Thursday, 22 December 2011

77 Hari Couple Contract



HERRY mengeliatkan tubuh badannya yang kepenatan setelah tenaganya dituntut untuk menyiapkan tugasan kumpulan yang perlu dihantar lewat petang nanti. Memang sudah menjadi kebiasaannya membuat assigment di saat akhir.
            Baginya, buat di saat akhir lebih mencabar daripada mula melakukan dari awal. Bila kehendak sudah terdesak, otak yang sedang berkarat pun mampu menjana dengan baik.
            "Fuh, siap pun." Usul Nizam lega.
            "Itulah, aku ajak buat dari awal tak nak. Nak jugak buat saat-saat akhir." Rungut Amira.
            "Alah, kalau buat awal-awal tak ada thrillah." Balas Herry sambil tersengeh-sengeh.
            "Banyaklah kau punya trill. Kalau markah kita dapat diskaun, siap kau."Amira memberikan amaran. Siapa yang tidak kenal dengan Amira. Seorang gadis yang tidak layak bergelar gadis.
            Perwatakan dan pakaiannya sebijik seperti lelaki. Rambutnya pendek. Pakaiannya seperti lelaki. Perwatakannya kasar mengalahkan lelaki. Ada satu sahaja wataknya yang seperti perempuan iaitu kuat membebel. Tapi, dialah kawan yang paling Herry sayang.
            "Eleh, kecohlah perempuan ni." Tempelak Amirul. Dia memang terkenal dengan sikap yang suka menyakat Amira. Herry tahu, dalam diam-diam, Amirul sebenarnya ada menaruh hati pada Amira.
            "Baik kau tutup mulut kau sebelum aku tolong tutupkan." Amira sudah bercekak pinggang tanda tidak puas hati.
            "Macam mana kau nak tolong tutupkan? Nak tolong tutup dengan mulut kau? Aku tak kisah." Memang dasar lelaki yang tidak pernah insaf. Sengaja mahu menaikkan darah Amira.
            "Kurang ajar!" Segera dicapai fail di atas meja dan dilemparkan ke arah Amirul. Tidak pasal-pasal, benjol kepalanya dikerjakan oleh Amira.
            "Sakitlah ngok." Rungut Amirul geram.
            "Itu baru sikit. Nak lagi?" Cepat-cepat Amirul mengeleng. 'Macam manalah aku boleh suka dengan perempuan yang kasar macam kau ni.' Desis hatinya.
            "Dahlah tu, tak habis-habis nak bertekak. Aku kahwinkan jugak korang berdua ni." Akhirnya Herry bersuara. Walaupun telinganya sudah lali mendengar perbalahan di antara Amirul dan Amira namun perbalahan di antara mereka berdua perlu segera dihentikan. Kalau tidak, mahu beku telingannya nanti.
            "Siapa nak kahwin dengan dia!" Hampir serentak suara Amirul dan Amira. Herry senyum sendiri. Kalau ada jodoh di antara mereka, Herrylah manusia yang paling gembira. Kerana dia tahu bahawa Amirul mampu menjaga Amira dengan baik. Tak pun, Amira yang akan menjaga Amirul dengan lebih baik. Ya ke macam tu?
            Akhirnya, mereka sama-sama berkemas. Tugasan yang disiapkan perlu dihantar kepada pensyarah. Jika lewat menghantar tugasan, mungkin akan mendorong mereka mendapat diskaun untuk markah assigment nanti. Dalam banyak-banyak diskaun, diskaun markahlah yang orang paling tidak suka.
            "Lepas ni kau nak pergi mana?" Soal Amira apabila mereka  berdua berjalan beriringan untuk menghantar tugasan yang telah disiapkan. Rakan-rakan yang lain semuanya sudah pulang memandangkan mereka tidak perlu menghadiri kelas pada waktu petang.
            "Balik tidur." Jawab Herry ringkas.
            "Aku ingatkan kau nak pergi dating?" Duga Amira.
            "Nak dating dengan siapa pulak?" Soal Herry kembali. Tidak faham dengan soalan Amira.
            "Mana aku tau. Awek kau kan keliling pinggang." Sakat Amira. Siapa yang tidak kenal dengan Herry. Payah melekat dengan seorang perempuan pun.
            "Wei, aku pernah couple dua kali je tau. Itu pun dah break." Semangat sungguh Herry memberitahu Amira sesuatu yang sudah pun Amira ketahui.
            "Itu aku tau. Habis tu, Lily, Safra, Aina, dan seangkatannya tu siapa?" Soal Amira tidak faham.
            "Oh, itu skandal je.." Ujar Herry. Nadanya sengaja dileretkan.
            "Banyaklah kau punya skandal."
            "Nama pun skandal, kumpulah banyak-banyak." Jawab Herry lagi.
            "Kau ni, tak baik tau. Kalau nak, cakap nak. Kalau tak nak, cakap tak nak. Jangan main-mainkan perasaan orang. Kalau kau kena nanti, barulah kau tahu langit tu tinggi ke rendah." Sengaja dia ingin memberikan peringatan kepada Herry.
            "Hello, aku tak mainkan perasaan dia orang yerk. Dia orang yang datang kat aku. Aku layan je lah. Lagipun, aku tak pernah buat lebih-lebih pun pada diaorang." Bidas Herry. Dia tidak suka Amira berkata yang bukan-bukan tentang dirinya. Dia mungkin bukan baik mana tapi dia bukannya teruk sangat.
            "Aku tak cakap pun yang kau buat bukan-bukan dengan dia orang. Tapi apa kata kalau kau cari je terus sorang awek. Habis cerita." Usul Amira. Dia lebih suka kalau Herry bersama dengan seorang perempuan sahaja daripada kerap bertukar-tukar perempuan.
            "Tak habis lagi. Kalau tiba-tiba aku dapat awek yang teruk, kuat cemburu, yang boros, macam mana?" Amira mengaru-garukan kepalanya. 'Bengap jugak kawan aku ni.'
            "Carilah yang elok." Mudah sahaja jawapan yang diberi. Namun tidak semudah bagi orang yang menggalasnya.
            "Alah, masa mula-mula, semua orang nak kontrol ayu. Lama-lama, semua tak ubah macam kayu. Cukuplah dua kali je aku terkena. Rasanya, tak sanggup lagi aku nak rasa lagi." Keluh Herry.
            Amira akui, sudah dua kali Herry gagal dalam bercinta. Bercinta dengan Julia, poketnya habis koyak, bercinta dengan Rina, jenis yang cemburu buta pulak. Hatinya jatuh kasihan pada Herry.
            "Lagi pun Mir, bila aku keluar dengan ramai perempuan, bolehlah aku pilih yang paling bagus dan paling sesuai untuk aku." Tambah Herry sambil terangguk-angguk. Agaknya bangga dengan sikapnya itu.
            "Bagus kepala hotak kau! Kau ingat dia orang tu baju ke yang kau nak pilih-pilih." Herry terpinga-pinga bila ditengking oleh Amira. Kini, dia pula yang mengaru-garukan kepalanya yang tidak gatal.
            "Aku bukan apa, aku tak suka kalau-kalau orang cakap yang kau ni playboy antarabangsa. Keluar dengan orang ni, keluar dengan orang tu. Nanti orang ingat kau nak main-mainkan perempuan pulak." Herry tersenyum mendengar nasihat Amira.
            "Sejak bila pulak kau suka dengar cakap-cakap orang ni?" Duga Herry sambil tergelak kecil.
            "Bukan dengar cakap orang tapi masalahnya aku pun fikir macam tu." Jawab Amira jujur.
            "Aku tahu, kau bukan suka pun dengan perempuan-perempuan yang keluar dengan kau tu. Dan kau pun tahu yang perempuan-perempuan macam tu tak boleh buat awek pun. Lagipun, kau jugak yang cakap kat aku yang kau tak suka bila perempuan terhegeh-hegeh kat kau kan.           
            So, carilah perempuan yang agak-agak jual mahal. Kau tacklelah perempuan yang macam tu. Cinta ni sebenarnya macam ni, makin susah kita nak dapatkan perempuan tu, makin susah kita nak lepaskan dia nanti." Herry melongo mendengar penjelasan Amira.
            Tidak disangka, gadis yang kelihatan tidak mempunyai sebarang perasaan boleh melahirkan kata-kata yang bernada cinta. Herry jadi kagum sendiri.
            "Tapi, ada ke perempuan yang jual mahal zaman sekarang ni?" Tiba-tiba soalan itu pula yang terbit dari mulut Herry.
            Amira berfikir sejenak. 'Aah yerk. Ada ke pempuan macam tu sekarang?'
            Langkah mereka sudah sampai ke destinasi yang ditujui. Amira mengorak langkah ke bilik pensyarah. Ditinggalkan Herry sendirian di luar. Memang seorang sahaja perlajar yang dibenarkan masuk ke dalam bilik pensyarah.
            "Macam mana? Dah settle?" Soal Herry mengenai tugasan kumpulan yang dihantar. Risau juga kalau-kalau tugasan mereka direject.
            "Perfect." Jawab Amira bangga.
            "So, macam mana?" Soal Herry lagi.
            "Macam mana apa?" Tidak faham dengan soalan Herry yang tiba-tiba.
            "Tentang perempuan yang jual mahal tulah." Herry mengingarkan Amira yang tiba-tiba diserang penyakit nyanyok.
            "Oh, nanti sama-sama kita fikirkan. Tapi buat masa ni, kau tak payahlah keluar dengan perempuan-perempuan tu. Buat habis masa dan duit je." Bebel Amira.
            "Habis tu, kalau aku bosan macam mana?" Bengang juga kalau hak peribadinya dikawal.
            "Kau ajaklah Nizam ke, Amirul ke. Tak pun kau ajak je aku. No hal punya." Cadang Amira.
            "Alah, kalau keluar dengan perempuan macam kau, serupalah aku keluar dengan jantan jugak." Sehabis ayat itu, satu penumbuh singgah di bahunya.
            "Sakitlah!" Rungut Herry sambil mengosok-gosok bahunya yang perit.
            "Kalau nak rasa lagi, cubalah buat lagi." Marah Amira.
            "Nanti aku cuba lagi." Gurau Herry. Sengaja membuat Amira marah. Amira bercekak pinggang tanda tidak berpuas hati. Akhirnya, mereka sama-sama tergelak.

***
            Rania membuangkan pandangan ke arah pelajar-pelajar yang sedang berkeliaran di sekitar kampus. Fikirannya merewang. Hatinya bercelaru dengan pelbagai masalah yang datang bertandang.
            Dia teringat kembali perbualannya bersama dengan Salina lewat petang semalam. Hatinya pedih dengan tuduhan yang dilemparkan kepadanya.
            "Baik kau berterus terang saja dengan aku Nia." Pinta Salina tiba-tiba. Kata-kata Salina mengundang rasa tidak selesa di hati Rania.
            "Terus terang tentang apa?" Dia betul-betul dengan mengerti akan maksud Salina.
            "Kau sebenarnya sukakan Syam kan?" Salina menahan rasa. Dia perlu berterus terang dengan Rania. Dia bukanlah jenis perempuan yang pandai memendam rasa.
            "Apa yang kau merepek ni!" Tempelak Rania. Suaranya tiba-tiba berubah menjadi tinggi. Dia diundang rasa marah kerana dituduh yang bukan-bukan.
            "Kau jangan selindung lagi. Aku tahu kau sukakan Syam. Mengaku jelah." Kali ini, wajah Salina sudah bertemankan air mata. Dia betul-betul takut untuk kehilangan Hisyam.
            "Aku tak akan mengaku benda yang tak betul Lina. Entah dari mulut siapa kau dengar. Benda yang paling tak masuk akal dalam dunia ni." Cetus Rania geram. Tak pasal-pasal Salina menuduhnya menyimpan perasaan pada Hisyam.
            Memang tidak diakui yang Rania rapat dengan Hisyam. Namun hubungan itu tidak pernah lebih dari etika seorang kawan. Tak pernah dan tidak akan. Dia sendiri tidak mempunyai apa-apa perasaan pada Hisyam kerana dia tahu yang Hisyam amat menyintai Salina.
            "Aku bukan dengar dari mulut siapa-siapa, tapi aku tengok dengan mata kepala aku sendiri yang Hisyam peluk kau semalam." Luah Salina. 'Kalau suka, cakap suka. Kenapa perlu berdolak dalik.'
            "Kau dah salah faham. Semalam aku tergelincir. Sebab tu Hisyam tahan. Nampak macam berpeluk tapi sebenarnya, dia hanya pegang pinggang aku dari terjatuh. Tu pun sekejap je. Semua tu hanya satu kemalangan Lina." Terang Rania. Dia tidak salahkan Salina. Memang gadis itu berhak untuk cemburu.
            "Akal aku macam nak percaya tapi hati aku macam melarang." Kata-kata itu memang jujur dari lubuk hatinya.
            Rania mengeluh perlahan. Tidak tahu lagi cara mana yang selayaknya untuk diterangkan kepada Salina.
            "Lina, kalau aku sukakan Hisyam, dah lama aku akan dapatkan dia. Sebab aku kenal dia sebelum kau kenal dengan dia. Dan kalau aku suka kat dia, aku tak akan jadi orang tengah untuk menyatukan korang dulu. Kau patutnya dah fikir semua ni." Perlahan nada suaranya. Dia seperti sudah berputus asa.
            "Aku pelik. Kau tak pernah baik dengan mana-mana lelaki pun tapi tiba-tiba kau baik dengan Syam. Jadi aku takut. Aku takut kehilangan korang berdua. Aku takut." Salina menangis lagi. Rania hanya memandang dengan penuh simpati.
            Salahnya juga kerana terlampau rapat dengan Hisyam sehingga mengundang salah faham di pihak Salina.
            "Habis tu, kau beritahulah aku, apa yang aku kena buat sekarang?" Soal Rania. Dia pula bingung memikirkan kesudahan kisah mereka.
            "Sejujurnya, aku tak percayakan kau. Aku..." Kata-kata yang terbit dari mulut Salina terhenti setakat itu. Sungguh, perit sungguh bagi Rania untuk mendengar luahan Salina yang jujur itu. 
            "Baiklah. Aku janji yang aku tak akan jumpa dengan Syam lagi. Dan aku tak akan muncul di depan kau lagi." Putus Rania. Dia sudah mula berdiri.
            "Bukan macam tu maksud aku." Sangkal Salina. Nampaknya, Rania sudah salah faham akan maksud kata-katanya.
            "Kalau kau tak percayakan aku, aku lagi tak percayakan diri aku sendiri. Biarlah macam ni. Aku doakan korang bahagia." Sesudah itu, dia berlalu pergi. Sedikit pun dia tidak berpaling pada Salina yang berteriak memanggil namanya.
            "Hoi, berangan!" Sergah Anisa yang muncul entah dari mana.
            "Terkejut aku." Ujar Rania sambil mengurut dadanya. Anisa hanya terseyum sahaja.
            "Kau menungkan apa tadi?" Soal Anisa ingin tahu. Tapi dia tahu apa yang sedang berana di benak kawannya itu. Dia turut tumpang simpati.
            "Kau pun tahu pasal apa kan." Rania meleretkan sedikit suaranya. Dia tahu, Anisa sudah dapat menangkap maksud kata-katanya.
            "Kau masih fikir lagi?" Anisa sengaja meminta kepastian.
            "Mestilah. Dua-dua kawan aku." Luah Rania. Dia rasa seperti ingin menangis namun segera hasrat itu ditolak tepi. Orang cakap, kalau kehilangan sesuatu yang kita sayang, kita tak boleh menangis. Kerana apabila kita menangis, kita telah pun kehilangan benda itu buat selama-lamanya.
            "Jadi, apa kau nak buat sekarang?" Soal Anisa lagi.
            "Teruskan hidup." Jawab Rania selamba. Namun dia memang sedang memikir-mikirkan sesuatu.
            "Memanglah. Tak kan kau nak bunuh diri pulak kan." Sengaja Anisa bergurau. Cuba menghilangkan sedikit tekanan yang dilalui oleh Rania.
            Rania cuma menyambut kata-kata Anisa dengan senyuman. Biarlah dia kehilangan apa sahaja di dunia ini, namun tidak sesekali dia akan mengadaikan nyawanya. Dia masih waras.
            "Aku rasa, ada satu benda je yang boleh setelkan masalah kau ni." Usul Anisa. Cuba memberikan cadangan.
            Rania mengangkat keningnya. Tanda ingin tahu.
            "Kau kena cari boyfriends." Rania melopong mendengar cadangan Anisa yang dirasakan seperti tidak masuk akal.
            "Nonsense!" Jawabnya sepatah.
            "Cuba kau fikir betul-betul. Kau kehilangan Salina sebab Salina fikir yang kau ada hati pada pakwe dia. So, kalau kau ada boyfriends, Salina tak akan fikir yang kau akan rampas Syam. Jadi, kau dengan dia akan berkawan semula." Rania memandang Anisa. Terpaku seketika. Terkejut pun ada mendengar cadangan Anisa kali ini.
            "Kau ingat senang ke nak cari boyfriends?" Tempelak Rania. Cakap memang mudah, namun untuk melakukan tidak seindah yang diharapkan.
            "Tak semestinya kena cari boyfriends betul-betul." Tambah Anisa lagi. Rania sudah mula naik bingung.
            "Tak faham aku." Ujar Rania sambil mengaru-garukan lehernya yang tiba-tiba rasa gatal.
            "Cari seorang lelaki yang boleh menyamar jadi pakwe kau. Bila kau dengan Lina dah okey, korang putuslah." Rania mengeleng-gelengkan kepalanya setelah mendengar cadangan Anisa. Tidak percaya bahawa cadangan itu keluar dari mulut ulat buku seperti Anisa.
            "Kau ingat senang ke nak cari?" Protes Rania lagi.
            "Aku tak cakap senang. Tapi tak susah kalau kita usaha kan." Rania tersenyum. Anisa, sentiasa berfikiran positif walau waktu kecemasan seperti ini.
            "Tapi siapa? Ada ke orang nak?" Soalan demi soalan seperti mengendurkan sedikit semangat Anisa. Tapi dia bertekad tidak akan mengaku kalah.
            "Nanti sama-sama kita fikirkannya." Ya. Semua ini perlukan waktu. Mereka perlu merancang dengan teliti agar cerita ini tidak heboh sehingga boleh sampai di pengetahuan Salina.

***
            Herry berlari menuju ke dewan kuliah memandangkan dia telah lewat untuk menghadiri kelas. Dalam diam, dia menyalahkan jam locengnya yang rosak tidak kena masa. Mujurlah dia sempat tersedar.
            Tiba-tiba pelajar yang sedang berjalan di hadapannya bertembung dengan seorang gadis yang muncul dari arah bertentangan. Tidak dapat tidak, dia juga turut diundang musibah yang sama.
            'Apalah masalahnya. Aku dah lah nak cepat.' Rungut Herry di dalam hati. Cepat-cepat dia mengutip bukunya yang berterabur. Dua orang pelajar yang berlanggar itu pun turut mengutip buku masing-masing. Sempat juga dia menangkap kata-kata maaf dari gadis yang sedang terbongkok-bongkok itu.
            Disebabkan banyak buku yang berterabur, ada beberapa orang pelajar juga turut membantu mengutip buku dan menyerahkan kepada empunya badan.
            Herry tidak lupa mengucapkan terima kasih di atas kesudian beberapa orang pelajar yang membantunya. Dia kembali bergegas ke dewan kuliah.
            Berdebar jugak hatinya sewaktu menolak daun pintu tadi. Mujurlah pensyarah masih belum tiba. Kalau tidak, sakit jugak telingannya dibasuh oleh kata-kata yang berbaur sindiran.
            "Asal lambat." Itulah soalan pertama Amira yang khas ditujukan kepadanya.
            "Lambat bangun." Jawab Herry sambil mengambil tempat di sisi Amira.
            Pensyarah mereka tiba tidak lama selepas Herry sampai.  Cepat-cepat Herry membuka bukunya.
            Tiba-tiba dia baru terperasankan sebuah buku yang sedari tadi ditindih oleh bukunya. Dia membaca tajuk buku di dalam hati.
            Nampaknya, ada pelajar yang tersilap memberikan buku itu kepadanya memandangkan dia tidak mengutip buku itu tadi.
            Tangannya mencapai buku berkulit tebal itu. Kulit buku itu diselak perlahan. Mencari-cari nama pemilik asalnya. Matanya terpaku pada sebaris nama yang ditulis kemas.
            Rania Rumaisya. Herry terpesona seketika. Sebaris nama itu tiba-tiba lekat di otak ingatanya hingga mengundang getaran di hatinya. Adakah pemilik nama ini secantik namanya? Dia tersenyum sendiri.
            Dia cuba mengimbau kembali kotak memorinya tentang insiden yang baru sahaja berlaku. Dia tidak terpandang pula pemilik buku ini. Hatinya tertanya-tanya sendiri.
            "Kau apasal? Aku tengok macam muka mati bini je." Tegur Amira sewaktu mereka melangkah keluar dari dewan kuliah. Dia perasan, sewaktu dia dalam kuliah tadi, Herry tidak menumpukan sepenuh perhatian. Jiwanya bagai sedang diganggu-gugat dengan perkara yang Amira sendiri tidak dapat menekanya.
            "Kau kenal tak dengan perempuan yang bernama Rania Rumaisya?" Amira memandang Herry dengan dahi yang berkerut-kerut. 'Perempuan jugak yang tengah difikirnya.' Omel hatinya.
            "Entah. Tak pernah dengarlah pulak." Jawabnya selamba. Malas mahu melayan karenah Herry.
            Herry hampa sendiri. Dia baru mengumpul angan untuk berkenalan dengan pemilik nama yang unik ini.
            "Asal tiba-tiba kau tanya?" Soal Amira lagi. Agaknya, Rania Rumaisya ini ialah mangsa seterus Herry.
            "Ni hah, siang tadi ada kemalangan sikit. Aku tersilap ambik buku. Buku ni, Rania Rumaisya yang punya." Terang Herry sambil memyerahkan buku setebal 3 inci itu kepada Amira. Amira menyambutnya dengan muka penuh tanda tanya.
            "Kemalangan macam mana?" 'Banyak pulak tanya si Amira ni.' Rungut Herry.
            "Kita orang berlanggar kat depan tu." Ujar Herry sambil memuncungkan mulutnya ke satu arah. Secara kebetulan pulak mereka berjalan di tempat itu semula.
            Amira terangguk-angguk. Tiba-tiba dia berhenti dari terus melangkah. Dia kelihatan baru sedar dari lena yang panjang.
            "Kenapa Mir?" Soal Herry. Terkejut jugak melihat aksi Amira yang diluar dugaannya itu.
            "Kenapalah aku tak teringat langsung dekat dia." Ujar Amira seraya mengetuk kepalanya sendiri. Herry bertambah pelik melihat aksi Amira.
            "Ingat dekat siapa ni? Hei, aku tak fahamlah." Herry meluahkan rasa kebingungannya.
            "Rania Rumaiya. Aku kenal dia. Orang panggil dia Nia." Jelas Amira sambil terseyum puas.
            "Oh, pasal itu ke? Aku ingat pasal apalah sampai kau jadi terpaku macam ni." Herry tergelak kecil. 'Kalau dah perempuan tu, perempuan jugaklah.'
            "Mestilah aku terpaku. Berhari-hari aku fikirkan calon yang sesuai untuk kau. Dan aku langsung tak terpikirkan dia." Tambah Amira lagi. Herry bertambah bingung.
            "Calon untuk aku? Aku tak fahamlah." Amira mendengus kasar. 'Kalau dah datang time bengap dia ni, memang buat aku bengang.' Marahnya dalam hati.
            "Calon awek kau lah. Kau kan nak cari perempuan yang jual mahal, so dialah calon yang paling layak." Herry berfikir sejenak. Dia sebenarnya sudah lupa dengan rancangannya itu.
            "Macam mana kau tahu dia ni jenis jual mahal?" Soal Herry inginkan kepastian.
            "Orang cakap, seorang lelaki tidak boleh digelar playboy selagi belum mengorat dia. Sebab, dia ni memang jenis yang jual mahal gila. Perempuan yang paling liat kat kampus kita." Tutur kata Amira menambahkan gerun pada Herry.
            "Asal dia jual mahal sangat? Mesti ada sebab kan?" Amira tersenyum mendengar soalan Herry.
            "Tak ada sebab yang kukuh. Tapi dia cakap kat kawan dia, yang dia percayakan cinta cuma dia masih jumpa yang bersungguh hendakkannya. Kau faham maksud aku?" Soal Amira pulak.
            "Bersungguh? Maksud kau macam mana?" Dia betul-betul teruja untuk berkenalan dengan lebih rapat dengan pemilik nama Rania Rumaisya.
            "Orang perempuan tak suka lelaki yang terhegeh-hegeh dekat dia orang. Tapi dia orang suka pada lelaki yang bersungguh. Kau kena faham, terhegeh-hegeh dan bersungguh-sungguh membawa maksud yang berbeza." Amira sudah seperti pakar sahaja dalam bab ni sedangkan dia sendiri confuse dengan jantina dirinya sendiri. Luaran seperti lelaki tetapi dalaman penuh dengan sikap keperempuanan.
            Herry terpaku sendiri. Dia bagaikan sedang berada di kayangan sahaja. Jiwanya seakan meronta ingin menemui Rania Rumaisya, akalnya seperti hanya terselit nama Rania Rumaisya sahaja, hatinya seperti sudah dilanda gundah gelana. Hidupnya sudah seperti tidak keruan. Hanya disebabkan seorang gadis yang bernama Rania Rumaisya.
            "Aku jadi macam teruja nak kenal dengan Rania nie." Usul Herry. Meluahkan keinginannya kepada Amira. Amira tersenyum.
            "Aku tak tahulah sama ini satu suratan atau kebetulan." Ujar Amira tiba-tiba.
            "Kenapa kau cakap macam tu?" Soal Herry tidak faham.
            "Sebab dia sedang berdiri di belakang kau." Entah mengapa, tiba-tiba Herry diserang getaran hebat. Dia terpaku seketika. Lantas dia berpaling perlahan-lahan.
            Dan kini, matanya mendarat pada beberapa orang gadis yang sedang menunggu untuk masuk ke dewan kuliah. Ada tiga orang gadis di situ. Persoalannya, yang mana satu Rania Rumaisya.
            "Agak-agaknya, yang mana satu Rania Rumaisya?" Soal Amira. Sengaja membuat temannya itu berteka-teki.
            Herry memejamkan matanya. Berfikir sejenak. Ada tiga orang gadis di situ. Tetapi hanya seorang sahaja yang bertudung. Dan wajah gadis yang bertudung itu kelihatan sungguh manis malah kelihatan sopan dan ayu sahaja perwatakannya. Kalau betul tekaannya, dia berazam untuk memiliki gadis itu.
            "Tekalah yang mana satu." Gesa Amira. Dia pulak yang diserang debar yang tiba-tiba mendatang.
            "Yang pakai tudung warna pink tu." Putus Herry. Itulah gerak hatinya. Kalau salah, maknanya, dia bukan tukang tilik yang bagus.
            Amira melopong. Tidak menyangka Herry akan memilih gadis yang bertudung. Bukankah Herry lebih suka kepada perempuan yang seksi.
            "Betul tak aku teka Mir?" Tanya Herry. Pelik dengan kebisuan Amira yang tiba-tiba.
            "Kenapa kau teka dia?" Masih lagi tidak mahu berterus terang.
            "Gerak hati aku. Lagipun kau sendiri cakap kan, yang dia ni seorang yang jual mahal dan menantikan seorang lelaki yang bersungguh hendakkannya. Dan aku nampak semua ni pada riak air muka dia." Herry seperti sudah confident benar yang  gadis bertudung itu ialah Rania Rumaisya.
            "Betullah tu." Jawab Amira. Merungkai semua persoalan di benak Herry. Herry tersenyum. Nampaknya, Allah ingin membantunya kali ini.
            "Tapi aku mohon sangat agar kau tak main-mainkan perasaan dia. Sebab dia bukan macam perempuan yang terhegeh-hegeh dekat kau. Hanya ada satu sahaja Rania Rumaisya di dalam dunia ni." Kali ini, Amira betul-betul serius dengan kata-katanya. Takut juga bila melepaskan gadis seperti Rania Rumaisya ke tangan lelaki buaya seperti Herry.
            "Jangan risau. Kali ini, aku betul-betul pasti. Dialah jodoh aku." Kata Herry penuh keyakinan.

***
            "Nia, sorry sangat-sangat." Pohon Sufiah. Ada manik kaca yang bergenang di gigi matanya.
            "Bukan kau yang salah." Ujar Rania. Kata-kata itu dituju agar dapat melegakan hati Sufiah serta hatinya sendiri. Memang bukan salah Sufiah, buku itu terjatuh dan telah diambil oleh orang lain.
            "Nanti aku ganti yerk." Tambah Sufiah lagi. Rania mengeleng tanda tidak setuju. Dia sedar Sufiah tidak mampu. Kalau tidak, masakan Sufiah memijam bukunya. Buku itu bukannya murah-murah. Nanti apa pula yang ingin dimakan oleh Sufiah jika duitnya dilaburkan untuk membayar buku yang telah hilang.
            "Tak apa. Kita doa jelah agar orang yang ambil buku tu tergerak hati untuk pulangkan pada kita." Putus Rania. Dia tidaklah terkilan sangat tentang kehilangan buku itu, tetapi dia takut kalau-kalau orang terjumpa dengan rahsia yang terselit di buku tersebut. Takut rahsianya akan terbongkar.
            Salahnya juga kerana lupa mengeluarkan kertas tersebut dari buku itu. Dia benar-benar terlupa ketika menyerahkan buku itu kepada Sufiah.
            "Aku minta maaf Nia." Entah kali keberapa Sufiah meminta maaf kepadanya. Dia tahu, Sufiah benar-benar merasa serba salah.
            "Aku tak marahlah. Benda dah jadi." Pujuk Rania. Sedih melihat rakannya itu menangis. Hatinya jatuh simpati.
            "Yalah Piah, janganlah sedih-sedih sangat. Aku percaya, nanti mesti ada orang pulangkan. Pelajar kat kampus kita ni bukannya jahat sangat." Ujar Anisa sambil tersenyum. Cuba menghilangkan rasa serba salah yang menjalar dalam diri Sufiah.
            Rania mengucapkan terima kasih melalui bahasa matanya kepada Anisa kerana membantu dia menenangkan Sufiah. Anisa menghantar ucapan sama-sama melalui senyumannya. Rania turut tersenyum. Namun hatinya sebenarnya terlalu merindui dua orang sahabatnya yang sudah mula jauh dari dirinya. Entah bila mereka akan menjadi teman semula.
            "Nia." Panggil satu suara. Dia kenal dengan pemilik suara itu. Baru sahaja ingatannya mengarit kenangan, dia bagaikan terpanggil untuk muncul dihadapannya.
            Rania segera bangun dan cepat-cepat melangkah. Anisa faham dengan situasi yang sedang berlaku. Namun tidak bagi Hisyam.
            "Nia, tunggu aku." Arahannya tidak diendahkan Rania. Hisyam berlalu mendahului Rania.
            "Kenapa nak larikan diri?" Marah sungguh Hisyam padanya.
            "Suka hati kaki akulah!" Jawab Rania marah.
            "Kenapa dengan kau ni, tak boleh ke kalau kita duduk berbincang selesaikan masalah?" Sebagai seorang lelaki, duduk berbincang lebih baik dari cuba lari dari masalah. Pening sungguh rasanya, disini kawan, disana kekasih. Dua-dua dia sayang.
            "Ada sesetengah masalah tak perlukan perbincangan. Aku ada kelas dan aku mohon, jangan cari aku lagi. Hargailah apa yang kau ada sekarang." Ujar Rania perlahan.
            "Maksud kau, aku tak pernah hargai kau?" Soal Hisyam lagi.
            "Bukan macam tu maksud aku. Maksud aku, kau lebih perlu hargai orang lain selain daripada aku." Rania berlalu. Kalau berlama-lama nanti, dia takut kalah pada pujukan Hisyam. Dia bukan menjauhkan diri. Tapi cuba mencari jalan lain untuk merapatkan semula hubungan mereka yang telah jauh. 

***
            Baru sahaja mereka melangkah keluar dari dewan kuliah. Tiba-tiba mereka didatangani oleh seorang lelaki. Rania dan Anisa berpandangan sesama sendiri.
            "Awak Rania Rumaisya?" Soal jejaka yang berkumis nipis itu. Anisa terseyum melihat aksi lelaki yang kelihatan seperti ingin menjual minyak pada Rania.
            "Ya, ada apa-apa yang boleh saya bantu?" Pelik juga rasanya kerana dia tidak pernah kenal dengan jejaka tampan yang sedang berdiri di hadapannya.
            "Oh, saya nak pulangkan buku ni. Ada orang tersalah bagi pada saya." Ujar Herry mesra. Namun hanya Allah yang tahu betapa berdebarnya dia saat ini. Tidak pernah dirasakan debaran seperti ini.
            "Thanks. Saya memang perlukan buku ini." Lega sungguh melihat buku yang hilang dulu telah berada padanya semula. Bererti, rahsianya masih lagi tersimpan kemas.
            "Sorrylah kalau terlambat pulangankan." Ujar Herry cuba berbasa-basi. Dia sebenarnya tidak mahu menghentikan perbualannya bersama Rania.
            "Tak apa. Dah pulangkannya pun saya rasa cukup bagus." Ujar Rania ingin mengambil hati jejaka yang memulangkan bukunya. Padahal, dia ingin cepat-cepat berlalu dan memastikan bahawa kertas yang terselit di dalam buku tebal ini masih ada.
            "Oh, saya Herry. Student Engginering." Herry memperkenalkan diri. Sengaja tidak dihulurkan salam, kerana yakin bahawa Rania bukan jenis perempuan yang begitu.
            "Awak dah tahu nama saya kan. Dan ini kawan saya, Anisa." Rania sengaja ingin memperkenalkan Anisa. Selebihnya, dia mahu meraih perhatian Herry yang tidak lepas memandang wajahnya. Dia naik rimas.
            "Hai." Tutur Anisa sepatah. Dia sebenarnya ingin tergelak. 'Nampaknya si Herry ni ada hati pada Rania.'
            "Kalau awak tak keberatan, saya nak berkenalan dengan lebih rapat dengan awak." Rania dan Anisa memandang ke arah satu sama lain.
            "Maaflah, saya tak biasa berkenalan dengan lelaki ni." Jawab Rania serba salah. Jejaka dihadapannya ini baru sahaja membantunya tapi kini, dia tidak dapat membantu memenuhi permintaan Herry.
            "Awak tak perlu beri jawapan sekarang. Bila-bila pun boleh. Okey, I have to go. See you next time." Ujar Herry sambil berlalu. Rania tercengang sendiri. Anisa tergelak kecil melihat wajah Rania yang kelat. 'Nampaknya, buku dah berjumpa dengan ruasnya.'
            "Asal kau gelak, tak kelakarlah." Rania berpura-pura marah. Kata-kata Rania bukan membuatkan Anisa berhenti daripada ketawa malah membuatkan gadis itu lebih gelak besar.
            "Kalau aku, dah lama aku kata sudi. Lelaki hensem macam dia tu, bukan senang nak dapat tau." Gurau Anisa sambil menyambung tawa.
            Rania tarik muka. Bengang dengan kata-kata jejaka yang bernama Herry tadi. Pertama kali, ada orang menjawab sebegitu rupa. Biasanya, orang akan hormat dengan keputusannya.
            Herry tersenyum seorang diri. Strategi pertamanya telah berjaya. 'Rania, awak tak akan dapat lari dari saya lagi lepas ni. Saya dah ikat kaki awak dari menjauh dari saya. Dan yang paling penting, saya dah curi hati awak. Tanpa awak sendiri sedar.'

***
            "Awak dah ada jawapannya." Soal Herry sambil tidak lepas dari memandang gadis cantik dihadapannya.
            "Okey, sebelum saya bagi jawapan, saya nak tanya awak sikit." Uji Rania. Ini adalah soalan biasa yang sering ditanya kepada lelaki yang ingin berkenalan dengannya. Herry mengangguk-ngangguk. Tanda memberikan persetujuan.
            "Berapa orang jumlah kawan awak semua sekali?" Herry tercengang-cenggang mendengar soalan Rania yang dirasakan tidak masuk akal. Masakan kita mampu mengira jumlah kawan.
            "Manalah saya tahu. Kawan-kawan saya ramai. Tak cukup tangan nak kira," Jawab Herry tanpa mengetahui maksud yang terselindung.
            "Jadi, apa perlunya awak berkenalan dengan saya?" Soal Rania lagi.
            "Untuk menambahkan kawan." Jawab Herry polos.
            "Awak silap. Memang orang cakap, berkawan biar seribu, bercinta biar satu. Tapi bukan bagi saya. Bagi saya, berkawan pada yang perlu, bercinta bila dah tiba masanya. Bila awak dah ada ramai kawan, awak jadi kurang menghargai. Kurang memahami. Dan kurang serba serbi.
            Mengumpul kawan sehingga kadang-kadang tidak sedar ia menjadi lawan. Ada kawan baru, lupa pada kawan lama. Memang adat manusia memang macam tu. Sebab tu saya tak nak jadi macam tu. Saya bukan memilih kawan apatah lagi untuk mengumpul lawan, cuma saya berkawan bila sudah ditakdirkan untuk kami menjadi kawan." Herry melopong.
            Memang gadis dihadapannya kini bukan calang-calang perempuan. Definisi kawan sahaja sudah mampu membelitkan kepala otaknya. Belum lagi bicara soal cinta. Entah berapa panjang pula ulasannya. Dia hanya membiarkan Rania berlalu.
            Semakin pening Rania dibuatnya dengan telatah Herry yang semakin merimaskannya. Kalau ikutkan kata hatinya, mahu sahaja dibambu mamat yang tidak faham bahasa itu. Sudahlah hatinya merasa tidak enak kerana kertas yang selama ini menjadi rahsia kini hilang entah ke mana.
            Ingin sahaja ditanya kepada Herry namun dibatalkan niatnya. Dia tidak mahu tersungkur di mana-mana kaki lelaki.
            "Huh, tak cukup tanah rasanya nak lari." Luah Rania penat. Mereka baru melepaskan diri daripada pandangan Herry. Lelaki itu benar-benar sudah gila.
            "Tak pasal-pasal, aku pun terkena tempias sekali." Rungut Anisa pula. Mereka mengeluh berat.
            "Eh, lupa pulak aku nak cakap. Aku dah ada beberapa orang calon untuk jadi pasangan couple contract kau." Usul Anisa. Cuba melenyapkan bayang Herry dalam kepala otak Rania.
            "Aku ingat projek tu dah tak jalan." Dia sebenarnya hampir-hampir lupa dengan rancangan gila mereka disebabkan gangguan daripada manusia yang bernama Herry.
            "Eh, mestilah jalan. Tengoklah siapa projek manager dia." Rania tersenyum. Kata-kata Anisa tidak ubah seperti masuk bakul golek sendiri. Berasa diri menjadi projek manager.
            "Yalah tu. Hah, siapa calonnya?" Sengaja Rania terus bertanya siapa calonnya. Anisa ni bukan boleh kira sangat, kalau dah dapat bercakap, macam tak jumpa tanda noktah.
            "Calon pertama, Ashraf."
            "Budah skema tu, tak nak aku."
            "Calon kedua, Sufian."
            "Dia tu pak ustazlah."
            "Calon ketiga, Razak."
            "Dia kan dah comeback balik dengan ex girlfriends dia."
            "Calon Keempat, Ridwan."
            "Dia kan pernah minat dengan aku, nanti macam bagi harapan pulak.
            "Calon kelima, Hadi."
            "Kau gila, tu lecturerlah."
            "Calon keenam, Afiq."
            "Dia tu banyak menjawab sangatlah. Tak pasal-pasal nanti, satu kampus kecoh."
            "Aku dah tak ada calon ketujuh." Rintih Anisa. Rania membisu. Nampakknya, rancangan mereka tidak berjalan dengan lancar.
            "Kau tak ada calon sendiri ke?" Soal Anisa tiba-tiba.
            "Mana ada. Aku bukan kenal sangat dengan budak lelaki ni." Keluh Rania.
            "Alah, kau pilih jelah salah seorang daripada calon aku tadi. Bukan nak couple betul-betul pun." Anisa cuba bertegas.
            "Mana boleh. Walaupun hanya couple contract tapi aku mestilah dapatkan yang terbaik untuk dipersembahkan kepada Syam dan Lina." Serius suara Rania kali ini.
            "Kau ni, banyak songeh betullah." Gurau Anisa  sinis. Rania tersenyum. Tidak pula terfikir untuk mengambil hati.
            "Hah, macam mana dengan calon ketujuh ni, Herry." Usul Anisa tiba-tiba.
            "Kau gila. Tak nak aku." Bantah Rania keras.
            "Aku rasa Herry tu macam dah sesuai sangatlah. Hensem, pandai, porpular jugak dan boleh berlakon. Kita pilih dia jelah yerk." Rayu Anisa. Rania mengeleng-gelengkan kepalanya.
            "Dan playboy. Kau lupa ke?" Tambah Rania lagi. Kali ini, idea Anisa benar-benar tidak masuk akal.
            "Alah, playboy tu perkara biasalah bagi seorang lelaki." Bela Anisa.
            "Nia, motif kau buat semua ni hanya nak buat Lina percaya semula pada kau kan. So, ketepikan semua ego dan prasangka buruk. Gerak hati aku rasa, hanya dia yang mampu tolong kau perbetulkan hubungan kau dan Lina."
            Rania terdiam. Otaknya sedang ligat berfikir sebenarnya. Bila keputusan sudah terbentang, keraguan pula sentiasa bertandang.
            Akhirnya Rania menganguk lemah. Anisa menjerit riang. Rancangan gila Anisa ini memang mampu membuatkan Rania menjadi gila.

***
            "Awak rasa betul ke dengan apa yang awak nak buat ni?" Soal Herry minta kepastian. Wajahnya sengaja diseriuskan. Bukan kempalang gembiranya apabila Anisa datang berjumpa dengannya sambil menyerahkan satu kontrak untuk menjadi pasangan Rania.
            Pada mulanya, dia seakan-akan ingin bermain tarik tali dengan Anisa. Kerana itu, diatur satu perjumpaan diantaranya dan juga Rania.
            "Awak pun tahu kan, yang saya buat semua ni bukan sebab suka-suka." Jawab Rania. Dia diperlaku bagaikan seorang persalah yang sedang menanti hukuman sahaja.
            "Manalah tahu kan." Perli Herry sambil menjongketkan bahunya. Senang hati dapat mengenakan Rania.
            "Kalau awak tak nak, saya boleh cari orang lain. Kalau bukan sebab Anisa yang paksa, saya pun tak naklah." Dia berpura-pura ingin bangun namun segera dihalang oleh Herry.
            Rania memandang tangan Herry yang melekat di lengannya. Perlahan-lahan, Herry menarik semula tangannya.
            "Maaf. Saya cuma kaget tadi." Tidak sedar, perlakuannya melebihi had yang sepatutnya. Rania memandang ke arah lain.
            "Saya dah baca kontrak ni. Saya setuju tapi saya ada cadangan tambahan." Rania kembali memalingkan wajahnya ke arah Herry.
            "Rancangan tambahan?" Soal Rania tidak faham.
            "Ya. Dalam kontrak ni, saya diarahkan menjadi couple contrak awak dan diberi hak untuk membuat awak jatuh cinta pada saya dalam masa tujuh puluh tujuh hari." Rania melopong. Setahunya, perkara itu tidak terkandung dalam kontrak mereka.
            "Apa yang awak merepek ni." Kali ini, Rania benar-benar gagal mengawal kemarahannya.
            "Awak bacalah sendiri." Arah Herry sambil menyerahkan kontrak kepada Rania.
            Rania membaca perkara yang terkandung dalam kontrak mereka. Syarat yang ketiga, Herry berhak untuk membuat Rania jatuh cinta padanya. Dan syarat keempat, Rania tidak boleh sedikit pun membantah.
            "Ini dah melampau! Saya tak setuju!" Jerit Rania. Langsung tidak mempedulikan keadaan sekeliling.
            "Awak dah pun tandatangan kontrak ni." Senang sahaja Herry menjawab. Tidak langsung menghiraukan Rania yang sedang marah.
            "Saya tak heran setakat kontrak ni. Awak nak bawa ke mahkamah sekali pun, saya peduli apa!" Rania terasa menyesal teramat sangat. Tidak sangka, rancangan untuk menyatukan kembali persahabatannya dengan Lina ditimpa badai.
            Dia tidak sanggup lagi mengadap muka Herry. Terasa ingin sahaja diketuk kepala lelaki itu dengan tukul. Biar pecah dimakan anjing.
            "Mungkin awak tak kisah kalau perkara ini dibawa ke mahkamah, tapi awak mungkin kisah kalau tujuh perkara yang awak nak buat ketika bercinta ni tersebar kan." Rania segera berpaling. Kertas yang selama ini dicari rupa-rupanya berada pada Herry. Jadi, lelaki itu sudah tahu.
            Rania terduduk. Perlahan-lahan, air mata yang tadi hanya bergenang di gigi mata kini mula jatuh setitik dua.
            "Sampai hati awak buat macam ni pada saya. Apa salah saya." Rintih Rania pilu. Bertemu dengan Herry membuatkan dia diundang seribu satu masalah.
            "Hei, janganlah menangis. Saya buat semua ni bukan sebab nak tengok awak menangis." Pujuk Herry lembut. Tidak menyangka yang Rania akan menangis. Hendak digosokkan bahu, dirasa seperti melampau. Tidak buat apa-apa pun rasanya melampau jugak.
            "Tapi awak dah pun buat saya menangis." Marah Rania.
            "Nia, saya buat semua ni sebab saya ikhlas. Ikhlas nak kenal dengan awak. Dan saya betul-betul ikhlas nak jadikan awak teman istimewa saya. Saya akan pinjam masa awak selama tujuh puluh tujuh hari sahaja. Kalau masa tu, awak masih belum cintakan saya, saya tak akan sesekali muncul lagi dari hidup awak. Saya janji Nia." Ujar Herry.
            "Motif saya buat couple contract ni sebab nak rapatkan semula hubungan saya dengan kawan saya, bukan sebab nak bercinta." Terang Rania.
            "Saya tahu. Tapi berilah saya sedikit kesempatan untuk menyemai cinta saya pada awak. Saya tolong awak, awak tolong saya. Adilkan?" Pujuk Herry lagi.
            "Kalau dalam masa tujuh puluh tujuh hari tu, saya tak jatuh cinta pada awak, dan saya belum dapatkan lagi kawan baik saya, apa yang kita nak buat?" Soal Rania.
            "Saya akan cuba dapatkan kembaili kawan baik awak. Saya janji." Putus Herry lagi.
            Rania memandang Herry. Entah mengapa, dia seperti percaya dengan janji lelaki itu. Dia terfikir sendiri, playboy seperti Herry ini punya banyak cinta. Masa, dia akan jatuh cinta dengan seorang playboy. Tekad hatinya, dia tidak akan kalah.
           
***
            Ada tujuh perkara yang ingin Rania lakukan ketika bercinta.
           
            1. Melihat matahari terbenam.
            2. Berpayung dalam hujan.
            3. Membaca Puisi
            4. Mencoret luahan hati di dalam diari.
            5. Makan maggie di depan 7-eleven.
            6. Hadiah teristimewa.
            7. Cincin couple.
           
            Herry tersenyum sendiri membaca coretan milik Rania. Sudah berpuluh-puluh kali dia menatap coretan Rania ini. Dan sedikit pun dia tidak pernah jemu. Malah, dia sudah pun dapat menghafal ketujuh-tujuh perkara tersebut.
            Sungguh, tidak terlintas langsung di benaknya bahawa akan ada orang seperti Rania yang telah menetapkan beberapa perkara untuk dilakukan semasa bercinta. Namun dia sedar, Rania tidak pernah bercinta. Tapi bukanlah menunjukkan dia tidak mempunyai keinginan. Cuma ia masih tersimpan di segenap hatinya.
            Dan hari ini ialah permulaan untuk tujuh puluh tujuh hari merebut cinta Rania. Herry sudah bertekad, dia tidak akan bazirkan waktu itu walaupun untuk satu saat.
            "Kita nak ke mana?" Soal Rania malas semasa melabuhkan punggung di dalam kereta Herry. Herry hanya sekadar tersenyum.
            "Saya tak akan dapat jawapannya walaupun awak senyum sampai nak terputus urat sekali pun." Marah Rania. Sakit sungguh hatinya melihat senyuman Herry. Sudahlah terpaksa keluar dengannya, terpaksa pula menatap rupanya yang asyik tersenyum mengejek.
            "Kita nak lakukan perkara pertama ketika bercinta. Bukan saya yang nak, awak yang tulis macam tu. Saya hanya sekadar menyempurnakan hasrat kekasih saya je." Kata-kata Herry bagai menghiris hati Rania.
            "Hello, saya tak pernah cakap yang saya nak buat semua tu dengan awak!" Bentak Rania.
            "Memanglah awak tak pernah cakap, sebab awak mana tahu awak akan bercinta dengan siapa kan." Nada suara Herry bagaikan seperti mengejeknya.
            "Saya hanya nak lakukan semua tu dengan orang yang saya cinta. Dan orang tu bukannya awak." Rintih Rania. Dia menghalakan pandangan di cermin sisi. Tidak langsung memandang ke arah Herry.
            "Bila kita tak cintakan orang tu, tak bermakna kita tak akan cintakan orang tu. Mungkin sekarang belum, tapi masa akan datang, siapa tahu?" Soalan itu bukan ditujukan kepada Rania. Persoalan itu hanya takdir sahaja yang mampu menjawabnya.
            "Herry." Seru Rania. Ketika itu, mereka baru sahaja keluar daripada perut kereta.
            "Ya sayang." Senang hatinya mendengar suara Rania yang lembut itu. Tidak menengking seperti tadi lagi.
            "Saya tak akan sesekali mengaku kalah." Tutur Rania pasti. Herry tersenyum lagi.
            "Saya pun tak akan sesekali menyerah kalah." Balas Herry pula. Rania menjeling tajam. Bukan itu jawapan yang ingin didengarnya.
            "Kita nak pergi mana ni?" Soal Rania sekali lagi. Sengaja mengubah topik.
            "Kita dah pun sampai." Kata Herry. Tidak sedar bahawa kaki mereka sudah melangkah ke hadapan sebuah kedai emas.
            "Buat apa kita ke sini?" Tanya Rania.
            "Masuk jelah." Arah Herry sambil menolak lembut bahu Rania. Rania mengerakkan bahunya, tanda menepis.
            "Pilihlah yang mana satu." Arah Herry ketika duduk di atas kerusi yang disediakan.
            "Untuk siapa?" Soal Rania dungu.
            "Untuk bakal tunang saya." Gurau Herry. Tapi Rania tidak dapat menangkap maksud yang tersirat,
            "Oh..." Tidak langsung menunjukkan riak terkejut apatah lagi cemburu.
            "Cepatlah pilih." Gesa Herry sekali lagi.
            "Kenapa pulak saya yang kena pilih? Kalau tunang awak tu tak berkenan, nanti susah pulak." Ejek Rania sambil tersenyum sinis.
            "Kenapa pulak dia nak marah, awak yang pilih, mestilah awak akan suka. Kan awak bakal tunang saya."Sekali lagi, kata-kata Herry membakar jiwa Rania.
            "Herry, saya rasa kita patut hentikan semua ni. Saya tak sanggup nak teruskan mainan gila ni." Rayu Rania tiba-tiba.
            "Tak, saya tak akan sesekali mengalah sebelum berjuang Nia." Pintas Herry muktamad.
            "Kalau susah sangat nak pilih, biar saya je yang pilih. Kak, Ambil yang ini." Arah Herry kepada seorang jurujual yang sedari tadi hanya memandang ke arah kami.
            "Tak nak. Saya nak yang ni." Cepat-cepat Rania memintas. Sengaja dia berdegil.
            "Encik, nak yang mana satu ni?" Soal jurujual itu meminta kepastian. Pasti dia pelik melihat aksi sepasang anak muda yang tidak sependapat.
            "Ambil yang cik ni nak." Ujar Herry mengalah.
            Gadis itu menyuakan sepasang cincin couple yang indah berkilauan.
            Tangan Runcing Rania cuba mencapai cincin yang berada di hadapannya kini. Baru sahaja dia mengambil, tiba-tiba tangan sasa Herry merampas cincin itu daripada tangannya.
            "Kenapa dengan awak ni?" Marah Rania. Bengang betul dia dengan sikap Herry.
            "Biar saya pakaikan." Rupanya itu helahnya.
            "Saya boleh pakai sendiri." Bentak Rania. Jurujual itu semakin pelik dengan aksi mereka.
            "Jangan degil. Biar saya pakaikan." Dicapaikan tangan runcing milik Rania. Cepat-cepat disarung cincin di jari manis Rania sebelum ditarik kasar oleh gadis itu. Muat-muat.
            "Macam mana, okey?" Soal Herry sambil mencuba cincin miliknya pula.
            Rania memerhatikan cincin yang disarungkan di jari manisnya. Memang tidak dinafikan, cincin itu tidak kurang cantiknya. Tapi cincin itu tidak akan dapat mencairkan hatinya yang beku. Dibelek harga yang terselit di kotak cincin yang telah kosong.
            Melopong mulutnya memandang tanda harga yang tertera. Sembilan ratus sembilan puluh sembilan ringgit. Sembilan puluh darjah, dia berpaling ke arah Herry.
            "Saya tak nak yang ni!" Putus Rania tiba-tiba.
            "Yang ni kan dah cantik, nak yang mana lagi?" Soal Herry lembut.
            "Saya nak yang awak pilih tadi." Jawab Rania. Pastilah Herry akan memilih harga yang lebih murah.
            "Ambil yang tadi kak." Arah Herry sekali lagi.
            "Yang ni memang trend terkini." Sokong jurujual itu sambil tersenyum manis.
            Herry menanggalkan cincin yang lama dan disarungkan cincin yang baru. Cincin yang disarungkan di jarinya kali ini lebih cantik, lebih berkilau dan pastinya lebih mahal.
            Ditarik kotak cincin itu untuk melihat tanda harga. Kalau tadi dia melopong, kali ini dia terasa seperti ingin pengsan. Harga cincin kali ini dua kali ganda lebih mahal dari cincin yang dicubanya tadi.
            "Tak nak lah yang ni." Ujar Rania cuba berdalih. Dia cuba menanggalkan cincin yang tersarung. Malangnya, usahanya tidak berjaya.
            "Cincin ni dah padan sangat dengan awak." Puji Herry ikhlas. Rania mengigit bibir. Herry tahu apa yang sedang bermain di dalam fikiran gadis itu.
            "Tak payahlah awak risau soal harga. Ia tak menjadi satu masalah." Putus Herry.
            "Ini bukan soal masalah harga, tapi soal membazir. Kita akan pakai cincin ni untuk tujuh puluh tujuh hari sahaja, awak tak rasa rugi ke?" Herry memandang ke arah luar kedai. Tidak suka apabila Rania terus mempersoalkan perbuatannya.
            "Saya nak kita pakai cincin ni untuk seumur hidup kita." Rania tersenyum sinis mendengar kata-kata Herry.
            "Awak terlalu yakin." Ejek Rania. Ejekan Rania merupakan satu semangat yang membakar dalam diri Herry.
            "Saya tak pernah seyakin ni. Lagipun, kalau saya tak yakin, macam mana saya nak yakinkan awak?" Kata-kata Herry itu ada benarnya.
            "Dan sekalipun kita tak bersama, cincin ini akan tetap menjadi kepunyaan awak." Sambung Herry lagi apabila melihat Rania hanya membisu.
            "Tak, saya akan tanamkan cincin ni seperti kuburnya cinta awak. Lagipun, tak adil untuk orang lain kalau saya simpan cincin ni. Bagi saya, cincin itu melambangkan sebuah cinta. Kalau cinta dah tak ada, buat apa menyimpan cincin yang sudah tidak bermakna." Herry mendengar penjelasan Rania dengan setulus jiwanya.
            "Awak berhak untuk buat apa sahaja selepas tujuh puluh tujuh hari dan saya pun berhak untuk buat apa sahaja dalam masa tujuh puluh tujuh hari ni. Kak, saya ambil cincin ni." Putus Herry sambil menyerahkan kad kreditnya kepada jurjual berkenaan.
            "Dan awak jangan pernah sekali pun berani tangalkan cincin tu." Amaran Herry itu Rania dengar dengan seluruh jiwanya.
            "Buat apa saya nak tanggal. Saya pun teringin nak melaram dengan cincin mahal ni." Sengaja Rania ingin menyakitkan hati Herry sambil menunjukkan jarinya yang indah bersulamkan cincin.
            Herry tergelak kecil. Terasa lucu melihat aksi Rania yang sengaja dibuat-buat. Tanganya mendarat di atas kepala Rania yang diselaputi oleh kain tudung. Tindakannya mengejutkan Rania.
            Herry tersenyum ikhlas. Rania tidak tahu sama ada ingin membalas senyuman Herry ataupun ingin pengsan diperlakukan sebegitu rupa. Hatinya menahan debar yang tidak tertanggung rasanya.

***
            "Ada apa awak nak jumpa saya?" Soal Rania kasar. Bengang rasanya apabila masa rehatnya pada waktu petang dicuri.
            "Hai, nak jumpa awek sendiri pun salah ke?" Soal Herry kembali.
            "Kenapa awak suka naikkan darah saya!" Suara Rania sedikit ditinggikan.
            "Saya tak pernah suka naikkan darah awak. Kalau boleh nak bagi turun je." Sakit sungguh telinga Rania menangkap kata-kata yang keluar dari mulut Herry.
            Rania menghadiahkan sebuah jelingan tajam. Dia duduk berpeluk tubuh.
            "Saya nak beri awak ni." Ujar Herry mengalah. Biarlah dia mengalah pada permulaan kisah mereka. Tapi Herry akan pastikan yang dia tidak akan kalah di kemudian hari.
            Rania memandang sebuah diari berwarna merah jambu yang sedang dihulur oleh Herry. Nampakkan, Herry sedang merencanakan rancangan kedua.
            "Awak nak saya buat apa dengan diari ni?" Soal Rania pura-pura tidak tahu.
            "Seperti yang awak nak, kita akan luahkan perasaan kita melalui diari ni." Terang Herry. Sebenarnya dia kurang paham akan agenda sebenar diari ini. Kerana itu, dia mahu bertanya dengan lebih lanjut kepada Rania.
            "Saya tak cakap yang saya nak buat semua ni dengan awak." Bangkang Rania.
            "Tapi saya ada hak nak suruh awak buat. Awak masih lagi berada di dalam tempoh kontrak." Ujar Herry mengeluarkan fakta.
            "Tapi saya sebenarnya tak faham sangat dengan tujuan sebenar kewujudan diari ni?" Soal Herry jujur. Dia berharap benar yang Rania akan menjawab dengan penuh ikhlas.
            "Motif wujudnya diari ini adalah untuk mengetahui sifat-sifat pasangan kita. Kalau kita sukakan sesuatu, kita tulis dalam diari ni. Supaya pasangan kita tahu tentangnya. Dan kalau kita tak sukakan sesuatu pun, kita akan tulis dalam diari ni. Supaya pasangan kita tak melakukan perkara yang kita tak suka." Entah mengapa, laju sahaja mulutnya memberikan penerangan kepada Herry.
            "Tapi kan kita boleh tanya terus." Pangkah Herry. Dia melahirkan pendapatnya sendiri.
            "Tapi kita manusia, sering lupa dan terleka. Tanpa sedar, kita dah pun lukakan hati pasangan kita." Lembut suara Rania menyambung penjelasan. Herry jadi bangga. Semangatnya semakin berkobar-kobar untuk memiliki Rania secara mutlak. Hidup terikat tanpa kontrak.
            "Mana awak dapat idea untuk buat diari ni?" Herry teringin sungguh ingin tahu.
            "Entah, ia datang tanpa saya pinta. Saya sendiri tak tahu kenapa." Jawab Rania jujur.
            "Jadi sekarang, siapa yang akan mula tulis dulu?" Soal Herry penuh bersemangat.
            "Saya rasa, tak cukup muka surat saya nak tulis pasal awak. Semua tentang perkara yang saya tak suka." Lain yang ditanya, lain pula yang dijawab. Herry diundang rasa geli hati dengan tingkah Rania.
            "Kalau macam tu, kita beli lagi satu. Satu awak pegang, satu saya pegang." Usul Herry.
            "Tak boleh. Seharusnya, diari ni perlu ada satu sahaja." Pintas Rania cepat-cepat.
            "Kenapa?" Berkerut mukanya tanda tidak faham.
            "Bila diari tu hanya ada satu, bukankah ia berkongsi namanya. Dan bukan ke berkongsi tu salah satu daripada element bercinta. Berkongsi masalah, berkongsi rasa, berkongsi serba serbi. Cuba awak bayangkan kalau diari tu ada dua, jika salah satu daripada diari tu hilang macam mana? Tak lengkaplah sebuah perhubungan tu. Malah mungkin sudah tak bererti." Bila membicarakan soal cinta, Rania seperti berada di dunianya yang diciptanya sendiri.
            "Awak membuatkan saya bertambah cinta pada awak." Luah Herry ikhlas. Makin dia kenal dengan pemilik nama Rania Rumaisya ini, hatinya bertambah tidak keruan. Hidupnya menjadi tak tentu hala.
            "Jangan terlalu cepat melahirkan rasa Herry. Sebab saya takut ianya akan berlalu di bawa angin." Ujar Rania cuba berbahasa.
            "Orang cakap, jangan menyintai seseorang seperti bunga, kerana bunga mati dikala musim berganti. Tapi cintailah dia seperti angin. Kerana angin akan sentiasa bertiup." Kini, giliran Herry pula yang bermadah. Rania ketawa kecil.
            "Dasar playboy." Putus Rania sambil mula berdiri. Herry tidak pula menunjukkan riak marah malah turut ikut serta ketawa bersama.
            "Awak tak marah?" Soal Rania pelik. Mati-mati dia ingat Herry akan mengamuk.
            "Awak berhak untuk melahirkan rasa hati awak Nia. Lagipun, itulah kebenarannya. Tapi itu masa silam saya kerana saya sedang mencuba mengubah masa depan." Sekali lagi Rania terpaku.
            Ada sahaja kata-kata Herry yang menusuk jiwannya. Lama-lama, dia memang boleh jadi gila dikerjakan oleh Herry. 'Ya ALLAH, jauhkanlah diriku dari terpedaya dengan penyangak cinta seperti Herry ini.'

***
            Herry memandang jam tangan miliknya. Rania sudah terlewat dua minit dari waktu yang telah ditetapkan.
            "Sorry lambat. Ada kerja sikit yang nak kena settle." Dia menghadiahkan senyuman manis. Agar dapat melembutkan hati sang jejaka.
            "Kita janji nak jumpa pukul berapa?" Soal Herry sambil bercekak pinggang.
            "Pukul 5.55." Jawab Rania takut-takut.
            "Jadi, lain kali, jangan lambat lagi tau." Herry tersenyum. Taktiknya untuk menakutkan Rania menjadi. Rania pelik kerana Herry mengarahkannya berjumpa dengannya pada setiap hari isnin hingga jumaat pada pukul 5.55.
            Pernah juga Rania bertanya, kenapa perlu jumpa pada pukul 5.55. Kenapa tak pukul 6 sahaja.
            "Sebab pukul 5.55 ialah waktu yang sering membahagiakan saya. Jadi saya ingin menyambung rasa bahagia saya dengan berjumpa dengan awak." Itulah jawapan yang lahir dari mulut Herry.
            "Oh, ada pulak macam tu. Jadi, waktu sengsara awak pukul berapa?" Gurau Rania. Namun tiba-tiba Herry menjawab serius.
            "Waktu sengsara saya ialah kalau awak tinggalkan saya." Serius jawapannya.
            "Alah, tak sabarnya nak tunggu masa tu." Gurau Rania. Ingin mengendurkan suasana yang hampir tegang. Tidak pasal-pasal dia terpaksa berlari kerana dikejar oleh Herry. Rania tersenyum mengingati peristiwa yang baru sahaja berlalu beberapa hari lepas.
            "Berangan!" Sergah Herry. Benggang kerana sedari tadi, dia hanya bercakap seorang diri. Rania menayang sebaris giginya. Menutup rasa bersalah.
            "Awak teman saya pergi dinner malam ni yerk." Untuk pertama kali, dia merayu dengan Herry.
            "Kalau awak tak ajak pun, saya tetap nak pergi." Ujar Herry tidak malu. Rania tersenyum. Hubungan mereka sudah menjangkau dua minggu. Lama-lama, mereka sudah semakin serasi menyesuaikan diri.
            Pada mulanya pening juga memikirkan pasal dinner yang diadakan oleh ahli kelab. Tujuan jamuan ini diadakan adalah untuk meraikan seniour-seniour yang telah lama berkhidmat. Biasanya, ianya diadakan di sekitar kampus, namun kali ini mereka mendapat sponsor dari satu pihak. Entah pihak manalah yang baik hati itu. Tidak pula Rania ingin ambil tahu.
            "Saya jemput awak pukul lapan." Lamunan Rania tergendala apabila mendengar suara Herry.
            "Apa dia?" Tanya Rania sekali lagi.
            "Berani awak ingatkan lelaki lain masa jumpa saya." Suaranya sengaja dikeraskan. Sudah dua kali, Rania telah ditangkap sedang berangan. Namun Rania tahu, Herry hanya sekadar bergurau.
            Rania hanya sekadar mencebik. Geram sungguh dia melihat perlakuan Rania itu. Serta merta, dicubit kedua belah pipi milik Rania sehingga gadis itu terjerit kecil.
            "Sakitlah!" Marah Rania sambil mengosok-gosokkan pipinya.
            "Tulah, siapa suruh buat muka comel macam tu." Bidas Herry kembali.
            "Saya tak buat muka macam tu pun, saya dah comel." Ujar Rania perasan sendiri. Herry hanya mampu ketawa. Bukankah ketawa itu simbolik kebahagiaan.
            "Malam nanti jangan lupa jemput saya pukul lapan." Arah Rania sambil meninggalkan Herry yang terpinga-pinga. 'Agaknya, apalah masalah perempuan ni hari ni.'

***
            "Saya takut." Ujar Rania tiba-tiba. Ketika itu, mereka sedang berada di dalam perut lif.
            "Apa yang awak takutkan. Ada ex boyfriends awak yerk." Gurau Herry. Rania menghadiahkan jelingan tajam. Disaat seperti ini pun, Herry mahu bergurau dengannya.
            "Jangan takut. Saya kan ada." Dicapai tangan Rania lantas digengam erat. Mengalirkan secebis kekuatan. Herry tahu, Rania takut untuk berhadapan dengan Hisyam dan Salina.
            "Sebab dengan awaklah, saya makin takut." Sempat lagi dia mengenakan Herry.
            Semasa mereka sampai, sudah ramai tetamu yang hadir. Masing-masing hadir bersama dengan pasangan masing-masing. Memang itulah syarat yang sengaja ditetapkan oleh ketua kelab.
            "Saya pergi ambilkan minuman untuk awak yerk." Bisik Herry. Rania hanya sekadar tersenyum melihat perlakuan Herry yang romantik. Agaknya, Herry ingin berlakon dihadapan Hisyam dan Salina.
            Namun segera dia mengeleng. Herry memang seorang lelaki yang romantik. Tidak kira sama ada depan sesiapa atau di mana sahaja, sikap romantiknya itu tidak pernah pudar walau sedikit. Itukan ciri-ciri seorang playboy.
            "Nia." Rania berpaling pada suara yang memanggil. Berdiri dihadapannya kini ialah Salina.
            "Kau apa khabar?" Salina menyambung bicara. Dia terlalu rindukan sahabatnya itu. Namun tubuhnya seakan-akan kaku untuk memeluk Rania.
            "Baik." Jawab Rania ringkas. Tiba-tiba dia merasa seperti tidak selesa. Mungkin kerana mereka sudah lama tidak menyapa. Dan Rania dapat merasakan yang Salina seperti tidak ikhlas menegurnya.
            "Kau ada apa-apa ke dengan si Herry tu?" Soal Salina. Terus kepada niat asalnya.
            "Kalau ada apa-apa, ada masalah ke?" Soalan itu ditujukan kepada Salina.
            "Aku ingat benda ni hanya sekadar khabar angin. Tapi nyata, kau memang couple dengan Herry." Tidak menjawab atau bertanya. Tetapi membuat satu kesimpulan.
            "Memang adat manusia untuk sering menjadi hamba kepada khabar angin. Tanpa mengenal pasti arah angin yang tepat." Dia bermadah sendiri.
            "Kau tak akan lama dengan dia. Dia tu playboy. Dia hanya nak main-mainkan perasaan kau." Kali ini, Salina tegas dengan butir bicaranya. Rania terharu. Sekurang-kurangnya dia tahu, Salina masih lagi mengambil berat tentang dirinya.
            "Terima kasih sebab mengambil berat. Aku ingat, kau dah tak nak pandang pada aku." Luah Rania lemah.
            "Kau salah faham. Aku tak ada niat nak cakap macam tu. Aku cuma..." Kata-katanya terhenti di situ. Air matanya menitis perlahan. Mujurlah mereka sedang duduk di satu kawasan yang tersorok. Kalau tidak, pasti orang menyangka dia menyakiti hati Salina.
            "Lina, aku tahu kau tak ada niat nak cakap semua tu. Dan aku tahu, aku memang salah. Aku nak kau percaya, aku tak ada apa-apa perasaan pada Syam." Dia mengambil kesempatan untuk bercakap memandangkan Salina sedang berendam air mata.
            "Jadi sebab tu kau ambil keputusan untuk keluar dengan Herry. Macam tu." Hampir tepat tekaan Salina. Tapi sengaja Rania tidak mengiakan. Biarlah itu hanya menjadi rahsianya dan Herry sahaja.
            "Apa yang terjadi diantara aku dan Herry adalah satu takdir. Biarlah DIA yang tentukan. Aku hanya mampu berdoa agar hubungan kami berkekalan seperti aku sentiasa doakan hubungan persahabatan kita Lina." Tangan mereka sudah berpaut. Ada senyuman yang terukir.
            "Aku minta maaf." Pohon Lina. Akhirnya, mereka berpelukkan. Herry hanya memandang dari jauh. Sengaja memberi ruang kepada Rania dan temanya untuk meluahkan rasa hati yang terbuku.
            "Kat sini rupanya sayang abang." Muncul satu suara yang sangat mereka kenali. Siapa lagi kalau bukan Hisyam. Rania membalas senyuman milik Hisyam.
            "Nah." Hisyam menyuakan sehelai sapu tangan kepada Salina. Faham benar dengan karenah Salina yang gemar berendam air mata. Rania memandang dengan penuh syukur. 'Lina, sudah terbukti yang Syam memang sayangkan kau.'
            Matanya berkeliaran mencari kelibat Herry. Tiba-tiba dia menjadi rindu. Rindu dengan layanan Herry yang tidak pernah berkurang. Rindu dengan telatah Herry yang adakalanya memenatkannya. Rindunya makin menebal setelah melihat kemesraan Salina dan Hisyam.
            Namun hampa kerana kelibat Herry tidak juga ditemui. Dia berpaling memandang Salina dan Hisyam semula.
            "Syam, ada nampak Herry tak?" Soal Rania. Salina dan Hisyam saling berpandangan.
            "Tadi dia ada dekat minuman tu." Ujar Hisyam pasti. Kerana dia baru lepas habis berbual-bual dengan Herry.
            "Oh, aku pergi cari dia dululah." Rania memohon mengundur diri. Segenap hatinya berasa sangat gembira. Hubungannya dengan Salina dan Hisyam sudah pulih seperti dulu.
            Satu restoren sudah ditawaf. Namun kelibat Herry tidak juga ditemu. Dia melangkah keluar restoren eksklusif itu kerana restoren itu terletak di tingkat yang paling atas sekali dalam bangunan ini.
            Restoren bertujuan khas untuk mengadakan jamuan. Kakinya melangkah ke arah lif. Dia tidak dapat menerima hakikat yang Herry meninggalkan dia tanpa sebarang kata.
            Baru sahaja dia melewati tangga bangunan, matanya tertacap pada seorang lelaki yang duduk di atas tangga membelakanginya. 'Kat sini rupanya dia.'
            Nyata, Herry terkejut melihat kedatangannya. Tanpa dipelawa, dia duduk di sebelah Herry.
            "Asal tinggalkan saya sorang-sorang." Marah Rania. Mukanya sengaja diseriuskan.
            "Awak kan ada kawan-kawan." Lansung tidak memandang ke arah Rania. Dia hanya menunduk memandang kaki.
            "Kenapa dengan awak ni?" Soal Rania tidak faham. Pelik sungguh dia melihat aksi Herry yang seperti berjauh hati sahaja lagaknya.
            "Tak ada apa-apa. Awak dah makan belum?" Tanya Herry mengubah topik perbualan.
            "Kalau awak tahu saya dengan kawan-kawan, kenapa tak datang sekali. Kawan saya pun kawan awak jugak kan." Kali ini dia betul-betul serius. Tidak berpura-pura seperti tadi. Dia dapat rasa yang Herry terasa hati dengannya.
            "Awak baru je berbaik dengan diaorang. Tak kan saya nak kacau pulak." Jelas Herry.
            "Saya tak fahamlah dengan awak ni?" Bentak Rania. Dia baru ingin bangun namun tiba-tiba dia merasa lengannya dipegang kejap.
            "Herry." Panggil Rania perlahan. Pelik sungguh dengan sikap Herry malam ini.
            "Saya takut hilang awak." Rania tersenyum. Itu rupanya yang sedang difikirkan Herry. Rania tergelak kecil.
            "Kenapa awak fikir macam tu?" Soal Rania. Sengaja menduga.
            "Awak kan dah dapat semula kawan awak. Jadi mungkin awak akan batalkan kontrak kita." Luah Herry. Herry dapat rasakan yang kuasa baterinya seakan-akan benar lemah. Dia menjadi tidak berdaya langsung.
            "Herry, saya ni orang yang berpegang pada janji. Awak ada masa lebih kurang 60 hari lagi untuk buat saya jatuh cinta pada awak." Putus Rania. Menyuntik semangat Herry yang seakan sudah mula kendur.
            "Betul?" Herry meminta kepastian.
            "Betul." Rania bagaikan sedang memujuk anak kecil sahaja. Hatinya digeletek rasa lucu.
            "Kalau macam tu, jom ikut saya. Awak belum makan lagi kan?" Arahan dan soalan itu menjadikan Rania buntu sendiri. Dia mengeleng tanda belum makan.
            "Awak tak nak ikut saya?" Nampak sangat yang Herry sudah salah faham.
            "Maksud gelengan saya tadi maknanya saya belum makan." Terang Rania. Herry tersenyum. Menyalahkan dirinya yang gelojoh tidak bertempat.Herry menarik tangan Rania supaya mengikutnya.
            "Kalau macam tu, jom kita pergi makan. Tapi bukan kat sini. Kat satu tempat yang special." Rania tergelak dalam hati. Cepat sungguh semangat Herry naik. Dia jadi kagum dengan semangat Herry.
            Rania sedikit pun tidak bertanya  ke mana destinasi seterusnya. Dia hanya mendiamkan diri memandangkan Herry tidak menimbulkan sebarang topik perbualan. Hanya radio yang menemani perjalanan mereka.
            Akhirnya mereka tiba di satu destinasi yang sedikit pun tidak terlintas di fikiran Rania. Dia memandang Herry. Herry hanya tersenyum dan mengangguk. Mereka sama-sama keluar dari perut kereta.
            "Tunggu sini." Arah Herry sambil masuk ke dalam 7-eleven. Herry sedang menyempurnakan hasratnya yang ketiga.
            Tidak lama selepas itu, Herry keluar dengan dua mangkuk magie cup yang sedang panas berasap. Mereka duduk di tepi kawasan koridor. Herry masuk semula ke dalam 7-eleven untuk membeli minuman.
            "Awak pasti apa yang kita buat ni?" Soal Rania.  Sebenarnya, dia bukanlah mahu sangat menyempurnakan misinya itu. Namun dia tidak pernah menyangka bahawa hasratnya akan ditunaikan oleh Herry.
            "Pastilah." Jawabnya ringkas sambil meniup maggienya yang masih berasap dan disuap ke mulut. Sungguh, pertama kali Rania merasakan ada seorang lelaki yang bersungguh hendakkannya.
            "Kenapa tak makan?" Soal Herry pelik. Maggie Rania belum luak sedikitpun.
            "Nak awak suap." Gurau Rania manja.
            Serta merta Herry meletakkan maggie cupnya dan dicapai maggie cup Rania yang disuap dengan menggunakan garfu yang sudah tersedia.
            Pada mulanya dia ingin menolak. Namun apabila mengenangkan kesungguhannya, Rania makan jua suapan dari tangan Herry. Mereka langsung tidak menghiraukan orang yang lalu lalang. Mereka hidup bagaikan di dunia mereka sendiri. Air mata Rania sedikit bergenang.
            "Panas sangat ke maggie ni sampai nak meleleh air mata?" Tanya Herry sambil merasa maggie milik Rania. 'Tak lah panas sangat.'
            Rania bertambah terharu. Setiap tingkahnya mendapat tempat di hati Herry.
            "Maggie awak dah habis. Awak nak tambah lagi?" Dia tahu, manalah cukup satu maggie cup untuk menampung tubuh Herry yang sasa itu.
            "Saya buatkan untuk awak pulak yerk." Herry tidak berkedip dari memandang Rania berlalu. Sungguh, dia terharu yang bukan sedikit. Untuk pertama kalinya, dia seperti mendapat respon daripada Rania.
            "Tapi kali ni, saya pulak yang suap awak." Usul Rania. Sudahlah makan di kaki lima, siap bersuap lagi pulak tu. Entah apalah kata mereka yang lalu lalang di sekitar 7-eleven itu. Namun mereka tidak peduli. Kesungguhan Herry, sudahpun terbukti.

***
            Hujung minggu kali ini, dia mengikut Herry bermain boling bersama teman-teman. Kali ini, Herry seperti sengaja mencari kelainan dengan mengajak sekali teman-teman kampus yang rapat dengannya.
            Rania juga tidak ketinggalan mengajak Anisa, Salina dan Hisyam untuk sama-sama menyertai mereka.
            Rania hanya duduk di kerusi menyaksikan mereka bersaing untuk merebut gelaran juara. Tidak pula berniat untuk turut serta.
            "Kenapa tak main sekali?" Soal Amira pelik. Dia mengambil tempat di sebelah Rania.
            "Tak reti." Jawab Rania perlahan sambil tersenyum malu.
            "Lah, benda ni boleh berlajarlah. Aku dulu pun tak reti jugak. Tapi Herrylah yang banyak ajar aku." Terang Amira. Rania tidak lepas dari memandang Amira.
            Mengapalah gadis secantik Amira ini bersikap seperti tomboy. Kalaulah Amira menjadi perempuan yang sejati, pasti dia akan menjadi perempuan idaman setiap lelaki.
            "Bukan tak pernah cuba tapi bola banyak disedekahkan pada longkang je." Amira ketawa besar mendengar jawapan Rania.
            "Apa yang digelakkan sangat tu." Tegur Herry sambil duduk di sebelah Amira memandangkan tempatnya itu telah diisi oleh Amira.
            "Tak ada apa pun." Cepat-cepat Rania menjawab. Tidak mahu Amira memanjangkan cerita.
            "Awek kau ni, pandai jugak buat lawak yerk." Getus Amira setelah tawanya reda.
            "Mestilah. Dia bukan sahaja pandai melawak tapi lawa, baik, sopan, cantik dan banyak lagi. Kau jangan nak mengorat dia pulak." Gurau Herry. Amira mencebik. Rania pula malu mendengar pujian Herry yang dirasakan melebih-lebih.
            "Ish, ke situ pulak kau ni. Dahlah, turn aku pulak jalan." Ujar Amira sambil berlalu. Tapi sebelum itu, sempat juga di menolak kepala Herry.
            "Awak dengan dia rapat betul kan?" Soal Rania. Dia ingin tahu dengan lebih lanjut tentang Herry.
            "Aah. Dia kawan terbaik saya." Bangga sungguh Herry mengatakannya.
            "Awak pernah tanya tak kenapa dia jadi macam tu?" Rania tahu, Herry faham dengan soalannya.
            "Tak. Itu hak dia untuk bersikap macam mana sekalipun. Saya berkawan dengan seseorang, bukan kerana paras rupa ataupun harta. Tetapi berdasarkan keikhlasan." Jawab Herry jujur.
            "Kalau macam tu, sebab apa awak nak berkawan dengan saya? Hubungan kita bukan bermula dengan keikhlasan." Duga Rania.
            Herry baru hendak menjawab tapi ada suara yang memanggilnya tanda gilirannya untuk bermain. Dia meninggalakan Rania dengan tanda tanya.
            Rania mengeluarkan telefon bimbitnya. Cuba membuka internet menggunakan Telefon mudah alihnya.
            Sedang dia menunggu untuk mengakses masuk, ada tangan yang mengambil telefon bimbitnya. Tangan Herry. Nampaknya, dia sudah bersedia untuk menjawab.
            "Sebab awak pemilik nama Rania Rumaisya." Jawab Herry sambil membantu menyimpankan telefon bimbit Rania ke dalam beg tangan Rania.
            "Kenapa dengan nama saya?" Soal Rania tidak faham.
            "Sebab nama awak sahaja sudah mampu membuatkan saya berdebar. Sudah mampu membuatkan saya tak keruan. Sudah mampu membuatkan saya ingin mengenali dengan pemilik nama ni." Jawapannya itu memang tulus dari hatinya.
            "Awak memang layak menyandang gelaran playboy tu Herry. Sebab kata-kata awak mampu membuatkan perempuan cair." Ujar Rania sambil tergelak kecil. Namun sebenarnya, kata-kata hanya untuk mengaburi pandangan mata Herry sahaja. Dia tidak mahu Herry mengesan dirinya yang sedang gementar.
            "Tapi awak tak cair pun." Bidas Herry. Kenapalah soal playboy juga yang sering dibangkit. Tapi itulah harga yang terpaksa dibayar di atas kelakuannya dahulu.
            "Sebab saya duduk di tempat beku. Bukan di tempat panas." Katanya berkias, namun amat difahami oleh Herry.
            "Saya akan pastikan yang suatu hari nanti, awak sendiri yang akan bosan di tempat yang beku. Dan awak sendiri yang akan keluar dari ruang beku untuk cairkan diri awak di tempat yang panas." Setelah itu, Herry kembali pergi untuk meneruskan permainan. Sekali gus memberi ruang kepada Rania untuk berfikir.
             Sedari tadi, tingkah mereka berdua sebenarnya diperhatikan oleh Salina dan Hisyam.
            "Abang, abang rasa, Herry tu betul-betul serius ke nak kan Rania?" Soalan itu ditujukan kepada Hisyam.
            "Entahlah." Jawab Hisyam lembut. Dia sebenarnya memikirkan perkara yang sama.
            "Abang, kita kena selamatkan Nia bang." Putus Salina. Dia takut kalau-kalau Rania kecundang di kaki buaya besar sepert Herry itu.
            "Sayang, kita tak tahu apa-apa sekarang. Baik yang tersurat atau tersirat. Jadi, kita tak boleh ambil apa-apa tindakan. Lagipun, abang tak rasa yang Herry tu macam nak mainkan Nia. Sayang tu, berhentilah berfikir yang bukan-bukan." Memang itulah yang sebaiknya.
            Usai main boling, mereka bersama-sama berjemaah untuk makan. Rania dapat merasakan yang kakinya melecet. Dia berjalan lebih perlahan dari orang lain.
            Tangannya mencari-cari di dalam beg tangannya kalau-kalau ada lagi lebihan plaster yang sedia ada. Namun hampa kerana apa yang dicari tidak jua ditemui.
            "Nia, kenapa jalan lambat sangat?" Tegur Herry. Rania sekadar mengeleng. Malas untuk menyusahkan Herry.
            Dia cuba untuk mengawal kesakitannya. Dan dia cuba untuk tidak berjalan terhencot-hencot. Bimbang kalau Herry dapat mengesannya.
            "Nia, kaki kau okey?" Soal Salina tiba-tiba. Dia perasan yang Rania cuba mengawal pergerakannya. Lagi pun, dia sudah dapat mengagak kerana kaki Rania senang benar untuk melecet.
            Kini, semua mata memandang ke arahnya. Termasuklah Herry.
            "Sakit sikit je." Ujar Rania. Sedikit pun dia tidak memandang ke arah Herry.
            "Cuba tengok." Arah Anisa pula. Sekarang dia diarahkan duduk di bangku yang telah tersedia.
            Rania menanggalkan kasut sarungnya. Terserlah kulitnya yang melecet.
            "Sikit kau cakap, teruk gila ni." Marah Salina. Rania terkebil-kebil sendiri.
            "Plaster mana? Biar aku tolong letakkan." Soalnya lagi. Rania mengeleng tanda tidak ada.
            "Biar aku pergi beli." Tawar Hisyam.
            "Tak payah. Biar aku pergi." Ujar Herry pula. Kini, suasana seperti sedang tegang sahaja. Dia tahu air muka Herry berubah.
            "Kalau macam tu, pergilah." Ujar Hisyam mengalah. Dia sedar, dia harus memberi peluang kepada Herry untuk membuktikan cintanya pada Rania.
            Hanya tinggal Rania dah Anisa sahaja di bangku itu. Yang lain-lain sudah pun diarah pergi dahulu. Rania menanti dengan penuh debar.
            Herry tiba tidak lama selepas itu. Dia mencangkung di hadapan Rania. Cuba untuk menampal plaster di kaki Rania.
            "Biar saya buat sendiri." Ujar Rania cuba menahan. Tidak perlulah Herry melayannya dengan sebegitu rupa.
            "Jangan awak fikir yang semua perkara awak boleh buat sendiri." Buat pertama kalinya, Rania melihat Herry marah. Rania tertunduk. Membiarkan Herry menampal plaster di kakinya. Walaupun sedang marah namun Herry masih berhati-hati meletakkan plaster. Dia mahu mengurangkan kesakitan yang ditangung oleh Rania.
            Anisa yang faham akan situasi tegang itu berlalu pergi meninggalkan mereka berdua. Mereka perlukan privasi untuk meluahkan apa yang terbuku di hati.
            "Maafkan saya." Pohon Herry sambil mengambil tempat di sisi Rania. Tanpa sedar, dia tertengking gadis kesayangannya sendiri.
            Seketika, hanya kebisuan yang menemani mereka.
            "Kenapa awak tak beritahu saya yang kaki awak melecet?" Soal Herry. Memecah tembok kebisuan.
            "Saya tak nak susahkan awak." Jawab Rania tanpa memandang Herry.
            "Saya tak pernah rasa awak menyusahkan saya. Tak pernah Nia." Sengaja ditekankan sedikit nada suaranya.
            "Saya rasa malu dengan kawan-kawan awak. Mesti dia orang fikir yang saya tak mampu jaga awak. Kaki awak melecet pun saya tak perasan." Luah Herry lagi.
            "Sebab awak tak tahu." Bela Rania. Cuba menyedapkan hati Herry.
            "Ya. Sebab awak tak beritahu." Bidas Herry.
            "Saya minta maaf. Saya cuma tak suka dianggap manja oleh lelaki. Memang kaki saya cepat melecet. Tapi biasanya saya bawak plaster, tapi saya tak perasan yang plaster saya dah habis. Saya ingat nak beli kejap lagi, tapi tiba-tiba Salina dapat kesan. Sebab dia orang dah biasa dengan masalah kaki saya yang mudah melecet. Jadi, tak perlulah awak rasa malu atau serba salah." Luah Rania pula.
            "Syam tu ambil berat sungguh ya pasal awak?" Soal Herry berbau cemburu.
            "Saya dah anggap Syam tu macam abang saya je." Jawab Rania.
            "Saya perasan yang awak minta tolong dengan dia mengunakan bahasa isyarat."
            "Apa awak cakap ni?" Berkerut dahinya berfikir.
            "Kalau awak susahkan Hisyam tu, tak apa pulak yerk." Ujar Herry berjauh hati.
            "Itulah bezanya kawan dengan kekasih. Kita tak pernah kisah kalau kita susahkan kawan kita. Tapi dengan kekasih, sikit pun kita tak nak dia tahu kesusahan kita. Macam tu jugak dengan saya. Walaupun kita cuma couple contract tapi saya tetap tak melanggar etika bercinta yang sebenar. Dan awak, berhentilah fikir yang bukan-bukan." Tegas Rania sambil menundingkan jari terlunjuknya di hadapan muka Herry.
            Herry tersenyum puas hati. Senang dengan luahan hati Rania tadi. Dia mengambil beg tangan milik Rania dan dikeluarkan diari yang sentiasa dibawa oleh mereka kemana-mana sekalipun.
            Herry mencapai pen dan menulis sesuatu disitu. Setelah itu, dia menyerahkan diari itu kepada Rania.
           
            Saya rela disusahkan...
            Kalau orang yang menyusahkan saya ialah awak....
            Jangan mengada-ngada nak susahkan orang lain selain saya....

            Rania tersenyum membaca kata-kata Herry yang kemas ditulis di dalam diari. Hatinya berbunga indah. Benarlah orang kata, bila bercinta ni, hal yang paling remeh pun mengundang bala dalam perhubungan.
            "Awak boleh jalan tak ni?" Soal Herry risau ketika mereka mula menapak.
            "Kalau tak boleh, awak nak dukung ke?" Uji Rania.
            "Oh, saya tak kisah." Jawab Herry sambil memegang lengan Rania.
            "Tapi saya kisah. Awak jangan nak buat kisah kasih pulak kat sini. Bila dah letak plaster ni, okeylah sikit." Kata Rania lembut. Kadang kala, sikap Herry yang berlebih-lebih menjaganya merimaskan. Tapi adakah sikap ini akan terus ada jika mereka meneruskan hubungan mereka tanpa kontrak? Tidak ada seorang pun yang mampu menjawab soalannya ini. Kerana jawapannya hanya dapat ditentukan oleh takdir.

***
            Rania memandang ke arah langit yang sedang memuntahan hujan membasahi bumi. Dia memeluk tubuhnya yang kesejukkan. Bila hujan turun dengan lebat sebegini, aktiviti yang dirancang pun terpaksalah dibatalkan.
            Kalau ikutkan perancangannya, dia sudah berjanji dengan Anisa untuk menemami gadis itu ke kedai buku. Namun keadaan tidak mengizinkan kerana dia masih lagi terperangkap di depan library ini. Menunggu hujan reda untuk pulang ke bilik.
            "Kenapa tak balik lagi?" Bagai hendak luruh jantungnya mendengar suara yang tidak diundang itu.
            "Astarfirullahalazim. Terkejut saya." Marah Rania sambil menampar lembut bahu Herry.
            "Hehehe, sorylah." Herry tergelak kecil.
            Rania menjeling sambil memeluk tubuhnya yang kedinginan. Walaupun tidak dibasahi hujan tapi angin yang bertiup itu pun sudah mampu membuatkannya kesejukkan.
            "Awak tunggu apa?" Soal Herry sambil tidak lepas memandang gadis disebelahnya.
            "Tunggu hujan reda." Jawab Rania selamba. Sengaja mahu mengenakan Herry.
            "Oh, ingatkan tunggu saya." Perli Herry. Rania melepaskan pandangan pada seraut wajah yang berada disebelahnya.
            "Kenapa pulak nak tunggu awak?" Balas Rania manja. Entah mengapa, berada di sebelah lelaki itu, dia seperti tidak dapat mengawal perangai yang selama ini dijaga rapi.
            "Tunggu saya bawa ni." Ujar Herry seraya mengeluarkan payung yang sedari tadi disorok di belakangnya.
            Rania memandang payung itu tanpa kerlip. Nampaknya, Herry tahu sahaja waktu yang sesuai untuk menarik perhatiannya. Inilah strategi seterusnya gamaknya. Berpayung dalam hujan.
            "Biar saya hantar awak balik." Kata Herry sambil membuka payung. Tidak menghiraukan kebisuan Rania.
            "Kenapa tak beri saya je payung tu?" Duga Rania. Selebihnya, dia ingin menguji kesungguhan jejaka di sebelahnya ini.
            "Hmm, kalau saya bagi awak payung ni, saya nak balik macam mana." Helah itu sudah lama dirancang. Kalau dia tidak berkata begitu, dia bimbang Rania akan menolak.
            Rania tersenyum. Jawapan yang agak baik. Walaupun Herry dalam konteks sedang memikatnya, namun dia masih lagi menjaga air mukanya. Dia tidak langsung kelihatan seperti terhegeh-hegeh tapi mahu kelihatan bersungguh di hadapannya.
            Mereka mula meredah hujan dibantu dilindungi oleh payung milik Herry. Sekilas, dia mendaratkan pandangan matanya ke arah seraut wajah Herry.
            Rania menganalisis wajah jejaka di sebelahnya. Keningnya tidak lebat mana, matanya kelihatan redup, hidungnya separa mancung, tidak pula bermisai cuma berkumis sedikit. Dan kesemuanya menjadikan wajahnya kelihatan kacak.
            Herry sedar bahawa gadis di sebelahnya sedang memandangnya tanpa kelip. Sengaja dia membenarkan. Mungkin, hati Rania sudah berpihak kepadanya sedikit. Dia tersenyum dalam hati.
            Tiba-tiba guruh menyapa tanpa diundang. Serta merta membuatkan Rania memeluk lengan sasa milik Herry. Dia bukanlah jenis yang takut pada guruh namun dek kerana terlampau taksub memandang Herry, dia terkejut sehingga terpeluk jejaka itu.
            "Awak tak apa-apa?" Soal Herry. Dia pun terkejut dengan perlakuan spontan Rania.
            "Sory." Tuturnya sepatah sambil melepaskan pegangannya.
            "Oh tak pe. Saya tak kisah." Merah muka Rania mendengar kata-kata Herry. Dia diserang rasa malu yang menggunung.
            Rania menghalakan mukanya ke arah lain. Sedikit pun dia tidak memandang Herry. Dalam tidak sedar, dia sudah menjarakkan diri sehingga terkena tempias hujan ke badannya.
            Perlahan-lahan, Herry menarik bahu Rania agar tidak menjauhinya. Seketika, pandangan mata mereka bertaut. Ada getar yang bertandang, ada kasih yang bertaut, dan pastinya ada rindu yang akan berkunjung.
            "Saya tak akan benarkan awak jauh walau seinci pun dari saya." Ujar Herry sambil terus menatap bening mata milik Rania.
            Mereka kaku tanpa langkah. Dan kaki mereka bagaikan telah dipaku dari terus menapak. Kerana segelintir dari rasa hati mereka sudah menjalar dengan rasa cinta yang mula mengamit kalbu.

***
            Rania terkejut kerana menerima sekeping kad ucapan yang diletakkan dia dalam bekas penselnya.
           
            Hai,,,
            Rindu kat awak...
            Awak rindu kat saya tak???
           
            Rania terseyum bahagia. Dia memerhatikan sekeliling. Mana tahu kalau-kalau dia dapat menangkap Herry yang sedang menyorok.
            Sejak akhir-akhir ini, ada sahaja kad ucapan yang diberikan kepadanya. Kadang-kadang disampaikan pada perlajar untuk diutuskan kepadanya, adakalanya diletakkan di dalam notanya dan ada masanya diberikan sendiri oleh tuan punya badan.
            Hatinya terusik dengan sikap Herry yang menyentuh hatinya. Banyak sikap Herry yang menarik hatinya. Yang paling dia suka, Herry tidak pernah mencuri waktu berlajarnya. Waktu seharian ketika di kampus juga tidak disentuh. Cuma dia meminjam masanya ketika pukul 5.55 petang.
            Bukan dia tidak tahu, ada juga kata-kata yang tidak enak yang sampai ke pendengarannya. Ada yang mengatakan Herry sengaja memainkannya, ada juga yang mengatakan bahawa dia adalah mangsa seterus Herry.
            Dia hanya menyambut kata-kata itu dengan senyuman. Mereka berhak untuk membuat apa sahaja kesimpulan. Hanya tuan punya diri yang tahu hakikat sebenar.
            "Sayang." Seru Herry mengejutkan Rania. Entah apalah yang diangankan oleh gadis kesayangannya itu.
            "Berapa kali saya cakap, jangan buat macam tu." Marah Rania sambil mengosok-gosok dadanya. Mujurlah dia tidak mempunyai penyakit jantung. Jika tidak, mungkin sudah selamat gamaknya.
            "Sorylah sayang...." Pohon Herry sambil tersengih.
            "Sory konon. Nanti buat lagi." Balas Rania. Sengaja tidak mengendahkan senyuman nakal milik Herry.
            "Guees what?" Ada sahaja lagaknya yang ingin menarik perhatian Rania.
            "What?" Soal Rania tanpa sedikitpun tidak memandang ke arah Herry. Sengaja menyakitkan hati lelaki itu.
            "Saya ni tak cukup hensem ke untuk awak pandang?" Bisik Herry romantik. Meremang bulu romanya menahan rasa geli. Sembilan puluh darjah dia berpaling.
            "Boleh tak jangan buat macam tu. Nasib baiklah saya tak ada penyakit jantung." Bebel Rania lagi. Geram sungguh dia dengan perlakuan Herry yang satu ini.
            "Sebab tak adalah saya buat. Salah awak jugak, siapa suruh tak pandang saya waktu saya tengah cakap." Balas Herry balik. Tidak mahu kalah.
            "Okey. Saya pandang sekarang. Puas hati?" Matanya dibulatkan. Memandang terus ke arah Herry. Namun lain yang diharap, lain pula yang terjadi.
            Herry langsung tidak membuka mulut tetapi tidak lepas dari memandang Rania sambil menongkat dagu.
            "Awak nak pandang saya ke or awak nak cakap?" Soalnya. Naik rimas dia melihat mata Herry yang tidak lepas walau seinci dari memandangnya.
            "Dua-dua." Jawab Herry sambil tersenyum nakal. Rania buat muka bosan.
            "Okeylah, nak cakaplah ni." Pujuk Herry apabila Rania sudah mula ingin bangun. Memang dia sengaja mengenakan Herry. Rania kembali duduk dan mula menantikan butir bicara Herry yang seterusnya.
            "Kita pergi bercuti nak?" Rania mengerutkan dahinya mendengar kata-kata yang terbit dari mulut Herry.
            "Awak gila? Kita berdua je?" Soal Rania terburu-buru.
            "Saya belum gila lagi nak bawak anak dara orang sorang-sorang. Kita pergi ramai-ramailah." Terang Herry sambil tergelak kecil mengingati aksi spontan Rania tadi.
            "Oh.. tapi pergi mana?" Soalan itu bertujuan untuk mengawal rasa malu kerana kelakuannya tadi.
            "Adalah. Tapi yang pasti, dekat pantai." Herry mencuit hidung Rania. Rania buat muka hampa. Dia teringin pula hendak ke tahu, ke mana destinasi perlancongan mereka itu.
             "Alah, bagilah tahu." Rengek Rania manja. Herry tergelak. Senang hati dengan respon yang ditunjukkan.
            "Tak boleh. Rahsialah." Seusai mendengar kata itu, Rania mencebik.
            "Anyway, karang kita pergi joging yerk. Saya tengok badan awak macam dah gemok sikit." Usik Herry sambil berlalu pergi.
            Rania tercengang. Bengang betul dia dengan Herry. Dicapainya bekas pensil dan dibaling ke arah Herry. Namun usahanya gagal kerana Herry sempat mengelak. Sempat pula dia menjelir pada Rania. Rania bertambah bengang dan risau. Benarkah badanya sudah menjadi gemuk? Nampaknya, dia perlu menimbang berat badannya selepas ini.

***
            Akhirnya mereka sampai ke tempat percutian yang selama ini menjadi tanda tanya dalam diri Rania. Rupanya mereka akan menghabiskan masa di Pulau Tioman.
            Percutian kali ini menjadi lebih seronok kerena ada seseorang yang sudah mula bertapak di hatinya. Seseorang yang sudah berjaya meraih perhatiannya.
            Rania memerhatikan teman-temannya yang sedang mandi-manda di tepi pantai. Teringat pula ketika dia masih kecil. Lautlah perkara yang paling dia sukai. Kalau boleh, dia mahu keluarganya berpindah ke tepi laut sahaja.
            Dia hanya duduk memeluk tubuh di tepi pantai. Bila usia menginjak dewasa, dia perlu mengawal keinginannya yang satu itu. Tidak selesa pula jika ada orang yang melihat tubuhnya ketika mandi. Apatah lagi dia seorang gadis yang bertudung.
            Matanya meliar mencari kelibat Herry. Teman-teman lain semuanya sudah berkubang. Hanya Herry sahaja yang masih belum menampakkan muka.
            "Nia!" Jerkah Herry tiba-tiba.
            Bengang sungguh Rania dengan kesukaan Herry yang satu ini. Dia menampar kuat lengan Herry.
            "Sakitlah." Rungut Herry sambil mengosok lengannya. Namun senyuman nakal masih tidak lepas dari menghiasi wajahnya.
            "Padan muka. Lain kali buatlah lagi." Perli Rania beserta jelingan tajam.
            Herry hanya mampu ketawa. Suka melihat telatah Rania yang bersahaja itu.
            "Kenapa tak mandi?" Soal Herry. Padahal dia sudah tahu jawapannya.
            "Malas." Jawab Rania sepatah.
            "Awak pulak kenapa tak mandi." Soal Rania pula apabila dia melihat Herry hanya mendiamkan diri.
            "Malas jugak." Jawab Herry selamba. Rania mencebik. Tanda menyampah.
            "Habis tu kita nak buat apa sekarang?" Soal Herry tiba-tiba.
            "Duduk jelah." Jawab Rania mudah. Sengaja mahu menyakat Herry.
            "Sayang, kita datang sini jauh-jauh bukan untuk duduk je. Jom, I know what to do." Ujar Herry sambil menarik tangan Rania secara tiba-tiba. Namun tidak pula Rania membantah. Dia hanya mengekori langkah kaki Herry.
            Herry membeli satu layang-layang yang sudah siap. Mereka berlari semula ke pantai untuk bermain layang-layang. Tidak pernah sedikit pun dia bermimpi untuk bermain layang-layang setelah menginjak dewasa. Bersama Herry, dia memungkinkan segalanya.
            Rania jadi gembira melihat layang-layang yang mereka lepas terbang tinggi di langit. Sesekali, Herry menarik tali layang-layang apabila ia mula dibawa angin.
            "Cinta tu macam main layang-layang. Adakalanya kita perlu tarik, ada masanya pulak kita kena lepas. Barulah layang-layang dapat terbang tinggi." Terang Herry tanpa dipinta.
            Rania hanya mampu tersenyum. Kelakar pula rasanya bila lelaki seperti Herry mula bermadah. Dia rasa sungguh gembira. Alangkah baiknya jika waktu terhenti di ketika ini.
            Jam sudah hampir mencapai angka tujuh malam. Teman-teman mereka sudah mula membersihkan diri. Herry juga sudah mula mengulungkan tali layang-layang.
            Rania baru memulakan langkah namun tiba-tiba ada suara memanggil namanya.
            "Janganlah balik lagi." Usul Herry.
            "Kenapa?" Soal Rania tidak faham.
            "Saya nak bawa awak kat satu tempat." Ujar Herry sambil menarik tangan Rania agar mengikutinya. Rania seakan keberatan namun diturutkan jua.
            Herry membawanya ke kawasan bongkah batu yang berada di tepi pantai. Perlahan-lahan, mereka meredah dari satu batu ke satu batu. Dengan berhati-hati Herry melangkah. Sedikit pun tidak dilepaskan tangan Rania. Akhirnya, mereka memilih sebuah batu yang tidak kurang besarnya.
            Rania duduk memeluk tubuh sambil diikuti oleh Herry. Mereka menghalakan pandangan matanya ke arah laut yang luas terbentang.
            "Awak tahu tak percintaan di antara laut dan langit?" Soal Herry tiba-tiba. Rania mengerutkan dahinya. Cuma mengingati. Namun hampa kerana seingatnya, dia tidak pernah pula mendengar cerita dongeng antara laut dan langit. Lantas, dia mengeleng.
            "Laut bercinta dengan langit. Tapi seperti biasa, sebuah hubungan itu tidak pernah sepi dari masalah. Masalah timbul bila awan cemburu dengan laut. Bila melihat langit dan laut sedang berbahagia, awan datang menghalang dengan menyebarkan kabus.
            Tujuannya supaya laut berputus asa dengan langit. Laut menangis apabila tidak dapat bersama dengan langit yang sangat disayangi. Lalu dia menangis hiba.
            Namun tangisannya tidak sia-sia kerana angin mendengar rintihan hatinya. Lalu angin membantu laut dengan menyebarkan kuasa anginnya sehingga dapat menangkis awan yang berkabus itu. Kalau awak perasan, kita dapat tengok laut dan langit di hujung sana. Disitulah mereka berpacaran." Terang Herry panjang lebar.
            Rania ketawa perlahan. Tidak percaya bahawa dia sedang mendengar cerita itu dari mulut Herry. Entah dari mana Herry memperoleh cerita ini. Buntu dia memikirkannya.
            "Gelak pulak dia ni." Ujar Herry berpura-pura marah.
            Kata-katanya itu tidak dapat memberhentikan tawa Rania malah Rania bertambah galak ketawa. Herry hanya mampu tersenyum manis. Senang hati melihat buah hatinya ketawa.
            "Cuba tengok tu." Arah Herry sambil menunding jari terlunjuknya ke hujung laut.
            Melopong mulut Rania melihat ciptaan ALLAH yang sangat cantik di hadapannya. Sungguh, seumur hidupnya, dia hanya mampu berangan untuk melihat matahari terbenam. Namun kini, dia mampu melihat dengan mata kepalanya sendiri.
            Herry mencapai tangan Rania. Digengamnya perlahan. Bahagia sungguh kerana mampu menunaikan hasrat Rania yang kelima.
            Rania menghalakan pandangan ke arah lelaki yang berada di sebelahnya kini. Kali ini, dia benar-benar pasti yang hatinya sudah seratus peratus dimiliki oleh Herry. Melihat kesungguhan yang ditunjuk, hatinya jadi cair.
            Pandangan mata mereka bersatu. Alangkah bahagianya jika waktu terhenti di saat ini. Namun dia sedar bahawa hidup ini masih jauh untuk diterokai. Masih terlalu jauh...
            "Awak bahagia?" Soalan Herry itu hanya mampu Rania jawab melalui anggukkan. Tidak terlahir kata-kata dari bibirnya kerana terlalu gembira.
            Akhirnya, mereka sama-sama memandang ke arah matarahi yang sudah beransur pergi dari menghiasi langit. Yang pasti, kenangan ini tidak akan luput dari ingatannya. Itu janji pada dirinya.

***
            Sedaya upaya Rania menahan dirinya dari mengelakkan Herry. Namun rasa geli yang menghimpit tidak dapat menyembunyikan tawanya. Lantas dihambur keluar sehingga tawanya menyakitkan telinga Herry yang mendengar.
            "Janganlah gelak." Herry berpura-pura marah. Mukanya sengaja diseriuskan.
            "Macam manalah saya tak gelak. Cara awak baca tu kelakar sangatlah." Kata-kata Rania seperti menghiris hatinya. Tidakkah Rania sedar bahawa dia sedang berusaha demi gadis itu.
            "Saya tahulah saya tak ada bakat baca puisi. Tapi sekurang-kurangnya, saya dah cuba." Nada suaranya perlahan sahaja. Tanda jauh hati.
            Semuanya berpunca apabila Herry membacakan sebuah puisi untuk menyempurnakan salah satu daripada perkara yang ingin Rania lakukan ketika bercinta. Namun ternyata usahanya sia-sia kerana akhirnya dia gagal membacakan puisi buat Rania.
            Herry sudah sedaya upaya berusaha untuk membacakan puisi buat Rania. Tapi ternyata dia tidak mempunyai bakat langsung untuk membaca puisi. Baru dia ingin menghadiahkan sebuah kejutan buat Rania tapi hanya gelak tawa sahaja yang diterima.
            "Awak marah saya?" Cuak juga apabila melihat muka Herry yang tidak langsung dihiasi oleh senyuman.
            "Tak lah. Memang patut pun awak gelak. Tapi nak buat macam mana, saya memang tak ada bakat dalam bab ni." Terang Herry tidak bersemangat. 'Pasti Nia fikir yang aku tak layak untuk menjadi kekasih hatinya. Benda senang macam ni pun aku tak mampu nak tunaikan.' Desis hatinya.
            Rania mencapai kertas yang sedari tadi dipegang oleh Herry. Kata-kata dari kertas itulah yang dibaca oleh Herry tadi. Walaupun Herry gagal untuk membacanya dengan baik, tapi sedikit pun tidak dapat mengugat rasa sayang yang sudah semakin sebati dalam dirinya. Rania berdehem beberapa kali sebelum mula membaca puisi milik Herry itu.

Aku bermimpi
Dan dalam mimpiku
Kulihat matamu
Yang mengisi hatiku dengan syurga

Aku melayang
Dan di langit
Kulihat matamu
Yang menjawab semua kerinduanku
Padamu

Hidupku di alam khayal
Yang tiada perubahan
Tiada patah hati

Tapi kini kau raih tanganku
Dan kau buat 'ku mengerti
Dua mimpi
Bisa bersatu selamanya

Pagi hari
Ketika 'ku bangun
Kulihat matamu
Itulah alasanku
Itulah jawabanku kini:
Kerena aku mencintaimu
Satu yang membuat mimpiku nyata                   
           
            Melopong mulut Herry setelah Rania selesai membacakan puisi yang sepatutnya dibaca olehnya. Tidak disangka, Rania pandai membaca puisi. Antonasi suaranya meresap ke dalam jiwa yang mendengar.
            "Sedapnya." Puji Herry ikhlas. Pujian itu membuatkan muka Rania merona kemerahan.
            "Biasa jelah." Ujar Rania merendah diri. Malu pula rasanya untuk membalas pandangan mata Herry.
            "Saya betul-betul tak sabar menunggu hari yang ke tujuh puluh tujuh tu. Saya nak miliki awak dalam erti kata yang sebenar, tanpa kontrak." Hanya tinggal lebih kurang dua puluh hari lagi dari waktu yang telah ditetapkan. Dia pasti, Rania akan menjadi kekasihnya.
            "Yakin betul awak kan?" Duga Rania.
            "Saya tak pernah seyakin ni." Memang itulah kenyataannya. Dia tidak pernah seyakin seperti ini.
            Rania beku untuk membalas kata. Dia biarkan sahaja Herry tertanya sendiri. Kalau ikutkan hatinya, mahu sahaja dinyatakan persetujuannya sekarang juga namun ditahan rasa hati yang satu itu. Satu hari, masa itu akan tiba juga.

***
            Dari kejauhan, Rania melihat kemesraan diantara Amira dan Herry. Tiba-tiba hatinya dijentik rasa cemburu yang tiba-tiba mendatang. Namun disabarkan hatinya yang satu itu. Hubungan itu sudah lama terjalin jika hendak dibandingkan dengan hubungannya yang masih lagi samar-samar dengan Herry.
            "Nia, tunggu." Arah satu suara. Rania tidak perlu berpaling kerana dia sinonim sungguh dengan suara itu.
            "Kau marah kat aku ke?" Itulah soalan pertama yang keluar setelah Rania berhenti dari meneruskan langkah.
            "Apa yang kau merepek ni?" Soal Rania kembali kepada Amira. Rania tahu, walaupun Amira berlagak seperti seorang lelaki namun naluri hatinya tetap sebagai seorang perempuan.
            "Kau cemburu tengok aku dengan Herry?" Soal Amira sekali lagi. Rania hanya tersenyum. Tidak berniat untuk menyatakan rasa hati yang sebenar. Memang dia cemburu namun dia faham dengan hubungan yang terjalin diantara Herry dan Amira.
            "Tak adalah." Senyuman tidak lekang dari bibirnya. Dia tidak mahu Amira menyimpan prasangka.
            "Aku dengan Herry hanya kawan." Terang Amira lagi. Rania amat memahami perasaan Amira sekarang kerana dia pernah melalui saat seperti ini.
            "Mira, aku tahulah. Aku tak marah pun. Apatah lagi cemburu. Aku faham yang korang kawan baik." Jelas Rania bersungguh-sungguh. Ditepuk beberapa kali bahu Amira.
            Mendengar penjelasan Rania yang bersungguh-sungguh itu, barulah Amira merasa lega.
            "Asal kau panggil aku Mira yerk? Semua orang panggil aku Amir atau Mir je." Tiba-tiba Amira menukar topik.
            "Sebab nama kau kan Amira. Bukan Amir." Berani sungguh dia menyampaikan kata.
            "Aku tak suka kau panggil aku Mira. Nampak macam perempuan." Bangkang Amira. Tidak suka betul isu seperti ini dibangkitkan.
            "Memang kau perempuan pun. Lagipun maksud nama Amira itu adalah puteri. Sinonim dengan perempuan." Terang Rania lagi. Sedikit pun dia tidak kisah jika Amira memarahinya.
            "Aku bahagia dengan cara macam ni. Tak boleh ke kalau aku teruskan hidup dengan begini sahaja?" Soalah Amira itu seperti datang dari kanak-kanak kecil sahaja.
            "Tak boleh. Sampai bila kita asyik nak duduk kat takuk lama. Satu hari nanti, kita perlukan keluarga. Ada suami, ada anak-anak. Kalau kau terus-terusan macam ni, macam mana kau nak ada semua tu?" Minda Amira yang sempit itu perlu dibuka. Kenyataan perlu dibentangkan.
             "Aku tak perlukan semua tu. Aku bahagia dengan apa yang aku ada sekarang." Jawab Amira yakin. Namun keyakinan itu tidak bertempat. Rania mengeleng-gelengkan kepalanya beberapa kali.
            "Memang kau bahagia sebab ada kawan-kawan. Tapi pernah tak kau terfikir yang kawan-kawan kau pun akan memilih untuk berkeluarga satu hari nanti. Mereka dah tak ada masa nak bersama dengan kawan-kawan selalu sebab yang utama nanti mestilah keluarga.
            Walaupun aku tak rapat sangat dengan kau tapi aku tahu kau mempunyai hati yang baik. Mungkin ada sejarah yang menyebabkan kau memilih jalan seperti ini tapi kau kena bangkit dari kenangan. Sampai bila kita nak biarkan kenangan pahit tu menghalang kebahagian yang sepatutnya kau dapat.
            Bersyukurlah dengan apa kita dapat. Kenapa nak ubah fitrah yang dah Allah tetapkan. Kalau kau terus-terusan macam ni, sampai bila-bila pun kau tak bahagia Mira. Mungkin bahagia tapi rasa bahagia tu sekejap je." Ini bukan satu leteran. Tapi satu nasihat dari sahabat buat temannya.
            Amira hanya membisu. Tidak pula menjawab seperti tadi. Mungkin dia berfikir sejenak.
            "Bukan aku nak jadi macam ni. Tapi takdir yang tentukan semua ni. Siapa aku nak lawan takdir. Ini semua gara-gara ayah tiri aku. Dialah punca kenapa aku jadi macam ni." Rintih Amira perlahan.
            Rania terasa menyesal pula kerana terlebih kata sehingga membuatkan Amira terluka kerana mengenangkan peristiwa lama. Dia tahu yang Amira hampir menjadi mangsa nafsu ayah tirinya. Kerana itulah dia hanya bergaul dengan kaum adam sahaja. Dia ingin jadi kuat untuk melindungi keluarganya. Mujurlah ayah tirinya sudah bercerai dengan ibunya. Namun tindak tanduk yang sudah sebati dalam diri sukar dihakis pergi.
            "Tapi tak bermakna kau perlu jadi begini selamanya. Kalau kau nak, aku boleh tolong mana-mana yang patut. Aku bukan nak menyibuk hal kau, aku cuma nak dapatkan yang terbaik untuk kawan aku." Tambah Rania lagi. Dia tidak mahu kalau Amira tersalah faham dengan niatnya.
            "Tapi aku takut aku tak mampu." Amira menyatakan gelodak yang melanda hatinya.
            "Aku tak cakap kena berubah seratus peratus. Sikit-sikitlah." Nasihat Rania lagi.
            "Thanks Nia sebab memahami. Yalah, aku ni bukanya ada kawan perempuan sangat. Apa-apa pun, aku akan cuba." Ujar Amira penuh semangat. Rania hanya mampu tersenyum senang. Dia berjanji akan membantu Amira. 

***
            "Saya macam tak percaya..." Tutur Herry sambil matanya tidak lepas dari memandang Amira.
            "Cantikkan." Puji Rania pula. Mereka sama-sama menebarkan pandangan ke arah Amira yang duduk tidak jauh dari mereka.
            "Awak betul-betul hebat." Kali ini pujian itu ditujukan buat Rania pula. Rania tersipu-sipu sendiri mendengar pujian yang dirasakan tidak bertempat.
            "Apa yang hebatnya. Dia hanya perlukan sokongan dari kita. Selebihnya, semua bergantung kepada kehendak hati dia sendiri." Ujar Rania sambil tersenyum.
            "Rania... Awak buat saya makin cinta pada awak." Luah Herry romantik. Ya, tidak ada satu pun perkara yang mampu menghilangkan rasa sayangnya pada Rania. Malah rasa cinta dan sayang itu makin mekar bercambah.
            "Iya.." Hanya ayat itu sahaja yang mampu keluar dari bibirnya. Selebihnya, dia terharu sehingga tidak terucap rasanya. 'Ya ALLAH, aku bahagia dengan nikmat cinta yang telah kau titipkan buatku ini."
            "Mestilah. Tak ada satu benda pun yang akan dapat kurangkan kasih sayang saya pada awak." Kata-katanya itu penuh dengan keyakinan. Rania tidak mampu membalas luahan hati Herry dikala ini.
            Dia hanya akan meluahkan rasa sayang dan cintanya pada Herry apabila mencapai hari yang ke tujuh puluh tujuh. Itulah tekadnya. Biarlah detik itu yang menyaksikan luahan cintanya. Detik itu tidak lama kerana pernantian Herry akan berakhir pada hari ESOK!!!
            "Nia, awak dengar tak apa yang saya cakap ni..." Tegur Herry apabila dia melihat wanita kesayangannya itu asyik masyuk sedang mengelamun.
            "Dengarlah." Jawab Rania sepatah sambil melemparkan senyuman. Malu kerana ditangkap sedang berangan.
            "Saya tak sabar nak tunggu esok. Saya ambil awak pukul lapan yerk." Putus Herry tidak sabar. Rania tergelak kecil melihat aksi Herry yang seperti kebudak-budakkan.
            "Pukul 7.30 lagi saya dah siap." Gurau Rania. Sengaja mahu mengenakan Herry. Herry menarik hidung Rania sebagai denda kerana mengenakannya. Mereka saling bertukar senyum. Masing-masing tidak sabar mengira detik masa yang ditunggu.

***
            Hari ini genaplah tujuh puluh tujuh hari dia berpacaran secara kontrak bersama dengan Herry. Dan hari ini jugalah yang akan menjadi saksi luahan hatinya tentang rasa cintanya pada Herry yang sudah tidak bertepi lagi.
            "Happy sungguh kau hari ni yerk." Usik Anisa nakal sambil tidak putus-putus tersenyum senang.
            "Ya ke? Aku rasa macam biasa je..." Jawab Rania selamba tanpa mempedulikan senyuman nakal milik Anisa.
            "I wish you best of luck..." Dipeluknya tubuh sahabatnya itu. Rania tidak ketinggalan untuk membalasnya.
            "Thanks. Tapi tak payahlah wish awal sangat, aku sekarang nak pergi kelas. Dating malam karang..." Terang Rania sambil melepaskan pelukkan.
            "Ya ke? Asallah tak cakap awal-awal. Buat busuk aku je peluk kau pagi-pagi ni." Gurauan Anisa kali ini disambut dengan gelak tawa dari Rania. Sungguh, dia rasa bahagia yang teramat sangat.
            Mereka berjalan beriringan menuju ke cafe memandangkan hari masih awal lagi. Rania ingin menemai Anisa yang ingin mengambil sarapan pagi.
            Sedang dia menunggu Anisa yang sedang membuat pembayaran, dia disapa oleh seorang lelaki yang berusia lewat 50-an. Pada pemerhatiannya, lelaki ini bukanlah seorang yang biasa di kampus ini memandangkan pesonaliti lelaki itu kelihatan asing dengan situasi cafe ini.
            "Ada apa Encik?" Soal Rania ramah. Lelaki di hadapannya tersenyum.
            "Pak cik sebenarnya nak cari anak pak cik. Dia janji nak tunggu kar cafe. Tapi tak muncul-muncul lagi." Luah lelaki yang membahasakan dirinya pak cik itu.
            "Oh... Anak pak cik lelaki ke perempuan? Belajar kos apa? Mana tahu kalau-kalau saya kenal." Soal Rania ingin membantu.
            "Eh, tak apalah. Pak cik rasa pak cik dah jumpa anak pak cik. Terima kasih ya nak." Ujar pak cik itu secara tiba-tiba dan berlalu ke tempat duduk seorang lelaki yang sedang duduk di suatu sudut.
            Rania terpinga-pinga sendiri. Tetapi matanya tetap menyoroti langkah kaki pak cik itu. Sehinggalah pak cik itu berpelukkan dengan seorang lelaki yang amat dikenalinya. Herry!!! Jadi itulah ayah Herry.
            "Siapa lelaki tu?" Soal Anisa yang tiba dengan makanannya.
            "Ayah Herry." Jawab Rania selamba tanpa menghiraukan Anisa yang masih memandang ayah Herry.
            "Serius?" Soal Anisa tiba-tiba. Suaranya tidak bernada gurauan tetapi kedengaran sungguh serius seperti soalannya juga.
            "Ada nampak aku macam main-main ke?" Soal Rania kembali.
            "Hah, kau tau tak siapa ayah lelaki tu?" Kali ini, giliran dia pulak yang disoal oleh Anisa.
            "Lah, kan aku dah cakap ayah Herry." Ujar Rania lurus bendul.
            "Aku tahulah dia tu ayah Herry tapi ayah dia tu adalah antara sepuluh orang yang terkaya di Malaysia tau." Anisa menegakkan faktanya. Serta merta Rania berpaling ke arah temannya.
            "Mengarutlah." Bidas Rania spontan.
            "Serius aku tak tipu. Muka ayah Herry tu familar sangat dalam dunia koporat. Kalau tak silap aku, ayah dia pernah ditermuramah oleh sebuah majalah koporat. Majalah tu ada dekat library tau. Hmm, tak lama lagi, kau akan jadi menantu jutawan la gamaknya." Ujar Anisa sambil tergelak-gelak.
            Bagi Rania, perkara sebegini sedikit pun tidak menimbulkan rasa lawak malah menimbulkan kerisauan yang tiba-tiba datang bertandang.
           
***
            "Hai sayang..." Sapa Herry ramah ketika mereka berselisih di koridor untuk menuju ke dewan kuliah masing-masing.
            "Herry, lelaki yang jumpa awak pagi tadi tu ayah awak ke?" Itulah soalan yang berlegar-legar di kepalanya sejak tadi.
            "Aah. Awak nampak ke?" Soal Herry tanpa menunjukkan sebarang riak.
            "Aah.. Nisa cakap, ayah awak tu ahli koporat. Betul ke?" Satu lagi soalan yang diajukan.
            "Betullah tu." Ringkas jawapannya.
            "Asal nampak macam murung je ni?" Tegur Herry tiba-tiba apabila dia melihat wajah Rania seperti sedang kusut dengan sesuatu.
            "Tak ada apa-apalah." Tipu Rania. Sebenarnya dia ingin bertanya lagi namun dipendamkan soalanya memandangkan waktu kelas sudah hampir bermula.
            "I got to go. Jumpa malam karang." Sempat Herry menghadiahkan sebuah flying kiss buatnya. Rania tersenyum hambar.
            Usai keluar dari dewan kuliah, Rania mengajak Anisa melangkah menuju ke perpustakaan. Dia ingin mencari jawapan di setiap persoalan yang bermain di benaknya.
            "Kau tak percaya cakap aku tadi kan, sekarang kau baca." Arah Anisa sambil memberikan sebuah majalah kepada temannya.
            Rania mati keras di kerusi itu jugak ketika selesai membaca biadota perihal Tan Sri Mustapha. Rupa-rupanya banyak benda yang dia masih belum tahu tentang Herry.
            "Nia, kau tak apa-apa kan?" Soal Anisa apabila melihat temannya itu kelu tanpa bicara.
            "Nia...." Seru Anisa sekali lagi.
            "Aku nak balik." Putus Rania tiba-tiba.
            "Aku ada kerja sikit nak buat ni. Tunggu aku kejap yerk.. Kita balik sama-sama." Rania menjawab cadangan Anisa itu dengan gelengan sahaja.
            "Aku boleh balik sendiri.." Tutur Rania lemah.
            "Okey.. tapi kau tak apa-apa kan?" Soal Anisa ingin memohon kepastian.
            Tiada kata-kata yang terbit. Hanya anggukan lemah sahaja yang mampu diberi.
            Rania terus merebahkan badannya di atas katil ketika sampai ke kamar tidurnya. Dia memejamkan matanya rapat-rapat. Minta dibekalkan ketabahan.
            Sungguh, dia tidak senang mendengar pengkhabaran seperti tadi. Seolah-olah perkara itu menganggu gugat seluruh emosi dan akal fikirannya.
            Baru hari ini dia tahu bahawa Herry adalah anak usahawan yang terkenal. Baru hari ini perkara ini terbentang setelah sekian lama dia berkawan dengan Herry. Rupa-rupanya, masih terlalu banyak perkara yang dia masih belum tahu tentang Herry.
            Kebenaran terbentang di hari yang sepatutnya dia meluahkan rasa cintanya pada Herry. Dia rasa seperti tertipu. Kenapa Herry tidak pernah menceritakan hal yang sebenarnya padanya. Mungkin ada banyak lagi rahsia yang Herry rahsiakan daripadanya.
            Sedang dia gundah gulana memikirkan tentang Herry, tiba-tiba telefon bimbitnya berdering nyaring. Diikutkan hatinya yang kusut, ingin sahaja dibiarkan sahaja telefonnya yang berbunyi itu namun apabila melihat nama Anisa yang tertera, dicapaikan juga telefon bimbitnya.
            "Nia, aku tau aku tak patut kacau kau tapi aku betul-betul nak mintak tolong dengan kau." Tanpa salam, Anisa memulakan perbualan.
            "Kau nak aku tolong apa?" Soal Rania ingin membantu. Sekusut-kusutnya, dia tidak akan sesekali mencampur adukkan soal percintaan dan persahabatan.
            "Aku terlupa nak hantar assingment Puan Masyitah. Kejap lagi aku ada meeting club. Boleh tak kau tolong hantarkan?" Pohon Anisa bersungguh-sungguh.
            "Ok." Jawab Rania tanpa berfikir. Setakat tolong hantarkan assigment, bukanlah susah sangat.
            "Thanks Nia. Sayang kau!!!" Jerit Anisa gembira.
            "Baru sekarang nak sayang?" Tempelak Rania sengaja ingin bercanda.
            "Aku sayang kau selalu tau... Tapi tak boleh lebih-lebih, nanti ada orang marah.." Sempat lagi dia mengenakan Rania.
            "Aku malas tolong karang..." Gertak Rania geram. Anisa yang mendengar terus merayu memohon maaf. Rania tergelak sendiri selepas perbualan ditamatkan. Dia mencapi tudung yang bersangkut lantas disarung ke kepala.
              Usai menghantar asigment milik Anisa, Rania mengambil keputusan untuk pulang ke bilik sahaja. Namun langkahnya terbantut apabila matanya terperasankan seorang lelaki yang menegurnya pagi tadi. 'Ayah Herry.'
            "Pak cik, tak balik lagi." Sapa Rania ramah. Bibirnya menghadiahkan senyuman manis.
            "Eh, anak ni yang dekat cafe pagi tadi kan?" Soal Tan Sri Mustapha ramah. Rania mengangguk perlahan.
            "Kamu tak ada kelas?" Soal Tan Sri Mustapha lagi. Sejuk matanya memandang gadis yang sedang berdiri di hadapannya. Nampak cantik dan sopan.
            "Dah habis. Hmm, pak cik tunggu anak pak cik ke?" Entah kenapa, mulutnya lancar menyoal ayah Herry.
            "Dia bukannya nak jumpa pak cik pun." Kali ini, suaranya tidak bersemangat seperti tadi lagi. Nadanya kedengaran sungguh sayu dan layu.
            "Kenapa pak cik cakap macam tu? Anak mana yang tak suka jumpa ayah dia orang." Lembut suara Rania memujuk.
            "Pak cik yang salah. Pak cik tinggalkan dia macam tu je dulu. Sepatutnya, pak cik bawa dia dulu." Berkerut dahi Rania kerana cuba menangkap kata-kata yang terbit dari mulut Tan Sri Mustapha. Tetapi hampa kerana dia menemui jalan buntu.
            "Saya tak faham." Luah Rania jujur.
            "Pak cik terlampau sibuk dengan kerja sehingga pak cik kehilangan keluarga pak cik sendiri. Lepas isteri pak cik meninggal, pak cik tinggalkan dia pada orang lain. Pak cik takut kalau pak cik tak mampu nak uruskan keluarga dan kerja dalam satu masa.
            Pak cik hanya mengirimkan duit perbelanjaan sahaja. Kesibukkan membuatkan pak cik jarang bertanya khabar apatah lagi bersua muka. Sehingga pak cik tak sedar yang pak cik makin jauh dengan anak pak cik sendiri." Entah mengapa, senang sungguh baginya untuk menceritakan kisahnya pada seorang gadis yang langsung tidak dikenalinya itu.
            Namun dia akui, sedikit sebanyak rasa bersalah itu beransur hilang. Hilang kerana berjaya meluahkannya rasa yang sekian lama terbuku.
            "Dia tak nak maafkan pak cik?" Soal Rania ingin tahu. Masa hati Herry sekeras itu. Dia kenal Herry, kalau dia marah sekalipun, marahnya cepat reda. Dia bukannya jenis pandai berdendam dengan orang apatah lagi ayahnya sendiri.
            "Dia maafkan, cuma dia tak dapat tunaikan permintaan pak cik." Keluh Tan Sri Mustapha lagi.
            "Apa permintaan pak cik?" Soal Rania lagi.
            "Pak cik minta dia bekerja dengan pak cik di Dubai. Uruskan syarikat di sana. Tapi dia tak nak." Terang Tan Sri Mustapha dengan suara yang lemah.
            "Alasan dia, dia tak mahu jadi macam pak cik. Terlampau taksub bekerja sehingga lupa pada kasih sayang dan cinta. Dia mengaku yang dia cintakan seorang perempuan dan dia tak akan tinggalkan perempuan itu semata-mata untuk bekerja di Dubai.
            Pak cik tak pernah harap dia jadi macam pak cik. Sekarang pak cik cuba nak perbetulkan balik hubungan kami anak beranak. Pak cik nak dia dekat dengan pak cik. Sebab bila dekat dengannya, pak cik dapat rasa kehadiran arwah isteri pak cik. Dan cara tu mungkin dapat kurangkan rasa bersalah pak cik pada arwah isteri pak cik. Pak cik betul-betul harap dia dapat ikut pak cik." Luah Tan Sri Mustapha tanpa dipinta.
            Besar sungguh harapan seorang ayah buat anaknya yang tersayang. Rania jadi sedih sendiri. Dia dapat merasakan betapa menyesalnya Tan Sri Mustapha kerana mengabaikan keluarga satu ketika dulu. Dan dia tidak mahu Herry menyesali perkara yang sama.
            "Pak cik, saya janji... Saya akan pulangkan anak pak cik pada pangkuan pak cik. Pak cik jangan risau yerk..." Tan Sri Mustapha terpinga-pinga memandangnya.
            Dalam sedar, dia menabur janji. Janji yang dia pasti. Rania sudah tekad. Dia akan lakukan sesuatu untuk membaik pulihkan hubungan Tan Sri Mustapha dan Herry. Dia akan lakukan apa sahaja walaupun terpaksa mengorbankan cintanya.

***
            "Nia, dia tunggu kau tu.. Kau tak nak jumpa dia ke?" Soal Anisa gelisah. Resah sungguh hatinya melihat Rania yang sedang duduk di meja studinya. Tidak mengambil kisah langsung dengan apa yang Anisa tuturkan.
            "Nia, kau dengar tak apa yang aku cakap ni!" Suaranya sudah mula meninggi. Sakit hatinya melihat Rania hanya buat tak tahu.
            "Kan aku dah cakap yang aku tak nak jumpa dia." Tegas nadanya. Tapi hanya ALLAH yang tahu betapa lemahnya hatinya dikala ini.
            Dia terpaksa menjauhkan dirinya dengan Herry. Kerana dialah Herry menolak perlawaan ayahnya. Jadi, dia jugalah yang harus memperbetulkan semua ini.
            "Dia cakap dia tetap akan tunggu kau." Ujar Anisa benggang. Pening sungguh dengan tingkah Rania malam ini.
            "Aku peduli apa? Aku dah cakap tak nak jumpa.. Tak tahulah pulak kalau Herry tu jenis yang tak faham bahasa..." Kata-kata Rania yang sinis itu bagai membakar jantung milik Anisa. Tidak pernah-pernah Rania menutur sekasar ini. Tak pernah langsung!
            "Aku tak fahamlah kau ni.." Seusai menghabiskan ayatnya, Anisa keluar dari bilik. Mungkin memberi penjelasan kepada Herry yang masih lagi setia menunggu di dalam kereta.
            Rania meraup mukanya berkali-kali. Dimohon agar diberikan secebis kekuatan dalam mengharungi ujiannya kali ini. Kasih kekasih boleh pudar dan terputus. Tetapi kasih ibu bapa mengalir di dalam tubuh badan seorang anak. Kata-kata itulah yang memberi kekuatan kepadanya. 

***
            Herry terus menarik tangan Rania ketika gadis itu sedang melintas di hadapannya. Dia mengeheret gadis itu ke satu kawasan yang agak terpencil.
            "Lepaslah!" Marah Rania.
            "Kenapa awak tak datang semalam?" Itulah soalan pertama yang ingin dia ketahui.
            "Kenapa pulak saya kena datang?" Soalan Herry dibalas dengan soalan juga.
            "Apa kena dengan awak ni?" Herry sedar, ada yang tidak kena dengan wanita kesayangannya ini. Rania menjongketkan bahunya.
            "Yang pasti, ianya tak ada kena mengena dengan awak." Ujar Rania seraya ingin berlalu namun sempat tangan kasar Herry menghalang.
            "Rania!" Panggil Herry kuat. Moga-moga dengan jeritannya, Rania akan sembuh dari penyakit yang tiba-tiba mengunjung ini.
            "Tak payahlah jerit-jerit. Saya belum pekak lagi." Marah Rania kembali. Bukan mudah untuknya berlakon di hadapan Herry. Kerana Herry mudah benar dapat mengawal rasa hatinya.
            "Kenapa dengan awak ni?" Kali ini nada suaranya perlahan sahaja. Tanda kesal dengan sikap Rania yang tiba-tiba berubah seratus peratus.
            "Awak nak tahu kenapa? Inilah Rania Rumaisya yang sebenar. Rania yang awak kenal dulu ialah hanya lakonan semata-mata. Itu adalah hadiah buat playboy seperti awak yang tak pernah kenal erti puas dengan seorang perempuan pun." Sudah penat dia menghafal dialog yang diciptanya semalam. Dia bersyukur kerana lakonannya menjadi.
            "Apa yang awak cakap ni?" Soal Herry tidak faham. Rania tersenyum sinis. Cuba merealitikan wataknya.
            "Awak tak faham lagi. Apa yang berlaku dulu hanyalah lakonan semata-mata. Saya membalas dendam bagi mewakli perempuan-perempuan yang pernah awak kecewakan dulu. Macam mana rasanya, best tak?" Hanya Allah yang tahu bertapa menangis hatinya kerana perlu melukakan perasaan seorang lelaki yang amat dicintainya.
            "Saya tak percaya." Sungguh, dia sedikit pun tidak percaya dengan kata-kata Rania walaupun dia melihat betapa tidak beriaknya wajah Rania sewaktu menuturkan kata-kata yang menghiris hati lelakinya.
            "Awak dah tertipu Encik Herry. Kontrak ini hanyalah satu lakonan untuk mengenakan lelaki playboy seperti awak. Awak ingat senang-senang ke saya nak terima orang macam awak. Please, not my taste." Berkecai sungguh jiwanya tika mendengar ayat yang keluar dari mulut Rania.
            "Berhenti berbohong Rania. Awak tak akan berjaya untuk lukakan hati saya. Kalau betul awak hanya nak mainkan saya, kenapa awak masih pakai cincin couple kita? Kenapa?" Soalan Herry yang tiba-tiba itu mengejutkannya.
            Sedikit pun dia tidak teringat untuk menanggalkan cincin yang sudah selama tujuh puluh tujuh hari menghiasi jari manisnya. Dia terkedu seketika. 'Mampus aku, dialog apa yang aku nak guna nieh..'
            "Cincin ni kan mahal, kenapa pulak saya tak nak pakai?" Herry perasan nada suara Rania sedikit tergagap. Dia tersenyum sinis.
            "Awal pernah cakap dengan saya yang awak akan tanam cincin tu tanda cinta awak telah mati buat saya. Saya nak awak buktikan." Cabar Herry. Tentu ada silap di mana-mana sehingga membuatkan Rania berubah sikap. Dia tahu Rania menipu.
            "Baik. Kita nak tanam kat mana?" Soalan itu seperti menghiris hati Herry dan tuan punya suara jua. Sungguh, Herry tidak sangka yang Rania sanggup menanam cincin couple mereka.
            Tampa berfikir panjang, Herry menarik tangan Rania supaya gadis itu mengikutinya. Rania yang terkejut hanya mampu menurut langkah kaki Herry yang semakin laju.
            "Awak nak bawa saya ke mana ni?" Itulah soalan pertamanya untuk Herry sewaktu masuk ke dalam kereta.
            Rania semakin geram apabila jejaka itu sedikit pun tidak memandang wajahnya. Apatah lagi ingin menjawab soalannya.
            "Herry, awak nak bawa saya pergi mana ni?" Soalnya lagi tapi kali ini nadanya keras dan tegas. Rania didatangani oleh perasaan takut yang tiba-tiba mencengkam jiwanya. Dia langsung tidak tahu ke mana arah pemanduan Herry.
            "Kenapa, takut?" Buat kali pertama dia bersuara setelah sekian lama mereka berada di dalam kereta.
            Rania melemparkan pandangan ke luar tingkap. Malas mahu menjawab soalan Herry. Dalam hatinya tidak putus-putus dia berdoa agar Herry tidak melakukan perkara yang tidak-tidak. Manalah tahu kalau-kalau perasaan marah Herry itu akan mengundang dia melakukan perkara yang luar pemikirannya. Namun Rania tahu, Herry masih waras.
            Akhirnya, mereka sampai di suatu kawasan yang agak terpencil. Tempat yang Rania sendiri tidak pernah pergi.
            Rania keluar setelah melihat Herry keluar dari kereta. Walaupun dia sedikit ketakutan namun dikuatkan jiwa agar sentiasa kelihatan kuat di hadapan Herry. Tidak sedikitpun dia akan mengaku kalah.
            "Tunggu apa lagi?" Ujar Herry tiba-tiba membuatkan Rania terpinga-pinga sendiri.
            "Buat apa?" Soal Rania tidak tahu. Matanya melekat memandang Herry yang sedang membelakanginya.
            "Tanam cinta awak." Ujar Herry seraya berpaling. Rania terpana sendiri.
            Jadi inilah motif Herry membawanya ke sini. Ke tempat yang Rania sendiri tidak pernah datang. Tempat yang jauh dari pandangan mata-mata yang akan memandang. Dan pastinya, ke tempat yang Rania tidak akan memperolehi semula cincin cinta hatinya.
            "Kenapa? Tak mampu?" Soal Herry sinis ketika matanya menyapa tubuh Rania yang sedikit pun tidak berkutik.
            "Awak silap besar kalau awak fikir macam tu." Kata-kata itu sengaja dituturkan agar dapat menanamkan rasa benci dalam diri Herry tentang dirinya.
            Dengan perlahan-lahan Rania mula merebahkan lututnya menyembah bumi. Dengan tangan miliknya sendiri, Rania menguis-nguis tanah untuk membuat lubang. Air matanya seakan-akan ingin menitik tetapi cepat-cepat dikuatkan hatinya.
            Baru sahaja dia ingin menanggalkan cincin yang selama ini menghiasi jari manisnya namun tiba-tiba ada tangan yang menghalang. Rania mengangkat muka yang sedari tadi ditundukkan.
            "Saya yang sarungkan cincin ni, jadi hanya saya yang berhak menanggalkannya." Herry tidak sedar yang kata-katanya amat menyakitkan sekeping hati milik Rania. Dengan perlahan-lahan, tangan Herry menanggalkan cincin tanda cinta mereka.
            Sungguh, hampir sahaja air matanya menitis di hadapan Herry. Dia dapat merasakan bahawa dia hampir kalah dengan kehendak hatinya sendiri.
            "Jangan menangis Nia. Air mata awak hanya akan membuatkan saya lebih terluka." Bukan niatnya untuk memperli Rania namun kata-kata itu memang lahir dari dasar hatinya.
            Rania berpaling dari memandang Herry . 'Ya ALLAH, Kau ringankanlah derita yang ku tanggung ini... Ikhlaskanlah hati ini untuk mengorbankan cinta hatiku demi kasih seorang anak buat ayahnya... Sesungguhnya, aku hanyalah insan yang tidak berdaya tanpa bantuan dariMU Ya ALLAH.' Seru hatinya.
            "Kalau memang niat awak untuk mempermainkan saya dari awal, awak dah berjaya Nia. Dan awak lakukan dengan sangat baik. Tapi saya mohon... Jangan buat dekat lelaki lain... Sebab rasa sakit tu tak tertanggung rasanya..." Menitis jua air mata lelakinya. Jika tadi, dia merasakan bahawa Rania hanya sengaja ingin mempermainkannya.
            Rupa-rupanya, memang sedari dulu dia telah dipermainkan oleh Rania. Sama seperti yang dia lakukan dahulu. Mempersia dan mempersendakan kasih wanita lain. Kalau dia tahu begini sakitnya, tidak sesekali dia akan terjebak dalam kancah cinta. Namun, rasa yang dinikmati ini tidak dapat ditarik lagi. Hati yang dulu hanya pandai melukai telah pun terluka.
            Akhirnya, mereka sama-sama menangis. Menangis dalam hujan yang tiba-tiba datang mencurah. Anugerah dari langit ini sama-sama menangisi percintaan mereka.

***
            Tiga minggu telah berlalu. Rania dapat merasakan yang hatinya kosong. Memang sakit kehilangan kekasih yang kita cinta. Namun rasa kecewa itu terubat bila memikirkan bahawa dia sedang melakukan pengorbanan.
            Selama itu juga, dia hanya memberikan perhatian untuk mengulangkaji perlajaran. Mengabdikan diri di meja studinya. Banyak mata-mata yang memberi tafsiran sendiri. Namun hati yang luka itu Rania ubat dengan zikir kepadaNYA. 
            Rania membuka almari bajunya untuk mencari tudung yang sesuai untuk dipadankan dengan bajunya. Hari ini, dia akan menduduki kertas peperiksaan yang terakhir. Dan selepas ini, dia akan keluar dari kenangan-kenangannya bersama Herry yang sentiasa berada di pelusuk kampus ini.
            Lain yang ingin dicari, lain pula yang ditemui. Tiba-tiba Rania tercapai sebuah kotak hadiah yang selama ini disimpan rapi.
            Dia tahu isi kandungan kotak itu. Dengan ungkapan Bismillah, Rania membuka kotak pemberian Herry itu. Hadiah itu melengkapkan ketujuh-tujuh keinginan Rania ketika bercinta.
           
***
            "Tara..." Ujar Herry tiba-tiba sambil menyerahkan sebuah kotak sebesar kertas A4 kepadanya. Rania menyambutnya dengan kerutan di dahi.
            "Bithday saya lambat lagilah." Rania betul-betul pelik kerana tiba-tiba Herry memberikannya hadiah.
            "Ini bukan hadiah bithday... Tapi keinginan awak yang ke tujuh. Awak lupa ke?" Rania kembali ligat berfikir. Namun ia tidak menuntut masa yang lama. Dia baru teringat yang dia mahukan hadiahh yang istimewa dari pasangannya.
            "Saya hampir-hampir lupa." Ujar Rania menyalahkan kealpaan dirinya.
            "Tapi saya tak akan pernah lupa." Kata-kata Herry memang dapat membuatkan Rania terharu.
            "Bukaklah." Arah Herry apabila mereka asyik dibuai oleh rasa sepi yang tiba-tiba mencengkam.
            Perlahan-lahan Rania membuka hadiah yang diberikan kepadanya. Mengecil matanya apabila melihat sebuah cermin yang telah dikeluarkan dari kotak.
            "Hadiah teristimewa ini tak mahal. Tapi dia penuh dengan seribu makna..." Herry mengulang kembali ayat yang pernah dituturkan oleh Rania satu ketika dulu.
            "Apa maknanya?" Soal Rania ingin tahu sambil memandang ke arah cermin yang berada di dalam gengamannya.
            "Cuba awak pandang cermin ni.." Arah Herry sambil menegakkan cermin di hadapan wajah Rania. Rania hanya menurut.
            " Setiap kali awak pandang cermin ni, saya nak awak tahu yang hanya wajah ini yang mampu buat saya tak tidur malam... Hanya wajah ini yang mampu buat saya menangis... Hanya wajah ini yang buat saya kerinduan... Hanya wajah ini yang menanamkan rasa cinta dalam hati saya dan hanya wajah yang saya cintai seumur hidup saya.. Tak akan ada wajah lain kerana wajah inilah yang menjelaskan rahsia hati saya.." Sungguh, dia terharu mendengar pengakuan Herry kali ini. Dia rasa seperti ingin menangis.

***
            Tapi kali ini, dia benar-benar menangis. Rania menangis sambil memeluk cermin yang dihadiahkan oleh Herry. Bukan sedikit air matanya tumpah sehinggakan dia teresak-esak sendirian.
            "Nia, kenapa ni?" Soal Anisa yang baru balik dari bilik mandi. Terkejut sungguh dia melihat Rania yang sedang menangis di penjuru bilik.
            Esak tangis Rania tidak mampu untuk membuatkan gadis itu bersuara. Tiada cara lain yang mampu Anisa lakukan melainkan meminjamkan bahunya buat Rania. Tangannya mengosok-gosok lembut belakang temannya. 
            Kenapa tiba-tiba Rania teresak sebegini rupa? Bukankah Rania kelihatan kuat dan tabah selama dia berpisah dengan Herry. Perkara apakah yang meragut ketenangan Rania kali ini?
            "Aku tak mampu Nisa..." Ucap Rania dalam suara yang tersekat-sekat. Anisa hanya mampu mengeleng. Dia pening sebenarnya. Jika benar Rania begitu mencintai jejaka itu, kenapa dilukakan perasaan Herry? Tidaklah sahabatnya itu sedar yang hati perempuannya juga akan turut terluka.
            "Nia, kau tak boleh macam ni... Kita nak pergi jawab exam ni.." Anisa memberikan peringatan kepada Rania. Mungkin gadis itu terlalu leka dibuai perasaan sehingga menyingkap kembali kenangannya bersama Herry.
            Rania tiba-tiba baru sedar dari igauannya. Cepat-cepat disekanya air matanya. Dia memandang wajahnya ke dalam cermin. Matanya kelihatan agak sembab.
            'Herry, saya tahu awak kuat untuk mengharungi perpisahan ni. Dan saya mohon agar awak meminjamkan sedikit kekuatan awak pada saya agar kita sama-sama berjaya mengharungi perpisahan ini dengan hati yang tabah dan sabar.' Rintihnya di dalam hati.

***
            Selama tiga minggu ini, dia berjaya mengawal air matanya dari merebes. Berjaya mengusir rasa sedih dengan dikukuhkan benteng kesabaran. Berjaya mengusir bayang Herry dengan melekat di meja studinya.
            Tapi semuanya seakan-akan mula hilang. Mindanya mula melakar kenangan demi kenangan yang pernah terukir indah. Sungguh, selama tujuh puluh tujuh hari yang lalu, tidak sedetik pun dia tidak merasa gembira. Malah, dia seakan-akan lupa untuk menangis.
            Kini, semua ketabahan dan kesabarannya makin longgar. Kalau semalam, dia berjaya mengusir semua kenangan dengan mengulangkaji perlajaran. Tapi ketika melangkah keluar dari dewan tadi, hatinya yang pedih mula terasa sakit kembali. Mujurlah studinya tidak terganggu dek penangan cinta ini. Syukur yang teramat sangat disandarkan pada penciptaNYA.
            "Nia...." Seru satu suara yang sangat Rania kenali. Suara rakan karibnya. Rania cepat-cepat menyeka air matanya yang tadi menghiasi pipinya.
            "Walaupun kau sapu air mata tu, ia tak akan dapat sembunyikan kesedihan kau Nia." Rania melepaskan pandang ke arah Hisyam yang baru melabuhkan duduknya di sebelahnya.
            Entah kenapa, kata-kata Hisyam itu membuatkan Rania kembali menangis. Memang dia akui, selain daripada Herry, hanya Hisyam yang sangat memahaminya.
            "Aku tak faham, kenapa kau putuskan hubungan kau dengan Herry? Bukan ke kau cintakan dia?" Soal Hisyam sambil memandang ke arah Rania. Sedari dulu dia sayangkan gadis ini. Namun rasa sayang yang tidak langsung melibatkan soal cinta. Namun ada yang menyalah ertikan hubungan ini.
            "Kau tahu sebabnya kan?" Tersekat-sekat nada suaranya. Sambil itu, tangannya tidak lepas dari mengesat air yang meleleh di pipinya.
            "Ya aku tahu. Dan aku pun tahu yang kau berbohong. Alasan kau untuk mempermainkan Herry tu tak logik langsung. Sebab aku tahu betapa dalamnya cinta kau pada dia." Tingkah Hisyam.
            "Kau tak boleh fikir yang kau tahu semua tentang aku Syam.... Tak semua kau tahu Syam..." Bidas Rania pula. Rania risau sebenarnya kerana Hisyam ini memang dikenali sebagai orang yang pandai mencungkil rahsia. Silap percaturan, buruh padahnya.
            "Kau fikir aku tak tahu?" Kata-kata Hisyam itu menerbitkan rasa ingin tahu dalam diri Rania.
            "Apa yang kau tahu?" Duga Rania. Tidak mungkinlah Hisyam tahu bahawa dia mengorbankan cintanya demi mengembalikan Herry pada ayahnya.
            "Tentang kontrak couple korang tu... Kau ingat aku tak tahu?" Lain yang berada di benaknya, lain pula yang diungkapkan oleh Hisyam. Jadi lelaki itu tahu.
            "Macam mana kau tahu?" Soal Rania pula. Namun setelah difikir-fikir, mungkin sahaja anisa telah menceritakan perihal tersebut kepada Hisyam dan Salina.
            "Tulah kau.... Kalau kau nak tahu, aku yang rancang kontrak couple tu. Cadangan tu aku usulkan pada Anisa. Asalnya, aku cuma nak berbaik semula dengan kau, dan aku nak kau rasa ada pakwe walaupun olok-olok tapi aku betul-betul tak sangka yang Herry lebih cepat bertindak dari aku... Dia nak buat kau jatuh cinta pada dia dalam masa tujuh puluh tujuh hari je...
            Mula-mula aku takut gak kalau-kalau dia cuma nak main-mainkan kau tapi bila tengok pada kesungguhan dia, aku sedar yang tak ada orang yang lebih layak jaga kau selain daripada dia." Terang Hisyam satu persatu. Kali ini, giliran Rania pula yang tercengang.
            "Jadi, kalau kau anggap aku ni sahabat kau, kau ceritalah yang sebenar-benarnya. Tapi kalau tak, kau buatlah apa yang patut." Hisyam baru sahaja ingin bangun namun tindakannya terhenti apabila mendengar esak tangis Rania yang semakin tragis.
            "Nia..." Lain yang dirancang, lain pula yang terjadi.
            "Salah ke kalau aku berkorban untuk kebahagiaan ayah dia? Salah ke?" Rintih Rania. Kini, giliran Hisyam pula yang terpinga-pinga.
            "Apa maksud kau? Aku tak faham?" Keinginannya datang membuak-buak untuk mengetahui perkara yang sebenar.                       
            Lalu, dengan suara yang tersekat-sekat, Rania menceritakan tentang semua kejadian yang telah berlaku. Setelah meluahkannya pada Hisyam, barulah hatinya tenang. Rania sudah kembali stabil dari teresak-esak menangis.
            "Patutlah Herry ubah fikiran. Dulu dia mati-mati cakap kat aku yang dia tak nak balik Dubai tapi tup-tup semalam dia cakap yang dia nak balik hari ni." Tiba-tiba datang idea untuk mengenakan Rania.
            "Apa? Kau jangan main-main Syam." Soal Rania keras. Bulat matanya memandang ke arah Hisyam.
            "Kau tengok muka aku betul-betul. Ada nampak macam main-main ke?" Soal Hisyam pula. Nadanya sengaja diseriuskan. Dia mahu lakonannya hidup.
            Tidak semena-mena Rania menyembamkan mukanya di antara dua lututnya yang sedang dipeluk erat. Dia menangis semahu-mahunya.
            "Kenapa menangis Nia. Bukan ke kau yang nak lakukan pengorbanan ni?" Soal Hisyam lagi.
            "Memanglah, tapi aku tak sanggup...." Kata-katanya mati di situ apabila dia mengangkat muka, bukan Hisyam yang duduk di sebelahnya tetapi Herry.
            "Awak tak sanggup kehilangan saya?" Soal Herry tiba-tiba.
            Rania berpaling ke arah lain. Otaknya buntu untuk memikir. Semua serba tidak kena. Terkejut dengan kedatangan Herry yang tiba-tiba.
            "Nia, kalau awak tak sanggup nak kehilangan saya, apatah lagi saya ni Nia." Telinga Rania dapat mendengar rintihan kecil Herry.
            "Ayah awak perlukan awak..." Jawab Rania tanpa memandang ke arah Herry.
            "Habis tu, awak fikir saya tak perlukan awak?" Kali ini, nadanya sedikit keras. Herry tiba-tiba dihimpit rasa marah. Marah kerana Rania langsung tidak memikirkan tentang dirinya.
            "Janganlah marah saya..." Marah Rania balik.
            "Memang patut awak kena marah. Kenapa suka buat keputusan tanpa tanya pendapat saya dulu?" Marah Herry. Tapi hanya sekadar marah-marah sayang.
            "Awak dah buat keputusan untuk tak kembali pada ayah awak sebab awak tak nak tinggalkan cinta awak. Saya tak nak macam tu... Kasih sayang seorang ayah itu lebih besar dari kasih seorang kekasih." Jelas Rania. Kali ini, dia sudah mampu untuk bertentang mata dengan Herry.
            "Ya. Saya tahu Rania. Kasih seorang ayah tu lebih besar dari kasih seorang kekasih. Tapi kalau saya kembali pada ayah saya pun, tak semestinya saya akan tinggalkan cinta hati saya." Kali ini, dia perlu perbetulkan keadaan yang sudah mula tidak betul.
            "Tapi ayah awak cakap yang awak dah buat keputsan untuk tinggal di sini. Dan saya tahu yang awak jenis yang tetap dengan keputusan awak tu. Dan hanya cara macam ni yang dapat pulangkan awak kepangkuan ayah awak." Terang Rania pula.
            "Itu yang awak silap tentang saya. Memang dulu saya macam tu. Tak ada apa yang akan dapat menggoyahkan keputusan saya. Tapi itu dulu. Sebelum saya jumpa awak. Lepas jumpa awak, awak dah ajar saya tentang kehidupan yang sebenar, tentang erti cinta yang sebenar dan tentang erti sebuah kemaafan.
            Saya dah lama maafkan ayah. Dan saya baru nak perkenalkan calon menantu dia tapi tup-tup macam ni pulak jadinya." Keluh Herry kesal. Rania hanya mampu menunduk sambil menelan air liur.
            "Saya minta maaf. Saya tahu saya salah." Pohon Rania perlahan.
            "Engat senang-senang saya nak maafkan awak. Sebagai denda, awak kena kahwin dengan saya." Putus Herry muktamad.
            "Tapi..." Belum sempat dia menghabiskan bincara, kata-katanya telah dipintas.
            "Tak ada tapi-tapi.." Ujar satu suara yang agak asing di pendengarannya. Rania berpaling sambil terus berdiri.
            "Pak cik." Hanya itu yang mampu keluar dari bibirnya.
            "Bukan pak cik. Tapi ayah lah." Usikan ayah Herry itu mengundang senyuman manis di bibir Rania. Rupa-rupanya, bukan Tan Sri Mustapha sahaja yang sendang mengintip mereka tetapi beberapa teman rapat mereka juga turut tumpang sekaki. Rania jadi malu sendiri.
            "Rania, sudi tak awak terima cincin ini semula, menerima diri ini seadanya, memahami jiwa saya, menyempurnakan kisah kasih saya, dan memaknakan cinta saya?" Semua mata-mata mula memandang ke arahnya. Segan rasanya bila Herry melamarnya di hadapan semua orang termasuk Tan Sri Mustapha.
            "Dan menjadi menantu kepada pak cik?" Sambung Tan Sri Mustapha. Kata-katanya mengundang gelak tawa dari mereka yang mendengar.
             "Diam tu tanda setujulah." Usik Amira yang kian selesa berdampingan dengan Amirul. Salina dan Hisyam hanya tergelak kecil. Manakala Herry pula memandang dengan penuh harapan.
            "Saya tak ada jawapannya." Ujar Rania. Sengaja mengundang rasa gabra dalam diri Herry.
            Sekarang, semua mata memandang ke arahnya. Menanti jawapan yang pasti gamaknya.
            "Iyalah, mestilah kena tanya dengan mak dan ayah saya kan.." Sambung Rania mematikan spekulasi yang bakal meletus. Akhirnya, semua menarik nafas lega.
            Herry menyarungkan kembali cincin couple yang pernah ditanamnya satu ketika dulu. Rupa-rupanya, selepas menghantarnya kembali, Herry kembali ke tempat itu untuk mengambil kembali cincin yang telah ditanam.
            "Awak tak kisah kan kalau lepas kahwin nanti saya bawak awak pergi Dubai?" Soal Herry apabila melihat rakan-rakannya sudah mula menjauh.
            "Kalau saya kisah?" Soal Rania sengaja menguji.
            "Saya tahu awak tak akan kisah sebab awak lebih kisahkan kasih orang lain sebelum kekasih sendiri." Dalam nadanya yang bersahaja, Rania tahu Herry memerlinya.
            "Jadi, kenapa tanya lagi. Awak kan dah ada jawapannya." Balas Rania manja. Langsung tidak mempedulikan kata-kata Herry tadi.
            "Ya. Saya dah dapat jawapannya. Jawapan kepada kontrak tujuh puluh tujuh hari tu." Akhirnya, mereka sama-sama dapat mengukir senyuman bahagia. Baru tadi rasanya dia menangis hiba namun rahmat ALLAH itu mengatasi segalanya.
            Jadi, kalau kita sedang menangis sekarang, jangan fikir yang ia akan sentiasa berlarutan. Akan tiba juga panas mentari yang akan menenggelamkan awan mendung yang bertamu. Kuatkanlah dinding kesabaran, kukuhkanlah benteng ketabahan. Kerana bayarannya tidak terhitung rasanya.

****TAMAT****

31 comments:

  1. sejujurnya.bru tau psal sara.but nice story :)

    ReplyDelete
  2. aik ? cincin couple pun ada ? hehe ada jugak eh couple contract . biasa nya kahwin kontrak . . :D

    ReplyDelete
  3. thanks jaja.. xpe2.. bnyak masa lg nak terokai..
    kak ina: sebenarnya pnh terpikir nk buat.. tp tak terbuat.. sbb tu dijatuhkan cite tuh.. hehe

    ReplyDelete
  4. terbaik la...suke cerpen pnjang2...=)

    ReplyDelete
  5. like sangat.....like...like...like....

    ReplyDelete
  6. tengok nama akak dh suka...bagus citer kampus sara...terus berkarya

    ReplyDelete
  7. wah ... suwitnye mereka due .. nak dgr rania bace puisi tu boleh tak ? hehehee

    sori akk sara, baru sy dpat link akk lpas akk komen tu .. heheheeee

    ReplyDelete
  8. best sgt cter nie.. keep in touch dear !!! gud luck..

    ReplyDelete
  9. Hehe..Ai like it..Sume ada, sdih ada, gumbira pn ada, lucu pn ada, bwat aku tersenyum je..hehe..great! ^-^

    ReplyDelete
  10. bestnyer cerpen ni.

    ReplyDelete
  11. Best ! Ada kata2 semangat ! Suka2 !

    ReplyDelete
  12. rase cm nk ngis bce cite ni..feeling abs..nsb baek lah dkt ofis,law kt umh da bnjir..huhu..the best!!

    ReplyDelete
  13. bez cerpen ni..bkn yg nu sja..sumanyelah..nk bc lg..lg dan lg..truskan berkarya..

    ReplyDelete
  14. bezny cerpen nim.. ain bru jmpe blog akak nim. btw.. ain ske cre akak punye cerite.. akak cerita cintak utk sedetik lg pun bez.. :D

    ReplyDelete
  15. like laju2x... Playboy, terasa sy...

    ReplyDelete
  16. best ah .fighting ! :)

    ReplyDelete
  17. i'm lovin' it! <3
    Best yg amat!! >.<
    Pandainya akk berkarya. =D

    ReplyDelete
  18. cite nie best sangat.teruskan usaha.

    ReplyDelete
  19. obat penyakit jantung20 November 2013 at 19:44

    cerita yg menarik sekali buat saya....

    ReplyDelete
  20. Cik writer....buat la crpen tomboy 1....

    _alia_

    ReplyDelete
  21. Sy sepatutnya ucapkan terima kasih pada Aryssa Najwa sbb kenalkan blog ni kpd sy. Cerita ni mmg bagus dan menarik sekali...Tahniah buat cik writer....

    ReplyDelete
  22. hai sara, teruskan buat cerita mcm ni k. i suka sgt. hehehehe. kalau nk beli novel mmg payah tp kalau baca mcm ni seribu kali rajin!!!!!!!!!!!!!!!!!!

    ReplyDelete
  23. Superbbb! Time sedih, mmg mgalir sungai. Klau time sweet tu, mmg trlebih gula hahahaa. Overall mmg sgt2 best! Daebakk writter! :'D

    ReplyDelete
  24. terbaikkk.....

    ReplyDelete
  25. best cerita ini tapi permulaan saya baca...saya tertarik nak tahu cerita amira dan amirul tapi keselurahannya menarik

    ReplyDelete
  26. best cerita ini tapi permulaan saya baca...saya tertarik nak tahu cerita amira dan amirul tapi keselurahannya menarik

    ReplyDelete
  27. Salam. Cerpen yang sungguh menyayat hati. Tahniah buat penulis. semoga diteruskan usaha saudari. Tahniah Tahniah Tahniah!!!!!!! Salam

    ReplyDelete
  28. Salam. Cerpen yang sungguh mennarik. Tahniah. Salam

    ReplyDelete