Tuesday, 17 April 2012

DI SUDUT KAMAR HATIKU [6]


             Matanya mula merenung dinding berwarna putih yang terasa kosong. Bagai hendak tembus dinding itu dibuatnya. Namun segala persoalan yang menghantui minda, masih kabur tanpa jawapan. Sesungguhnya, dia sedikit sangsi. Benarkah apa yang dia lakukan sekarang? Perlukan dia berada di hospital ini untuk menerima rawatan sebagai pesakit mental?
            “Puan Afrina...” Panggilan dari seorang jururawat itu membuatkan Afrina berpaling.
            “Ada apa nurse?” Tanya Amalina. Mewakili Afrina yang diam tanpa sahutan itu.
            “Puan Afrina boleh masuk ke dalam... Kejap lagi Doktor masuk.” Terang jururawat itu dengan suara yang lembut sambil disertakan senyuman yang manis. Amalina hanya mengangguk.
            “Afrin boleh masuk... Errr... Afrin nak akak teman ke?” Tanya Amalina penuh prihatin.
            “Tak apa... Afrin boleh masuk sendiri. Akak pergilah makan dulu....” Saran Afrina sambil mula bangun dari duduknya. Entahlah, sungguh dia langsung tidak bersedia untuk berjumpa dengan pakar psikitari ini. Namun apabila terkenangkan Hadziq, terus semangatnya datang berkobar-kobar. Mana mungkin dia sanggup melepaskan satu-satu anaknya ke tangan orang lain. Susah senang, biarlah Hadziq bersama dengannya.
            “Betul ni?” Adakalanya Amalina sendiri kurang pasti dengan sikap adiknya itu. Sekejap macam elok. Sekejap dihantui emosi. Sekejap lagi dihantui halusinasi. Binggung Amalina dibuatnya.
            “Betul... Afrin masuk dulu ya.” Pohon Afrina sambil menolak pintu bilik tuan Doktor.
            Amalina hanya menghantar adiknya melalui ekor mata. Akan adakah sesuatu yang bakal mengubah hidup adiknya hari ini. Hatinya mula resah sendiri. Bimbang jika apa yang dia lakukan sekarang hanya akan menambahkan beban bilik Afrina.
            ‘Dik, percayalah... apa pun yang akak lakukan, semuanya hanya semata-mata kerana kebaikan kamu...’ Dalam diam, dia menyalurkan doa agar semuanya akan berjalan dengan lancar sahaja. Setiap pertemuan, pasti akan ada perpisahan... Namun perpisahan itu pasti akan mencipta pertemuan baru. Akhirnya, dia turut melalukan langkah. Dia ingin membungkus makanan buat adiknya itu.
***
            Afrina melebarkan pandangan ke sekeliling bilik. Matanya berjaga. Namun hatinya mati untuk membaca setiap coretan yang bertampal di dinding baik pun hanya untuk memandang barang-barang yang terletak cantik di atas meja. Fikirannya melayang. Kosong tanpa sebarang rasa. Yang ada hanyalah sebuah kehilangan.
            Tangannya mula meraba telefon bimbit yang memang sudah tersedia di dalam beg tangannya. Disentuh permukaan skrin I Phone  yang memaparkan gambar dirinya bersama-sama dengan Haraz.
            ‘Ya Allah, rindu ini datang lagi....’

Ku mengerti perpisahan ini
Bukan kerana kau membenci
Tapi kasih yang pernah ku beri
Tiada lagi bersama....


Sering kala aku terlihatkan mu
Impian nan indah
Bersulam bahagia


Ku harungi Hari demi hari
Bersama wajah tak mungkin akan kembali
Tapi hati masih tak terima
Ditinggalkan sengsara


Keraguan ini bukanlah padamu
Perasaan hati masih rindu
Kekalutan ini hanyalah untukku
Tercari-cari bayangan mu
Tak sanggup aku kehilangan
           
Tanpa sebarang petanda, air mata kembali mengalir di dada wajah. Masih belum jemu meratah setiap inci pipi mulus miliknya. Walaupun hatinya penat, jiwanya pincang, air mata itu masih belum kering sepenuhnya.
            “Sayang.....” Afrina melebarkan pandangan matanya. Mencari-cari bayang yang melingkari kerinduannya. Sesungguhnya, rindu ini tiada ubatnya. Tiada penghujungnya. Telah dilarikan langkah kaki ke seluruh pelusok dunia, namun rindu ini masih merantai setiap langkahnya.
            “Jangan menangis...” Ujar Haraz lembut. Dia melutut di hadapan Afrina. Kalaulah dia mampu untuk menyeka pergi segala air mata yang bertaburan di wajah Afrina itu.
            “Ain tak boleh hidup tanpa abang....” Rengek Afrina untuk kesekelian kalinya. Begitu lemah jiwanya dalam menapung dugaan ini. Tidak betah langsung untuk bertahan.
            “Udara yang Ain pinjam sekarang, bukan milik abang... Tetapi milik Allah. Dia yang memiliki segala sesuatu di dunia ini. Bukan abang.... Berharaplah pada dia. Berdoalah pada dia Ain... Abang sendiri tidak dapat membantu Ain kalau Ain sendiri tidak betah untuk membantu diri sendiri.”
            Afrina menangis teresak-esak. Dia tahu yang dia sudah kehilangan Haraz. Tapi kenapa perlu ada bayangan Haraz lagi? Benarkah yang dirinya sudah tidak waras? Benarkah yang dirinya sudah GILA? Kalau benar dia gila, pasti dia tidak punya hak untuk menjaga Hadziq. Ya Allah, apa yang perlu dia buat sekarang?
            Tanpa Afrina sedar, ada seseorang yang sedang melihat kelibatnya. Ada telinga yang menangkap kata-katanya. Kakinya tiba-tiba bagai dipaku dari terus berjalan. Hatinya mula rasa kaku. Perasaannya yang selama ini membeku, mula cair tanpa diketahui hala tujunya.
            “Afrin....” Sepatah nama itu meluncur keluar dari mulutnya. Membawa wajah yang dihiasi tangis itu berpaling mencari suara itu.
            “Mirza....” Tanpa suara. Nama itu bermain di hujung bibir Afrina.
            Untuk seketika, mereka saling bertatapan kerana diselubungi rasa terkejut. Mirza sungguh tidak menyangka yang masih ada pertemuan setelah mereka berpisah lebih empat tahun lamanya. Cepat-cepat Mirza menyembunyikan rasa terkejut dan kembali bertenang seperti biasa. Namun hanya Allah yang tahu betapa kekoknya langkah kakinya tika dibawa menghampiri Afrina.
            Afrina yang duduk tadi cepat-cepat terbangun. Dia mula berpaling untuk mengelap permata jernihnya. Namun barulah matanya menangkap nama Iyyad Mirza yang terletak cantik di atas meja kerja itu. ‘Macam mana aku boleh tidak perasankan sebaris nama ini?’ Saat ini, dia mula menggelabah. Dia benar-benar ingin lari dari pertemuan ini yang tidak diduga ini.
            “Tak sangka kita berjumpa lagi...” Mirza sendiri tidak pasti sama ada ayat yang dituturkannya itu benar atau salah. Kena atau tidak dengan situasi sekarang. Tapi otaknya benar-benar membeku untuk mengatur ayat yang lebih kemas. Fikirannya terasa kosong!
            ‘Ya Allah, dia masih cantik seperti dahulu walaupun wajahnya sedikit cengkung dan tidak berseri...’ Tiba-tiba ada rasa sedih yang menerjah ruang hati. Sedih kerana pertemuan mereka dicipta di bilik sakit ini.
            Seminggu yang lepas, memang Mirza ada terserempak dengan Amalina ketika menemani ibunya ke pasar tani. Mereka mula bertukar khabar berita. Dan setelah Amalina tahu yang dia sekarang menyandang jawatan sebagai Doktor Psikitari, Amalina terus menceritakan tentang seorang sahabatnya yang telah kehilangan suami dan wanita itu mula berhalusinasi tentang kelibat suaminya. Tanpa ragu-ragu, terus diserahkan kad businessnya untuk membantu. Namun siapa sangka yang perempuan yang dimaksudkan itu adalah Afrina. Bekas tunangnya sendiri!
            Memang ada cerita pahit yang membelit mereka dahulu. Namun tidak pernah sekalipun Mirza mendoakan yang tidak-tidak terhadap Afrina. Semua ini memang mampu mengejutkan dirinya.
            Apa sebenarnya yang telah berlaku antara Afrina dan Haraz? Benarkah Haraz telah tiada? Namun apabila terpandangkan wajah Afrina tika ini, semuanya bagai membenarkan spekulasinya. Pasti berat untuk wanita itu menerima kehilangan Haraz sehingga membuatkan Afrina terbawa-bawa dengan perasaannya.
            “Saya nak balik...” Ujar Afrina tanpa ditunggu lagi. Mana mungkin dia bisa bertahan untuk menatap wajah Mirza. Setelah apa yang berlaku dulu, dia tidak pernah berharap untuk berjumpa dengan Mirza lagi.
            “Afrina..... Awak tak boleh balik lagi.. Awak perlu menjalani rawatan..” Kalau ikutkan hatinya, ingin sahaja ditarik lengan wanita itu dan didudukkan di atas kerusi ini. Dia mengerti perasaan Afrina itu. Pastilah wanita itu kekok untuk berhadapan dengan dirinya sekarang.
            “Saya tak sakit... Saya tak perlu jalani rawatan ni.. Saya bukan orang gila!” Teran Afrina kuat. Nafasnya naik turun. Tak habis-habis lagi orang hendak menuduhnya gila. Pasti Mirza bahagia melihat penderitaannya sekarang? Pasti lelaki itu senang melihat dirinya yang tidak terurus ini. Pasti lelaki itu hendak mengetawakan dirinya sekarang? Pelbagai persoalan mula menusuk ke benaknya.
            “Bawa bertenang Afrin... Saya tak cakap awak gila... Saya pun tak cakap awak sakit.. Saya di sini adalah untuk mendengar segala luahan awak. Awak boleh cerita pada saya... Apa yang awak nampak.. Tapi orang lain tak nampak... Apa yang awak dengar, tapi orang lain tak dengar... Awak boleh kongsi dengan saya.”
Pujuk Mirza tenang. Langsung tidak tergugat ketenanganya walau sudah ditengking oleh Afrina sebentar tadi. Kerjayanya sebagai seorang Doktor Psikitari membuatnya dia harus peka dengan keadaaan pesakitnya. Sikap tenang haruslah tebal dan dia sebagai doktro haruslah tidak tergugat dengan keadaan emosi pesakit yang tidak menentu.
“Kalau saya cerita, awak percaya ke?” Tanya Afrina sedikit lirih. Orang di sekelilingnya betah menuduhnya gila. Namun adakah Mirza akan mempercayai kata-katanya. Sebutir permatanya mula jatuh lagi di birai pipi.
Dada Mirza mula terasa ngilu apabila melihat tangisan milik Afrina itu. Jika diikutkan jiwa lelakinya, mahu sahaja dia sembamkan wajah Afrina di dada miliknya. Namun dia harus sedar yang ada batasan dan garisan yang mengelilingi hubungan mereka.
“Okay... Afrin duduk kat sini...” Mirza mula menolak sebuah kerusi di sisi Afrina. Mengarahkan agar Afrina duduk. Mungkin kerana didorong oleh rasa sedih, terus Afrina duduk. Mirza terus menarik sebuah lagi kerusi dan duduk di hadapan Afrina. Melihat pada tingkah Afrina yang mengelap air matanya menggunakan hujung lengan bajunya, terus Mirza mengeluarkan sapu tangan miliknya.
“Ambillah... saya tahu awak perlukan.” Kata Mirza apabila melihat Afrina sedikit teragak-agak untuk menyambutnya.
“Saya tak perlukan sapu tangan ini andai Haraz ada bersama-sama dengan saya sekarang.” Tutur Afrina sambil melemparkan pandangan kosong ke arah suatu sudut. Mirza juga ikut turut terpanggil untuk memandang hujung dinding yang kosong itu. ‘Adakah Afrina melihat kelibat suaminya di situ?’
“Tapi hakikatnya Haraz dah tak ada kan..?” Tanya Mirza lembut.
“Mungkin dia dah tak ada di muka bumi. Tapi dia sentiasa subur dalam hati saya!” Jawab Afrina tegas. Sedaya upaya dia cuba melarikan wajah dari membiarkan mata Mirza terus menjamahnya.
“Jadi, jangan awak matikan rasa yang sedia ada itu.”
“Saya tak pernah matikan rasa cinta saya pada Haraz!” Tekan Afrina sekali lagi. Entah kenapa, kehadiran Mirza ini benar-benar membuatkan dirinya naik darah! Setelah apa yang berlaku dahulu, pasti Mirza senang melihat keadaan dirinya yang tunggang langgang ini. Pasti hati lelaki itu puas!
            “Tapi perlakuan awak sekarang menunjukkan yang awak sedang membunuh cinta awak sendiri!” Kali ini, suara Mirza kedengaran agak tegas sedikit.
            Afrina mula memandang ke arah Mirza. Memandang dengan pandangan yang tajam. Nafaznya mula berselerakan. Mungkin rasa marah sudah menjengah dalam diri. Hingga membuatkan emosinya saling berdetum hebat. Air liur yang tersekat, mula ditelan perlahan.
            “Cinta... tak semestinya bersatu. Kalau dia pergi, Afrin harus relakan pemergiannya. Sebab Allah sedang mempersiapkan kebahagiaan yang lebih sempurna di alam sana. Afrin isteri yang baik kan? Jadi, tegarkan Afrin menahan kebahagian dia? Jangan biarkan diri Afrin terhempas di sini. Jangan habiskan sisa cinta itu dengan mengenang sesuatu yang telah jauh. Mengenang itu perlu. Tapi ada batasannya. Menyayangi itu sesuatu yang pasti. Tapi ada had limitnya. Afrin kena bangun dari mimpi semalam. Mimpi yang mengerikan itu. Sebab yang menanti Afrin sekarang ialah hari yang lebih cerah. Yang lebih berseri. Yang lebih pasti.....” Nasihat Mirza penuh lembut. Dia agak tersedar yang kata-katanya sedikit keras tadi.
                Mirza mula mengatur ayat yang lebih sesuai untuk santapan rohani Afrina yang kosong. Mungkin kerana rasa sayang yang terlalu menebal itu membuatkan Afrina longlai dalam menjalankan tanggungjawab sebagai seorang hamba Allah.
            Perasaan itu sesuatu yang halus. Bisa terkoyak jika berlanggaran dengan duri-duri tajam. Jadi, perlulah diperkukuhkan benteng pertahanan. Agar dapat menahan diri dari terjunam jatuh ke lembah perasaaan yang menggila.
            “Orang tuduh Afrin gila.. Orang cakap Afrin tak siuman....” Rengek Afrina sambil menangis. Terlupa seketika sengketa yang pernah menghantui mereka dahulu. Lurus dia mempamirkan gelodak hatinya. Mungkin hanya Mirza yang akan memahami perasaann takut yang dia rasai tika ini.
            Sungguh, dia sering merasakan yang masyarakat sering memandangnya hina! Gila ditelan rasa cinta yang sudah mati.
            “Sebab tu Afrin kena jalani rawatan... kena buktikan yang Afrin tak gila.. yang Afrin tak sakit..” Pujuk Mirza lagi. Penuh kelembutan. Bibirnya mula merekah dengan senyum. Cuba mengusir rasa gundah yang hinggap dalam diri Afrina.
            “Macam mana....kalau Afrin..... betul-betul gila?” Tanya Afrina dalam esakan yang masih belum reda.  Matanya yang berkaca itu tulus mengharapkan sebuah kepastian dari Mirza.
            “Ish... jangan fikir buruk... Lepas ni Mirz akan atur beberapa temu janji lagi. Kita akan buat pemeriksaan secara terperinci. Apa pun, Mirz akan bantu Afrin. Afrin percayakan Mirz kan?” Kali ini, giliran Mirza pula yang menantikan jawapan yang mampu menggocak rasa hatinya. Berharap agar Afrina bersetuju dan membiarkan dirinya untuk merawat Afrina. Walaupun besar kemungkinan yang Afrina akan menolak, Mirza tetap berdoa agar dia diberikan peluang untuk membantu Afrina.
            Afrina mengangguk. Pertama kali termakan dengan pujukan lembut tentang penyakit yang dihidapinya. Biasanya, telinganya akan naik bebal bila mendengar kata-kata nasihat yang berkait rapat dengan penyakitnya.
            Mirza tersenyum cuma. Setelah hampir empat tahun, entah kenapa inilah senyuman yang paling ikhlas pernah menjamah wajahnya.
‘Ya Allah, cerahkanlah pertermuan kami ini dengan sirnaMu.. Aku berharap agar kegelapan yang menerangi kalbuku selama ini akan pergi.... Pergilah jauh-jauh wahai sepi... Pergilah jauh-jauh wahai derita.. Pergilah jauh-jauh wahai resah.. Kerana sekarang aku sedang mencuba untuk meneguk secebis cinta semalam yang masih belum tentu dilahirkan untuk menjadi milikku.’

p/s::: maaf jika tak memenuhi piawaian korang semua.. =) 

25 comments:

  1. soft spoken sungguh MIRZA...pandai dia tarik ain back on track...bekas tunang plak tu...apa2 pon, akak mmg suka ngn MIRZA...haha...nak mention jgak ek...eh...dah pandai leave comment kat blog laa..wakaka

    -kak lien-

    ReplyDelete
    Replies
    1. wahhh.. terharu dgn kecekalan akak nk drop komen.. xpe.. kalu komen direct pun, sy x kisahlah... doktor kak.. haruslah pandai kan.. =)

      Delete
  2. hope ade sirna kebahagiaan buat afrin dan mirza..

    ReplyDelete
  3. selalu jadi silence reader jerr..tapi hari ni terasa nk jadi tukang komen...suka dengan jalan cerita ni..memang menarik...lain drp yg lain...

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehe.. sila2.. sila jadi tukang komen..komen y membina mampu memberi semangat luar biasa pd penulis..hehe.. thanks ya.. =)

      Delete
  4. Semoga kemunculan semula Mirza dalam hidup Afrina membawa secebis ketenangan...

    ReplyDelete
  5. akhirnya, hero baru dah muncul. Moga Mirza dapat lembutkan hati Afrina. kiranya mirza ni bekas tunang afrinalah kan?
    agak-agaknya sebab apalah dia orang putus dulu?

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalu nak tahu, kena tunggun n3 selanjutnya..

      Delete
  6. harap² mirza boleh hilangkan derita afrin...

    ReplyDelete
    Replies
    1. insyaAllah akan dipertimbangkan.. haha

      Delete
  7. hrp2 mirza dpt bantu afrin...knp dia org putus tunang dlu?..

    ReplyDelete
    Replies
    1. tu kena tunggu... mana boleh bagi semua.. hehe

      Delete
  8. wah....apasal mirza putus ngan ain. sambung ye....

    ReplyDelete
    Replies
    1. sabar2.. kena tunggu smbungannya ya.. =)

      Delete
  9. akhirnya mirza muncul juga...itu la yg kaka harapkan sebelum neh... moga mirza dpt sembuhkan afrin...dah parah benor jiwanya tuh...

    ReplyDelete
    Replies
    1. thanks kak nora... jiwa yang parah itu memang ada ubatnya kan.. =) insyaAllah dengan bantuan Allah

      Delete
  10. Replies
    1. amboi...kak inn....kikikiki

      Delete
    2. inn: ekekeke..suke lelaki yg sabo camtuh..

      Delete
  11. awesome...harap2 mirza boleh ceriakan balik hidup afrina. :)

    ReplyDelete
  12. dapat doktor ensem.,.comel.. soft spoken.. rasa macam nak sakit aje.. hahahaa

    ReplyDelete