Sunday, 12 February 2012

CINTA UNTUK SEDETIK LAGI [47]


Usai mandi, Farafeesa cepat-cepat masuk semula ke dalam kamar. Baru sahaja dikuak pintu bilik, mata kakaknya sedang mencerlung memandang ke arahnya. Lebih mengejutkan dirinya ialah apabila melihat satu kotak yang sedang berada di dalam pegangan Faraneesha!
            Macam mana Faraneesha terjumpa kotak ubatan miliknya? Aduh!
            “Apa semua ni Feesa?” Jerit Faraneesha lantang sambil membaling semua kotak ubatan ke atas katil. Bertaburan segala macam jenis ubat. Farafeesa berdiri tanpa kata. Mukanya masih melopong. Masih belum dapat menerima hakikat yang kakaknya sudah mengetahui rahsia besarnya.
            Badan yang masih basah itu mula terketar-ketar menahan kesejukan selepas mandi. Bertambah berpeluh apabila sesuatu yang sebelum ini menjadi rahsia, tidak lagi bergelar rahsia. Muka Faraneesha yang sedari tadi merah menyala, mula mengendur. Air mata mula membasahi pipi Faraneesha.
            ‘Ya Allah... aku masih belum bersedia untuk menunggu waktu ini tiba...’
            Kelakuannya terasa canggung sekali. Tidak tahu sama ada hendak memujuk Faraneesha ataupun hendak berbuat apa lagi. Dia terkaku sendiri. Bagaikan dipaku di situ. Mujur sahaja dia sudah memakai baju, jika tidak pasti mati kejung dia dibuatnya.
            “Kenapa? Kenapa kau rahsiakan semua ini dari aku?” Terus-terusan Faraneesha bertanya. Geram pula rasanya apabila melihat adiknya itu seperti kehilangan suara untuk menjawab segala persoalannya.
            “Aku....” Otaknya kosong! Tak ada sebarang ayat pun yang terlintas di fikiran.
            “Aku ni siapa Feesa? Aku ni siapa?” Desak Faraneesha lagi.
            “Kakak...” Takut-takut dia menjawab.
            “Aku ni bukan sekadar kakak kau! Tapi aku ni ialah kembar kau! Separuh daripada nyawa kau! Apa yang berlaku pada diri kau, mestilah aku nak tahu. Kenapa kau rahsiakan semua ni dari pengetahuan aku? Apa tak cukup penting ke aku ni dalam hidup kau?” Pekik Faraneesha lagi.
            Mujurlah ahli keluarganya sudah keluar ke rumah Tok saudara. Jika tidak, pasti satu keluarganya akan mengetahui perkara ini apabila mendengar jeritan Faraneesha itu.
            “Bukan macam tu....” Tingkah Farafeesa sambil mula mengambil nafas. Kaget sedikit menyambut keadaan yang tidak diundang ini.
            “Habis tu apa? Apa alasan kau untuk merahsiakan perkara ni dari pengetahuan aku? Feesa... aku tak pernah sekecewa ni dengan kau... Kau buat aku rasa tak penting dalam hidup kau! Kau tahu, apa sahaja perkara yang berlaku dalam hidup aku, aku harap kau orang pertama yang akan tahu! Tapi sayang... apa yang aku fikir tak sama macam yang kau fikir! Kasih sayang kau pada aku tak sebanyak kasih sayang aku pada kau!”
            Farafeesa mengeleng-gelengkan kepalanya. Tidak membenarkan kata-kata Faraneesha itu. Tidak pernah sekali dia ingin bersikap mementingkan diri sendiri. Semua yang terjadi pun bukan di atas kehendaknya. Semuanya ketentuan takdir.
            “Aku tak mahu kau sedih Neesha... Sebab tu aku rahsiakan semua ni..” Kakinya dihalakan ke arah Faraneesha yang sedang terjelepuk di birai katil. Hatinya sedikit samar-samar namun dia kentalkan jiwa untuk memujuk hati Faraneesha.
            ‘Ya Allah... tolong aku... tolong permudahkan urusanku!’
            “Habis tu sekarang kau ingat aku tak sedihlah?” Bagaimana dia hendak menerima hakikat yang Farafeesa akan pergi dari hidupnya. Patutlah adiknya itu sering sakit-sakit kebelakangan ini. Sangkanya cuma sakit biasa sahaja. Tapi apabila melihat sebeban ubat yang disorok di laci baju bahagian bawah ini, tidak disangkal lagi yang adiknya itu menghidap sejenis penyakit bahaya.
            “Kalau boleh.. aku memang tak mahu kau tahu.. Sebab aku tahu yang kau akan rasa sedih.. Kau baru kehilangan Luqman... Aku tak nak kau terus sedih Neesha. Aku tak cerita bukan tanda yang aku tak hargai kau! Bukan sebab aku tak sayang kau! Tapi sebab inilah... sebab air mata ni akan melemahkan semangat aku....”
            Tangannya menepis air mata yang mengotori pipi milik kakaknya. Dia tidak mahu ada orang yang lebih terbeban menanggung keperitannya. Dia tidak ingin berkongsi sesuatu yang akan menyedihkan orang di sekelilingnya. Itu bukan perangainya.
            “Kau tahu sesuatu? Kau sentiasa jadi kekuatan aku Feesa... saat aku kesedihan, aku harap yang kau ada di sebelah aku... Di saat aku sedang menangis, aku harap kau akan senantiasa berada di sebelah aku... Walaupun kau tak pujuk sekalipun, kekuatan itu mampir dalam diri aku. Walau aku kehilangan seluruh dunia pun, aku tetap akan punya kau untuk temani hidup aku.. Tapi rupa-rupanya aku ni hanya akan melemahkan semangat kau! Menghilangkan daya kau! Aku ni memang kakak yang tak berguna kan?”
            Kata-kata Faraneesha membuatkan Farafeesa tersentak! Tidak pernah sekalipun dia berfikir sebegitu rupa. Dia hanya tidak mahu melihat Faraneesha bersedih. Itu sahaja!
            “Neesha... jangan salah faham...”
Penerangan melalui kata-kata tidak akan mampu membuatkan Faraneesha faham dan mengerti. Apatah lagi apabila jiwa sedang diulit rasa emosi, kewarasan akal fikiran tidak akan menjana dengan sebaiknya. Pujuklah macam mana pun, tetap tak akan kena! Cakaplah macam mana sekalipun, otak pasti akan menepis dengan tangkas!
            “Apa lagi yang aku salah Feesa? Apa lagi? Cakaplah dengan aku... cakaplah...” Digoncang bahu adiknya itu sekuat mungkin. Menzahirkan kekecewaannya terhadap Farafeesa. Sebagai kakak, sesiapa pun ditempatnya akan merasa seperti ini.
            “Neesha... aku buat semua ini untuk kebaikan kita! Untuk kebahagian kita! Aku tak mahu ada orang menangis sebab aku! Aku tak suka tengok air mata orang terutama sekali air mata kau! Jadi tolong berhenti menangis sekarang!” Kali ini, Farafeesa tidak berlembut lagi. Dia terus mengejutkan Faraneesha yang bagaikan sedang hilang kawalan itu.
            “Tapi aku sedih! Aku nak nangis!” Ya Allah... buntu Farafeesa dibuatnya. Kakaknya itu kembali teresak-esak. Melepaskan rasa sengsara yang membuku di hati.
            “Nangis jelah... bila kau dah penat, kau berhentilah...” Akhirnya dia memutuskan untuk membiarkan Faraneesha menangis. Biar gadis itu menangis sampai lega sendiri!
            “Kau sakit apa sebenarnya?” Barulah dia bertenang dan mula bertanya.
            “SLE...” Farafeesa menerangkan sedikit sebanyak tentang penyakitnya. Satu ayat yang boleh difahami oleh Faraneesha dengan mudah.
            “Kau pun nak tinggalkan aku jugak ke....”
Air mata yang berlinangan dibiarkan sepi. Untuk apa diseka? Pasti air mata itu akan turun lagi. ‘Ya Allah, besar benarkah Imanku sehingga aku diduga sebegini rupa? Hingga Kau ingin mengambil kembali orang-orang yang ku sayang? Ya Allah, gantikanlah aku di tempatnya.. Sesungguhnya, aku sudah tidak mampu untuk menghadapi detik kehilangan. Aku kehilangan Luqman tetapi aku beruntung kerana aku masih punya Feesa.. Namun jika adiknya itu telah tiada, siapa yang akan menemani hari-hariku nanti?’
Dia sedar yang dia tidak layak untuk mempersoalkan takdir. Namun hatinya walang menanggung kifarah ini.
            “Bila janji Allah itu tiba... semua orang pun tak terkecuali Neesha...” Faraneesha merenung anak mata adiknya itu dalam-dalam. Adiknya itu langsung tidak menangis? Kenapa jiwa adiknya kuat sedangnya jiwanya berlumpur menanggung semua ini. ‘Kenapa aku tidak boleh sekuat Feesa?’
            “Ibu perlu tahu semua ni...” Laju kepala Farafeesa mengeleng. Tidak bersetuju dengan cadangan tidak masuk akal kakaknya itu.
            “Untuk apa? Untuk dia bersimpati dengan semua ni... Aku tak mahu tagih kasih ibu hanya semata-mata kerana aku sakit! Tolonglah Neesha... aku harap kau hormat permintaan kecil aku ni.” Mata Farafeesa penuh dengan pengharapan!
            “Kecil bagi kau tapi besar bagi aku.... Macam mana aku nak rahsiakan hal sebesar ni Feesa? Macam mana? Aku tak pandai nak menipu... Aku tak mahu orang salahkan aku jika aku tak buka mulut.” Pujuk Faraneesha lagi. Namun untuk pujukan kakaknya ini, sedikit pun dia tidak akan beralah.
            “Tapi aku akan salahkan kau kalau kau buka mulut Neesha! Aku akan keluar dari rumah ni.. Aku akan mogok dari berjumpa dengan kau. Kalau kau suka macam ni, kau teruskan jelah niat kau tu! Tapi bila semua dah berlaku, kau jangan cari aku Neesha.. Anggap sahaja aku dah mati sebelum ajalku!”
            Faraneesha terbungkam mendengar kata-kata tegas adiknya itu. Kepalanya digaru beberapa kali? Tersepit dengan keadaan yang menyeksa diri.
            Farafeesa mula terbatuk sedikit sambil memegang dadanya. Dadanya terasa sangat perit. Kejap sakit kepala, kejap dada terasa ngilu. Berbalam-balam rasanya pandangan mata ini.
            Faraneesha kembali menangis apabila menlihat keadaan adiknya itu. Kenapa baru sekarang dia perasan? Kenapa tidak dari dahulu.
‘Aku lah yang salah selama ini. Aku sibuk melayan rasa sedih sehingga tidak perasan pada kesedihan dan kesakitan yang ditanggung oleh kembarku sendiri!’
            “Neesha..... sudahlah... aku harap bila aku pergi nanti, kau tak menangis macam ni sekali. Kau kena senyum... Senyum kerana kau tak akan nampak aku menangis lagi. Kau tak akan nampak aku kesakitan lagi. Kau tak akan nampak aku bergaduh dengan ibu lagi.. Aku pun tak akan menyusahkan kau untuk jadi driver aku lagi.” Sempat lagi dia bergurau ketika saat genting ini. Rasa macam hendak dihempuk kepala adiknya. Terlebih sangat berfikir!
            “Feesa....” Dia tidak suka apabila mendengar pertuturan kata Farafeesa itu. Nampak selamba namun bisanya penuh tajam. Boleh menghiris seperti belati yang beracun!
            “Neesha... sepanjang aku hidup, aku tak pernah minta apa-apa dari kau kan?” Berkerut dahi Faraneesha. Sabar menanti pada tutur kata kembarnya selepas ini.
            Muka Farafeesa mula serius. Diamati wajah kakaknya itu tekun. Walau berat untuk dia tuturkan, tapi dia perlu melakukannya. “Di hujung sisa nyawa aku, boleh tak aku buat satu permintaan?”
Faraneesha tidak suka mendengar ayat adiknya itu. Namun untuk tidak terus menghampakan adiknya, dia terus mengangguk setuju. Apa sahaja untuk adiknya! Kalau tidak ditunaikan, bimbang nanti dia tidak punya kesempatan lagi untuk menunaikan hajat Farafeesa di kemudian hari. Lagipun Farafeesa sudah melakukan apa sahaja untuk kebahagiaan dirinya. Malah adiknya itu tidak berkira apa-apa pun dengan. Dia akan cuba menunaikannya.
“Apa dia?”
            “Kahwin.... dengan.... Ezrakil!”
            “Hah!” Daripada duduk, terus Faraneesha bangun.
Kalau ada beruk, pasti beruk pun akan lebih terkejut. Kahwin dengan Ezrakil? Tersalah cakap ke atau tersalah dengar ni? Aduh... Faraneesha mula tepuk dahi. Permintaan yang tak masuk akal langsung!
‘Ke Feesa tengah tak waras sekarang?’ Tiba-tiba macam diserang migrain. Penyakit yang baru menyerang apabila mendengar permintaan kembarnya itu.
            “Jangan nak merepek boleh tak?”
Marah Faraneesha. Kali ini, dia memang betul-betul marah. Dia mula tidak duduk diam. Sekejap ke kanan. Sekejap ke kiri. Mundar mandir seperti anak kecil yang baru belajar berjalan. Walaupun langkahnya terasa ringan namun kepalanya terasa berat dek bebanan yang tiba-tiba menjelmakan diri.
            “Aku.... betul-betul serius Neesha..” Lambat-lambat ayat itu keluar dari mulutnya.
Farafeesa sangat berharap yang kakaknya akan menunaikan permintaannya ini. Dia tahu yang hanya Faraneesha yang boleh membahagiakan Ezrakil dan begitulah sebaiknya. Mereka akan saling melengkapi antara satu sama lain. Ezrakil pasti tidak akan memerlukan dirinya lagi. Ezrakil pasti akan cuba menyayangi Faraneesha! Bukankah mereka berdua kembar! Pasti mudah untuk Ezrakil menerima Faraneesha.
            “Aku tak boleh! Aku tak cintakan Ezrakil dan aku pasti yang Ezrakil pun tak cintakan aku!” Tegas Faraneesha lagi.
            “Cinta boleh datang kemudian hari kak...”
            “Cinta tak datang kemudian hari Feesa.. Cinta hadir pada yang layak untuk memiliki.... sama-sama menghargai dan memaknakan erti rasa! Cinta tak akan datang pada orang yang kecewa Feesa. Cinta datang pada orang yang merelakan kedatangan cinta itu sendiri!” Tegas Faraneesha lagi.
            Apabila melihat adiknya itu terbungkam sendiri, Faraneesha kembali mengeluarkan hujah. Melancarkan kata serangan balas! Faraneesha tahu, fikiran adiknya itu sedikit serabut! Serabut memikirkan karenah hidup yang tak akan pernah menemui kesudahannya.
            “Sekarang aku dah faham......” Matanya beralih pada wajah Farafeesa. Kembarnya itu hanya terdiam. Tidak bertanya kembali atau memberikan sebarang respon.
            “Patutlah kau nak jodohkan aku dengan Ezrakil? Rupa-rupanya pasal hal ini.. Ya Allah... aku tak tahu nak cakap apa.. Feesa, kau kena faham yang aku tak boleh nak gantikan kau dalam hati Ezrakil dan Ezrakil tak boleh nak gantikan Luqman dalam hati aku! Kami sama-sama pernah kecewa Feesa... dan kau pun nak menambahkan lagi kekecewaan kita orang ke?”
 Hentam Faraneesha lagi. Dia sendiri tidak pasti cara macam mana otak Farafeesa berfungsi. Yang pasti, idea adiknya itu memang tidak boleh diguna pakai. Apabila dua orang kecewa bertemu, tak akan ada apa-apa yang berubah. Seharusnya bila ada seseorang itu kecewa, akan ada seseorang yang lain yang akan membawa berbakul-bakul rasa cinta untuk mengantikan rasa kecewa itu.
“Kau sanggup nak tengok aku mati dalam keadaan kempunan?”
Kali ini giliran Faraneesha pula yang terpempan. Tergamam tanpa kata. Matanya membulat! Telinganya berdesing hebat. Tangan Faraneesha mula menguraikan rambutnya. Rambut yang sedia kusut itu makin jadi kusut. Seperti rasa hati dan fikirannya sekarang.
“Jangan nak guna taktik macam tu lah Feesa!” Baru sahaja duduk, dia sudah mula bangun. Punggungnya ikut turut terasa bahang kepanasannya. Panas seperti larva yang mengalir deras. Sepanas permintaan Farafeesa ini dan sepanas hatinya yang seakan-akan ingin meletup.
“Aku janji tak minta apa-apa dah Neesha.. Untuk kali yang terakhir.. Tolong lah aku... Aku tak minta banyak.. Aku cuma minta agar kau bahagiakan Ezrakil... dan aku harap yang Ezrakil dapat bahagiakan kau! Aku nak satukan dua orang yang aku amat sayangi...”
Merayu-rayu Farafeesa dibuatnya. Alang kepalang Faraneesha sudah tahu, biarlah dia terus memujuk kakaknya  untuk menerima Ezrakil. Dia sanggup lakukan apa sahaja untuk membenarkan semua ini terjadi.
Faraneesha jadi buntu! Apa yang dia hendak buat sekarang?
“Kalau aku terima, mampu ke Ezrakil menerima aku Feesa?”
Sengaja dia buat taktik. Dia tersangat pasti yang Ezrakil tidak mengetahui penyakit yang dihidapi oleh adiknya itu. Permintaan Farafeesa ini mampu membuatkan orang jadi GILA! Sangat berharap yang Ezrakil akan menolak permintaan Farafeesa ini. Dikerpilkan doa di dalam hati. Moga tidak berlaku yang tidak-tidak!
Farafeesa menarik telefon bimbitnya yang berada berdekatan dengan mereka. Tanpa berfikir panjang, terus dia mendail nombor telefon Ezrakil. Tidak lama kemudian, suara Ezrakil menampar gegendang telinganya.
“Feesa...” Hati Farafeesa terusik apabila mendengar suara Ezrakil. Menampan pendengarannya. Meruntun jiwanya. Melelahkan perasaannya.
Sejauh ku berlari
Meninggalkan dirimu
Masih bayangmu yang menawan
Sekuat ku mencoba
Melupakanmu kasih
Lalu mengapa ku tak sanggup
Adakah waktu tak berpihak
Atau memang sudah jalannya
Untuk kita terpisah
Selamanya
            “Bos....” Air mata seakan-akan berlinang di birai mata. Menunggu masa untuk jatuh sahaja. Perasaan ini terus menghimpit jiwa. Peritnya hanya Allah sahaja yang tahu. Sungguh, hatinya pincang dicincang lumat. Benarkah ini ketentuan takdir?
            “Hei.. Kenapa ni?” Nada suara Ezrakil nyata kedengaran sungguh risau. Apatah lagi mendengar nada suara gadis kesayangannya yang agak serak itu. Ada apa-apakah yang menimpa Farafeesa?
            “Bos sayang saya tak?”
Tanpa malu, terus dia menghulurkan pertanyaan. Dia teringin untuk mendengar ayat keramat itu. Biarlah untuk kali yang terakhir sekalipun. Biarlah dia puaskan hatinya ini. Hanya untuk kali ini sahaja.
 Faraneesha yang melihat menggelengkan kepalanya. Tidak faham dengan tindak tanduk kembarnya itu. Kenapa perlu diseksa jiwa yang sudah sedia terluka? Perbuatan Farafeesa ini tidak ubah seperti menumbuk lumat cintanya sendiri.
            “Feesa... Kenapa tiba-tiba tanya ni?” Peliknya dia dengan perangai Farafeesa ini. Pertanyaan Farafeesa itu mampu membuatkan jiwanya bergelora! Kebiasaannya gadis ini pasti akan menolak untuk berbicara soal hati. Apakah punca persoalan ini timbul? Hatinya terlalu tertanya-tanya.
            “Bos.. jawab jelah...” Gesa Farafeesa tidak sabar.
Air matanya sudah mula menitis. Menghamburkan rasa sedih yang menjalar. Mengharapkan kasih pada kekasih yang tidak akan menjadi miliknya. ‘Kalaupun cinta itu milik kita, takdir tak semestinya akan memihak pada kita.’
            “Setiap kali saya menghembuskan nafas...Setiap kali jantung saya berdegup, saya hanya  memikirkan awak Feesa..Tanpa awak sedari, hanya awak yang sering berada di fikiran saya. Saya perlukan awak untuk menemani hari-hari saya... Saya ingin menghabiskan baki sisa hidup saya bersama awak, hanya untuk  bersama-sama dengan awak.. Tanpa awak, saya seakan-akan rasa tak bernyawa! Dengan nama Allah, saya cintakan awak Feesa!”
            Perasaannya sebak. Tapi sungguh hatinya damai mendengar pengakuan Ezrakil itu. ‘Ya Allah.. terima kasih kerana mengurniakna perasaan ini kepadaku. Sesungguhnya, cinta ini memang nikmat dan anugerah yang ternilai untukku.’
Cukuplah jika dia pernah merasainya walaupun langsung tidak boleh memilikinya. Dia sudah cukup bersyukur. Terlalu...
            “Bos betul-betul sayangkan saya?” Tanya Farafeesa lagi. Padahal, dia sudah mengetahui jawapannya. Cuma dia senang untuk terus mendengar kata-kata Ezrakil yang menyenangkan hati itu.
            “Kata-kata yang keluar dari mulut saya tak boleh nak menggambarkan kasih sayang saya pada awak Feesa... Walau seribu kali awak tanya pun, saya memang sayangkan awak.. seluruh jiwa dan hati saya ni saya dah peruntukkan pada awak...”
            “Bos sanggup tak berkorban untuk kebahagiaan saya?” Berat untuk dia menuturkan. Tapi dia perlu melakukannya.
            “Apa sahaja untuk awak Feesa... akan saya guna seluruh kudrat saya untuk membuatkan awak tersenyum dan bahagia...” Ezrakil tidak sedar yang kata-katanya itu bakal memakan dirinya sendiri.
            “Kalau macam tu, boleh saya buat satu permintaan?”
            “Apa dia sayang...” Luluh hati Farafeesa mendengar ungkapan sayang itu. Namun dia tiada pilihan. ‘Maafkan saya bos...’
            “Bos kena kahwin dengan Neesha!”
            “Hah!!!” Ezrakil menjerit di hujung corong telefon. Farafeesa memejamkan matanya mengumpul kudrat yang makin hilang. Manakala Faraneesha dengan linangan air mata yang berjurai di ruang wajah. Apa yang sudah terjadi ini?

 p/s: ini adalah bab terakhir yang saya akan post ke dalam belog!!! saya sedang berusaha menyiapkan manuskrip untuk dihantar kepada pihak penerbitan untuk penilaian.. dan satu benda lagi, CUSL akan keluar dengan nama pena ezza mysara... nama pena akan ditukar.. hope korang mendoakan agar CUSL dpt diteribitkan.. hah,, tunggu apa lagi, jemputlah komen... bab terakhir kot.. tak kan kedekut lagi nak tinggalkan komen... saya mengharapkan agar korang meninggalkan  harapan korang untuk bab nih.. manalah tahu, kalau-kalau harapan korang sama dengan saya ataupun saya akan menimbangkan harapan korang tuh... hehe.. enjoy reading...

33 comments:

  1. Haihhh... Ending tang suspen betoi!!!!

    ReplyDelete
  2. ala..sdih la plak xkn xde bhgia tok feesa nie..

    ReplyDelete
  3. apsal la cik ezza biar sya dlm keadaan suspen nie..huhu
    tp mmg gila la request feesha tu..
    cpt bukukan CUSL nie..jgn biar lma2 nty sya rindu..haha

    ReplyDelete
  4. nape lah part nie pnuh tnda tnye lagi...for sure lah...ezrakil mmg x kn stuju dgn idea gila feesa nie...harap sgt novel nie d terbitkan...6t sara gtau tau lah b'jaya d terbitkan...nie antara novel yg t'baik yg pnh wan bace.....-wan ridaini-

    ReplyDelete
  5. jeng jeng jeng ... ko saje kan nak bagi suspen ? hahahaha! k aku support kau . tulis n hantar cepat2 .... InsyaAllah akan diterbitkan .. atas kasih sayang Allah, semuapun boleh jadi <3

    ReplyDelete
  6. best kak ezza... pndai kak ezza bt prasaan pmbaca suka,sedih n nk lagi yg seterusnya....

    lau nk lagi episod nya bleh x kak ezza?? hehe gurau
    hope dpt diterbitkan n jdikan novel... akan dinanti harinya.....
    ending nya nnt jdi mantap ya kak ezza.... sye ske koleksi pnulisan akak...... chaiyok kak ezza sukses..

    ReplyDelete
  7. dah hbes?? huhu.. cpat2 ar jmpe dlm versi cetak ye..hee..

    ReplyDelete
  8. ending ni bt sy x sbr nak tunggu novel dia klua..mmg suspen la..

    ReplyDelete
  9. uhh.. cannot3.. ezrakil utk feesa je. biar neesa nnti bocorkan rahsia dekat ezrakil.

    ReplyDelete
  10. Sedih, permintaan yang x boleh nk diterima..

    Allah tahu apa yg terbaik untuk kita, kita x tahu bila maut tu memanggil kita. Jadi jgan nk buat sesuatu yang kita tak tahu lagi. Bahagiakan org yang sayang kat kita walupun dihujung nafas yang terakhir. ~ feesa

    Ini soal hati n perasaan, bukan sesuatu yang boleh dipaksa2... ~ Ezrakil

    Kalau blh nk feesa n ezrakil jgk.... ^_^

    ReplyDelete
  11. alaaaaaaaaaaaaa..knp knp knp knp?????sy xdpt trima hakikat yg awk xkn post agy cite ni...(tension)...tp apa2 pun smoga b'jaya okeh...sy nk ezrakil ngn feesa jugk...tlg la jgn bg ngn neesha..bg la feesa bhgia ngn ezrakil walaupn sekejap...ezrakil psti kuat utk trima pemergian feesa nnt...huhuhu..-hana-

    ReplyDelete
  12. Dr mule bce n3 nie smpi abih xb'henti nangis + sedu sedan.....
    Nvl nie mmg terbaek!!!

    ReplyDelete
  13. sedihnya..lpas ni da x dpt baca CUSL :(

    ReplyDelete
  14. sedihnye...sobsobsob...
    x sabar nak tggu sambungan nye...

    ReplyDelete
  15. sedih.. sob sob sob.... meleleh je air mata ni...uhuhuhuh....anyway.. tak sabar nak baca dlm versi cetak plak. :) harap2 feesa dengan ezrakil & neesha dengan nazreen :)

    ReplyDelete
  16. tahniah..
    citer sedih...kuar air mate nie, siap kene perli dng kwn aku..apa aku kish!..menyetuhkn perasaan..huhuu.
    msti kangan dng si kembar..

    ReplyDelete
  17. Sya nk Feesa dgn Ezrakil jgk.Ajal maut kte x taw bila.Entah2 org len pergi dlu maybe Nesha ke or x de sape2 mnggl.Nk happy ending for Feesa n Ezrakil.

    ReplyDelete
  18. aaaaa..... ble kluar ah?? nk bli jgk x kira......best tahap gaban ^_____^....
    ble ezrakil nk tau pnyakit feesha nie..hopefully akak bleh wat cter nie pnjg2....... i love ezrakil character... *_*

    ReplyDelete
  19. waa..sr0nok giler citer ni..haha
    da sembap mata ni,.
    agak2nye ble kluar kt pasaran eh?
    nti da kuar anaunce ye..

    ReplyDelete
  20. baru je baca cite ni.... sampai sembap mata ni duk nangis....
    cian betul kisah kembar ni... yg seorg hilang tunang tercinta dan seorg lagi pula punya penyakit bahaya... harap mereka akan tabah menerima dugaan hidup... hidup tak selalunya indah....dugaan pasti akan menjengah dlm ruang kehidupan manusia....
    moga neesha bertemu cinta baru dgn nazreen.....
    dan feesa pula dpt menerima ezrakil dlm hidupnya...dan semoga ibunya sedar akan kesilapannya yg sering melukakan hati feesa....
    congratz writer.... naskhah anda sgt bagus...moga cepat diterbitkan agar kami sbg pembaca dpt mengetahui kesudahannya... hopefully happy ending...

    ReplyDelete
  21. kalau la still ad smbungan dlm blog..syoknya..hehehe =D

    ReplyDelete
  22. ble buku nk kluar,da lame tnggu,dari bulan 2 ag.
    x sbr2 ni.
    nti da kuar,umumkan eh.
    thanx, n gudluck =)

    ReplyDelete
  23. ala... x best lah klau feesa mati.. xkn lah neesa yg kne kahwin dgn ezrakil kot.. x best r camnih..

    ReplyDelete
  24. ok baru je abes baca dlm ni. tikah kompem akan beli. dah abes banyak ayaq mata cheq. xkan xnk tahu next kan. ok..salut.buat org nangis smpai x tdo.haha. cngratulations kak ezza. sbb nvl ni dh kluar.

    ReplyDelete
  25. terbitkan lah lagi novel CUSL ni. Jenuh lah saya cari tak jumpa kat mana mana bookstore :((

    ReplyDelete
  26. smpai menangis sye bca....jiwang hrap2 cusl ending kluar blog nie.plzs.......

    ReplyDelete
  27. sedih citer ye tp sedap !! nak bace sambungan ye tp x leh ... hurmm..

    ReplyDelete
  28. Slm sis...:-)

    Sy bru ja selesai dan habis mmbca novel ni..great job!
    Sy ska dgn cra penulisan dan karakter2 yg ada dlm nih...
    Mmg menangis lah bila trkenangkn sikap Faraneesa tuh..

    *sbnrny sy nih bknlah peminat novel tp bla trbcakan sinopsis cta nih,,mmg ada keinginan nk bca smpai abs...*

    Byk bnd yg sy bljr bla btul2 mnghayati bait2 karakter 2 kembar tuh...mmg awesome lah...trasa dihati dan mnyntuh di jiwa :-)

    -semoga allah mmprmudahkan segala urusan sis <3-

    ReplyDelete
  29. mmng terbaik, sampai nangis saya baca....x sabar nak sambung nest n3...

    ReplyDelete
  30. Salam, dik... Memang terbaik jalan cerita ni...
    Mcamana nak dptkan novel ni? Msih ada di pasaran lg ke?

    ReplyDelete
  31. Dah kluar ka novel nie?

    ReplyDelete