hakimi beriringan menuju pulang dari surau hospital. Minggu hadapan, Aina akan dibedah. Walaupun peluangnya sedikit, namun mereka berdua tidak putus-putus memberi semangat kepada Aina.
             Namun belum pun kaki mereka sampai ke pintu wad hospital, Liyana telah menerpa ke arah Baizura. Gadis itu teresak-esak di bahunya.
            “Kenapa ni?” Tanya Baizura pelik sambil melirik ke arah Hakimi. Hatinya mula rasa tidak enak.
            Tiba-tiba Hakimi terus berlari dan hilang disebalik pintu bilik. Baizura memandang ke arah Liyana dan mula mengeleng perlahan. ‘Tak mungkin Aina dah meninggal?’
            Dia berjalan dengan langkah yang pantas. Ditolak perlahan pintu bilik dan melihat ahli keluarga yang lain sudah teresak menangis. Matanya menjalar di sekujur badan yang sudah tidak bernyawa itu.
            Dengan kaki yang berat, Baizura mula mendekat menghampiri Hakimi yang sedang menangis di sisi Aina. Tangan Aina itu dikucup lembut oleh Hakimi.
            “Abang tak ada saat dia pergi.” Lirih nada suaranya. Tanda dia benar-benar terkilan.
            “Kita tak ada bang….” Ujar Baizura memperbetulkan kata-kata suaminya.
            Rasanya, baru tadi mereka bergelak tawa bersama-sama. Dia seakan-akan tidak percaya bahawa dia telah kehilangan seorang sahabat yang sangat baik. Baizura memandang wajah Aina yang sangat tenang itu.
            Perlahan-lahan Hakimi mengkiamkan tangan Aina dan ditutup sekujur badan itu dengan selimut.
            ‘Pergilah mengejar kebahagiaan yang hakiki di sana. Abang akan sentiasa doakan yang terbaik untuk Aina. Maaf jika abang tak dapat bahagiakan Aina. Maafkan suamimu yang penuh khilaf ini.’ Air mata yang mengalir sengaja tidak diseka. Sejujurnya, dia tidak punya kudrat walau hendak mengesat air matanya sendiri.
            Hakimi mula menjatuhkan pandangan ke arah isterinya Baizura. Wanita itu hanya diam tidak berkutik. Tiada airmata yang menemani wajahnya? ‘Tidak sedihkah dia akan kehilangan Aina?’
***
            Hakimi duduk di penjuru katil sambil menatap gambar Aina. Sebentar Asar nanti, jenazah Aina akan dikebumikan.  Sudah beberapa kali diraup  wajahnya untuk menghilangkan sisa air mata namun entah kenapa, air mata itu mengalir bagai tidak mahu berhenti.
            “Abang..” Kasihan. Itulah satu kesimpulan yang Baizura dapat simpulkan apabila melihat Hakimi yang sedang menangis itu. Dia tidak pernah melihat Hakimi menangis sedemikian rupa.
            Perlahan dicapai tangan suaminya itu dan dikucup lembut. Bibirnya menghadiahkan senyuman ikhlas.
            “Zura tahu abang sedih. Zura pun sedih bang. Semua orang sedih. Tapi Zura pasti yang Aina pasti tak suka kalau kita bersedih macam ni kan. Zura akui, Zura bukan kuat sangat, tapi Zura tak kisah kalau nak pinjamkan kekuatan Zura pada abang.
            Abang masih ada beberapa tanggungjawab lagi yang perlu ditunaikan. Aina dah siap dikhafankan, orang dah nak mula sembahyang jenazah. Mari bang….” Perlahan ditarik tangan suaminya.
            “Terima kasih sebab ada di saat abang perlukan Zura…” Hakimi menarik Baizura ke dalam pelukkannya. Entah kenapa, bagai ada satu semangat yang menjalar di seluruh tubuhnya.
            Sebenarnya Baizura agak terkejut dengan tindakan Hakimi kerana mereka belum pernah serapat ini selama meraka menjadi suami isteri. Segera diseka sisa air mata Hakimi untuk menyembunyikan debar.
            ‘Sebesar mana pun cinta seorang wanita terhadap kekasihnya, ianya tidak akan mampu melawan kasih sayang sepasang suami isteri, Kerana kasih mereka telah diikat dengan ijab dan Kabul berbanding kasih kekasih yang bersandarkan sebuah angan-angan.’ Entah kenapa, kata-kata itu terngiang-ngiang di cuping telingannya.
***
            Hajah Sameah menyarungkan sebentuk cincin di jari manis milik Baizura. Air mata wanita tua itu menitis perlahan. Mungkin segenap kenangan bersama anaknya berlayar di ruang mata.
            “Aina pesan, dia ucapkan terima kasih. Dia cakap dia bahagia sangat.” Hajah Sameah mengunakan hujung lengan baju kurungnya untuk mengelap air mata yang jatuh.
            “Mak cik.. Jangan macam ni. Kalau Aina ada, dia mesti tak suka…” Sebenarnya Baizura sendiri kelu dari sebarang kata.
            “Kamu ni memang baik Zura. Betul sangat kata arwah. Dulu mak cik marah dia bila dia nak batalkan perkahwinan tu. Tapi budi yang dia tabur tu kamu balas dengan berlian Zura. Terima kasih kerana membahagiakan anak mak cik.” Dipeluk erat anak itu. Baizura jadi terharu yang bukan sedikit.
            “Zura tak lakukan apa-apa mak cik. Zura Cuma nak dapatkan yang terbaik untuk Aina.” Perlahan suaranya.
            “Lepas Aina tak ada ni, Zura jangan lupakan mak cik ya. Datanglah sini selalu. Lagipun, mak cik dah anggap kamu ni macam anak mak cik sendiri..” Ujar Hajah Sameah lagi.
            “Mak cik, saya tak mungkin dapat mengantikan Aina. Tapi saya tak pernah menolak kalau ada seorang ibu yang menawarkan kasihnya untuk saya.” Diseka air mata Hajah Sameah.
            Baizura mula ke dapur apabila ada tetamu yang menghampiri Hajah Sameah. Majlis tahlil ini diadakan di rumah Aina sendiri.
            “Madu si Aina tu nampak tak sedih langsung kan?” Langkah kaki Baizura mati apabila mendengar suara dari arah dapur.
            “Nama pun madu. Mestilah dia gembira. Lepas ni dia tak payah nak berkongsi laki dah.” Ujar satu suara lagi.
            “Eh, tapi budak Zura tu baiklah. Dia yang suruh si Kimi tu kahwin dengan Aina tu.” Tambah satu suara lagi manakala Baizura masih setia berdiri di belakang dinding yang menghala ke dapur.
            “Alah, dia berpura-pura baik je tu. Saja nak nampak mulialah kononya.” Mereka rancak menuangkan fitnah dalam setiap tutur kata mereka tanpa mereka menyedari yang bukan sepasang telinga sahaja yang mendengar cerita itu.
            Baizura tidak betah lagi berada di situ. Niat untuk ke dapur segera dimatikan. Namun baru sahaja dia berpaling, ada seseorang lagi yang turut mendengar kata-kata yang menyakitkan itu.
            Baru sahaja Hakimi ingin melangkah masuk ke dalam ruang dapur. Mukanya merah menahan marah namun segera ditarik oleh Baizura. Baizura mengeleng laju.
            “Mulut mak cik-mak cik ni perlu digonyoh sikit. Baru dia orang sedar..” Pandangan mereka bersatu dalam rentak yang mereka sendiri tidak dapat mengenal pastinya.
            “Tak ada gunanya kalau bertekak dengan orang tua ni bang. Biarlah. Bila dia orang dah penat nanti, dia orang berhentilah.” Hakimi mengelengkan kepala dan terus berlalu ke depan semula. Terpancar riak tidak puas hatinya itu.
***
            Hubungan antara Hakimi dan Baizura semakin renggang setelah pemergian Aina. Tidak tahulah apa yang tidak kena tapi sedikit sebanyak, Baizura akui yang Hakimi sekarang bukanlah Hakimi yang sama seperti yang dikenalinya dulu.
            Kalau dulu, Hakimi terkenal dengan sifat tenang dan sabarnya. Namun kini, ketenangannya seringkali goyah diusik rasa marah.
            Memanglah Baizura tidak pernah melihat Hakimi memarahi sesiapa tetapi Baizura terasa kepelikkannya. Tiba-tiba telefon bimbitnya berbunyi dan segera diangkat olehnya.
            Bagai hendak tercabut jantungnya apabila mendapat panggilan daripada Megat Shahrul yang menjemputnya datang makan di rumahnya. Katanya lagi, Ayu yang beria benar ingin berjumpa dengannya.
            Bagaimanakah penerimaan Shahrul jika lelaki itu tahu bahawa dirinya sudah berkahwin dengan Hakimi. Gurauan Shahrul satu ketika dahulu benar-benar menjadi kenyataan.
            “Jadi Zura dah jumpa dengan Shahrul sebelum kita kahwin lagi?” Tanya Hakimi setelah Baizura menceritakan semuanya kepada suaminya itu.
            “Kalau Rul tak kahwin lagi, mesti Zura tak terima untuk berkahwin dengan abang kan?” Entah kenapa, soalan itu pula yang keluar dari mulut Hakimi.
            “Apa yang abang merepek ni? Semua tu dah berlalu kan. Kita dah pun kahwin sekarang.” Mereka sekarang sedang dalam perjalanan menuju ke rumah Shahrul.
            “Tapi kita kahwin dalam keadaan terdesak dan rumahtangga kita tak macam orang lain.” Ya. memang itulah hakikat kisah mereka. Mereka suami isteri tetapi duduk di berlainan bilik. Mereka hanya duduk di satu billik jika mereka balik ke rumah Encik Hamdan sekeluarga.
            “Abang please…. Zura tak nak gaduh dengan abang…. Lagipun kita kan nak pergi rumah Rul ni.”
            “Kenapa? Takut kalau Rul dapat cam yang kita bergaduh sebelum datang rumah dia? Macam tu?” Baizura mengigit bibir. Geram dengan tingkah laku suaminya itu. Akhirnya, dia mengambil sikap berdiam diri. Itu lebih baik.
            Baru sahaja dia keluar dari kereta namun tiba-tiba Hakimi mencapai lengan Baizura. Matanya mencari sebening mata yang ikhlas di wajah isterinya itu.
            “Abang mintak maaf. Sejujurnya abang cemburu. Dia sentiasa kekal terbaik dalam hati Zura sampai abang rasa abang bukan orang yang layak untuk bertahta di dalam hati Zura.” Luah Hakimi jujur. Baizura tersenyum senang.
            “Kalau abang tahu yang dia kekal terbaik dalam hati Zura, jadi abang kena jadi yang lebih baik lagi. Supaya abang dapat merampas tahta di hati Zura.” Kali ini giliran Hakimi pula yang tersenyum.
            “Terima kasih sayang. Abang tak akan sesekali mengaku kalah.” Jari terlunjukknya mencuit sedikit hidung isterinya. Tanpa merka sedari, ada mata yang memandang perlakuan romantik mereka itu.
***
            Hakimi perasan yang Shahrul tidak lepas dari memandang ke arah Baizura. ‘Biarlah, aku tidak berhak menutup matanya dari terus memandang Zura. Lagipula, dia belum tahu bahawa aku dan Zura sudah bergelar suami isteri.
            “Sedap awak masak Ayu.” Puji Baizura ikhlas sambil membantu Ayu mengemas di dapur. Namun sebenarnya Baizura sedar bahawa sikap Ayu berbeza sungguh tika ini. Banyak mendiamkan diri atau yang paling tepat lagi, banyak mengelamun.
            “Ayu, kenapa ni?”Baizura rasa terpanggil untuk bertanya.
             “Sebenarnya akak dah lama kenal dengan suami saya kan?” Nada suaranya dingin.
            “Kenapa Ayu cakap macam tu?” Adakah Shahrul telah menceritakan semuanya kepada Ayu.
            “Mesti akak pelik an? Nak tahu saya tahu dari mana?” Sinis nada suaranya.
            “Akak tak faham…” Kata-kata Ayu itu nampak sungguh penuh beremosi. Dia mula rasa tidak sedap hati.
            Ayu menghilang entah kemana dan kembali bersama dengan beberapa kepingan kertas lukisan. Lukisan itu dicampakkan ke muka Baizura. Berterabur semuanya.
            Mata Baizura menilau memandang kertas lukisan yang berterbangan itu. Lukisan yang penuh dengan wajahnya dan pastilah telah dilukiskan oleh Megat Shahrul.
            “Saya dah tau dah kenapa dia tak boleh cintakan saya. Sebab dia cintakan akak.” Bergema dapur itu dengan jeritan Ayu.
            “Ayu, semua ni..” Sungguh, dia tidak tahu ingin mencedok kata dari mana lagi.
            “Dulu saya tertanya-tanya, kenapa dia selalu duduk di dalam bilik bacaan. Sekarang baru saya tahu yang dia gilakan akak.. Gambar-gambar nilah yang merosakkan rumah tangga aku..!” Tanpa berfikir panjang, Ayu mengutip lukisan yang bertaburan itu dan dikoyak dengan sepenuh hatinya.
            “Ayu!” Jerit Shahrul dengan serta merta menghadiahkan sebuah tamparan di pipi isterinya. Ayu terkedu, Baizura tercengang, manakala Hakimi terpana.
            “Kau tahu tak lukisan ni penting untuk aku!” Jerit Shahrul lagi seperti hilang kewarasan. Pertama kali dalam hidupnya, dia merasa begitu marah sedemikian rupa.
            “Sekarang siapa lagi penting bang? Ayu ke lukisan ni? Abang jangan mimpi dapat kahwin dengan perempuan ni.” Dengan berani, Ayu kembali mencabar suaminya.
            “Kurang ajar!” Hampir sekali lagi sebuah tamparan hinggap di pipi Ayu namun dimatikan oleh jeritan Baizura.
            “Lukisan ni memang tak penting lagi Rul.” Dia dengan sendirinya mengutip dan mengoyakkannya satu persatu.
            “Zura…” Hakimi tahu isterinya itu terluka.
            “Ayu.. awak jangan risau. Saya tak akan rampas hak awak Ayu dan buat pengetahuan awak Rul, saya dan Hakimi dah berkahwin.” Shahrul tercengang manakala muka Ayu merah kerana ditempah malu.
            Akhirnya, Hakimi menarik tangannya keluar dari arah dapur sekaligus keluar dari banglo milik Shahrul. Hakimi tahu, pasti sukar bagi Baizura untuk menempuh saat ini. Digengam erat tangan isterinya itu bagai tidak ingin dilepaskan.
***
            Dari kejauhan, Hakimi hanya memandang Baizura yang sedang memotong sayur di dapur. Namun jelas sangat yang isterinya itu sedang mengelamun jauh.
            Dia ingin mendekat, namun separuh jiwanya menghalang. Dia tidak boleh terlalu mendesak Baizura. Dari luaran, memang wanita itu nampak tenang, tapi jika diselongkar jiwannya, kita akan tahu bahawa jiwa itu penuh rasa sakit yang tidak tertanggung.
            Kerana terlalu alpa, Baizura telah terpotong tangannya sendiri. Dia hanya sedar apabila mendengar suara Hakimi. Tidak terkesankah rasa sakit pada luka tersebut?
            “Zura..” Seru Hakimi bimbang.
            “Kenapa bang…” Dia bertanya. Masih belum sedar lagi.
            “Tangan Zura…” Hakimi terus menunjukkan ke arah luka tersebut. Baizura yang kepelikan hanya menurut. Barulah dia tersedar yang jarinya telah berdarah dek terluka kerana pisau.
            “Ya Allah, macam mana Zura boleh tak perasan…” Jarinya tiba-tiba mula terasa perit. Segera dialurkan air di tempat yang terluka.
            Hakimi tidak hanya duduk diam, dia mencapai kotak first aid yang memang tersedia di rumah dan mengambil plaster. Dengan penuh kelembutan, dia menampal plaster tersebut di jari milik isterinya.
            Baizura hanya memerhati setiap perlakuan suaminya itu. Dia tahu, suaminya itu menyayanginya seikhlas hati. Sejujurnya dia memang menyayangi pemilik nama Zaqrul Hakimi ini. Tapi dia takut kalau-kalau dia tidak mampu untuk menyintai Hakimi seperti mana Hakimi menyintainya.
            “Zura, sampai bila Zura nak jadi macam ni… Jangan simpan semuanya sorang-sorang.” Ucap Hakimi sambil matanya tidak lepas dari memandang Baizura.
            “Abang cakap apa ni?”
            “Sejak arwah pergi, abang tengok Zura selalu sangat mengelamun. Kalau rasa tak tenang atau perlukan pendengar, abang kan ada. Jangan simpan sorang-sorang sayang. Sakit nanti…” Tangan kasarnya mendarat di kepala Baizura.
            “Luka di tangan nampak berdarah, luka di hati…” Kata-katanya terhenti.
            Tiba-tiba Hakimi bangun dari duduknya dan menarik lembut tangan Baizura agar mengikutinya.
            Baizura hanya menurut walaupun dia berdebar apabila mereka mula ke kawasan gajaj kereta. Tanpa mereka menyedari, rupa-rupanya hujan telah turun dengan lebat sekali.
            Langkah Hakimi tidak berhenti lalu Hakimi menariknya sekali supaya mereka sama-sama basah di dalam hujan.
            “Apa abang buat ni?” Tidak memahami apa yang sedang berada di dalam benak Hakimi sehingga membawa mereka berada di dalam kehujanan.
            “Kalau Zura menangis sekarang, abang tak akan nampak. Sebab abang tak akan dapat bezakan diantara air mata dan air hujan ni.” Kedua tangannya mendarat di bahu si isteri. Dia mahu Baizura melepaskan sengsara yang menggila di jiwa. Lebih lama disimpan, ianya akan lebih menyakitkan.
            “Abang tak perlu buat semua ni!” Ianya tidak ubah seperti drama sebabak di dalam television.
            “Perlu! Sebab abang tak nak kehilangan Zura yang dulu. Zura yang buat abang nanar kerana separuh mati menyintainya.” Dia perlu sedarkan Baizura bahawa air mata itu bukan tanda lemah.
            “Zura berhak untuk bersedih. Selepas kehilangan cinta Shahrul dan pemergian arwah, Zura berhak merasa sedih… Jangan seksa diri macam ni sayang.” Pujuk Hakimi lagi.
            Akhirnya, Baizura termakan dek kata-kata suaminya. Perlahan-lahan, lutut Baizura jatuh menyembah bumi.
            “Mahal sangat ke harga sebuah kebahagiaan tu bang sampai susah sangat kita nak kecapi… makin lama, makin Zura rasa yang Zura dah tak kuat macam dulu lagi bang… Jiwa Zura dah tak kuat…” Rintih Baizura.
            Buat pertama kalinya, setelah sekian lama, air mata yang selama ini tersimpan rapi, jatuh jua membasahi pipi sambil ditemani oleh titisan air hujan.
            Hakimi duduk menghadap isterinya itu. Perlahan-lahan, ditarik tubuh isterinya itu. Moga reda segala resah bermumkin. Moga hilang segala gundah yang bergelora. Teresak-esak Baizura menangis di bahu milik suaminya.
            “Menangislah sayang… lepaskan semuanya… Jangan simpan derita tu lagi.” Tangannya mengusap lembut belakang badan milik Baizura.
Aku wanita yang punya cinta di hati
Dan dirimu dan dirinya dalam hidupku
Mengapa terlambat cintamu telah termiliki
Sedang diriku dengan dia tak begitu cinta
Mengapa yang lain bisa
Mendua dengan mudahnya
Namun kita terbelenggu
Dalam ikatan tanpa cinta
Atas nama cinta
Hati ini tak mungkin terbagi
Sampai nanti bila aku mati
Cinta ini hanya untuk engkau
Atas nama cinta
Kurelakan jalanku merana
Asal engkau akhirnya denganku
Kubersumpah atas nama cinta
***
            Hakimi meletakkan tuala basah di dahi Baizura yang kepanasan. Sedikit sebanyak, menyesal pula kerana membiarkan Baizura basah dalam hujan.
            Kelihatannya seperti Baizura mengalami mimpi ngeri apabila kepalanya sekejap dikalih ke kanan dan kemudian ke kiri.
            “Zura,,” Risau juga apabila melihat isterinya yang bagaikan ketakutan itu.
            Tiba-tiba Baizura bangun dari pembaringan. Bagai mula tersedar dari mimpi ngeri yang panjang.
            “Abang, Zura takut.” Dipegang kedua lengan milik suaminya. Tangannya menyambut huluran gelas minuman dari Hakimi.
            “Takut apa sayang?” Lembut dia bertanya.
            “Semuanya macam menghantui Zura semula bang… Permergian mak, kehilangan Rul dan Aina. Zura tak sanggup untuk menghadapinya untuk kali kedua bang..” Air matanya menitis laju.
            Cepat-cepat diseka oleh Hakimi. Ditarik gadis itu ke dalam pelukannya. Mengusap segenap belakang badan isterinya. Manakala Baizura terus dengan tangisannya.
            “Jangan tinggalkan Zura. Zura takut.” Entah untuk yang keberapa kali, ayat itu masih setia di hujung bibir Baizura.
            “Abang tak akan tinggalkan Zura sayang. Tak akan.” Bibirnya mendarat di dahi dan kedua belah pipi isterinya. Cuba meredakan kegelisahan yang menghimpit. Dipeluk erat Baizura bagai tidak mahu dilepaskan.
***
            Mata mereka saling beradu. Namun hanya seketika, apabila Hakimi memilih untuk menebarkan pandangan ke arah lain.
            “Dia sihat?” Agak teragak-agak sebenarnya dia bertanya. Manakan tidak, dia bukan berhadapan dengan seorang lelaki yang bergelar abang tetapi bergelar suami.
            “Dia demam.” Terlihat di air muka Shahrul yang dia agak kelihatan bimbang. Masih bersisa rupanya cinta mereka berdua.
            “Teruk ke?” Dia tidak tahu mengapa mulutnya gatal bertanya, tapi dia kepingin benar untuk mengetahui tahap kesihatan Baizura.
            “Jangan risau. Makin beransur sembuh.” Jawab Hakimi jujur. Ya, ketika meninggalkan Baizura pagi tadi, badan gadis itu sudah beransur pulih. Tidak panas seperti malam semalam.
            “Ada apa kau nak jumpa aku ni?” Shahrul mula bertanya apabila Hakimi hanya bertindak untuk terus mendiam.
            “Nak serahkan benda ni.” Lambat-lambat dia menyusun kata. Tangannya mula meletakkan botol kaca di atas meja.
            “Apa ni?”
            “Cinta dan rindu Zura pada kau.” Hatinya pedih yang bukan kepalang. Namun perlu ke dia terus menyiksa isterinya itu. Memang sudah tersurat, mereka berkahwin tetapi tidak untuk memperoleh bahagia.
            “Dalam tu penuh dengan isi hatinya sepanjang tempoh korang berpisah. Aku tau dia cintakan kau. Dan aku tau yang kau pun masih setia menyintainya… Jadi aku nak pulangkan dia pada kau semula.” Berat. Itulah kesimpulannya. Berat untuk dia menuturkan, berat lagi untuk melepaskan Baizura.
            Tapi dia tidak boleh mementingkan diri sendiri. Isterinya itu berhak untuk merasa bahagia setelah begitu banyak liku-liku yang terpaksa dihadapi isterinya itu.
            Shahrul terkedu. Begitu kasihkah Hakimi kepada Baizura sehingga sanggup melakukan apa sahaja untuk kebahagian wanita yang dicintainya itu?
            Dia teringat kembali kekesalan ibunya yang terkilan kerana melepaskan Baizura sebagai menantu. Sebagai balasan, dia mendapat seorang menantu yang telah dipalit rasa kotor. Ibunya itu terlalu mementingkan bakal keturunannya sehingga Allah mengujinya kerana sikapnya yang kejam terhadap Baizura.
            Jadi perlu ke dia mengulangi kesilapan ibunya dahulu. Ibunya menolak Baizura kerana mementingkan bakal keturunannya. Perlukah pula dia menceraikan Ayu kerana ingin mengahwini Baizura? Kusut betul!
            Ayu! Wanita itu sebenarnya sungguh polos. Masih terlalu muda untuk memahami pancaroba dunia yang sebenar. Kesilapan yang berlalu itu perlu ke diungkit sehingga ke liang lahad? Tiada peluangkah itu isterinya itu berbahagia.
            Cintanya pada Baizura atau tanggungjawabnya kepada seorang isteri yang lebih penting? Desakan ibu yang menyuruhnya menceraikan Ayu juga sangat membebankannya. Ah, sungguh otaknya serabut dengan semua ini.
            “Aku tak boleh Kimi.” Akhirnya, ayat itu keluar di penghujung bibirnya.
            “Kenapa? Bukan ke kau sangat menyintainya.” Tercengang juga dia mendengar jawapan Shahrul.
            “Cinta tu masih ada. Cuma takdir tu bukan milik kami. Kau jagalah dia baik-baik Kimi. Kerana sebenarnya dari dulu lagi, hanya kau yang layak menjaganya.” Kata-kata itu memang benar-benar ikhlas darinya.
            “Lagipula, dia belum tentu lagi akan bahagia bersama aku. Aku dah punya tanggungjawab Kimi. Walaupun aku tak cintakan Ayu tapi dia tangungjawab aku dunia akhirat.” Sambung Shahrul lagi.
            “Tapi dia tak cintakan aku.” Luah Hakimi pula.
            “Cinta boleh datang dan pergi. Aku percaya, dia bukan persis seorang wanita yang menyintai seorang kekasih tetapi dia seorang wanita yang menyintai seorang lelaki yang bergelar suami. Percayalah cakap aku.” Shahrul menaburkan kata-kata perangsang.
            “Terima kasih Rul.”
            “Aku hanya mampu doakan kebahagian kau dari jauh.” Ada senyuman ikhlas yang terbit di wajah keduanya. Bila hati sudah ikhlas merelakan sesuatu, insyaALLAH, Allah akan permudahkan semua urusan hambanya.
***
            “Mak cik, apa yang mak cik buat kat sini?” Soal Baizura pelik apabila menerima kedatangan Puan Sarimah.
            “Mak cik pergi rumah kamu tadi dan mak kamu cakap kamu dah tinggal kat sini. Sebab tu mak cik datang.” Baizura menjemput Puan Sarimah duduk.
            “Mak cik duduk kejap ya, saya pergi buat air.” Hanya Allah yang tahu debaran yang ditanggungnya kala ini. Pelik, takut, tak percaya, semuanya itu bagai digaulkan sekali.
            “Tak payah susah-susah Zura. Mak cik datang ni sebab ada benda yang mak cik nak cakap dengan kamu.” Halang Puan Sarimah lantas menarik agar Baizura duduk di sebelahnya.
            “Mak cik minta maaf.” Ujarnya sambil menunduk.
            “Untuk apa? Mak cik tak pernah ada salah dengan saya.” Ucap Baizura jujur. Sungguh, dia tidak sedikit pun menyimpan dendam. Perkara yang berlalu itu pasti ada hikmahnya.
            “Mak cik yang pisahkan kamu dengan Shahrul. Kalaulah mak cik boleh putarkan waktu semula…Mak cik gagal untuk membezakan diantara kaca dan permata.” Memang jelas kelihatan penyesalan di pelusuk wajah Puan Sarimah.
            “Biasalah mak cik. Orang terlampau taksub dengan permata sehingga dia orang tak sedar yang kaca itu masih lagi memberikan khidmat kepada yang memerlukan.” Kata-kata itu bukan untuk memperli Puan Sarimah tetapi hakikat itu keluar dari mulutnya tanpa dia menyedarinya.
            “Maafkan mak cik Zura.” Hampir sahaja dia melutut tapi segera dihalang oleh Baizura. Tidak perlulah selebih itu.
            “Saya tak salahkan atau marahkan mak cik. Dan tak ada apa-apa yang perlu dimaafkan.” Tiada sekelumit pun dendam. Takdir telah tersurat begitu. Sebagai hamba yang beriman, kita hendaklah redha.
            “Kalau Zura dah maafkan mak cik, Zura terimalah Rul kembali. Tak lama lagi, Ayu dan Shahrul akan berpisah. Dan korang akan berkahwin dan hidup bahagia Zura.” Melopong Baizura mendengarnya.
            Setahunya, Ayu sangat menyintai Shahrul. Dan dia tahu Shahrul tidak akan tergamak untuk menceraikan isterinya itu.
            “Saya tak boleh terima Rul lagi.” Ucap Baizura perlahan.
            “Kenapa? Jangan risau, mak cik akan pastikan yang mereka akan bercerai. Mak cik malu bermenantukan Ayu yang dah tak suci tu.”
            “Mak cik, tak perlulah mak cik ulang kesalahan lama mak cik pada Ayu dan Shahrul pula. Apa yang berlaku ni pasti akan ada hikmahnya. Benarkanlah mereka untuk berbahagia.” Pujuk Baizura lembut.
            Usahlah dipisahkan rasa kasih itu. Kerana kasih yang terputus itu akan menjauh. Seperti rasa kasihnya pada Shahrul. Ia masih ada cuma ia sudah terlangkau jauh dari gapaiannya.
            “Habis tu, Zura pulak macam mana? Zura pun berhak untuk bahagia.” Hatinya kasihan melihat Baizura. Sekali lagi, wanita itu melakukan pengorbanan.
            “Saya dah berkahwin mak cik.” Ujar Baizura dengan senyuman sambil menunjukkan cincin perkahwinannya yang tersemat kemas di jari manisnya.
            “Kamu dah kahwin?” Nampak sangat muka Puan Sarimah penuh dengan riak terkejut. Baizura hanya mengangguk.
            “Kamu bahagia?” Sekali lagi Baizura mengangguk.
            “Kamu cintakan dia?” Kali ini lama dia termenung. Cuba menimbang balik rasa kasihnya terhadap Hakimi.
            “Saya cintakan dia mak cik. Saya cintakan suami saya.” Pertama kali dalam hidupnya, dia menyatakan rasa cintanya buat seorang lelaki yang bernama Zaqrul Hakimi.
***
            Hakimi yang baru sahaja masuk ke dalam pejabatnya itu berasa sangat terkejut apabila melihat Baizura yang sedang berbaring di sofa.
            Dipercepatkan langkah menghampiri isterinya. Pada mulanya dia ingin mengejutkan Baiuzura namun apabila mengenangkan wajah mulus yang bagai lena dibuai mimpi itu, dia hanya membiarkan Baizura tidur.
            Tangannya mendarat di dahi isterinya. Panas! Cepat-cepat dia melarikan langkah ke setiausahanya. Ingin meminta kain tuala kecil.
            Hakimi terus membasahkan dan meletakkan tuala kecil itu di dahi milik Baizura. Apabila merasakan suhu bilik semakin sejuk, dia mula memperlahankan suhu penghawa dingin lantas menanggalkan kotnya dan dihamparkan ke badan isterinya.
            Dia duduk sambil matanya tepat terarah di wajah cantik milik isterinya. Dikucup lembut tangan isterinya itu tanda dia amat menyanyangi gadis itu. Namun tiba-tiba dia terfikir sendiri, perkara apa yang membawa Baizura ke pejabatnya? Akan ada sesuatukah yang akan berlaku?
            Baizura mula sedar dari lenanya. Dia lupa yang dia sedang tidur di pejabat milik Hakimi. Mata bundarnya merayap di segenap wajah Hakimi yang sedang lena itu. Sanggup dia duduk di atas lantai dan bersandar di sofa ini. Pasti sakit leher nanti.
            Dia jadi terharu apabila tangannya jatuh pada kot Hakimi yang sedang berada di badannya. Ya, dia tidak silap untuk jatuh cinta lagi. Kehilangan cinta Shahrul membawa jejak baru untuknya dan Hakimi.
            Dengan teragak-agak, tangan runcingnya bermain anak rambut Hakimi. Suaminya itu kelihatan comel dengan gaya tidur itu. Senyumannya tidak lekang dari wajahnya.
            Namun tiba-tiba Hakimi tersedar. Mungkin terkejut apabila ada tangan yang menari di kepalanya. Terkubur sudah senyuman Baizura. Mukanya merah menahan rasa malu.
            “Zura dah bangun? Sorylah, abang pulak yang tertidur.” Dia perasan yang tangan Baizura bermain dikepalanya tadi.
            “Tak pe.” Moga-moga Hakimi tidak menyedari keterlanjurannya tadi. Hakimi membantu isterinya untuk duduk. Layanan Hakimi memang sentiasa first class.
            “Dah sihat?”
            “Kalau abang yang jaga, memang Zura akan cepat sembuh.”
            Bangga Hakimi mendengarnya. Akhirnya mereka bertukar senyum sebelum hilang dalam kebisuan yang mencengkam.
            “Tadi mak Rul datang.” Baizura memulakan intro. Terangkat kening Hakimi seketika.
            “Dia suruh Zura kembali pada Rul.” Terusnya apabila Hakimi bertindak untuk menyepi.
            “Jadi, Zura dah buat keputusan lah ni?” Mungkin kerana hal inilah yang membawa Baizura ke pejabatnya.
            “Dah.” Kali ini, keputusan ini datang dari hatinya sendiri. Bukan dari paksaan sesiapa.
            “Abang hormati keputusan Zura tu?” Berkerut dahi Baizura untuk memahami segala maksud yang tersirat.
            “Abang dah tau dah apa keputusan Zura?” Tanyanya pelik.
            “Zura memilih untuk bersama Shahrul.” Nadanya perlahan yang terlampau tapi masih kedengaran jelas di cuping telinga Baizura.
            “Untuk apa memilih Shahrul. Dia bukan jenis lelaki yang pandai beristeri dua.” Nampaknya suaminya ini sudah tersalah faham.
            “Maksud Zura?”
            “Kenapa Zura nak menyelam ke dasar laut untuk mencari mutiara kalau sudah ada mutiara yang lebih bersinar di gengaman Zura.” Sengaja dia berbasa basi. Senang dapat mengenakan suaminya itu.
            “Tolong jelaskan dengan maksud yang sebenar Zura. Abang bukan tak faham tapi abang takut salah faham.” Hatinya berdebar mendengar reaksi Baizura sebentar lagi.
            “Abang jangan takut sebab abang tak salah.” Berbelit lagi.
            “Maksud Zura….” Kata-katanya terhenti.
            “Maksud Zura, abang kena cari loket baru untuk mengantikan cincin hari tu. Rantai ni macam tak bererti tanpa loketnya seperti Zura yang tak bererti tanpa abang.” Terpana Hakimi mendengar butiran kata isterinya.
            “Ya Allah…” Hanya itu yang terucap. Betapa dia sangat bersyukur di atas segala kurniaanNya ini.
            Dipeluk dan dihadiahkan ciuman yang bertubi-tubi di seluruh pelusuk wajah isterinya. Mengambarkan betapa gembira hatinya kala ini.
            “Eh dah lah bang… Zura ni lambat lagi expired lah…” Sakat Baizura bahagia.Hakimi gelak sakan.
            “Tak akan ada sesiapa yang dapat meragut rasa kasih abang pada Zura melainkan kehendak Allah.” Bisik Hakimi lantas menghadiahkan sebuah ciuman di dahi milik Baizura. Hanya senyuman yang berani menghiasi wajah mereka. Dibuang jauh segala kekeruhan.
***
            Sedari tadi wajah Baizura tidak lekang dari senyuman. Hakimi jadi pelik sendiri. Namun malas diusik. Karang merajuk pula buah hatinya itu.
            “Sedap tak bang makanan kat sini?” Tanya Baizura manja sambil melirik ke arah suaminya itu.
            “Sedap tapi kalau sayang masak lagi sedap lah.” Hakimi ini memang seorang suami yang mewah dengan pujian.
            “Eleh, yalah tu. Hari ni, nak pencen memasak.” Sengaja dia mengajak Hakimi untuk keluar makan hari ini. Dia ada agenda lain sebenarnya.
            “Hari ni je tau. Kalau pencen terus, memang mati kebulurlah abang.” Baizura senang dengan jawapan Hakimi itu.
            “Bang, sambal dia sedap tak?” Terhenti suapan Hakimi apabila isterinya bertanyakan soalan mengenai sambal.
            “Hai, tak pernah-pernah tanya, ni tiba-tiba je kenapa?”
            “Nak rasa boleh tak?” Kalau tadi hanya terkejut, kali ini rasa seperti mahu pengsan.
            “Sayang demam ke ni?” Tangannya cepat sahaja mendarat di dahi milik Baizura.
            “ Sayang okaylah. Sayang nak rasa sambal tu, boleh tak. Jangalah kedekut sangat.” Baizura tahu yang Hakimi pelik dengan tingkahnya. Memang wajar dia merasa pelik.
            Walaupun dia agak aneh, namun dilayan juga karenah isterinya itu. Diletakkan sedikit sambal di dalam nasi untuk disuapkan kepada isterinya.
            “Sedapnya…” Hakimi sudah tidak tahu hendak membuat aksi yang bagaimana lagi. Pelik, aneh, terkedu, tercengang, semuanya diadun dengan sebati.
            “Sayang nampak pelik hari ni? Bukan ke sayang paling tak suka sambal belacan.” Hakimi melahirkan kekeliruannya.
            “Mungkin sebab abang suap kot. Suapan kasih yang bersambalkan cinta.” Sengaja Baizura mengusik suaminya itu.
            “Biasanya, Zura ni alah sangat dengan sambal. Hari ni sayang memang pelik.” Hakimi membuat kesimpulan sendiri.
            “Apa yang peliknya, bukan Zura yang nak makan.” Dia mula memberikan klu.
            “Tapi Zura yang mintak tadi an..” Geram sungguh Hakimi apabila melihat isterinya yang hanya tersengih-sengih itu.
            “Bukan Zura yang mintak tapi baby yang mintak.” Tercampak sudu yang berada di gengaman Hakimi kali ini. Aksi mereka mengundang perhatian mata-mata di restoren tersebut.
            “Abang, macam mana boleh tercampak ni?” Baizura berpura-pura marah sedangkan Hakimi sudah mula merapatkan kerusinya berdekatan dengan Baizura.
            “Sambal tadi baby yang mintak?” Bisik Hakimi dengan muka penuh tanda tanya.
            “Dah dua bulan dia mintak nak makan sambal.” Maksud Baizura, sudah dua bulan usia kandungannya.
            “Yeahhhh, aku nak jadi bapak!” Jerit Hakimi lantang sehingga mengundang tawa dan senyum dari pelanggan di restoren itu.
            “Eee, janganlah jerit. Malulah.” Sungguh,tidak disangka sebegini rupa tindakannya.
            “Nasib baik kat tempat awam kalau tak, dah lama abang terkam.” Usik Hakimi nakal.
            “Eee, gatalnya suami Zura ni. Tak senonoh betul.” Hakimi memang gemar mengusiknya.
            “Gatal-gatal pun, suami Zura jugak.” Langsung terus menyuapkan Baizura dengan penuh kasih. Sungguh, dia berbahagia dengan kurniaan Allah yang tidak terhitung nikmatnya ini.


*** TAMAT ***

            Kadangkala orang yang paling mencintaimu adalah orang yang tak pernah menyatakan cintanya padamu kerana orang itu takut kau berpaling dan menjauhinya. Dan bila dia suatu masa hilang dari pandanganmu….kau akan menyedari dia adalah cinta yang tidak pernah kau sedari -> SSG

43 comments:

  1. kenapa tak ramai yang komen?? best cerpen nih.. tapi panjangnya mak aii.. boleh buat novel.. lain dari yang lain.. tak bosan .. best25x..

    -aan-

    ReplyDelete
  2. aan,,, cerita ni dah masuk penulisan2u..
    so orang dah baca di blog tuh..
    panjang ke?? kalu pendek x syok pulak..
    hehehehe.. thanks coz baca cite nihh

    ReplyDelete
  3. best sgt...macam2 ada..sedih suka duka...suka dgn keperibadian baizura...sentiasa redha dgn apa yg mendatang...thanks sara...

    ReplyDelete
  4. akhr y sassy nk wt gak blog .... hehe
    best larh , dkat penulisan2 dh bce bnyk kli pi xprnah bosan ....

    ReplyDelete
  5. the best cerpen yg saya penah baca.... terbaeklah.....

    ReplyDelete
  6. banyak typing error la..silap nama watak pun ada jugak.
    tapi masih tidak menjejaskan kesoronokan membaca..tahniah

    >>k<<

    ReplyDelete
  7. wow.....sangt bezzz.......cinta x semestinya memiliki....tapi kita bahagia kalu lihat orng yang kita sayng bahagia

    ReplyDelete
  8. nisa: cerpan kak sara menarik sesangattt..
    harap kaksara akn dapat hasilkan banyak lagi karya menarik yg 'melekat' di hati pembaca..

    ReplyDelete
  9. Semmuuaaaa bestttt laaaa b*******(bintang) heheeee teruskan menulis yaaa

    ReplyDelete
  10. Berbagai rasa cinta, kasih, sayang.ketawa dan airmata, adunan dan garapan cerita yg menusuk kalbu,

    ReplyDelete
  11. just love it so much

    ReplyDelete
  12. bez sngt3x...mmg crite dy mnyentap perasaan...wow fantastik!!!

    ReplyDelete
  13. bez sngt3x...mmg crite dy mnyentap perasaan...wow fantastik!!!

    ReplyDelete
  14. best sngt!!!
    TP brbelit jugakla otak nie nak bace..

    ReplyDelete
  15. Best sngt. Marathon baca smpai tak sdr kul 1.30pg._mak cik zaliza

    ReplyDelete
  16. best sgt nnt tulis lg yer

    ReplyDelete
  17. best...keep it up!!

    ReplyDelete
  18. Keren ,,,,,, mantap....aku suka cerita ⓘⓝⓘ. Inilah arti cinta sesungguhnya. @>--τħªπk¥:*µ @>-- sara

    ReplyDelete
  19. dah 2 ke 3 kali bc cerpen nih.. tp,, air mata mcm air terjun jgk walaupun dah tahu jln cerita.. best! tahniah!

    #tgh selongkar cari cerpen sbb x de teaser pasal cik amna dgn mamat disaster.. kekeke

    -athirah-

    ReplyDelete
  20. Best sangat dan setuju sgt dgn kata2 sara.. Cerita ni memang suspen,tk tau mana 1 hero d hati baizura,tak bole nak teka. Serius baik punya..cewah.:-)

    ReplyDelete
  21. obat penyakit jantung20 November 2013 at 19:51

    cerita yg menarik buat saya sukses saja....

    ReplyDelete
  22. nice story!!! @_@

    ReplyDelete
  23. again..tomorrow i have hardest paper for this sem but aq habiskan gak baca bnda ni..ktagih doh,seriusly penulisan yg mantap..tahniah writter

    ReplyDelete
  24. Best love story EVER :)
    Good jobs writer...

    ReplyDelete
  25. best....sy ni sush nk toucg..pi bila bca cerpen ni..perh..meleleh air mata..

    ReplyDelete
  26. cinta sejati b'mksd m'bt si dia bahagia walaupn bkn dgn kita...

    ReplyDelete
  27. Mak oiii panjang nye....ni dh jd mini novel ni...bkn cerpen lagi..hahaaha

    ReplyDelete
  28. Best and sedih. Kenapa tak berakhir dgn shahrul. Huhuh. Tpi writer cerita ni memang best

    ReplyDelete
  29. suka sngt..good job writter..i always cheer u up..

    ReplyDelete
  30. Kak, saya sangat sukaaaa penulisan akak. Tak rugi baca cerpen2 akak ni sebab ada pengajaran hihi.Aduhh memang boleh ketagih jadi haha.Tapi akak buat le cerpen banyak2 lagi kalau ada masa.

    ReplyDelete
  31. saya suka sangat dengan cerpen akak! terbaik ���� tak rugi saya baca . macam macam rasa bila baca cerpen ni , banyak pengajaran dia . akak buatlah cerpen banyak lagi masa akan datang

    ReplyDelete
  32. saya sukaaaaaaaaa.....sangatttt...

    ReplyDelete
  33. Best....dah bnyk x bca...tp tak bsan2....

    ReplyDelete
  34. Best....dah bnyk x bca...tp tak bsan2....

    ReplyDelete
  35. Salam. Meneriknya cerpen ini. Tahniah buat penulis. Semoga diberkati dengan idea yang banyak lagi untuk terus berkarya. Saya ucapkan tahniah sekali lagi. Salam

    ReplyDelete