Thursday, 22 December 2011

Permata Yang Dicari



             Safra Syameera menghampiri tunangnya yang sedang menunggu di hujung restoren itu. Menyedari yang dirinya yang sudah kelewatan, sebuah senyuman yang manis manis dan ayu dihadiahkan buat Amri.
            “Lambat.” Diketuk muka jam tangannya beberapa kali.  Safra Syameera buat muka tak bersalah. Lagipun, dia bukan sengaja ingin lambat. Jalan yang jammed teruk.
            “Ada kemalangan so traffic jammed lah sayang oit. Bukan I sengaja nak datang lewat.” Jawab  Safra Syameera. Dia memang dikenali dengan perangai tidak kenal erti kalah. Dia akan berdebat hingga lawannya terputus urat. Barulah dia puas hati.
            “Kalau dengan client pun menjawab macam ni ke? Alamatnya bungkuslah TSS Holdings.” Balas Amri kembali.
            “Hello, sejak I pegang TSS Holdings, dah banyak projek yang I bawak masuk tau. You jangan nak pandang I sebelah mata eh…” Tengok tu, dia akan tetap menjawab. Memang boleh dikatakan, menjawab adalah sebahagian dari diri  Safra Syameera.
            “Kalau tak menjawab, tak sah.” Komen Amri. Kepalanya digeleng-geleng beberapa kali. Hendak kata apa lagi, makin dia lawan, makin kuat Safra menghentamnya nanti.
            “You dah oder makanan belum? I laparlah. Dari tadi tak makan. Sibuk nak melayan Tan Sri bodoh bin banyak cekodok tu. Orang kaya tak sedar diri. Rumah dah suruh berambus, kubur dah keluarkan seruan tapi tetap tak insaf-insaf lagi. Uish, bilalah kesedaran sivik nak ada.” Bebel Safra panjang.
            “I dah oder. Nasi goreng cendawan kan. Telur mata kerbau separuh masak.” Safra tersenyum. Senang dengan layanan mesra Amri.
            “Good. Macam nilah tunang I. Yang akan membantu meringankan semua kerja I.” Ucap Amir bangga.
            “I ni tunang You. Bukan Personal Assistant You okay.” Kata-kata Amri itu sudah mampu membuatkan Safra tersenyum kelat. Teruk sangat ke layanannya terhadap Amri? Rasanya, dia cukup memberikan perhatian pada Amri. Cuma ialah, dia terlalu sibuk untuk menghabiskan masa mereka bersama dengan lambakan kerja di pejabat.
            “I know sayang. You are my fiancé. I akan ingat perkataan tu sampai bila-bila. Cuma sekarang, I memang nak makan. I lapar sangat.” Terus dicapai nasi goreng cendawan yang baru diletakkan oleh pelayan.
            “Sampai bila kita nak macam ni Safra. Dah enam bulan kita bertunang, tapi bila I ajak You kahwin, You selalu mengelak.” Terbantut suapan yang baru menjengah masuk ke dalam mulut. Perlahan-lahan sudu dan garpunya diletak di tepi pinggan.
            “Amri, kan I dah cakap yang I belum bersedia.” Rasa macam terbantut selera yang tadinya membuak-buak. Kini, dia memang terlalu kenyang. Kenyang dengan soalan Amir yang berbagai itu. Susah sangat nak faham.
            “Sampai bila Safra? You nak I tunggu berapa lama lagi baru You nak bersedia? Cuba cakap dengan I?” Soal Amri. Kali ini, dia butuhkan jawapan. Kalau mahu, katakan setuju. Kalau sudah temui orang lain atau sudah bosan dengan dirinya, terus terang sahajalah. Dia faham dan sangat mengerti.
            “Kenapa dengan You ni? I baru je nak makan. You pulak sengaja nak cari pasal dengan I. Susah sangat ke nak faham yang I belum bersedia. I belum bersedia dan I belum bersedia. Kalau desperate sangat nak kahwin, You kahwin jelah dengan orang lain. Orang yang dah bersedia nak jadi isteri You.” Kali ini dia pula naik angin. Moodnya hilang dengan soalan lapuk Amri ini.
            Terus dicapai beg tangannya dan terus angkat kaki. Berlama-lama dengan Amri dikala ini hanya akan membuatkan mereka lebih bertikam lidah.
            Amri melepaskan keluhan berat. Hatinya dilanda rasa bersalah apabila melihat nasi goreng cendawan Safra yang masih belum terusik. Tangannya menguak rambutnya. Sesi pujuk memujuk akan bermula lagi. ‘Memang cari pasal. Dahlah nak pujuk bukan main susah lagi. Aduh, boleh sakit jiwa dibuatnya.’
***
            “Sheila, masuk bilik saya sekarang.” Arah Safra setelah mula melangkah ke dalam pejabat. Sheila yang baru sahaja duduk terus berdiri tegak. Dari nada suara bosnya itu, nampaknya angin puting beliung akan melanda pejabat mereka sebentar nanti.
            “Apa appointment saya petang ni?” Tangannya mencapai tetikus komputer. Tidak tahu cara bagaimana hendak meredakan kemarahannya kali ini. Janganlah ada pekerja yang kembali menuang minyak ke dalam api kemarahannya ini. Memang cari nahaslah jawabnya.
            “Petang ni Cik Safra ada appointment dengan Encik Azman dari Sharif & Co. Berkenaan tender yang baru masuk tu.” Terang Sheila.
            “Sheila, boleh tolong saya?” Tanya Safra sambil memanggung kepala.
            “Ada apa Cik Safra? Cik Safra sakit kepala ke? Nak saya bawakan ubat?” Kelam kabut Sheila dibuatnya.  Safra hanya tersenyum. Sedikit sebanyak hatinya tercuit dengan kaletah setiausahanya itu.
            “Taklah Sheila. Saya sakit jiwa je.” Gurau  Safra Syameera.
            “Hah?” Kali ini, Safra menghamburkan ketawa. Melihat muka Sheila yang terkejut sebegitu rupa, ianya bagai telah membasuh rasa marahnya pada Amri.
            “Saya bergurau jelah. Saya laparlah Sheila. Saya nak mintak tolong awak bungkuskan makanan. Boleh?” Sheila menarik lafaz lega. ‘Ingat apalah tadi. Buat suspender betullah bos aku ni?’
            “Oh, boleh je. Tapi bukan ke Cik Safra baru lepas keluar makan ke?” Bila mood bos baik, dia pun turutlah menyibukkan diri. ‘Alahai, busy body  aku ni?’ Nama pun setiausaha, terpaksalah tanya banyak sikit.
            “Tak dapat makan nasi. Makan hati adalah.” Meleret nada suaranya. Rasanya itu sudah cukup untuk memahamkan setiausahanya itu. Sheila tersenyum melihat gelagat bosnya itu.
            “Ok, kejap lagi saya bungkuskan makanan untuk Cik Safra. Kalau tak ada apa-apa lagi, saya nak keluar dulu.” Pinta Sheila. Dan  Safra Syameera hanya mengangguk. Membenarkan setiausahanya pergi menjalankan tugasnya.
            “Cik Safra, makanan dah sampai.”  Safra mengerutkan dahinya. ‘Aik, tak sampai sepuluh minit pun pergi, dah siap dah beli makanan? Dasyat jugak S/U aku ni.’
            “Wah, cepatnya. Awak memang cekaplah Sheila.” Puji Safra ikhlas. Memang diakui, Sheila memang cekap dalam hal serba serbi. Itu yang membuatkan setiausahanya itu jarang dimarahi olehnya. Yalah, kalau tak buat salah, buat apa nak marah. Ingat bos ni tak ada kerja lain ke selain dari marah pekerja.
            “Err, sebenarnya saya baru je nak turun tadi tapi terserempak dengan En. Amri. Dia suruh hantar bungkusan ni untuk Cik Safra.” Sheila terus meletakan hidangan nasi goreng cendawan itu di atas meja  Safra Syameera.
             Safra Syameera tersenyum sinis. ‘Hmm, nak pujuk akulah tu. Hah, tahu pun rasa bersalah. Aku baru je nak jamah makanan. Dah tanya soalan berbagai.’ Walaupun Amri tidak menyatakan kata maaf, tapi dia tahu yang kemenangan sudah berada di dalam gengamannya.
            “Sudu tak ada ke?” Soalan bosnya itu membangkitkan anganan Sheila. Terus dia berlari ke pantry. Mendapatkan sudu untuk bosnya itu.
            ‘Gaduh tak gaduh itu belakang kira. Yang penting sekarang dia betul-betul tengah lapar. Apatah lagi nasi goreng kesayangannya terhidang di depan mata. Tak kan nak tolak kot. Lagipun tak baik tolak rezeki. Hehehe.’
***
            “I’m sorry for yesterday. I tahu I salah.” Menyerah diri adalah lebih baik dari terus mempertahankan diri. Ialah, tidak akan beroleh kemenangan jika terus bertikam lidah dengan Safra. Makin mengeruhkan keadaan adalah. Tunangnya itu tidak akan pernah mengalah.
            “Lain kali buatlah lagi.” Perli  Safra Syameera baik punya. Tak tertelan rasanya air liur Amri. Dia melepaskan keluhan sedikit.
            “Safra, pleaselah. I dah beralah ni. Jangan nak cuba nak mulakan pulak.” Ah sudah, dah start dah perang balik. Bilalah nak berdamai, kalau dua puluh empat jam tu boleh dibahagi. Pasti hanya empat sahaja waktu mereka berdamai. Selebihnya ialah waktu perang.
            “Mulakan apa? Sekarang I pulak yang salah. You yang mulakan, You nak salahkan I pulak. Memang melampaulah macam ni.”  Safra Syameera sudah mula naik berang.
            “Kan I dah minta maaf tadi. Tak boleh ke kalau you maafkan. Habis cerita.” Ujar Amri keras. Sampai bila dia perlu beralah. Memang dia punya kesabaran. Tapi persoalannya sampai bila dia perlu terus bersabar dengan karenah Safra.
            “Sesenang  tu you cakap. You toreh hati dan perasaan I beberapa kali. Sesenang tu ke you ingat hati I ni nak sembuh? Tak semudah itu Amri. “ Keras Safra melawan.
             “I cuma tanya pasal kahwin. Salah ke?” Kali ini giliran Amri pula yang melontarkan soalan keras.
            “Salah. Sebab I tak suka topik tu. Kan I pernah cakap, satu hari nanti kalau I dah bersedia, I sendiri yang akan bukan topik ni. Susah sangat ke You nak faham hah?”
            “Oh, I ni tak memahami  youlah kiranya? Habis tu, you tu memahami I pulak? You tak pernah nak dengar cakap I. You sibuk nak ikut kepala angin you je. Habis tu, apa hak I?” Masing-masing sudah tidak mampu mengawal emosi. Semuanya dihambur sesuka hati. Semata-mata ingin memuaskan hati sendiri.
            “Hak apa? You are just my fiancé. You are not my husband yet. So please be understood. I ada hidup I sendiri. Dan kehidupan I tak perlu diaturkan oleh you atau sesiapa pun. Dan tolong I sikit. Kalau nak datang jumpa I hanya semata-mata nak cari gaduh, maaf I sikit pun tak berminat. Ada banyak benda lagi yang I boleh buat.”
            Serasanya, dalam seminggu ini, sudah banyak kali mereka bertekak. Macam-macam hal yang menjadi isunya. Antara topik yang paling hangat pastilah topik kahwin.
            “Makin lama I makin sedar yang I tak mampu nak handle keras kepala You tu. Dalam fikiran You tu hanya ada perkataan menang saja. Kalau kita dah kahwin nanti pun, You akan tetap dengan keras kepala You tu. Cakap I langsung You tak pandang. Apatah lagi nak dengar. So, jalan yang terbaik untuk kita ialah, kita bawak haluan masing-masing.” Ujar Amri perlahan. Hampir-hampir mengalah menyembah bumi. Jatuh ke bawah mencium keegoan Safra. Manakala Safra memandang muka Amri yang jatuh merunduk ke bawah.
            “Amri, you sedar tak apa yang you cakap ni?” Terketar nada suaranya menyoal tunangnya.
            “I sentiasa sedar Safra. I sedar yang dari dulu hanya I yang cuba mengemis cinta you. Sedang you buat I macam orang tak berguna. You buat I macam bola. You nak You tarik. Bila You tak nak, You sepak I ketepi. Sampai bila kita nak macam ni. Hidup ni mesti ada arah tuju yang pasti Safra…. I tak Nampak apa matlamat hidup You bila bersama dengan I.” Ujar Amri serius.
            “Sekarang waktu pejabat Amri. I hope You boleh faham yang I ada tanggungjawab yang perlu diselesaikan.” Ah, serius kepalanya dilanda kekusutan. ‘Gila nak putus? Mampus dikerjakan dek Daddy.’ Masalah hati ni tak boleh bincang waktu office hour. Bercelaru semuanya. Adus!
            “I always ada masa untuk You Safra. Tak kira time bila You cari I, I pasti akan ada. Kalau I tak ada masa pun, I tetap akan curi masa untuk bersama dengan You. You nampak tak perbezaan kita. Jelas terang dan nyata yang I memang tak termasuk dalam senarai masa penting You.”Serius, kata-kata Amri itu memang menakutkannya.
            “Amri please jangan macam ni. I nak masuk meeting ni. Boleh tak kita bincang lain kali. Kira cari waktu yang paling sesuai. Cakap dari hati ke hati.” Kali ini dia mengendurkan sedikit suaranya. Mendengar kata-kata tunangnya yang tersangat serius itu menerbitkan rasa cuak dalam jiwa Safra.
            “I nak tanya You satu soalan sebelum I pergi. Cinta tu perlu ada masa dan waktu yang sesuai ke? Sebab bila You ada di pejabat, hati You memang tak pernah langsung ada pada I kan? Bukan ke kalau dah cinta, setiap masa pun akan terus cinta? Tak kiralah waktu office hour ke, waktu makan ke, time mandi ke, kalau dah sayang, bukan ke sentiasa ada dalam kotak ingatan?”
            Gulp! ‘Mummy, tolong Safra. Serius tak tahu nak cedok jawapan dari drama mana. Buat-buat pengsan aci tak? Ya Allah, serius tak tahu ni…. Aku ni sayang ke tak kat dia? Jap, tepuk dada, bisik pada hati jap… Hmm, mestilah sayang. Tunang aku kot… Gila tak sayang… Tapi,,, alahai ada tapi sikit. Aku bukan jenis manusia yang all the time fikir pasal  CINTA. Bab ni, dia memang tak faham sangat.’
            “Bila You buat muka macam tu, I dah jumpa jawapannya walaupun You kelu seribu bahasa. Bye Safra. I balik dulu. Assalamualaikum.” Amri terus pergi. Nak duduk lama-lama buat apa lagi. Karang dia pulak yang bertukar cengeng. ‘Hmm, keegoan dan sikap keras kepala Safra ni  kena basuh sikit. Biar terang jelas dan nyata.’
            “Cik Safra, semua orang dah tunggu  dalam bilik meeting.” Pelik juga dia dibuatnya. Kebiasaannya,  Safra Syameera ini tidak akan dipanggil, terus sahaja melangkahkan kaki ke bilik meeting. Kerja adalam keutamaan dalam hidupnya.
            “Cik Safra…” Panggil Sheila lagi. Seketika,  Safra Syameera agak tersentak dengan panggilan setiausahanya itu.
            “Meeting .” Ujar Sheila lagi. ‘Uish, apa kena dengan anak bos aku ni?’
            “Cancel meeting.” Tercengang Sheila mendengarnya. Dia yang salah dengar ke atau  yang salah cakap ni?
            “Kenapa?”
            “Saya rasa nak pengsan.”
            “Hah!” Terus dia merapati Safra Syameera yang sedang menekup kepalanya ke meja. Mahu tak kaget.
            Melihat tangan Safra Syameera yang sedang menutup frame gambarnya dan Amri itu membuatkan Sheila kelegaan sedikit. ‘Ini bukan nak pengsan , ini nak meroyan.’ Rosak-rosak.  sudah diserang demam cinta bos aku ni.
***
            “Safra, baru balik?” Baru sahaja kakinya melangkah di muka pintu. Suara Daddy sudah kedengaran menyapa gegendang telingannya.
            Dari kejauhan  Sulaiman melihat anaknya kelihatan benar-benar tidak bermaya. ‘Banyak sangat ke kerja di pejabat?’
            “Aah Daddy.” Tidak terus duduk. Kalau boleh, dia tidak mahu berlama-lama dengan Daddynya. Bimbang nanti akan terbau-bau hubungannya dengan Amri yang agak ketengangan itu.
            “Tak keluar dengan Amri?” Hah, dah cakap dah. ‘Boleh dengar hati aku ke atau boleh baca muka aku ni?’
            “Amri sibuk.” Bohong  Safra Syameera. Bedal jelah, itu sahaja yang terlintas di benaknya.
            “Kalau dia sibuk, tak kanlah dia ada dekat belakang kamu sekarang.” Hah, apa lagi ni. Tak cukup-cukup buat kejutan dekat office, nak buat kejutan berbagai di rumah pulak. Alahai, kalau tiap-tiap hari macam ni, boleh tempah wad sakit jiwalah gamaknya.
            “Sorry tak perasan. Baru sampai ke?” Tegur Safra Syameera. Suaranya diramahkan seramah mungkin. Jangan terkesan lakonannya sudah. Daddy ni bukan boleh kira. Macam ada power je. Tulah, banyak sangat minum power root. Uish, memang terlebih mengarut.
            “Dah makan dua round dah sementara tunggu You balik.” Perli Amri. Tapi nada suaranya bukan dibuat-buat seperti yang dilakonkan olehnya. Suaranya kedengaran mesra dan ramah sahaja.
            “Tulah, tadi cakap sibuk. I baliklah lambat sikit.” Sengaja  Safra Syameera mengenakan Amri. ‘Lambat tengkorak dia, ini waktu paling awal aku balik rumah. Kalau tak kau cari pasal kat office tadi, jangan harap aku nak balik lagi.’ Tengok tu, baru tadi Amri basuh kepala otak dia. Tapi tak bersih-bersih juga.
            “Tak apa. You boleh singkatkan sikit masa untuk You make up tu. Tunggu apa lagi, cepatlah siap. Kan dah janji nak pergi tengok wayang tadi.” Gesa Amri. Dia mula mencapai bahan bacaan yang berbagai jenis di ruang tamu itu. Sengaja membuatkan tunangnya itu tertanya-tanya.
            ‘Kurang ajar kau wahai tunangku, kau balas dendam depan bakal pak mertua kau sendiri. Tak adil! Tak aci! Jaga kau nanti. Aku sembelih bagi makan lembu. Eh, lembu tak makan oranglah. Bagi dekat Harimau.’
            “Cepat sikit siap tu. Jangan bagi Amri tunggu lama sikit.” Sempat lagi arahan Daddy masuk ke dalam gegendang telinganya. ‘Ni guna Daddy yang buat aku bertambah bengang ni. Jaga kau Amri bin Datuk Amran. Siap kau aku kerjakan.’ Berkobar-kobarlah konon. Kita tengok nanti siapa yang kena.
***
            “Eee, You ni memang tak ADIL! Memang tak ACI!” Jerit  Safra Syameera sepenuh jiwa raganya apabila masuk ke dalam perut kereta. Amri menggosokkan telinganya. ‘Boleh diserang pekak kalau tiap-tiap hari dia menjerit macam ni kat aku?’
            “Adil kena pergi mahkamah. Aci pula ada kat India.” Jawab Amri setelah keadaan reda sedikit.
            “Tak lawak dan tak kelakar.” Memang tak kena gaya lawak bangang dia kali ini. Namun jejaka itu ketawa kecil.
            “I suka cari gaduh dengan You… Sebab You tak pernah senyap… You mesti balas balik kata-kata I. Kalau You nak tahu, sebab itulah yang membuatkan I makin sayang dengan You.”  Safra Syameera tarik muka.
            “Sayang tapi kalau tak faham tak guna jugak.” Bidas  Safra Syameera. Tidak akan pernah kenal erti kalah.
            “Tapi kan, bila You selalu sangat menjawab, I mula rasa sakit hati… Dan membuatkan I selalu terfikir, kalau kita kahwin nanti pun, You akan macam ni jugak ke?” Tidak menghiraukan kata-kata tunangnya, dia terus mengomel sendiri.
            “Amri…” Suaranya dileretkan sedikit. Seketika matanya jatuh pada seraut wajah yang sedang memandu itu.
            “Eh, ini bukan office hour kan. Jadi bolehlah kita discuss soal hati ni.” Perli Amri.  Safra Syameera nak buat apa lagi. Senyap jelah. Nanti kalau terlebih kata nanti, akan menyakitkan hati orang pulak. Silap hari bulan nanti, tersakitkan hati sendiri. Hah, naya-naya.
            Serius, memang tak ada mood langsung nak menonton wayang. Apatah lagi tengok cerita aksi kesukaan Amri. ‘Tak kanlah mamat ni tak tahu yang aku tak suka tengok cerita aksi macam ni. Aku suka tengok komedi. Tengok something yang boleh buat aku release tension. Adoyai.’
            Sepanjang waktu tontonan,  Safra Syameera hanya buat taik mata. Sekejap-sekejap sahaja dia menonton. Selebihnya menghabiskan pop corn yang dibeli oleh Amri.
            “Best kan cerita tadi. Memang mendebarkan. Mati-mati I ingat yang Harry Potter akan mati. Rupanya tak mati lagi. Uish, sayangnya filem ni yang last.” Omel Amri.  Safra Syameera buat muka toya. Malas nak melayan.
            “Hei, kebetulan pulak. Tak sangka jumpa You kat sini.” Tegur satu suara yang agak gedik. Tanpa berpaling pun,  Safra Syameera sudah pun mengenali tuan punya badan.
            “Hei, you pun baru lepas keluar panggung jugak ke? Wah, tak sangka you minat cerita macam ni?” Matanya dilirik sedikit ke arah  Safra Syameera. Nak memerlilah tu. Hah, tak kuasa dia hendak melayan. Mulutnya sengaja dibisukan.
            “I memang follow filem ni. I dah habis baca tau semua buku dia. Memang cerita yang sangat bagus. Enjoy gila tengok cerita ni.”  Safra Syameera tarik muka. ‘Bergediklah dengan lelaki lain Wati weh? Ini tunang aku pun kau nak kebas ke?’
            Akhirnya mereka terus bertukar-tukar pendapat tentang filem yang baru ditonton mereka tadi. Tidak sekalipun  Safra Syameera berminat untuk menyampuk. ‘Hoi Amri, dengarlah sikit hati aku panggil nama kau ni. Dah bosan tahap gegaban ni. Bila nak angkat kaki ni?’ Berharap agar Amri mendengar kata hatinya.
            Wati adalah officematenya. Berdasarkan tafsiran awal Safra Syameera, dari mula lagi dia tahu yang Wati amat tergila-gilakan tunangnya itu. Yalah, sesiapa yang melihat Amri, pasti akan terpikat dengan tingkah lelaki itu yang tersangat gentleman itu.
            Kerana sikap gentleman yang terlebih-lebih itulah yang memikat hatinya untuk menerima lamaran pertunangan dari Daddynya itu. Ialah, pada awalnya memang jodoh ini datang dari keluarga mereka yang bersahabat baik. Tapi mereka saling sama-sama terpikat dan terpesona apabila berjumpa. Tapi Amri kena tahan telinga sikitlah, ialah dia ni ada angin kepala sendiri. Tak kena gaya, memang akan kena dengan bergaya punyalah.
            “Seronoknyer berbincang. Jangan risau, esok boleh bincang lagi kat office.” Perli  Safra Syameera apabila mereka melangkah meninggalkan Wati. Geram dia dengan Amri. Bila ada Wati, dia langsung tidak dihiraukan.
            “Hai, sejak bila pandai jelous ni?” Umpan Amri sengaja.
            “Jelous ke benda? You tu berborak dengan dia macamlah esok tak jumpa lagi. Padahal dah satu office kot. Kalau nak berborak lama-lama lagi, hah pergilah kahwin dengan dia.  Boleh berborak dua puluh empat jam. Buat apa cari I lagi. I ni kan spesis manusia yang tak faham dan tak kena dengan citarasa You..” Kali ini, Safra Syameera pula yang melampiaskan rasa marahnya.
            “Safra, You ingat cinta ni tentang berborak ke? Cinta ni tentang memahami dan difahami. Dicintai dan menyintai. Disokong dan menyokong. Pokoknya kena ada give and take. Kalau sorang sahaja yang terlebih beri dan sorang lagi terlebih menerima, tak jadi jugak.
            Bila sorang merajuk, sorang lagi kenalah pujuk. Bila seorang menangis, sorang lagi kenalah beri semangat. Bila sorang tu putus asa, sorang lagi perlu untuk berada di sisi. Menyertai keperitan yang ditanggung oleh seorang tu. You rasa, kita ada ke semua tu?”
            Sudah. Kata-kata Amri memang Berjaya membuatkan Safra Syameera terdiam. Bibirnya diketap. ‘Ini memang peril tahap gegaban punya baik. Slow talk yang mampu meragut nyawa si jantung hati.’
            “You nak cakap yang Youlah yang paling banyak memberi dan I orang yang paling banyak menerima? Macam tu?” Amri mengeluh lagi. Keegoan gadis ini melangit tingginya. Walau cuba digapai untuk diturunkan sedikit, ianya tetap tidak berubah. Masih setia di atas. Jauh dari gapaiannya.
            “I dah tak tahu nak cakap apa dengan You.” Putus Amri perlahan. Dia melangkah ke arah kereta. Sengaja meninggalkan Safra Syameera keseorangan.
            “Sebab You dah mula sayang pada Wati?” Terhenti langkah kaki Amri. Segera dia berpaling.
            “Apa masalah You sekarang? Jangan libatkan Wati dalam masalah kita.” Masih lagi dengan nada biasa. Tidak langsung meninggikan suaranya. Memang dia dikenali dengan perangai cukup bersabarnya. Namun apabila berhadapan dengan Safra Syameera, gadis ini bagai menumbuk lumat kesabarannya.
            “Cakap jelah yang You sukakan Wati. Habis cerita.” Dia mula berlalu meninggalkan Amri. Namun tiba-tiba tangannya direntap oleh seseorang. Siapa lagi, tangan Amrilah.
            “Sakitlah!” Jerit Safra Syameera sedikit.
            “Itu tak seteruk kesakitan yang I rasa Safra.  Sakit hati yang You sendiri tak pernah membantu untuk mengubatnya.” Bibirnya diketapkan sedikit. Tanda terlalu geram dan menunjukkan yang dia sudah tidak boleh bersabar lagi.
            Lelaki itu terus berlalu. Namun apabila di berada di depan pintu kereta, lelaki itu terus membuka pintu kereta untuk tunangnya itu. Itu hanyalah sebagai bahasa kiasan. Meyakinkan agar dia tetap akan menghantar tunangnya sendiri pulang ke rumah. Bukan akan meninggalkan gadis itu sendirian.
            Rancangan untuk memperbaiki hubungan mereka semakin menuju ke penghujungnya. Makan ingin dibaiki, makin retak menanti belah. Kusut mereka dibuatnya.
            Apabila Safra Syameera keluar dari perut kereta setelah pemanduannya sampai ke Villa gadis itu barulah Amri melepaskan keluhan panjang. Gadis itu diam dari terus berbicara.
            Dia beristighfar beberapa kali dan meraut wajahnya. ‘Ini ujian Allah Amri. Bersabar dan bertahanlah. Tidak ada hubungan yang tidak diuji. Makin kuat ujian Allah itu, makin kuat kasih sayang yang ditunjukkan oleh pencipta ini kepada hambanya.’
***
            “Safra, jom luch together-gether.” Entah dari mana Si Suhaimi ni muncul. Sedar-sedar sahaja sudah terjengul di pintu office.
            “Aku tak ada moodlah.” Sempoi dia menjawab. Malas hendak melayan karenah sepupunya itu.
            “Weh, birthday aku ni hari ni. Tolonglah sponsor sikit tengah hari ni.” Safra Syameera menhempuk kepala sepupunya itu.
            “Wei, asal tak beritahu awal-awal. Kalau tak, boleh aku pergi cari hadiah.” Segan dia dibuatnya. Saban tahun, dia sentiasa lupa akan hari jadi sepupunya itu. Tapi nak buat macam mana lagi, hari jadi diri sendiri pun dia tak berapa nak ingat. Si Amri tulah yang selalu akan buat surprise birthday.
Hmm, Amri lagi? Rindu ke? Adalah sikit… Baik jujur dengan diri sendiri. Kalau dengan diri sendiri pun nak menipu berbagai, jangan harap manusia tu mampu untuk jujur dengan orang lain.
“Ah, aku dah faham sangat dah dengan penyakit amnesia kau tu. Tulah, banyak sangat kencing berdiri, sebab tu kau pelupa.” Safra terus menghempuk kepala sepupunya dengan menggunakan fail. ‘Dari kecil sampai besar memanjang, tak pernah senonoh.’
“Kau ni pengganas antarabangsa yang terlepas dari kandanglah. Macam manalah Amri boleh lekat dengan kau ni.” Dia mengosokan kepalanya yang perit.
“Manja aku, Amri sorang je boleh rasa tau. Kau boleh blah. Tak ada dalam senarai.” Dia sudah mula bersiap-siap. Mula mengemaskan mejanya yang bertaburan dengan kertas kerja untuk pembentangan pada mesyuarat esok.
“Wah, belum kahwin pun dah bermanja. Ini diluar batasan kepala otak aku ni.” Kali ini, dia terus membaling fail ke kepala Suhaimi. Kepala otak tak pernah bersih. Wah, superb dowh. Setepek kena dekat kepala.
“Sakitlah.” Adu Suhaimi. Kali ini dia benar-benar serius. Sakit di kepalanya bagai telah diserang penyakit barah otak. ‘Wah, macam pernah rasa je. Uish, selisih malaikat empat puluh empat. Moga dijauhkan Allah.’
“Eh, ni betul-betul ke berlakon je ni?” Tanya Safra. Beriak ketakutan juga nada suaranya.
“Kau tengok muka aku ni macam muka Remmy Ishak ke? Ini Suhaimilah. Betul-betul sakit ni.” Tangannya tidak berhenti mengosok kepalanya yang keperitan. Mujur tak kena mata. Kalau tak, mahu boleh jadi buta. Tak pasal-pasal terus tak laku. Dah lah memang tak sedia tak laku. Ish Ish Ish…
“Ala, kesiannya sepupu aku ni. Meh aku jampi sikit eh.” Terus dia mengosok kepala Suhaimi itu. Dan Suhaimi hanya membenarkan. Kelegaan sedikit rasanya.
“Ah, sudah. Over the limit pulak kau eh.” Terus dia menolak kepala Suhaimi itu. Sengaja nak ambik kesempatanlah tu.
Baru sahaja dia angkat kepala, kelihatan Amri sedang berdiri di muka pintunya. Wajah lelaki itu serius teramat. Safra Syameera telan air liur. ‘Ini bukan sekadar keruh ni, ini dah tahap bocor dah. Memang dah tak boleh diselamatkan lagi.’
Amri pasti telah melihat drama sebabak antara dia dan Suhaimi. Salah faham antara mereka semakin menjadi –jadi. Ketidakpercayaan dan salah faham akan terus bermaharajalela.
“Eh, tak perasan pulak kau datang. Kau nak ajak Safra lunch ke?” Melihat akan jambangan bunga yang berada di pengangan Amri membuatkan Suhaimi sedar yang dia sudah tersalah masa ni. Cari pasal dengan kekasih orang.
“Oh, kebetulan je aku lalu tadi. Bunga ni aku nak bagi kat Sheila sebenarnya. Tapi dia tak ada kat depan tu. Sebab tu aku main redah je. Tak tahu pulak yang Safra ada tetamu.” Ini perli ke apa ni?
“Hai, sudahlah sepupu aku kau rembat, setiausaha dia pun kau nak sapu jugak ke? Bagi-bagilah change kat aku pulak. Ish kau ni, potong daun betullah.” Sengaja dia berseloroh. Ialah, dia dapat rasa bahang kepanasannya.
“Okaylah, aku ada kerja ni. Lagipun aku tak naklah ganggu korang berdua.” Terus Amri berlalu keluar. Bunga yang berda di pengangannya sedikit pun tidak dihulur kepada Safra Syameera.
“Korang ni ada masalah ke?” Tanya Suhaimi. Pertanyaan berlegar di kotak ingatan, mencari jawapan.
“Aku bukan kaunter pertanyaan. So, jangan tanya aku.” Dia terus berlalu. Suhaimi mengikut dari belakang.
“Habis, siapa yang jadi receptionist dalam kes cinta tak jadi korang ni?” Usik Suhaimi.
“Eh, siapa kata kes cinta tak jadi hah? Jadi je… Cuma tak berapa nak menjadi sangat. Resepi tak cukup bagus.” Balas Safra Syameera selamba.
            “Tahu pun tak cukup bagus. Habis tu, kau tak nak cuba perbaiki ke? Tak kan nak stay dengan resepi lama sedangkan kau tahu yang adunan kau tu tak cukup bagus?” Bebel Suhaimi. Wah, macam dah jadi doctor cinta dah.
            “Kau ada resepi yang bagus ke?” Hah, cakap sikit wahai Encik Suhaimi. Ini tidak, memanjang je bebelnya. Opah pun kalah.
            “Ada. Sekarang kau pergi pujuk dia.” Arah Suhaimi serius.
            “Asal pulak?” Hah, nak memujuk ni ingat senang ke? Pujuk perempuan boleh terima lagi. Ini tak, nak pujuk lelaki? Banyak pulak cekadaknya nanti.
            “Sebab kau kena terangkan situasi yang sebenar tadi. Tak akan kau nak senyap macam ni je.”
            “Alah, Amri okaylah. Kau tak payah risau.” Ujar Safra Syameera selamba.
            “Safra, kau ni kan dari dulu lagi tak pernah berubah. Bercinta ni bukan guna satu hati je sayang oit. Ianya melibatkan dua hati. Dua perasaan. Dua jiwa. Kau nak dia jaga semua milik kau. Tapi kau ada buat tak benda yang sama yang dia buat pada kau. Korang dah nak kahwin dah, sampai bila kau biasakan diri macam ni. Ego kau tu kena kendurkan sikit. Amri tu aku rasa dah cukup terbaik dah untuk kau. Kau nak dapat yang macam mana lagi?” Bebelan Suhaimi itu membuatkan Safra terdiam.
            “Tunggu apa lagi? Nak aku tambah ceramah aku lagi ke?” Perli Suhaimi dalam bergurau.
            “Habis tu, celebrate birthday kau?” Kali ini, Suhaimi gelak sakan.
            “Weh, hari ni bukan hari jadi akulah. Aku tipu kau je tadi. Memang ternyata seratus percent yang kau memang menghidap ammesia. Dahlah, pergi pujuk buah hati kesayangan kau tu. Sebelum orang lain rembat, baik kau cepat. Kang tak pasal-pasal kau bermadu dengan Sheila pulak.” Uish, gerun Safra mendengarnya.  Apa lagi, cepat-cepat Safra melajukan langkah. Mencari kekasih merangkap tunang bin kekasih jiwa raganya itu. Apa lagi, kes nak memujuklah.
***
            “Boleh masuk?” Tanya Safra sambil menjenggulkan kepalanya. Kelihatannya Amri sedang khusyuk memandang ke kertas yang bergelimpangan di atas meja.
            “You dah pun masuk.” Ujar Amri. Masih menyibukkan diri. Tak tahulah sama ada memang sibuk ataupun pura-pura sibuk.”
            “Look like busy je?” Tak perasankah jejaka itu dengan kehadiran dirinya sekarang.
            “Kenapa? Kerja macam I ni tak busy ke? Oh lupa pulak, dalam dunia ni You je yang terlalu sibuk. Orang lain tak berapa nak sibuk je.” Perli lagi. Kali ini, Safra tidak mahu tunggu lama. Naik berasap dah rasanya telinganya. Sebelum kesakitan telinganya meresap ke dalam hati, lebih baik dia angkat kaki.
            ‘Tak payah pujuk-pujuklah. Buang bateri badan aku je melayan karenah lelaki ni.’ Terus dia ingin berpaling. Namun tiba-tiba ada suara yang memanggil lembut namanya.
            “Nak pergi mana? Duduk pun nak kena suruh ke?” Kali ini, dia sedikit pun tidak boleh bersabar lagi. Amri memang sengaja ingin bermain tarik tali dengannya. ‘Nak tarik, hah tariklah. Kita tengok sama ada kau mampu atau tak untuk  tarik keras kepala aku ni?’
            “I’m your fiancé. So jangan treat I macam I ni pekerja You.” Luah Safra sambil menarik tangannya terus memeluk tubuhnya sendiri. Mukanya dipalingkan. Bengang pastinya.
            “Oh, selama ni kalau I pergi office You, bukan macam ni ke yang You buat? So, You pun tak pernah anggap I ni fiancé You lah.” Ah sudah. Misi membalas dendam sudah teserlah. ‘Hah, tadi kau nak main tarik tali sangatkan? Hah, tariklah Safra? Asal senyap. Hilang idea atau kelu bicara?’
            “So sekarang You nak balas dendamlah. Teruskanlah. Kita tengok siapa menang dan siapa kalah.” Terus dia ingin berlalu namun tangannya ditarik lembut. Entah sejak bila Amri sudah berada di belakangnya. Dia sendiri tidak pasti dan tidak dapat kenal pasti.
            “Tadi macam nak datang pujuk, ini nak bergaduh balik? Sampai bila kita nak macam ni Safra. I penatlah main macam ni. You tak penat ke? Atau You memang suka macam ni? I kejar You lari. Bila You pulak yang kejar, I pulak yang lari. Seronok ke main macam ni?” Suara Amri sudah kemain seriusnya. Tidak berkelip dia memandang Safra Syamera. Seperti pandangan pertama mereka dahulu. Amri memandangnya bagai tidak mahu mengelipkan mata sekalipun.
            Amri memandang bagaikan seraut wajah Safra jatuh ke dalam lubuk hatinya. Dan nama Safra terus terpahat kukuh bagai tidak berganjak lagi. ‘Wah, sempat lagi kau berfalsafah di saat genting ni? Kau ingat kau kat Genting Highlands ke hah?’
            “Tak akan ada orang yang menang dan tak pernah wujud orang yang kalah. Kita menang sebab kita sama-sama menyintai antara satu sama lain. Tapi kita sama-sama kalah sebab  dengan keegoan diri kita sendiri. Sanggup ke You pertahankan keegoan You dan mengetepikan rasa cinta kita? Sanggup ke?” Amri terus bersuara apabila Safra Syameera tidak beriaksi sedikitpun.
            “I datang nak terus terang kat You yang I tak ada apa-apa hubungan istimewa dengan Aimi. Dia tu sepupu I. Memang wajarlah kalau I rapat dengan dia. I tak nak You fikir yang bukan-bukan pasal I dengan dia. I tak nak salah faham terus menjadi penghalang antara kita. Tapi bila I datang je, You dah cari pasal…” Luah Safra geram. Tidak mempedulikan senyuman sumbing milik Amri.
            “Mana ada I cari pasal?” Usik Amri. Ditarik kerusi agar buah hatinya itu boleh duduk. Sekurang-kurangnya bila duduk, kemarahan yang menjalar pun akan merundum sedikit.
            “Tengok tu, bila salah sendiri tak nak mengaku pulak.” Memang mereka selalu bergaduh. Tapi Safra mula sedar yang pergaduhan inilah yang merapatkan lagi mereka. Lagipun, jika mereka bergaduh pun, itu hanyalah memakan masa yang seketika cuma.
Hari ni gaduh macam perang dunia ketiga, esok boleh jumpa dengan selambanya. Perli-perli sedikit untuk disedapkan ramuan percintaan, kemudian berbaik seperti sedia kala. Tapi tak sampai sejam, gaduh balik. Hmm, lumrah percintaan dunia.
“You takut tak bila you terfikir yang You akan hilang I?” Persoalan Amri itu melahirkan kerutan di muka Safra Syameera.
“Soalan apa ni? Ini kan Office hour Amri.” Sedaya upaya Safra Syameera cuba mengelak. Dia malu jika perlu mengaku kasih sayangnya dihadapan lelaki yang amat dia cintai.
“Ini lunch hour Safra. Jawapan untuk soalan I mana?” Tuntut Amri lagi. Safra Syameera buat muka tak puas hati.
“Mestilah takut. Mati I dikerjakan oleh Daddy nanti.” Safra Syameera memilih jawapan selamat.
“You pilih I sebab Daddy You atau sebab hati You yang pilih I?” Soalan lagi. Eh, dah macam duduk periksa SPM pulak.
“Berapa punya jawapan yang You nak ni Amri?” Uish, pening jugak nak melayan karenah bakal suami yang banyak songeh ini.
“Tak apalah. Maaf kalau terpaksa memberatkan kepala You dengan soalan-soalan I. Waktu lunch dah nak habis ni. Jom I teman You lunch. Tadi You tak sempat nak pergi lunch kan.” Amri sudah bangun dari duduknya. ‘Tak guna kalau terus bertikam lidah. Yang sakit adalah jiwanya juga. Jadi, janganlah mencari pasal dengan Safra. Dia tidak sanggup melibatkan hatinya untuk terus menanggung kesakitan cinta ini.’
“You ingat keputusan yang I buat sebab I terpaksa ikut cakap Daddy ke? You kenal I kan. Tak ada seorang pun yang boleh paksa I untuk hala tuju hidup I. You dah tahu jawapannya, jadi kenapa tanya lagi. You kenal I macam mana kan? I tak semudah tu melafazkan rasa sayang sesuka waktu. Cinta I memang ada masa tertentu. Sebab dari kecik I dah atur hidup I macam tu.
Macam kita sembahyang. Kita mana boleh fikir pasal lain. Mana boleh fikir pasal makan atau pasal masalah sendiri. Kita kena khusyuk. Baru beroleh pahala dan keberkatan. Macam tu jugak I praktikkan cinta I. Bukan setiap masa I fikirkan tentang cinta. Tapi kalau I tak fikir, tak semestinya I tak rasa atau I tak pedulikan.” Perlahan suara Safra menampan telinga Amri.
Amri sudah kembali duduk berhadapan dengan Safra dengan bibir yang  merekah dengan senyuman. Dia senang dengan jawapan itu. Memang Safra ada bentuk ego yang tersendiri. Tidak perlukan masa untuk terokainya. Cuma perlukan taktik untuk memahami segenap ruang hati gadis itu.
“You datang nak pujuk I sebab takut I fikirkan hal yang bukan-bukan kan… Macam tu jugak dengan I semalam. I tak nak You fikir yang I ada hubungan dengan Wati. Dia kawan I. Teman berbual I. Mungkin kita orang berkongsi minat yang sama. Tapi kami tak berkongsi rasa yang sama macam mana yang I kongsi dengan You.
I tak merajuk pun dengan You pasal hal you dengan Aimi. I tahu korang berdua memang rapat dari dulu lagi. I tak akan sesekali berfikir bukan-bukan pasal You Safra. Sebab I sendiri tak nak kalau You berfikir yang bukan-bukan pasal I.
Tadi I bukan nak balas dendam. Tapi I betul-betul surprise yang you masuk office I. Yalah, dah bertahun kita kenal. Berkongsi bumbung office yang sama. Tapi setahun sekali pun payah you nak datang. Jadi bila You datang mengejut tadi, I pun terkejutlah. Sebab tu terlebih over berlakon tu.” Akirnya mereka sama-sama ketawa kecil.
“So sekarang kita kosong-kosong eh..” Dihulurkan tangan. Tanda berdamai.
“1-0.” Ujar Amri. Namun tetap membalas huluran salam perdamaian itu.
“Asal pulak macam tu?” Uish, tak aci betul macam ni.
“Sebab you hutang satu perkara dengan I.” Selamba badak terus Amri berdiri. Mula melangkah ke arah pintu bilik pejabatnya.
“Hutang apa?” Soalan Safra mendatangkan senyuman Amri.
“Hutang kahwin dengan I. Baik you bagi jawapan cepat sebelum cinta kita luput.” Safra mendengus geram. Terkena lagi.
“Amri….” Diterankan sedikit nada suaranya. Tangannya mencekak pinggang. Bengang sudah pasti. Dan Amri hanya ketawa. Muka merah Safra tika ini makin akan terus membangkitkan rasa sayangnya terhadap gadis itu.
***
            “Apa yang You baca tu? Khusyuk sangat I tengok?” Tegur Amri sambil meneguk sedikit air kopinya. Muka Safra Syameera kelihatan benar-benar tegang.
            “Hari-hati ada kes buang anak. Kalau tak mahu jaga, yang pergi gatal buat tu kenapa?” Tanpa sedar, dia melahirkan kemarahan kepada Amri pula.
            “Dah nama pun gatal. Mestilah…” Tidak jadi dia mneruskan kata apabila melihat jelingan tajam milik tunangnya itu.
            “Mestilah apa?” Soal Safra keras. Lelaki ni, tak pernah serius ketika berbicara. Semua benda hendak bergurau.
            “Sayang, tak kan kita nak mula bergaduh sebab ni pulak kot?” Tengok tu, bergurau lagi.
            “I tak cakap pun I nak berbalah dengan You. Tapi You tu, tolonglah serius sikit. Bukan semua benda boleh bergurau.” Ujar Safra Syameera geram.
            “Hidup ni senang je sayang. Jangan ambil mudah pada benda yang berat dan jangan ambil berat pada benda yang mudah. Itu je. Barulah kita tak rasa terbeban. Ini tak, kalau semua masalah baik ringan atau berat, kita nak pikul sendiri, habislah kita macam tu.” Berat kata-kata Amri untuk difahami kali ini.
            “Kita ni, kenalah ambil tahu jugak perihal dunia. Tak kan nak tinggal dalam dunia sendiri je kot…” Bidas Safra kembali. Amri tersenyum. Dia sudah pun bersedia untuk berhujah dengan tunangnya ini.
            “Betul… I sokong sangat apa yang You cakap tu. Tapi kalau masalah lain tu mampu nak rosakkan mood kita dengan orang sekeliling kita, itu boleh menimbulkan masalah lain pulak sayang.”
            “Okay fine. You menang.” Pertama kalinya dia mengalah. Memang kata-kata Amri itu ada benarnya.
            “I tak teringin pun nak menang kalau berbalah dengan You Safra. You tak perasan ke yang I selalu mengalah untuk You. Walau macam mana pun kita bergaduh, I tetap akan mengalah. Sebab I terlalu sayangkan You. Dan I tahu yang You tak pernah sayang I macam mana I sayang pada You. Tapi I tak kisah semua tu. Sebab I faham yang dalam sebuah perhubungan tu, memang ada yang perlu lebih memberi. I akan beri semua selagi I mampu. Percayalah…” Ujar Amri dengan senyuman semanis mungkin.
            Safra Syameera memejamkan sedikit matanya. Entah mengapa, kali ini kata-kata Amri begitu mengusik perasaannya. ‘Teruk sangat ke aku ni? Kalau teruk, kenapa Allah kurniakan seorang lelaki sebaiknya untuk  berdamping denganku?’
            “Amri…”
            “Hmm…”
            “Tawaran You hari tu valid lagi ke?”
            “Tawaran? Tawaran apa? I pernah buat apa-apa tawaran dengan You ke?”
            “You betul-betul lupa ke atau You buat-buat lupa ni?” Tak kan nak cakap kot. Malulah dia. ‘Uish, tak kan lah kot…’
            “I bukan buat-buat tapi I betul-betul tak faham apa yang You tengah cakap ni?” Safra menggarukan tengkuknya yang tiba-tiba terasa gatal.
            “Oh, tak apalah. I pun dah tak teringat.” Gila kalau nak cakap. ‘Tak kan nak cakap, jom kahwin Amri. Nampak gelojoh dan tak sabar pun ada. Tak sononoh pun ada juga.’
            “Ish, tawaran apa pulak ni yang… Setahu I, I pernah buat satu tawaran je dengan You. Tawaran untuk menjadi  isteri I.” Tiba-tiba dia kelihatan tersentak bin tercengang.
            “You tanya pasal tawaran ni ke?” Berdebar dia menghulurkan pertanyaan. Jantungnya berdegup di luar kebiasaan.
            “Valid lagi ke?” Tanya Safra. Malu-malu sedikit. Ialah, walau sehero mana pun perempuan itu, sifat malu itu pasti akan singgah jika kena dengan masa dan waktunya.
            “Cinta I tak pernah ada tarikh luput Safra. You memang betul-betul serius kan? Hari ni bukan april fool kan untuk You main-main dengan I?” Tergelak Safra dibuatnya. Sampai ke situ Amri berfikir. Gila dasyat.
            “Sekarang bukan bulan empat. Lagipun, kan tak baik sambut Aprill fool.” Ujar Safra dengan ketawa yang masih bersisa.
            Terus dicapai telefon bimbintnya dan mendail nombor seseorang. Safra yang terkejut dengan tindak tanduk Amri, terus menghulurkan persoalan.
            “You telefon siapa ni?”
            “Tok kadi. I nak chop dia awal-awal.” Tangan Safra terus melekap di dahinya. ‘Gelojoh jugak bakal suami aku ni?’ Namun dia ketawa sedikit. Sekurang-kuranngya dia sedar yang Amri terlalu bahagia. Dan dia pula, pun ikut turut bahagia. Kerana dia hanya menyintai Amri dan akan terus menyintai Amri.
***
            “Selamat pagi anak papa….” Ucap Amri ketika Safra Syamera baru membuka mata.
            “Hai, belum apa-apa lagi dah lupakan mama ke?” Safra Syameera pura-pura merajuk. Kerana dia senang jika Amri memujuknya.
            “Mana boleh lupakan mamanya. Kalau mama tak ada, tak wujudlah anak papa ni.” Dicium ubun-ubun milik isterinya itu. Membenarkan kasih di awal pagi ini meresap terus untuk seharian ini.
            Usia perkahwinan mereka ini sudahpun menjangkau setahun. Dan kini, Safra Syameera telah mengandungkan anak sulung mereka. Awal ramadhan nanti, mereka pasti akan menimang cahaya mata sulung mereka ini.
            “Kalau ikut due doctor, sayang akan lahirkan baby awal ramadhan. Wah, maknanya kita akan raya dengan anak kitalah tahun ni. Wah, mesti syok dan meriah gila. Hmm, kena shooping baju raya baby banyak-banyak ni.” Ujar Amri excited. Manakala Safra yang sedang sarat itu hanya mampu tersenyum.
            “Banyaklah abang punya best, yang teruk mestilah Safra.” Ujar Safra sengaja mengusik suaminya itu.
            “Eh, kenapa pulak?”
            “Yalah, teruklah sayang nak kena ganti puasa.” Rungut Safra manja. Manakala Amri hanya tersenyum melihat telatah isterinya itu. Ada-ada sahaja karenahnya.
            “Alah, waktu sayang nak ganti nanti, abang pun jointlah puasa sama. Tapi tak aci jugak, sebab bila Sayang tak puasa, sayang makan sorang-sorang. Mesti makan tak ingat abang pun nanti.” Usik Amri pula.
            “Tak ingat abang apa kejadahnya. Abang ingat nanti boleh makan pizza hut ke? Kena makan nasi kosong dengan ikan bakar je tau. Kalau sehari boleh lagi nak tahan, ini lama tau nak kena berpantang.”
            Ada sahaja jawapan yang akan keluar dari mulut isterinya itu. Amri terus membantu isterinya yang sedang ingin menyimpulkan rambutnya yang panjang itu. Nampaknya isterinya itu kelihatan sarat benar.
            “Sayang ni banyak sangat menjawabnya. Jangan anak kita banyak menjawab macam sayang sudahlah. Tak daya kalau nak melayan karenah dua orang yang banyak cekadak nanti.” Terus Safra Syameera mencubit lengan sasa milik suaminya itu. Tak pernah habis perangainya yang suka mengusik itu.
            “Biar dia banyak cakap dan comel macam sayang. Sebab kalau ikut abang, mesti anak kita tak comel. “
            “Eh, abang hensem tau. Kalau tak, tak kanlah sayang terpikat kat abang ni. Sampai sanggup proposed abang sebab takut abang kena ngap dengan orang lain.” Terus dia menyerang suaminya itu dengan cubitan sehingga lelaki itu mengerang kesakitan.
            “Sakitlah sayang oit. Kang abang cepuk sayang kang….” Ugut Amri pula.
“Hai, sanggup ke nak cepuk mak buyung macam sayang abang ni…” Mereka ketawa bersama. Sungguh, kalau dia tahu sebegini bahagianya bila berkahwin, pasti waktu pertama kali Amri melamarnya dulu, pasti dia akan terus bersetuju.
            Namun jalan yang Allah aturkan tidak semudah itu. Pasti ada rintangan yang perlu dihadapi. Semua itu untuk mengikatkan lagi kasih sayang diantara mereka.
            “Kalau kita dapat anak perempuan, abang nak bagi nama tau.” Pohon Amri perlahan.
            “Ish, mana boleh. Nanti abang bagi nama ex girlfriend abang. Tak nak lah macam tu.” Muncung Safra Syameera panjang berdepa-depa.
            “Abang mana ada bekas teman wanita. Wanita dalam hidup abang cuma sayang seorang jelah.” Dipicit hidung isterinya itu. Macam-macam hal.
            Tanpa kata pun, dia sudah pun mengerti. Dalam hidup Amri, cuma ada dia sebagai wanita yang penuh dikasihi. Dan dalam hidupnya pula, hanya akan ada nama Amri.
***
            Amri keresahan di ruang menunggu. Sekejap duduk. Sekejap berdiri. Lelah dia dibuatnya. Hatinya bagai hendak tercabut mendapat panggilan dari bapa mertuanya yang menyatakan yang Safra sedang sakit hendak bersalin.
            “Abang, cuba bawak duduk sikit. Penat Alya tengok. Naik berpinar dah mata ni.” Komen adiknya. ‘Mahu tak risau, isterinya sedang bertarung nyawa untuk melahirkan zuriatnya. Memang tak senang duduklah dibuatnya. Apatah lagi hendak berdiri. Macam tak cukup tanah dia hendak berjalan.
            “Abang risau Yaya. Abang takut kalau terjadi apa-apa. Abang sayang kedua-duanya.” Tingkahnya jujur. Ya, dia tidak akan sanggup untuk kehilangan keduanya. Tidak sanggup.
            “Insyaallah tak ada apa-apa. Banyak-banyakkan berdoa Amri. Hati tu bawak berzikir sedikit. Supaya lebih tenang.” Nasihat Datuk Amran perlahan. Rasa lucu pun ada melihat anaknya sekarang.
            Kelibat doktor yang baru keluar dari bilik pembedahan itu membuatkan semua yang sedang menunggu itu terbangun dari duduk. Masing-masing cuba mendengar dengan penuh sabar.
            “Macam mana dengan isteri dan anak saya Doktor?” Cepat sahaja Amri melahirkan pertanyaannya. Hatinya digaru rasa bimbang yang teramat.

            “Alhamdulilah. Anak dan isteri Encik selamat. Cuma....” Amri menelan air liurnya sedikit apabila mendengar suara doktor sakit puan yang serius itu. Semua yang berada di ruang menunggu ikut turut senyap. Menanti khabar dari tuan doktor.
***
            Safra Syameera berpaling. Air matanya tidak henti-henti mengalir. Dia tidak boleh terima hakikat ini. Tidak boleh!
            “Sayang....” Panggilan suaminya itu sedikit pun tidak membuatkan Safra Syameera berpaling.
            “Sayang tak boleh terima bang... Tolonglah... Jauhkan dia dari I.” Amri beristighar panjang. Tidak percaya dengan kata-kata itu keluar dari mulut isterinya.
            “Ini anak kita sayang. Baik buruk dia, kita kena terima. Ini anugerah Allah sayang.” Pujuk Amri lembut.
            “I tetap tak boleh terima dia bang. I tak ada anak yang sumbing!” Jeritnya sedikit. Terasa ngilu di perut apabila menjerit sebegini rupa. Tapi dia ingin memahamkan suaminya itu yang dia tak boleh terima anak yang cacat seperti ini.
            “Dia cuma sumbing sayang. Sekarang teknologi dah canggih. Kita boleh rawat sumbing dia ni. Kan doktor dah cakap. Kita boleh lakukan perbendahan. Dah dua minggu dia lahir. Sekalipun sayang tak pernah dukung atau pegang dia... Apatah lagi nak menyusukan dia. Jangan hukum dia sebegini rupa sayang. Tak baik.” Entah kali keberapa pujukan ini. Namun tidak sekalipun diendahkan oleh Safra Syameera.
            “Ambillah.” Disuakan Muhammad Ramadani ke arah isteriya. Nama anak itu diambil sempena kelahirannya di bulan Ramadhan.
            “Sebelum I bunuh dia, baik abang jauhkan dia dari I. I tak boleh terima semua ni. Kenapa dia tak mati je bang? Kenapa dia malukan I? Kenapa? Apa salah kita sehinga Dia kurniakan anak macam ni pada kita?” Amri beristighfar di dalam hati. Kalau ikutkan hatinya sekarang, mahu sahaja dilempang mulut celupar milik isterinya itu.
            Namun kewarasan akal fikiranya melarang. Di bulan Ramadhan ni, bukankah kita dituntut bersabar dengan semua ujian dan dituntut mengawal nafsu amarah. Lagipula, isterinya itu masih lagi dalam tempoh berpantang. Boleh kena meroyan jika berterusan menangis begini.
            “Bawak mengucap sayang... Ini anak kita. Bukan salah kita kalau dapat anak macam ni. Lagipun dia sekadar sumbing, bukan sindrom down ataupun cacat yang lain. Dia bukan titipan Allah untuk memalukan kita. Dia anugerah Allah. Kita adalah insan terpilih yang layak menanggung ujian ini.”
            Sungguh, makin lama Safra rasa muak dengan ceramah tidak berbayar dari suaminya itu. Hatinya bertambah membara apabila melihat Amri begitu memberi perhatian terhadap bayi itu berbanding dengan dirinya.
            “I tak nak jadi insan terpilih tu bang. I tak mahu. I just nak anak yang sempurna macam orang lain. I rela kalau dia mati bang dari dia hidup untuk memalukan I. Nanti semua orang pandang serong pada keluarga kita bang.” Entah kenapa, makin kerap ayat itu dituturkan.
            “Apa yang ada pada pangkat dan harta. Semua itu boleh hilang sekelip mata je Safra. You tak sedar ke apa yang You cakap selama ni. Kenapa You kejam sangat? You tak ada sifat keibuan ke? You tak terasa teringin nak peluk dan dukung anak You sendiri ke? Apatah lagi nak menyusukan dia. I tak sangka yang I berkahwin dengan wanita sekeras hati macam You.”
            Panggilannya sudah mula berubah. Kalau sehari dua, dia faham jika Safra sedang sakit kerana baru lepas melahirkan zuriat mereka. Tapi kali ini kata-kata isteriya itu sudah melampaui batasannya.
            Sebagai seorang suami dan seorang ayah, dia juga ikut turut bersedih pada mulanya. Namun tidaklah sampai dia tegar untuk mengetepikan darah dagingnya sendiri dari orang lain. Sepatutnya Safra sebagai ibu perlulah lebih sensitif akan perkara ini. Rupanya, isterinya itu terus langsung tidak boleh menerima hakikat.
            “Amri, Mummy datang nak mandikan Dhani. Jom Dhani, mandi dengan nenek ya.” Sengaja dia datang mengacau. Perbalahan keduanya itu mampu didengar hingga ke luar.
            Hendak salahanya anaknya sendiri pun tidak boleh. Sedari dahulu lagi Safra ini memang keras kepala. Apatah lagi dia seorang yang mementingkan kesempurnaan. Mungkin hatinya memberontak dengan takdir hidupnya ini. Namun hendak buat macam mana lagi. Ketetapan telah pun ditetapkan. Sebagai hamba, kita haruslah redha dengan ketentuan ini.
            Lagipula, sumbing ini boleh disembuh dengan melalui pembedahan. Zaman teknologi sekarang sudah canggih. Semuanya boleh diubah sekelip mata.
            “Jangan mummy berani bawak dia masuk dalam bilik ni lagi. Safra tak izinkan.” Amri lantas berpaling. Geram pastinya dengan kata-kata isterinya itu. Makin lama dia sedar, keegoan Safra ini tidak pernah  luntur. Malah sebenarnya keegoan yang tidak bertempat ini sudah hampir mampu membasuh segala kesabaran miliknya.
            “Amri, jom tolong mummy.” Sengaja dia memanggil menantunya itu. Dia tidak mahu perbalahan terus bermaharajalela antara mereka suami isteri.
            “Sabarlah Amri. Allah kurniakan Dani sebagai ujian bagi Safra. Dan Allah titipkan Safra pada Amri sebagai ujian untuk untuk Amri pula. Kamu sedang diuji oleh Allah tika ini. Jangan biarkan syaitan bermaharajalela dalam rumahtangga kamu. Bersabarlah. Allah dah tetapkan ganjaran bagi orang yang sentiasa bersabar.”
            Kata-kata nasihat Mummy itu Amri terima dengan senyuman hambar. Selagi dia mampu bersabar, selagi itulah dia akan setia memujuk Safra untuk menerima kehadiran Ramadani.’
            Keimanan tidak akan datang bergolek begitu sahaja. Pasti akan ada ujian untuk mengenal pasti tahap keimanan seseorang itu. Dan sebagai orang beriman, mereka haruslah menerima dengan penuh kesyukuran. Bersyukurlah bila Allah menguji, kerana itu adalah tanda kasih sayang dan perhatian dari Allah buat hambanya.
***
            Safra menutup telingannya dengan mengunakan kedua belah tangannya. Hatinya bertambah sakit melihat bayi itu berada di atas katil bersamanya. Pasti suaminya yang meletakkan bayi itu di katil mereka ini.
            “Senyaplah. Memekak jeh.” Ujar Safra. Bagai hilang kewarasan akal dan fikirannya. Macamlah anak kecil itu akan mengerti setiap butir biacaranya.
            “Arghhhh.... Aku cakap senyap, senyaplah.” Tengkingnya lagi.
            Namun anak kecil itu masih lagi setia menangis. Melalak dan memekikkan telinga miliknya. Tanpa berfikir panjang, terus dia mencapai bantal yang berhampiran denganya dan terus ingin menekup muka bayi itu. Biar tidak kedengaran lagi tangisan anak kecil itu.
            “Safra!” Jerit Amri kuat. Mengejutkan tindakan Safra yang ingin menekup anak kecil yang sedang menangis itu.
            “You dah gila ke? You nak bunuh anak You sendiri?” Jerit Amri nyaring. Terus dikendong anaknya yang sedang menangis itu. ‘Sampai hati Safra. Sanggup dia membunuh anaknya sendiri.’
            “I Cuma nak tutup mulut dia yang bising tu. Sudahlah menyusahkan orang masa melahirkan dia. Sekarang melalak tak berhenti.” Bidas Safra pedas.
            “You tahu tak perlakuan You tu boleh membunuh Dani. Dia menangis sebab dia lapar. You tak mahu menyusukan dia ke? Dia ni anak You sendiri Safra.” Kali ini, nada suaranya sudah mula kendur. Mula mengingati yang Safra tidak boleh dilenturkan dengan kata-kata yang keras. Hanya sedikit pujukan yang betul taktiknya, pasti akan berhasil.
            Namun sekarang, sudah jenuh dia memujuk Safra agar menerima kehadiran Ramadani dalam hidup mereka. Namun sedikit pun Safra tidak berganjak dari landasan keegoan yang dicipta olehnya sendiri.
            “Dia bukan anak I. Keturunan I tak pernah ada yang sumbing.” Amri beristigfar di dalam hati. Dia benar-benar terasa ingin menangis. Dia sanggup mempertaruhkan air matanya jika itulah jalan untuk membasuh keegoan isterinya itu.
            “Jadi You nak cakap yang keturunan I lah yang sumbing eh? Kenapalah You tak sedar-sedar lagi. Ini semua tak ada kena mengena dengan keturunan. Ini pasal takdir. You kena terima takdir yang You adalah ibu kepada Ramadani.” Suara Amri masih lagi dalam kawalan. Masih cuba untuk menggunakan seluruh kesabarannya untuk melembutkan hati sang isteri.
            “Dah lah Amri, I malas nak fikir dah. Sekarang You pilih antara I ataupun budak tak guna tu.” Tercengang Amri mendengarnya. Sungguh, tidak pernah dia sangka yang perkataan ini akan keluar dari mulut isterinya.
            “You jangan paksa I buat keputusan.” Bergetar mulut Amri melontar pertanyaan.
            “Memang I paksa You buat keputusan sekarang. Sekarang You pilih?” Dia tidak akan sesekali menerima anak itu dalam hidupnya. Macam mana dia hendak berhadapan dengan orang ramai yang dia mempunyai anak yang cacat.
            Air mata Amri menitis perlahan. Perlahan-lahan dia meletakkan anak kecil itu di atas katil. Tulus kelihatan kasih seorang ayah buat anak yang tersayang walaupun anak kecil itu tidak sesempurna anak orang lain.
            Meskikah perlu ada pengorbanan sehingga menuntut sebuah perpisahan. ‘Apabila semua ini terjadi, perlukah aku merelakan?’
            Bibir Safra mula merekah dengan senyuman apabila Amri melangkah mendekati dirinya. Dia tahu yang Amri pasti akan memilih dirinya. Kerana Amri terlalu menyanyanginya.
            Lantas Amri menarik Safra ke dalam pelukkannya. Dia menangis perlahan. Pertama kalinya dia melihat air mata Amri menitis perlahan di tubir mata. Sedikit sebanyak, hatinya terkesan juga Cuma rasa ego menyeliputi segala kasih sayangnya.
            “Maafkan I Safra. I tak boleh pilih You.” Usai itu, dia meleraikan pelukannya. Safra pula bagai dipanah halilintar. Terkaku dan terpaku dek kata-kata suaminya.
            “Apa maksud You?” Air matanya sudah bergenangan. Tidak sangka dan tidak pernah percaya yang Amri akan memilih anak cacat itu.
            “I tak boleh terus bersama dengan you Safra. Sebab I memilih untuk bersama dengan Dani.” Ucap Amri perlahan. Dia sudah mula terduduk di birai katil. Kenapa dengan begitu mudah Safra mengungkapkan permintaan itu sedangkan hatinya bagai dihempap batu besar tika mendengarnya.
            “Kenapa? Apa lebihnya budak sumbing tu?” Lirih nada suaranya. Air matanya ikut turut menitis. Tidak pernah dia membayangkan yang dia akan berpisah dengan suaminya.
            “Yang menjadi ikatan antara kita ialah ijab dan kabul tapi yang mengikat I dengan anak kecil ini ialah pertalian darah. Sama juga dengan You. Walau you cuba nafikan berjuta kali pun, You tak akan dapat mengubah hakikat yang sebenar yang You adalah ibu kepada Ramadani.”
            Safra menekup telinganya. Tidak sanggup untuk mendengar lagi. Dia tidak betah lagi untuk menerima kata-kata Amri.
            “Baiklah. Kalau itu keputusan You, I tak akan halang. Kita berpisah jelah.” Berat untuk menuturkan tapi jiwanya perit bila Amri melebihkan budak sumbing itu berbanding dirinya. Nampak sangat cinta Amri goyah dengan kehadiran anak kecil itu.
            Tangisan Ramadani mengiringi perpisahan mereka itu. Bukan Amri sahaja yang menangis malah Safra ikut turut menangis di birai katil.
            “Safra, jangan buat keputusan terburu-buru macam ni nak.... Jangan ikutkan perasaan sangat.” Muncul Mummy entah dari mana. Cuba mententeramkan anaknya yang kepiluan itu.
            “Semuanya dah berakhir mummy... Amri rela pilih budak tu berbanding Safra sendiri. Sampai bila-bila pun, Safra tak akan boleh terima budak tu Mummy.” Dia menangis di bahu mummynya.
***
Dua tahun berlalu.....
            Sudah lebih dua tahun lelaki itu menghilangkan diri entah kemana. Dan dirinya tidak langsung cuba mencari. Kerana dia sendiri tidak sanggup untuk berhadapan dengan situasi seperti itu lagi. Situasi di saat Amri akan memilih Ramadani. Dan bukan memilih dirinya.
            Sejak daripada itu, mereka sudah terputus hubungan. Tiada panggilan mesra. Tiada khabar berita. Yang ada hanyalah kesepian yang mencengkam jiwa.
            Hubungan baik kedua belah keluarga mereka juga sudah mula renggang. Mereka tidak dapat menerima perbuatannya yang tidak boleh menerima anak sendiri.
            Dan semenjak itu, sifatnya bertukar seratus peratus. Tiada lagi gelak tawa yang menemani hari-harinya. Tiada lagi tangisan sedu dari jiwanya. Dia ibarat telah hidup tanpa hati dan perasaanya. Salah siapa? Entah... Dia tidak punya jawapannya.
            Hubungannya sendiri dengan ahli keluarga juga sudah mula kendur. Tiada gurauan seperti dahulu lagi. Daddynya juga seakan-akan ingin melarikan diri darinya. Jarang benar mereka berbual sekarang.
            “Cik Puan tak pergi tengok kak Sheila ke?” Teguran dari pemangku setiausahanya itu menyedarkan Safra dari lamunan.
            “InsyaAllah, kejap lagi saya pergi tengok.” Jawab Safra senada.
            Sheila setiausahanya telah selamat melahirkan seorang bayi perempuan kelmarin. Namun dia masih belum sempat untuk menjenguk setiausaha merangkap sahabatnya itu. Dia masih ingat lagi, bila ramai orang yang datang mencemuh dahulu, Sheilalah orang yang paling banyak membantunya.
            “Petang ni Cik Puan memang tak ada apa-apa appoinment. Jadi saya rasa tak ada masalah kalau Cik Puan pergi.” Ujar Nadia lagi.
            “Bayi Kak Sheila comel betul.” Serta merta Safra memandang ke arah Nadia. Adakalanya, dia tidak suka dengan perangai Nadia yang terlebih cakap ini. Tapi sejujurnya, dia tidak boleh mendengar perkataan anak. Hatinya sakit dan perit.
            “Kalau tak ada apa-apa lagi, awak boleh keluar.” Pinta Safra. Jika Nadia terus berlama-lama di biliknya, bimbang nanti kemarahannya meledak tiba-tiba. Tanpa Amri, mudah benar emosi mengusik perasaan sehingga menjadikan dia orang yang cepat melatah dengan kemarahan.
            Safra meraup mukanya beberapa kali. Kenapa dia dapat merasakan yang hidupnya kosong. Adakah ini balasan Allah kerana mengabaikan tanggungjawabnya sebagai seorang ibu dan isteri?
***
            “Asal muka kau monyok ni?” Tegur Sheila tika majikannya itu datang menjenguk anak sulungnya itu.
            “Aku okay.”
            “Kau tahu, sejak Amri pergi, perkataan okay tu tak pernah wujud dalam hidup kau. Sebab kalau bibir kau menipu, riak muka kau serius nampak sakit.” Jujur Sheila meluahkan rasa hatinya.
            “Aku rindukan dia...” Sebutir permata jatuh menitis di lengannya. Tidak segera dia menyeka. Hanya membiarkan air mata itu di birai mata. Seperti mana dia membiarkan pemergian Amri satu ketika dahulu.
            “Kau tak nak cari dia?” Sudah dua tahun Amri menghilangkan diri. Entah kemana lelaki itu merantau dengan sekeping hati yang telah pun berjaya dia lukai.
            “Dia dah buang aku dari hidup dia.” Setelah hampir dua tahun, barulah kali ini Sheila mendengar luahan rasa hati Safra. Mungkin kerana hatinya sudah tidak tertanggung menanggung derita ini keseorangan.
            “Dia tak pernah buang kau Safra. Cuma kau yang buang dia.... Bersama-sama dengan permata kau sendiri.” Apabila disebut tentang permata, pantas sahaja anak mata Safra singgah di bayi kecil yang berada di pangkuan Sheila. Asyik benar dia tidur. Wajah bayi perempuan itu comel sungguh. Sekali lagi air mata Safra Syameera menitis.
            “Masa tu aku kaget Sheila... Aku tak sangka akan dapat anak macam tu... Aku terkejut dan terlalu kecewa.. Hingga aku mengecewakan suami dan keluarga aku sendiri.” Luah Safra lagi.
            Sheila hanya mendiamkan diri. Tidak ingin membantah ataupun menambahkan lagi keperitan milik Safra. Dia ingin membiarkan Safra melepaskan lelah yang ditanggung sendirian selama ini.
            “Bila aku dah sedar dengan takdir ni, dia orang dah semakin jauh dari gapaian aku Sheila...” Sheila mencari tangan milik Safra. Cuba membantu wanita itu mengumpul kekuatan yang mula pudar dek  turutan nafsu.
            Hendak salahkan Safra, hatinya tidak sanggup apabila dia ikut turut menyaksikan keperitan hati Safra yang ikut turut menderita dengan kehilangan Amri dalam hidupnya. Namun untuk menyokong Safra seratus peratus, itu tidak mungkin sama sekali. Mempersia-siakan permata bukanlah satu sifat yang terpuji. Baik atau pun buruk kurniaan Allah itu, anggap sahaja seperti Anugerah.
            Namun fikiran waras Safra tidak dapat tercapai tika itu. Mungkin kerana itu, ego dan rasa megah dengan diri sendiri begitu menebal dalam diri Safra yang sangat mementingkan kesempurnaan. Lupa bahawa hanya Allah sahaja yang sempurna di muka bumi ini.
            “Carilah Amri semula... “
            “Keluarga dia dah benci pada aku Sheila....”
            “Rasa benci tu kan boleh bertukar pada sayang kan...” Pujuk Sheila. Memang mudah membicarakan kata-kata yang hanya bermodalkan air liur. Namun hakikatnya, hati yang walang ini yang menanggungnya. Jiwa yang gelisah ini yang menjadi  mangsanya.
            “Aku tahu yang Amri tak akan terima aku lagi Sheila.. Setelah apa yang aku lakukan pada dia... pada anak anak aku sendiri, aku pasti yang ruang untuk aku dalam hati dia dah terkunci rapat.”
            Bukan berputus asa sebelum berjuang. Masalahnya ialah dia yang mencari masalahnya dahulu. Cuba jika dia boleh terima permata itu sepenuh hati. Psati Amri tak akan pergi dri hidupnya.
            Kerana kekhilafannya yang menyuruh Amri memilih antara dua, terus menyebabkan Amri tersepit lantas berkalih memilih permata mereka. Dalam hal ini, dia yang harus dipersalahkan. Bukan Amri mahupun anak kecil itu.
            ‘Ya Allah, terlalu besar dosa hambaMu ini pada hambaMu yang lain. Kerapa aku boeh jadi sekeji itu? Bongkak kerana tidak mampu menerima takdir suratanMu. Ya Allah, bekalkanlah aku kekuatan, untuk aku menongkah arus kehidupanMu yang berona dan berliku ini. Kembalikanlah cintaku.. kembalikanlah jodohku. Aku tidak akan jemu memohon dariMu Ya Allah. Hingga ke hembusan nafas yang terakhir sekali pun, doa aku semoga Kau melembutkan hatinya kembali untuk pulang ke pangkuanku.’
Di manakah kau yang ku rindu
Di manakah kau inginku temu
Menjalin cinta bersama semula
Untuk kali kedua

Oh! Di manakah kau yang ku cinta
Di mana kau yang ku rindu
Hilang tak mungkin berganti
Oh! sama seperti adanya dirimu
          
***
            Dengan perasaan yang agak goyah, Safra Syameera melangkah ke banglo besar itu. Sudah hampir dua tahun dia tidak menjejakkan kaki ke banglo tersebut. Jadi bila keadaaannya menghimpitnya untuk kembali, dia dapat merasakan bahang api kemarahan ahli keluarga Amri.
            “Buat apa kau datang hah?” Tanpa salam dan teguran mesra, sebuah amukan singgah di pendengaran Safra. Tak tertelan rasanya air liurnya sendiri. Ibu mertuanya itu tidak pernah sekasar ini dengannya.
            “Mama, Safra datang nak cari Amri...” Dikuatkan semangat yang mula berteraburan menyembah bumi. Dia perlu kuat untuk membuktikan kembali kasih sayangnya.
            “Tak sangka pulak kau kenal dengan si Amri tu? Bukan ke dulu kau yang buang dia dalam hidup kau?” Pedih. Sakit. Semuanya menjadi satu apabila mendengar perlian dari ibu mertuanya itu.
            ‘Ini semua salah aku.. Jadi akulah yang harus perbetulkan semuanya. Aku tak boleh sesekali mengalah dengan percaturan takdir ni. .. aku kena kuat... Demi Amri dan Ramadani...’
            “Mama... saya minta maaf. Saya tahu saya salah.” Ditarik tangan kanan milik Datin Mardiah. Mohon ampun atas segala kekhilafannya. Namun terus salamnya ditepis kasar.
            Datin Mardiah memandang isteri Amri dengan mata yang mencerlang. Jelas kelihatan riak kebencian di wajahnya.
            “Pergi mati kau dengan maaf kau tu! Perempuan kejam! Sudah kau buang dia orang dulu, baru sekarang kau nak kutip balik? Perempuan macam mana kau ni sebenarnya? Tak kan kau nak jilat balik ludah kau!” Pekit Datin Mardiah. Tidak berapa lama kemudian, ahli keluarga yang lain ikut turut keluar setelah mendengar suara mamanya yang lantang menjerit itu.
            “Saya tahu saya salah... Saya dah sedar kesalahan saya sekarang... Mana Amri? Saya nak jumpa dia. Saya nak mohon maaf dengan dia. Saya nak jumpa anak saya....” Teresak-esak dia menangis. Betapa selama ini dia hidup kesorangan di dunianya sendiri. Semua mencaci keegoannya tika dirinya sanggup mengetepikan anak sendiri.
            “Dia orang dah mati... Hah sekarang, puaslah hati kau kan?” Tengkingan Datin Mardia membuatkan Safra terjelupuk di atas lantai. Kakinya tidak punya kudrat lagi untuk terus berdiri.
            “Mama...” Alya cuba untuk menenangkan sedikit ibunya itu. Mama jarang bersikap sebegini rupa. Mungkin kerana mama juga ikut turut memikul beban Amri. Kerana itu, dia sanggup bersikap kasar dengan menantu yang dahulunya pernah menjadi menantu kesayangannya.
            “Dia ni memang melampau Yaya. Sebab dia kita kehilangan abang. Sebab dia....” Adu Datin Mardiah dengan tangisan yang ikut turut mengalir. Sedih sungguh mengenangkan nasib hidup anak lelakinya itu.
            Datuk Amran yang turut melihat adengan itu ikut turut merasa tempias kesedihannya. Dari riak muka menantunya itu, dia tahu yang Safra benar-benar insaf dengan kesalahannya dahulu.
            “Kamu baliklah Safra.. tak ada apa-apa yang kamu dapat kat sini.” Ujar Datuk Amran perlahan.
            “Papa... saya nak Amri? Saya nak Dani? Saya nak dia orang.....” Menangis lagi.
            “Menangislah banyak mana sekalipun Safra, semua tu tak akan mampu membasuh kesalahan kau pada mereka berdua... Pergilah... jangan ganggu kebahagian kami semua... Sebab kami tak pernah menganggu kebahagiaan kau waktu kau membuang Amri dalam hidup kau dahulu.” Datin Mardiah memberi arahan sebelum menapak pergi ke dalam rumah.
            Alya jatuh kasihan melihat kakak iparnya itu. Tanpa dia sendiri menyedarinya, air matanya mengalir perlahan di kelopak mata. Namun segera dia menyeka. Kalau hari ini kakak iparnya itu menderita, abangnya telah lama merasa keperitannya. Telah lama merasa kesedihan dan kepayahan membesarkan permata mereka itu sendirian.
            Dia akui hatinya sedikit goyah melihat kakak iparnya itu mula berendam air mata, namun akal logiknya cuba mengawal perasaan. ‘Abang lebih banyak menderita akibat perbuatan kakak. Aku kena kuat demi abang.’
            Lantas dia pun berlalu pergi. Memang dia marah, tapi itu tidak bermakna dia berdendam. Dia hanya mampu menyerahkan segalanya kepada Yang Maha Esa. Kerana hanya Dia yang maha mengetahui segala yang tersurat baik pun yang tersirat.
            “Abang... Abang.... Abang.... baliklah.. Safra nak abang...” Safra sudah mula meraung kesedihan. Cuba menghilangkan rasa serba salah yang pasti tidak boleh dibayar dengan apa cara sekali pun. Hanya kemaafan Amri yang mampu membasuh segala kedukaan dan kegelisahan Safra.
***
            “Safra banyak buat salah dengan mummy.. banyak buat salah dengan daddy... Safra tahu Safra anak, isteri dan ibu yang teruk. Tapi Safra dah sedar yang selam ni Safra salah. Kesempurnaan tak akan beri apa-apa makna dalam hidup Safra. Tolonglah beritahu kat mana abang... Tolonglah...” Kali ini dia melutut dihadapan daddy dan mummynya.
            Dia menangis teresak-esak lagi. Matanya sudah mula membengkak kerana terlalu banyak menangis. Mungkin kerana air matanya tersimpan terlalu lama. Jadi kelopak mata ini sudah tidak betah lagi bertahan. Lantas layu terkulai di pipi sendiri.
            “Safra, sejujurnya daddy kecewa dengan kamu. Kamu ambik masa selama dua tahun untuk sedar? Entah apalah kurangnya didikan daddy pada kamu.” Luah Encik Sulaiman lemah. Perlahan-lahan dia menanggalkan cermin matanya. Jarinya menapak di batang hidungnya. Tidak pasti sama ada lenguh kerana bebanan cermin mata ataupun mengeluh dengan sikap anaknya sendiri.
            “Tak ada kurangnya daddy.. Cuma anak daddy  ni keras kepala. Hati batu. Tak ada perasaan. Semua tu menjadikan Safra ego daddy. Ego dengan sikap yang langsung tak boleh dibanggakan. Safra minta maaf daddy, mummy.”
            Tidakkah mummy dan daddy akan mengerti hati dan perasaannya sekarang? Dia sudah Insaf. Tiada peluangkah bagi dirnya untuk berubah?
            “Mumyy...” Safra mengongcangkan sedikit tubuh mummy yang bagai diserang lamunan.
            “Kamu dah persia-siakan anugerah Allah Safra. Amri terlalu baik. Mummy ingat bila korang dah berkahwin, perangai Safra akan berubah. Tapi rupanya, betullah sangkaan kami pada Safra... Kami gagal mendidik Safra dengan baik.” Menitis air mata mummynya.
            “Jangan cakap macam tu mummy... Mummy dengan daddy tak salah apa-apa. Yang salahnya Safra.” Terang Safra sungguh-sungguh.
            Segalanya telah pun berubah. Hubungan baiknya dengan Datuk Amran musnah begitu sahaja disebabkan sikap Safra yang mementingkan keegoan. Yang terlalu mendambakan kesempurnaan. Sedangkan hakikatnya tiada siapa yang sempurna melainkan Dia.
            “Bawak balik semula cucu dan menantu mummy.. bawak balik kasih sayang yang Safra dah rampas dari kami... Mummy harap sebelum mummy tutup mata, mummy dapat jumpa dengan Dani. Walau macam mana sekalipun dia, dia tetap cucu mummy. Tak kiralah walau kamu buang dia berapa kali sekalipun, dia tetap cucu mummy sampai bila-bila.”
            Terjelopok Safra mendengarnya. Baru kali ini mummynya itu meluahkan segala yang terkubu di hati. Selama ini mereka hanya mampu duduk diam. Hanya mampu menunggu tuan punya badan mengaku akan kesalahan sendiri. Sangkanya selama ini bahawa mummy dan daddynya menyokong segala tindak tanduknya. Rupanya semua telahannya salah belaka.
            Betapa besarnya dosa yang ditanggung. Betapa beratnya rasa bersalah yang makin menggunung. Betapa hinanya dirinya sebagai seorang isteri. Betapa kejamnya dia sebagai seorang ibu. Betapa dia terlalu mementingkan dirinya sendiri. Dan semua bebanan mula terasa di pangkal bahu. Berat yang tidak terhitung beratnya.
            Mummy berlalu meninggalkan dia terkulat sendiri. Dan Daddy memandang dengan pandangan yang tidak memberi apa-apa erti sedikit pun. Semuanya sudah mula melaharkan kemarahan. Memuntahkan kebencian terhadap dirinya.
            Hanya satu penyelesaian kepada semua masalah ini. Iaitu dengan membawa pulang kembali Amri dan Ramadani ke pangkuan keluarganya. Dia tidak betah hidup sebegini. Dan paling tidak betah hidup tanpa kehadiran Amri dan anaknya. Tapi persoalannya sekarang, dimana mahu mencari anak dan suaminya itu?
***
            Alya diam tidak berkutik. Kelihatan seperti berpura-pura menyemak dokumen. Tidak langsung cuba memandang dirinya yang sedang duduk bertentangan dengannya.
            “Yaya... Akak betul-betul minta tolong dengan Yaya... Beritahulah pada akak... Kat mana abang dengan anak akak?” Pintanya sunguh-sungguh. Dia tahu dan pasti yang Yaya betul-betul tahu dimana anak dan suaminya itu berada.
            “Saya tak tahu.” Balik-balik itu jugalah jawapannya.
            “Yaya.... akak betul-betul merayu dengan Yaya... Tolonglah akak...” Safra Syameera sudah bangun dari duduknya. Dia menghala ke arah tempat duduk Alya. Dan terus melutut.
            “Eh, akak buat apa ni?” Terkejut dia melihat kakak iparnya yang sedang melutut itu. Hatinya kasihan. Jiwanya merasa sungguh luluh. Namun ada secebis keegoaan dalam dirinya yang menghalang.
            “Tolonglah akak Yaya... Akak tahu, Yaya sorang sahaja yang boleh tolong akak...” Rayu  Safra Syameera lagi. Apa yang Alya mampu lakukan sekarang ialah melepaskan keluhan berat.
            “Maafkan saya kak... Tapi saya sendiri tak tahu kat mana abang sekarang.” Hanya itu yang mampu keluar dari mulutnya.
            “Jangan tipu akak Yaya... Akak tahu yang Yaya tahu abang ada kat mana.” Desak Safra lagi. ‘Ya Allah, tolonglah hambaMu ini. Aku tidak berupaya tanpa bantuanMu. Bukakanlah pintu kemaafan agar aku dapat kembali benaung di bawah rindu dan cinta suamiku. Serta mendapat keredhaan Ilahi.’
            “Yaya tak tahulah kak... Cubalah jangan desak Yaya.” Tanpa sengaja, suaranya ditinggikan sedikit. Entah kenapa, dia pula yang naik tertekan mendengar pujukan kakak iparnya itu. Dia tidak betah lagi berada dalam keadaan seperti ini.
            Terkesima seketika Safra dibuatnya. Airmatanya menitis lagi. Apa lagi dayanya untuk terus memujuk adik iparnya itu. ‘Biarlah.. Mungkin ada jalan yang lebih baik yang Allah sediakan untukku.’ Kata-kata itu hanya sekadar untuk menyedapkan hati sendiri.
            “Akak minta maaf kalau kelihatan seperti mendesak... Akak hormat pendirian Yaya.. Terima kasih Yaya.. Mungkin Allah tak nak temukan akak dengan abang sebab Allah tahu yang akak mungkin akan sakitkan hati Abang lagi. Mungkin sebab itu agaknya. Tapi andai kata Yaya berjumpa dengan abang satu hari nanti, sampaikan salam pada dia yang akak terlalu sayangkan dia. Akak terlalu menghargai usaha dia dalam menjaga permata kami. Akak hormat kalau dia tak nak jumpa akak lagi. Tapi percayalah... Akak tak akan berputus asa... Akak akan cari permata akak yang hilang tu.. walaupun nyawa yang menjadi taruhannya.”
            Lambat-lambat Alya menelan air liur. Entah kenapa berubah menjadi kelat. Benarkah perbuatannya sekarang? Adakah dia sebenarnya lagi mengeruhkan keadaan yang kian kembali pulih? Kusut memikirkan masalah kasih yang tidak kesampaian ini.
            “Akak....” Panggilan Alya itu membuatkan Safra segera berpaling. Dia mahu tahu. Dia hendak tahu dimana suami dan anaknya itu.
            “Sebelum kita pergi jumpa anak akak, akak kena kuatkan hati dan perasaaan akak. Jangan biar goyah lagi.” Tutur kata Alya membuatkan Safra tersenyum sampai ke telinga. Dia sudah tidak peduli pada air mata yang semakin laju singgah di pipi. Apa yang dia tahu ialah dia ingin tahu dimana anak dan suaminya.
***
            Langkah kaki Safra yang tadinya meluncur laju, sudah mula diperlahankan rentaknya. Bagaimana dia hendak menerima takdir Allah ini? Bagaimana dia hendak menerima hakikat dugaan ini. Adakah ini galang ganti di atas semua kesalahannya dahulu?
            Lutut Safra mula jatuh menyembah bumi. ‘Allah telah memberikan aku secebis keinsafan untuk menjadi bekalan buat perjalanan yang panjang ini. Namun aku masih mengumpul kekuatan untuk dikuatkan Iman yang lemah ini.’
            Hati ini terlalu dahaga mengharapkan sinar cinta dan cahaya kasih anugerah Ilahi. Tapi mungkin Allah maha mengetahui apa yang lebih baik buat hambanya.
            “Dani dah tak ada kak....” Berat ayat itu untuk keluar dari bibirnya. Betapa dia tidak sanggup untuk membawa Safra ke pusara yang menempatkan jasad anak saudaranya itu.
            “Ya ALLAH, jangan kau hukum aku sebegini.. Ini semua berada di luar batas kudratku.” Tangannya meramas tanah kubur yang tidak bertanda itu.
            “Ikhlaskanlah dia pergi kak... sebagaimana akak tak pernah redha ketika menyambut kedatangannya, moga akak redha melepaskan pemergiannya.” Makin kuat tangisan milik Safra. Dengan perlahan-lahan Alya meninggalkan Safra mengadu kesedihan sendirian.
            Dia tahu yang dia tidak boleh berada dalam keadaan seperti ini. Namun kudratnya tidak mampu menepis rasa sedih yang sudah mula bermaharajalela di ruangan jiwa. Keimanannya bagai digoncang hebat dengan berita yang baru diketahuinya itu.
            “Maafkan mama sayang.... mama gagal jadi ibu yang terbaik untuk sayang.. Ya Allah, besar benar harga sebuah keinsafan ini.” Air mata yang menitis, hanya dibiarkan bernaung di ruangan wajah. Sesungguhnya, dia langsung tidak punya kudrat walau sekadar untuk menepis air matanya.
            “Kenapa menangis? Bukan ke ini yang You nak sangat dari dulu?” Suara itu membuatkan Safra Syameera terus berpaling. Matanya bertambah kabur melihat susuk tubuh di hadapannya kini.
            Badan lelaki itu tidak lagi setegap dulu. Susut benar tubuh badannya. Adakah kerana menangggung keperitan yang tidak pernah berpenghujung ini.
            “Abang....” Perkataan itu keluar dari mulutnya. Entah kenapa, rindunya bagai telah surut memandang seraut wajah Amri yang masih tenang seperti dahulu. Namun sedikit pun Amri tidak memandang wajahnya. ‘Benci sangatkah abang pada aku?’
            “Sekarang puaslah hati You kan? Allah dah tunaikan permintaan You tu?” Kata-kata yang keluar dari mulut Amri ini bagai panahan yang menusuk kalbu milik Safra Syameera. Air matanya menitis lagi.
            “I akui I pernah tersilap. Tapi I tak pernah memaknakan kata-kata I. I tak pernah doakan kematian Dani...” Safra sudah tidak peduli dengan hingus yang memeleleh di hujung hidung. Dia sudah tidak peduli jika matanya mula membengkak sekalipun. Yang dia tahu, dia ingin mendapatkan kemaafkan dari suaminya.
            “You tak pernah doakan? You ingat tak yang You hampir-hampir bunuh dia satu ketika dulu... You buang dia macam tu je. You cakap You rela tengok dia mati daripada dia menumpang di bumi Allah ini. You tak ingat ke? Kalau You tak ingat, I boleh tolong ingatkan You. Setiap kata-kata You dulu, masih tersimpan kemas dalam kepala otak I. Setiap perlakuan You dulu, masih terbayang di ruangan mata.”
            Tidak pernah sekali pun Amri menuturkan suara yang bengis seperti ini. Amri sudah boleh diibaratkan seperti seorang Hakim yang sedang menjatuhkan hukuman kepada persalah. Safra dapat merasakan dirinya sudah diibaratkan seperti banduan yang memerlukan keampunan dari pihak mahkamah. Ehsan siapa yang perlu dia harapkan sekarang?
            Dipejamkan matanya. Mencari ketenangan yang sudah lama berlalu pergi dari hidupnya. ‘Mungkin inilah harga bayaran di atas segala kesalahanku dulu. Wahai hati, terimalah dengan hati yang terbuka. Walaupun tanpa rela, pasrahkanlah diriku menerima takdir Ilahi ini. Mungkin Dani ditakdirkan untuk meninggal supaya tidak perlu berhadapan dengan karenah seorang ibu yang memalukan ini.’
            “Kalau You terluka Safra, I beribu kali lebih terluka dengan sikap You.. Kalau You kecewa dengan I Safra, I lebih sejuta kali lebih kecewa dengan sifat You. I tak sangka yang kasih sayang I jatuh pada tempat yang salah. I sangka selama ni cinta I mampu menganggu gugat keegoan You tu.. Tapi sekarang I dah sedar Safra. Tak ada lagi yang lebih penting selain daripada keegoan dan sifat keras kepala You tu.
            Sekarang I kembali untuk pulangkan kebebasan yang sepatutnya You dapat dua tahun yang lepas... I akan...” Kata-katanya terhenti apabila Safra meraung dan memeluk kaki Amri.
            “I tak perlukan kebebasan lagi Amri... I perlukan You.. I perlukan cinta You... Tanpa You, perasaan I seperti tiada makna... I cintakan You Amri.. Tolong maafkan I....” Merayu-rayu Safra Safra dibuatnya. Amri pula yang terkejut dengan tindakan spontan Safra itu.
            “I tahu I banyak buat silap... I tahu I tak layak untuk bergandingan dengan You... Tapi sepanjang hidup I, I hanya pandai sayang You Amri... I tahu I pernah tersilap. Bantulah I untuk perbetulkan silap I... Demi Allah I sayangkan Dani.. Demi Allah I menyesal membenarkan You pergi bersama Dani satu ketika dahulu... Tapi I hilang punca Amri... I tak tahu dekat mana arah yang betul untuk I tuju..”
            Teresak-esak Safra menangis. Cuba menghamburkan rasa terkilannya. Cuba meluahkan kesedihannya.
            “Dah terlambat....” Tercengang Safra mendengar kata-kata yang keluar dari mulut Amri itu. Walaupun perlahan, namun masih sempat singgah di ruangan pendengarannya.
            “You ambil masa yang terlalu lama untuk sedar Safra.. Sedangkan I dah lama tunggu kedatangan You.. I harap You datang pada I dan anak kita.. Tapi..” Dikalihkan pandangan ke arah Safra. Buat pertama kali mereka bertentang mata setelah dua tahun lamanya.
            “You gagal dalam menakluki hati I lagi... Lagipun tak ada apa-apa lagi yang perlu dipertahankan antara kita...” Air mata Safra laju membajiri wajah.
            “Abang...” Kedatangan seorang wanita muda yang cantik itu membuatkan mereka sama-sama berpaling. ‘Siapa dia ni? Adakah perempuan ini peganti aku di dalam hati Amri?’
            “Sayang.... kan abang suruh tunggu dalam kereta.” Safra mengalihkan pandangan. Dia benci panggilan itu. Kerana seharusnya panggilan itu ditujukan kepada dirinya. Panggilan itu adalam miliknya. Suaminya itu adalah hak dirinya.
            “Errr... Da...” Gadis itu kelihatan sedikit tergamam memandang Amri dan kemudian beralih pula pada Safra. Dia mula tergagap sendiri.
            “Jomlah kita balik. Dah tak ada apa-apa dah kat sini. Jom sayang...” Amri menarik lengan milik Sumayyah itu. Manakala Safra memandang dengan mata yang sudah berbalam-balam. Hatinya sudah lunyai dipalit luka. Dan yang lebih pasti, luka ini semakin mula bernanah.
            ‘Ya Allah.. adakah ini kesudahan kisah kasih kami... aku percaya pada luka yang kau titipkan.. Supaya aku beringat agar tidak terus terluka. Namun kenapa, aku percaya pada luka ini.. Aku percaya ikatan kasih kami masih kuat...
            Adakah aku ini insan yang senantiasa tidak redha dengan ketentuanMu ini? Kerana aku masih ingin merebut kasih Amri lagi. Agar tidak terus jauh dari gapaianku. Aku pernah tertewas dengan keegoan miliku satu ketika dahulu, namun kini aku tidak akan tertewas lagi. Aku akan merebut kembali kasih Amri. Ya Allah, izinkan aku berlabuh kembali di lautan kasihnya.’
***
            Safra mula menitiskan air mata tika cerita pertemuannya dengan Amri mula tiba ke penghujungnya. Sheila yang mendengar hanya terdiam seribu bahasa. Hatinya belas. Namun kesakitan yang Safra rasai tidak akan sama dengan keperitan yang Amri alami. Mereka saling terluka antara satu sama lain.
            “Habis tu, apa inisiatif kau sekarang?” Sejak mereka mula berkawan baik, tiada lagi batasan antara pekerja dan majikan. Segala keresahan yang Safra alami, Sheilalah orang yang paling setia akan mendengar.
            “Aku nak rampas balik Amri dari perempuan tu. Amri hak aku... Aku cintakan dia.. dan aku sangat pasti yang dia masih cintakan aku.” Ya, dia pasti akan perkara itu. Tika mata mereka bertembung semalam, dia masih merasakan kehangatan cinta semalam. Amri bukan sejenis lelaki yang mudah lekat dengan cinta baru.
            Sheila mengelengkan kepalanya sendiri. Entah kenapa dia kurang bersetuju dengan keputusan Safra kali ini.
            “Kenapa kau tak biarkan dia pilih kebahagiaan dia sendiri Safra. Kalau kau terus mengejar, kau yang akan letih.” Sebagai sahabat, dia hanya mampu menasihat. Namun semuanya terpulang kepada tuan punya badan sendiri.
            “Kebahagiaan dia adalah bersama dengan aku Sheila.. Aku akan kejar dia hingga kudrat aku kehabisan Sheila. Cukuplah aku kehilangan Dani.. Aku tak nak kehilangan lagi. Aku nak bayar balik kebahagiaan yang pernah aku ragut dulu. Aku nak tebus balik kesalahan aku. Lagipun, aku masih lagi isteri dia yang sah. Dia tak pernah ceraikan aku pun.” Tegas Safra. Kali ini, apa nak jadi, jadilah. Dia akan tetap dengan keputusannya untuk mempertahankan hubungan mereka.
            “Macam mana kalau perempuan semalam tu isteri dia? Kau sanggup hidup bermadu.” Duga Sheila laju. Ingin tahu juga tahap keikhlasan Safra dalam mengenal erti sebuah kebahagiaan.
            “Aku rela berkongsi daripada kehilangan dia Sheila...” Suara itu perlahan keluar dari mulutnya. Air mata yang sudah kering tadi mula bergenang kembali di ruangan mata. Sheila tersenyum melihat sahabatnya itu. Nampaknya Safra benar-benar telah berubah.
            “Apa sahaja keputusan kau, aku akan sokong. Aku doakan kebahagiaan kau Safra bersama dengan Amri. Kalau betul jodoh ini dari Allah, pasti dia akan kembali semula pada kau walau dengan cara apa sekalipun.” Pujukan Sheila itu menambahkan lagi keberanian milik Safra.
            Usai membayar, mereka keluar dari restoren dan mula berjalan di tepi koridor. Tiba-tiba mata Safra tertangkap satu susuk tubuh kanak-kanak yang sedang bermain di tepi jalan. Kanak-kanak lelaki itu sungguh comel sekali.
            Tanpa sedar, langkah kakinya diatur kemas melangkah ke arah anak kecil yang dibiarkan bermain tanpa kawalan itu. Entah kenapa, hati seorang ibu terusik melihat kaletah anak kecil itu.
            “Kenapa Safra?” Tanya Sheila pelik. Tapi masih setia mengekor langkah kaki Safra.
            “Kalau anak aku masih hidup, mesti dia besar macam budak tu kan?” Air matanya menitis tanpa dipinta. Hatinya ini adakalanya tidak dapat menanggung beban kerinduan yang menggunung tingginya.
            “Sabarlah Safra... Relakan dia berbahagia di alam sana.” Pujuk Sheila sambil tersenyum hambar. Sebagai seorang ibu, dia ikut turut merasai bebanan hati Safra.
            “Aku tak tahu sama ada Allah masih memberi kesempatan untuk aku memperolehi anak lagi. Setelah apa yang berlaku, aku pasti akan hukum karma sedang menanti aku.” Ini bukan tanda dia berputus asa. Cuma takdir Allah ini tidak terjangka. Semua yang berlaku tidak pernah diduga.
            “Eh, budak tu...” Sheila tergamam apabila anak kecil itu sudah berada di bahu jalan. Serta merta dia mencari Safra. Namun entah bila Safra sudah pun berlari mendapatkan anak kecil itu.
            Safra cepat-cepat berlari apabila melihat sebuah kereta yang agak laju itu mula menyusur di jalan raya. Cepat-cepat Safra menyambar tubuh kanak-kanak itu. Dipeluk erat seperti tidak mahu melepaskannya lagi.
            Dia sudah pun tercampak ke tepi jalan tika sedang menyelamatkan anak kecil itu. Bahunya mula terasa sakit apabila disambut oleh jalan tar yang keras ini.
            “Cik, cik tak apa-apa?” Pemandu itu keluar dari keretanya. Memastikan keadaan Safra dan anak kecil itu.
            “Saya betul-betul tak perasan bila budak ni melintas tadi.” Lelaki itu ternyata gabra. Safra sudah mula bangun dan memastikan anak kecil yang comel itu tidak terluka di mana-mana.
            “Cik, biar saya bawakan Cik ke hospital.” Pelawa lelaki itu lagi setelah tidak mendapat apa-apa respon dari Safra.
            “Tak apa.. Sikit je.. Lagipun bukan salah awak pun.” Safra mengetap bibirnya apabila mendapati lengan bajunya terkoyak akibat bergesel dengan jalan raya. Dan keperitan mula menjalar di seluruh badan.
            “Safra, kau tak apa-apa?” Tanya Sheila risau usai mendapatkan Safra yang masih duduk di bahu jalan itu.
            “Sikit je.. Nasib baik budak ni tak apa-apa.” Budak lelaki itu memandang Safra tanpa kelip. Mungkin anak kecil itu sendiri masih terkejut.
            “Lu..ka...” Suara anak kecil itu mula kedengaran. Safra tersenyum mendengar nada suaranya yang sedikit pelat itu. Baru Safra perasan pada senyuman comel itu. Ada garisan jahitan di situ. Namun tidaklah ketara sangat. Hanya boleh dilihat jika diamati dengan betul-betul. ‘Mungkin juga tanda lahir.’
            “Ish, siapalah yang lepaskan anak ni macam ni aje. Tak bertanggungjawab langsung.” Omel Sheila tidak puas hati.
            “Dani... Ya Allah, puas papa cari...” Suara itu terhenti apabila semua mata mula memandang pada seraut wajah yang teramat dikenali itu. Amri ternganga. Safra terpana. Manakala Sheila tercengang!
            “Dani?” Soal Safra sambil mula bangun. Ingin menyatakan rasa terkejut yang tidak berbelah bahagi. Matanya membulat memandang Amri. Bagai hendak menelan pun ada.
            “Saf...ra...” Amri hilang punca. Entah dari mana hendak mencedok ayat.
            “Kenapa You tipu I? Tergamak You buat macam ni pada I? You tengah mempermainkan satu nyawa? You sedar tak?” Safra melemparkan kemarahan yang menusuk dengan linangan air mata. ‘Bagaimana Amri boleh bergurau sebegini serius denganku. Apatah lagi apabila melibatkan nyawa Dani? Ya Allah, anak aku masih hidup? Adakah kau mendengar segala rintihanku.’
            “Safra... I boleh explain...” Ditarik lengan Safra. Entah kenapa, lain yang dirancang, lain pula yang menjadi. Itu menunjukkan yang rancangan Manusia tidak akan dapat melawan rancangan Allah. Walaupun manusia itu sudah puas merangka, namun hasil yang diterima tetap tidak akan terjangka.
            “Sakitlah...” Amri mendaratkan pandangan mata di lengan baju Safra yang sedikit terkoyak itu. Dia perasan pada luka yang di lengan Safra. Kelihatan agak teruk juga.
            “Sini...” Ditarik tangan Safra yang satu lagi. Luka Safra perlu dirawat. Keperitan yang Safra rasai, dia ikut turut merasakannya.
            “Nak pergi mana?” Suara Safra keras sambil terselit dengan nada sebak. Sheila hanya memandang sepasang suami isteri itu tanpa kelip.
            “Ikut jelah... Jangan banyak cakap boleh tak?” Sengaja Amir mengeraskan nada suaranya juga. ‘Tak pernah berubah. Kalau merajuk, tetap susah nak pujuk. Aish..’
            Sebelah tangan Amri mendukung Ramadani dan sebelah tangan lagi menarik Safra agar mengikuti jejak langkahnya. Diarahkan Safra agar masuk ke dalam perut kereta. Tanpa sebarang suara lagi, pemanduan Amri mula meredah jalan raya. Tanpa Safra sendiri tahu kemana hala tujunya.
***
            Mereka singgah di tepi tasik. Tasik apa, Safra sendiri tidak mengetahuinya. Belum pernah lagi dia sampai di tempat sebegini rupa. Suasana yang tenang itu bukanlah gambaran hubungan mereka sekarang. Dan dihadapannya kini, Amri sedang meletakkan ubat di lengannya yang terluka.
Safra ingat lagi. Sewaktu awal kandungannya, dia sering mengalami alahan yang begitu teruk. Namun selangkah pun dia tidak akan melangkah menapak ke klinik. Takut benar dengan doktor. Pregnancy test pun hanya dilakukan dirumah. Entah kenapa, kenangan manis antara mereka mula menerjah minda. Mengarit ingatan yang dulunya perit untuk dikenangkan. Setitis air matanya jatuh menyembah pipi. Dibiarkan sepi tanpa sapaan.
            “Sakit sangat ke?” Tanya Amri gabra.
            Safra hanya mampu mengeleng. Lidahnya sudah kelu. Mulutnya bisu untuk mengungkap kata. Amri memandang Safra bagai tidak mahu lepas dari jangkauan matanya.
            “Maafkan I sebab menipu...” Amri sudah bersedia untuk memulakan intro. Matanya melirik sedikit ke arah keretanya. Melihat pada permata yang sedang nyenyak tidur.
            “Boleh I tahu kenapa You tipu I?”
            “Penipuan ni I rancang untuk lukakan hati You. I nak lukakan hati You macam mana You selalu lukakan hati I. Tapi I sedar yang walau macam mana pun I buat, yang lebih terluka ialah I sendiri.
            Hanya Allah yang tahu perasaan I bila tengok You menangis waktu kat kubur tu... I teringin benar nak mengalah.. Tapi I kena bagi sedikit ruang pada You.. Ruang untuk You rindukan I.”
            Amri menekur memandang jari jemari kakinya sendiri. Tidak langsung berniat untuk memandang Safra.
            “I minta maaf Amri... I yang salah dalam hal ini. Kalaulah I tak bersikap ego satu masa dulu, mesti kita satu keluarga bahagia kan? I yang kejam.. I mintak benda yang bukan-bukan dengan You.. I memang kejam!”
            Amri melarikan pandangan ke arah isterinya. Isteri yang ditinggalkan selama hampir dua tahun ini. Tidak banyak yang berubah. Namun dia akui yang wajah isterinya agak cengkung sedikit.
            “Memang I tinggalkan You. Tapi bukan untuk berpisah dengan You Safra. I nak You sedar sendiri. I tahu yang paksaan tidak akan pernah dapat mengendurkan keputusan You. I tinggalkan You sebab I nak sembuhkan Dani. I nak dia diterima oleh ibu dia sendiri. I tak tegar nak berpisah dengan kalian berdua. Sebab You dan Dani ialah nyawa I.”
            Kedua belah tapak tangan Amri dibawa ke pipi Safra. Amri ingin Safra tahu yang seumur hidupnya, dia tidak akan pernah pandai untuk membenci Safra. Adakah dia telah dibutakan oleh cinta, dia sendiri tidak pasti. Yang pasti, kasih sayangnya pada Safra tidak berganjak sedikit pun.
“Hidup I kosong tanpa You.. I hampir-hampir tersungkur ketika pertama kali Dani masuk ke dalam bilik pembedahan. I takut kalau-kalau I kehilangan dia. I takut I tak sempat sembuhkan dia sebelum Dani berjumpa dengan You. Tapi I jadi terus bersemangat bila Dani hampir sembuh. I tahu yang satu hari nanti, Dani pasti akan sembuh jugak. You nak tahu, I terlalu teringin untuk bawak Dani jumpa You, tapi I tahu, masanya belum tiba lagi.
            Sebab tu I rancang dengan ahli keluarga yang lain. Cara untuk buat You sedar akan kehilangan kami. Dan walapun mengambil masa dua tahun, I sedikit pun tak ralat Safra.”
            Herdiklah bagaimana sekalipun, cacilah seteruk mana sekalipun, marahlah sebanyak mana pun, dia tidak akan pernah berganjak dari daerah cinta ini. ‘Mungkin orang akan cakap aku buta hati dan perasaan. Aku tak pernah hairan. Aku senang dibutakan oleh cintamu wahai isteriku.’
             “I rasa terlalu hina jika hendak dibandingkan dengan cinta You Amri...” Teresak-esak Safra menangis.
            ‘Bagaimana Allah boleh cipta seorang hamba yang hatinya sejernih air di muara. Langsung tidak berkeruh. Malah sentiasa jernih dari sebarang syak wasangka. Akulah manusia yang buta dalam mengenal erti sebuah kasih sayang..’
            “Jangan menangis Safra.....You dah terlalu banyak menangis kan... Dah sampainya hari bahagia kita... Syyhhh... jangan menangis sayang...” Ditarik isterinya ke dalam pelukan erat. Bagai tidak mahu berpisah lagi.
            Ungkapan sayang yang terbit dari mulut Amri itu membuatkan Safra main teresak-esak. Lantas disebamkan wajahnya di dada bidang milik Amri.
            “Siapa perempuan yang ada kat kubur hari itu?” Rasa ingin tahu membuak-buak di dalam dada. ‘Adakah Amri sudah pun dimiliki oleh sang gadis?’
            “Itu pengasuh Dani.. Dialah yang banyak tolong I untuk jaga Dani masa I pergi kerja.” Terang Amri tanpa berselindung.
            “Bukan isteri baru You?” Pertanyaan Safra membuatkan Amri melepaskan tawa. Mula-mula perlahan namun kuatnya kini bagai memecahkan gegendang telinga milik Safra.
            “You tahu kan yang I tak akan mampu untuk cintakan orang lain selain daripada You.. Kalau pun ditakdirkan You tetap tak boleh terima I dengan Dani, I tak pernah berniat untuk memilih yang lain untuk mengantikan You di dalam hati I.. Sekali I cinta, selama-lamanya I tetap cinta..”
            Air mata Safra menitis lagi apabila mendengar pengakuan cinta milik Amri. Betapa jiwanya lelah dengan semua ungkapan sayang ini yang satu ketika dahulu, dibiarkan sepi tanpa sebarang sapaan. Malah sanggup menegakkan benteng keegoan semata-mata untuk mencari kesempurnaan.
            “Papa....” Rengekan si kecil membuatkan keduanya berpaling. Serentak dengan itu Amri bangun. Dan datang semula bersama putera kesayangannya.
            “Dani... maafkan mama...” Entah berapa banyak dia mengalirkan air mata, Safra sendiri tidak tahu dan tidak ingin ambil tahu. Hanya Allah yang mengerti perasaannya tika ini. Dikucup wajah Ramadani sepuasnya. Melepaskan segala beban kerinduan.
            ‘Ya Allah, aku bersyukur dengan segala nikmat kurnianMu ini.. Aku bersyukur..’ Dipeluk erat Ramadani seerat mungkin. Bagai tidak ingin berpisah lagi.
            “I sentiasa berdoa yang You akan terima dia bila dia dah sembuh..” Safra memandang Amri dengan renungan yang sukar untuk ditafsirkan dengan kata-kata.
            “I malu bila kenangkan dosa I pada You... pada Dani... pada ALLAH...”
            “Semua orang pernah buat silap sayang.... yang penting sekarang,, You dah berubah. Itu semua dah sangat bererti untuk I.” Ujar Amri serius. Dia benar-benar memaknakan kata-katanya ini.
            Allah ciptakan pelbagai rintangan untuk membayar sebuah harga cinta. Terpulanglah pada manusia untuk meladaninya. Semua orang pun pernah membuat silap. Dan semua orang pun berhak memperolehi makna sebuah kemaafan. Jika kebahagiaan sudah terbentang di depan mata, kenapa kita perlu biarkan ia pergi sekali lagi.
            “Sayang.... kita mulakan hidup bersama semula ya?” Jari-jemari Safra ditarik erat mengengam jari jemarinya. Bagai tidak ingin dilepaskan lagi.
            “I takut dengan penerimaan keluarga You Amri..” Safra melahirkan rasa gundah milik hatinya.
            “Kalau dulu dia orang pernah terima You.. sekarang pun dia orang akan terima sayang... Kalaupun You pernah tersilap, I dah pun memaafkannya.. Sebab I akui, I pun ada tersilap juga dalam perkahwinan kita dulu.. Mari, kita jumpa keluarga I.” Amri sudah mula bangun dari duduknya.
***
            “Abang....” Amri berpaling mendengar seruan setelah selesai mengaminkan solat Insyak berjemaah. Sudah lama dia merindui panggilan itu.
            “Abanglah permata yang Safra cari dari dulu lagi... Safra minta maaf sebab lewat menyedari kehadiran kasih abang yang sentiasa tak terhitung buat Safra. Maafkan Safra ya?” Dicapai tangan Amri dan dikucup perlahan. Syahdunya terasa seperti waktu pembatalan air sembahyang ketika akad nikah mereka dahulu.
            “Lebih baik terlewat dari tak menghargai langsung..” Amri hanya tersenyum tika meluahkan rasa.
            “Abang....” Hatinya bagai disiat lumat tika mendengar ayat suaminya itu. Bagaikan seorang banduan yang dijatuhkan hukuman gantung.
            “Abang rindukan suara manja Safra... Abang rindukan seraut wajah yang sering buat abang tak tidur malam ni. Abang rindukan semuanya milik Safra... Abang..” Suaranya sebak tika ingin meneruskan kata. Kerana hatinya terlalu cinta.....
            Terus dibawa Safra ke dalam pelukan eratnya. Dikucup ubun-ubun milik Safra yang masih berlapikkan telekung. Tanpa mereka sedar, air mata sama-sama menemani wajah mereka.
            Safra dapat merasakan yang dialah wanita yang paling bertuah sekali kerana mendapat cinta dan kasih sayang dari seorang lelaki yang bernama Amri. Tika dirinya sudah jauh tersasar dari jalan kasih ini, Amri masih sudi menerima dirinya.
            Syukur yang tidak terhingga juga diucapkan ke hadrat Ilahi kerana membenarkan kemaafkan singgah di hati keluarga Amri. Adakalanya Safra terfikir sendiri, begitu mulia hati Amri dan keluarganya dalam memaafkan perempuan sepertinya. Setelah dia sanggup membuang suami dan anak sendiri, mertuanya itu masih sudi memaafkan dirinya.
            Memang dahulu Datuk dan Datin memarahinya. Namun itu semua adalah bertujuan untuk menyedarkannya. Betapa mereka tidak pernah membenci dirinya. Malah sentiasa mencari jalan untuk menyedarkannya dari lena yang panjang itu.
            “Terima kasih sebab terima abang dan Dani semula.” Safra mengelengkan kepalanya. Tanda tidak berkenan dengan kata-kata suaminya.
            “Safra yang patut berterima kasih pada abang sebab sudi terima Safra balik... Safra betul-betul minta maaf.” Ucap Safra tersedu-sedu.
            “Ish.. Berapa kali nak minta maaf sayang... abang dah maafkan.. Untuk kesalahan semalam atau yang mendatang.. Abang tak mampu nak marah Safra.. kerana cinta abang pada Safra melebihi segalanya..” Betapa hebatnya cinta seorang suami terhadap isterinya.
            “Safra beruntung sangat sebab dapat abang...”
            “Memang pun... So, buktikanlah?” Safra mengerutkan dahinya.
            “Bukti?”
            “Yalah.. bukti yang Safra beruntung tu?”
            “Macam mana?” Aish.. Kalau datang blurr tu...
            “Hmm, Safra tak rasa ke yang Dani dah besar?” Amri sudah mula tersenyum-senyum.
            “Apa kena mengena Dani dalam hal bukti ni pulak?” Masih tak faham. ‘Tak tahulah tak faham ke atau buat-buat tak faham.. heh..’
            “Sayang tak rasa ke yang Dani dah cukup besar untuk dapat seorang adik?” Susah sangat nak faham. Straigth  to the point jelah.
            Safra menepuk dahi. Bab itu rupa-rupanya. Ingat perkara serius apalah tadi. Tapi hal ini pun serius jugak kan? Hehehe..
            “Ya ke? Tengoklah dulu macam mana? Safra fikir dulu.” Ceh... Sengaja bermain tarik tali dengan suaminyal.
            “Oh.. Jual mahal ya?” Dirangkul pinggang isterinya yang sedang melipat telekung itu. Hatinya disinari dengan bunga-bunga bahagia. ‘Pergilah air mata,... Pergi jauh-jauh...Jangan pernah singgah lagi.. baik di wajahku ataupun dihatiku...’
            “Abang kan kaya... kenalah jual mahal sikit..”
            “Abang memang kaya dengan kasih sayang.. Tak apalah.. Kalau Sayang tak nak, abang boleh jual dekat orang lain.” Amri sengaja memainkan perasaan isterinya itu.
            “Aish.. jangan berani eh?” Ditarik kolar baju melayu milik suaminya itu. ‘Aish, gengster sungguh isteri aku ni?’
            “Cepat sayang abang sekarang sebelum abang ubah fikiran.” Muka Amri sudah penuh dengan senyuman.
            Safra buat-buat mengeluh. Konon-konon macam tak suka. Dengan sedikit senyuman, Safra merapatkan bibirnya di pipi Amri. Dicium penuh ikhlas dan kasih sayang. Dan Amri terus menarik Safra ke dalam pelukannya. Bagai tidak ingin dilepaskan lagi.
            Kasih sayang itu sesuatu yang pasti bila ada yang bertamu di hati. Kasih sayang itu sesuatu yang suci bila hati menyayangi kerana Ilahi. Kasih sayang itu sesuatu yang menyinari bola Iman dan Taqwa bersulam di hati dan kasih sayang itu sesuatu yang mekar mewangi bila dirimu disana diredhai yang kekal abadi... Amin... Moga kasih ini sentiasa berada di dalam redha Ilahi.
           
*** TAMAT ***
           
Mencari permata tidak semudah yang kita sangka.  Mungkin kita akan tertukar dengan kaca yang lebih jernih kilauannya namun, permata tetap permata.  Kaca akan kekal sebagai kaca kerana Allah tahu apa yang terbaik buat kita.  ~~~> SSG
           
                       
            


12 comments:

  1. Jahatnya Safra ! Susah nak cari lelaki sperti amri ni . Sebenarnya sy dh bca semua karya2 akak kt p2u . saje ulang balik . kihkih karya2 kak rehan pun sy asyik duk ulang jea dlm p2u dn blog . :)

    ReplyDelete
  2. Sedihnya cerita ni, menangis saya :( Susah nak dapat lelaki mcm Amri ni.

    ReplyDelete
  3. nisa: tahniah kak sara kerana berjaya mewujudkan 2 watak yg sangat berbeza sikapnya dalam karya nie..bez sgt..

    ReplyDelete
  4. slalu wat sy mnangis..citer ny bnyk pngjrn.. gd job sara..^_^

    ReplyDelete
  5. Da kata memg semua karya sara best.. :-)

    ReplyDelete
  6. Baru baca karya awak semua , semuanya best *thumbs up , teruskan berkarya ehh hehee

    ReplyDelete
  7. Sgt2 best.semua karya akak the best! I really2 love it..:D

    ReplyDelete
  8. serius best tapi sedih....huhuhu....

    ReplyDelete
  9. Koleksi cerpen terbaik..suka sgt dgn karya2 awk..terselit kata2 hikmah hingga membuatkan sy sbg lelaki pn terasa nk menangis baca cerpen ni sbb tersentuh..

    ReplyDelete
  10. Salam. Cerpen yang sungguh menyentuh hati. Tahniah buat penulis. Usahakan perjuangan saudari. Tahgniah Tahniah Tahniah. Salam

    ReplyDelete
  11. Akak, saya minta izin untuk kaji karya ini bg memenuhi kursus saya Produk Pemasaran dan Pengeditan karya sastera... Terima kasih

    ReplyDelete